Khotbah Tahun Baru Yeaya 42:1-9, 1 Januari 2014

Introitus : 
Bukankah telah Kuperintahkan kepadamu: kuatkan dan teguhkanlah hatimu? Janganlah kecut dan tawar hati, sebab Tuhan, Allahmu menyertai engkau, kemanapun engkau pergi (Yosua 1:9)
 
Bacaan : Yohanes 1:10-18.; Khotbah : Yesaya 42:1-9
 
Tema : “Allah berjalan bersama kita.”
 
 
Kata Pendahuluan
Saudara-saudara yang terkasih,
Kita sering mendengar kalimat”Hidup itu perjalanan.” Hidup itu perjalanan berarti hidup itu bergerak dari satu tempat ke tempat lain, dengan segala tantangannya, contoh: Perjalanan mendaki gunung atau naik kapal. Perjalanan naik gunung (perjalanan ndarat), ada lobang kecil, lobang besar, jalan terjal, cuaca yang tidak bersahabat, binatang buas, daerah berbahaya, dll. yang menghadang untuk mencapai tujuan. Demikian juga perjalanan laut ada waktu tenang, ada juga waktu yang menakutkan.
 

Suplemen bahan PJJ 10-16 Nov 2013

Suplemen PJJ 10-16 Nov 2013

PENDUNGI TAHUN GEREJA

Bahan :Yohanes 13:1-17

Thema:Tetap Ngelai Erkiteken Kita Enggo Ielai

Tujun:

- Gelah ngawan perpulungen meteh uga Yesus singelai man ajar-ajarNa

- Gelah ngawan perpulungen meteruk ukur ibas kegeluhenna

- Kininggiten guna ngelai merupaken biak kalak si tek

Yohanes 13:1-17

13:1 Sada wari ope Wari Raya Paskah, enggo ieteh Jesus maka seh paksaNa itadingkenNa doni enda janah mulih Ia ku BapaNa. Keleng kal ateNa teman-temanNa i doni enda janah seh ku kedungenna tetap ateNa keleng.

13:2 Jesus ras ajar-ajarNa sangana man berngi. Iblis enggo erdahin i bas ukur Judas anak Simon Iskariot guna ndayaken Jesus.

13:3 Ieteh Jesus maka enggo ibereken Dibata kuasa kai pe man baNa. Ieteh Jesus pe maka Ia reh i bas Dibata nari janah nandangi mulih ku Dibata.

13:4 E maka tedis Jesus, itangtangina jubahNa, jenari ibentingkenNa uis.

13:5 ItamakenNa lau ku bas sambung, jenari iburihiNa nahe ajar-ajarNa janah ielapNa alu uis si ibentingkenNa.

13:6 Asum seh giliren Simon Petrus nina Simon Petrus man Jesus, "O Tuhan, Kam kin arusna si murihi nahengku?"

13:7 Erjabap Jesus man Simon Petrus, "Si Kubahan genduari e, la iangkandu, tapi pagin tangkas kap man bandu."

13:8 Ngaloi ka Petrus, "Asa ndigan pe la kubere iburihiNdu nahengku!" Tapi nina Jesus man bana, "Adi la Kuburihi nahendu lanai kam ajar-ajarKu."

13:9 Ngaloi Simon Petrus, "O Tuhan, adi bage kin ola nahengku saja burihi! Tapi burihilah tanku ras takalku pe!"

13:10 Nina Jesus, "Kalak si enggo ridi enggo kap bersih kerina kulana, e maka lanai bo perlu ia ridi; nahena saja ngenca perlu iburihi."

13:11 Kam enggo bersih kerina, sekalak ngenca lang. (Enggo ieteh Jesus ise si nandangi ndayaken Ia; perbahan si e me maka nina, "Kam enggo bersih kerina, sekalak ngenca lang.")

13:12 Kenca dung iburihi Jesus kerina nahe ajar-ajarNa e, ipakeNa ka mulihi jubahNa ndai, jenari kundul Ia ku inganNa. Kenca bage nungkun Jesus nina, "Iangkandu kin kai tujunna si Kubahan man bandu enda ndai?

13:13 Ikatakenndu Aku Guru bage pe Tuhan. Payo kap si ikatakenndu e; sabap tuhu me Aku Guru dingen Tuhan.

13:14 Dage adi Aku, Guru dingen Tuhanndu enggo murihi nahendu, patut pe maka kam siburih-burihen nahe.

13:15 Enggo Kubahan si man usihenndu gelah banci ibahanndu bagi si enggo Kubahan man bandu e.

13:16 Kukataken man bandu: Situhuna la lit budak belinen asangken tuanna. Labo lit suruh-suruhen belinen asangken si nuruh ia.

