Khotbah Mazmur 118:1-9, Khotbah Tutup Tahun 31 Desember 2013

Introitus : 
Bersyukurlah kepada TUHAN, sebab Ia baik! Bahwasanya untuk selama-lamanya kasih setia-Nya (Mazmur 118:1).
 
Bacaan : Keluaran 15:1-18 (Antiphonal); Khotbah : Mazmur 118:1-9 (Responsoria)
 
Thema : 
Dalam semua pernuatanNya, bersyukurlah (Ibas kerina perbahanenNa, Kataken bujur)
 
Renungan
Patut kita mengucap syukur kepada Tuhan, atas segala kebaikannya yang boleh kita alami, khususnya boleh menjalani tahun 2013. Saat ini kita berada pada hari terakhir tahun 2013. Kalau kita flashback kebelakang, khususnya tahun 2013 ini tentunya banyak pengalaman yang kita alami, apakah itu suka maupun duka, untung atau rugi, menyenangkan atau sebaliknya. Mungkin juga kita pernah mengalami “kesesakan” seperti dialami Pemazmur dalam ayat 5. Saya tidak tahu apakah Tuhan menjawab doa kita dan member kelegaan. Baiklah kita masing-masing memberikan evaluasi. Memang benar, terkadang jawaban doa lebih dari satu tahun sehingga tidak bijak membuat kesimpulan terlalu dini. Monika ibu Agustinus selama 40 tahun lamanya ia terus berdoa bagi anaknya, Agustinus yang sedari kecil sudah nakal, pemalas, suka mencuri dan memukul, bahkan umur 16 tahun sudah bisa melakukan percabulan, baru kemudian bertobat dan menjadi tokoh gereja yang terkenal. Benar Firman Tuhan, “Idah pada waktunya” (Pengkhotbah 3:11) atau seperti lagu rohani dengan judul “Indah RencanaMu Tuhan”. Sekali lagi, mungkin ada diantara jemaat hingga saat ini masih dalam kesesakan, tetapi hendaknya tetaplah menyakini bahwa Allah pasti memberikan kelegaan pada waktunya.
 

Suplemen bahan PJJ 10-16 Nov 2013

Suplemen PJJ 10-16 Nov 2013

PENDUNGI TAHUN GEREJA

Bahan :Yohanes 13:1-17

Thema:Tetap Ngelai Erkiteken Kita Enggo Ielai

Tujun:

- Gelah ngawan perpulungen meteh uga Yesus singelai man ajar-ajarNa

- Gelah ngawan perpulungen meteruk ukur ibas kegeluhenna

- Kininggiten guna ngelai merupaken biak kalak si tek

Yohanes 13:1-17

13:1 Sada wari ope Wari Raya Paskah, enggo ieteh Jesus maka seh paksaNa itadingkenNa doni enda janah mulih Ia ku BapaNa. Keleng kal ateNa teman-temanNa i doni enda janah seh ku kedungenna tetap ateNa keleng.

13:2 Jesus ras ajar-ajarNa sangana man berngi. Iblis enggo erdahin i bas ukur Judas anak Simon Iskariot guna ndayaken Jesus.

13:3 Ieteh Jesus maka enggo ibereken Dibata kuasa kai pe man baNa. Ieteh Jesus pe maka Ia reh i bas Dibata nari janah nandangi mulih ku Dibata.

13:4 E maka tedis Jesus, itangtangina jubahNa, jenari ibentingkenNa uis.

13:5 ItamakenNa lau ku bas sambung, jenari iburihiNa nahe ajar-ajarNa janah ielapNa alu uis si ibentingkenNa.

13:6 Asum seh giliren Simon Petrus nina Simon Petrus man Jesus, "O Tuhan, Kam kin arusna si murihi nahengku?"

13:7 Erjabap Jesus man Simon Petrus, "Si Kubahan genduari e, la iangkandu, tapi pagin tangkas kap man bandu."

13:8 Ngaloi ka Petrus, "Asa ndigan pe la kubere iburihiNdu nahengku!" Tapi nina Jesus man bana, "Adi la Kuburihi nahendu lanai kam ajar-ajarKu."

13:9 Ngaloi Simon Petrus, "O Tuhan, adi bage kin ola nahengku saja burihi! Tapi burihilah tanku ras takalku pe!"

13:10 Nina Jesus, "Kalak si enggo ridi enggo kap bersih kerina kulana, e maka lanai bo perlu ia ridi; nahena saja ngenca perlu iburihi."

13:11 Kam enggo bersih kerina, sekalak ngenca lang. (Enggo ieteh Jesus ise si nandangi ndayaken Ia; perbahan si e me maka nina, "Kam enggo bersih kerina, sekalak ngenca lang.")

13:12 Kenca dung iburihi Jesus kerina nahe ajar-ajarNa e, ipakeNa ka mulihi jubahNa ndai, jenari kundul Ia ku inganNa. Kenca bage nungkun Jesus nina, "Iangkandu kin kai tujunna si Kubahan man bandu enda ndai?

13:13 Ikatakenndu Aku Guru bage pe Tuhan. Payo kap si ikatakenndu e; sabap tuhu me Aku Guru dingen Tuhan.

13:14 Dage adi Aku, Guru dingen Tuhanndu enggo murihi nahendu, patut pe maka kam siburih-burihen nahe.

13:15 Enggo Kubahan si man usihenndu gelah banci ibahanndu bagi si enggo Kubahan man bandu e.

13:16 Kukataken man bandu: Situhuna la lit budak belinen asangken tuanna. Labo lit suruh-suruhen belinen asangken si nuruh ia.

13:17 Genduari enggo ietehndu kerna si enda; malem tuhu-tuhu atendu adi idalankenndu i bas geluhndu.

bas perdalanen geluh enda erbage hal enggo sinanami subuk bagi ukur entah pe la bagi ukur, bagi ni arapken entah pe lang sie kerina jadi ibas paksana sitentu labo erkiteken beluh, gegehta tapi erkiteken keleng ate Tuhan. Bagem ibas kita iingetken Minggu enda kerna Minggu pendungi tahun gereja, tentu sisadari uga penemani ras keleng ate Tuhan ibas kegeluhenta. Lit gia sijadi si la niarap kita jadi tapi teridah maka Tuhan tetap nehken keleng ateNa man banta seh maka enggo ka kita bengket kubas Minggu pendungi tahun gereja enda.

 

MENGAPA ALLAH MENJADI MANUSIA?

Untuk dapat menghayati Natal, pertanyaan ini seharusnya terlebih dahulu kita mengerti. Mengapa Allah menjadi manusia. Mungkin banyak jawaban yang sudah diberikan kepada kita, namun untuk menambah pemahaman sehingga Natal semakin bermakna bagi kita saya mengutip cerita Natal dibawah ini dari buku Eka Darmaputera, Tatkala Allah melawat umatNya. Cerita ini menurut saya menggambarkan dengan tepat apa yang sebenarnya terjadi pada peristiwa Natal.

   

Khotbah Mazmur 95:1-11, Minggu 23 Maret 2014 (Pasion III)

Introitus :

Tetapi aku, berkat kasih setiamu yang besar yang besar, aku akan masuk ke dalam rumah-Mu, sujud menyembah ke arah bait-Mu yang kudus dengan takut akan Engkau (Mazmur 5:8).

Bacaan : Roma 5:6-11.; Khotbah : Mazmur 95:1-11

Tema : Puji dan Sembahlah Allah.

Kata Pendahuluan

Saudara-saudara yang kekasih

Mengawali kehidupan dengan puji dan menyembah Allah merupakan ciri kehidupan Pemazmur (Daud). Pemazmur sadar bahwa hari ini memiliki pergumulan tersendiri. Pemazmur sadar bahwa Allah saja yang dapat menolongnya terhindar kefasikan dan pembual (pemberontak), tetapi semua orang yang berlindung kepada Allah akan bersukacita. Hari penuh sukacita diawali pagi hari dengan membuka hubungan (komunikasi) dengan Allah yaitu: masuk ke dalam rumah Allah, sujud menyembah ke arah bait Allah dengan takut (penuh hormat) kepada Allah.

 

Khotbah Markus 1:35-39, Pekan Penatalayanen Wari III, tgl. 21 Januari 2014

Introitus :
Ise ngayaki pemeteh, ikelengina kap dirina, dingen ise si nginget kai si ipelajarina jumpa kap ia si mehulina (Kuan-kuanen 19:8)

Ogen : Daniel 6:1-10; Khotbah : Markus 1:35-39

Tema : Disiplin Nggeluh
 
 
Lit istilah nina “adi sukses atendu dahin si enggo iprogramkenndu, endesken man kalak si sibuk” sebab kurang waktu man kalak si la sibuk tapi man kalak sibuk sisa waktu. Perbedan si menyolok man kalak sibuk ras la sibuk kerna waktu eme soal paradigma. Man kalak sibuk waktu e ibarat garis pinter emaka meherga kel akapna waktu sebab waktu e la nai pernah berulang mulihken. Tapi kalak si la sibuk pemahamenna kerna waktu seri ras lingkaren, si terus berulang-ulang… maka lit istilah “pagi pe sempat nge, labo sendah ngenca wari minggu”. Janah salah sada strategi iblis menghancurken kegeluhen manuisa eme alu mbisikken bas otak jelma e “masih ada waktu”. Tentuna istilah enda ibas kinata pelayanenta labo bage kerina. Sebab normalna si la sibuk e nge arusna banci idahikenna program e alu lebih mehuli sabab lit waktuna ngukurisa, notokenca ras ndahikenca.
   

Page 3 of 38

Login Form