13:17 Genduari enggo ietehndu kerna si enda; malem tuhu-tuhu atendu adi idalankenndu i bas geluhndu.

bas perdalanen geluh enda erbage hal enggo sinanami subuk bagi ukur entah pe la bagi ukur, bagi ni arapken entah pe lang sie kerina jadi ibas paksana sitentu labo erkiteken beluh, gegehta tapi erkiteken keleng ate Tuhan. Bagem ibas kita iingetken Minggu enda kerna Minggu pendungi tahun gereja, tentu sisadari uga penemani ras keleng ate Tuhan ibas kegeluhenta. Lit gia sijadi si la niarap kita jadi tapi teridah maka Tuhan tetap nehken keleng ateNa man banta seh maka enggo ka kita bengket kubas Minggu pendungi tahun gereja enda.

 

MENGAPA ALLAH MENJADI MANUSIA?

Untuk dapat menghayati Natal, pertanyaan ini seharusnya terlebih dahulu kita mengerti. Mengapa Allah menjadi manusia. Mungkin banyak jawaban yang sudah diberikan kepada kita, namun untuk menambah pemahaman sehingga Natal semakin bermakna bagi kita saya mengutip cerita Natal dibawah ini dari buku Eka Darmaputera, Tatkala Allah melawat umatNya. Cerita ini menurut saya menggambarkan dengan tepat apa yang sebenarnya terjadi pada peristiwa Natal.

   

Khotbah Matius 21:23-32, Minggu 28 September 2014

Introitus :
 Setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan melakukannya, ia sama dengan orang yang bijaksana, yang mendirikan rumahnya di atas batu. (Matius 7:24)

Bacaan : Yehezkiel 18:1-4; 25-32; Khotbah : Matius 21:23-32

Tema : Iyakan dan Jalankan Perintah Yesus

Saudara-saudara yang dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
Nats khotbah ini merupakan sebuah teguran dari Tuhan Yesus untuk para imam kepala dan tua-tua Yahudi yang masih meragukan kuasa Yesus, dan masih hidup dalam kemunafikan. Sebagai petinggi agama mereka hanya mengerti ajaran-ajaran Taurat TUHAN tetapi tidak melakukannya. Melalui perikop ini paling tidak ada dua hal bagaimanakah sikap sesorang mengiyakan dan menjalankan perintah Yesus?

1. Hidup dalam pengakuan kuasa Yesus
Jika ada sesorang yang merasa lebih benar, lebih baik, lebih pintar dan lebih layak untuk menerima kekuasaan dari pada orang lain, maka ketika ia melihat ada orang lain yang bisa melebihi ia dalam segala hal kemungkinan besar bisa timbul rasa iri hati pada dirinya. Dengan rasa iri hati yang semakin dalam mungkin ia akan mencoba untuk mencari jalan untuk menyingkirkan atau pun menjatuhkan reputasi orang tersebut. Begitulah yang terjadi dengan imam-imam kepala dan tua-tua bangsa Yahudi ketika melihat banyak kemampuan yang bisa dilakukan oleh Yesus, dalam berkhotbah/mengajar, menyucikan bait Allah dan mujizat yang dilakukan oleh Yesus (bnd. Matius 21:15, tetapi ketika imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat melihat mujizat-mujizat yang dibuat-Nya itu dan anak-anak yang berseru dalam Bait Allah: Hosana bagi Anak Daud!” hati mereka sangat jengkel). Sehingga ketika Yesus masuk ke Bait Allah, para imam kepala dan tua-tua Yahudi mendatangi Yesus dan menanyakan kuasa apa yang dipakai oleh Yesus. Yesus mengetahui maksud dari pertanyaan mereka hanya untuk ‘menyudutkan’ Yesus. Maka Yesus membalikkan pertanyan kepada mereka “dari manakah (kuasa) baptisan Yohanes? Dari sorga atau dari manusia?”. Sebenarnya mereka tahu kalau kuasa Yohanes dari sorga karena mereka adalah ahli dalam Taurat, tapi karena dari awal hendak menjebak Yesus maka mereka menjawab “kami tidak tahu”. Karena Yesus melihat kemunafikkan dan ketidakjujuran dalam diri mereka maka Yesus juga tidak memberitahukan kuasa apa yang ada pada Yesus. Walaupun sebenarnya mereka tahu kuasa apa yang ada pada Yesus, hanya saja mungkin karena Yesus berasal dari keluarga biasa dan mereka mengenal semua keluarganya (bnd. Matius 13:55) sehingga sulit bagi mereka untuk percaya kuasa Yesus berasal dari Sorga.

 

Khotbah Mazmur 119:97-104, Pekan Doa Wari IV, Rabu 24 September 2014

Introitus : 
“KataNdu kap tendang man nahengku, nerangi dalan si kudalani” (Masmur 119:105)
 
Ogen : Markus 1:9; Khotbah : Masmur 119:97-104
 
Thema : “Nggeluh Ibas KataNdu”
 
Kata Penaruh
Itengah tengah kegeluhen kalak Kristen maun kita jumpa perpulungen mbelin kal ketedehen atena mpelajari Alkitab, arah sekolah Alkitab malam, kuliah theologia program s1, s2, s3 ras berhasil alu prestasi baik. Ketutusen mpelajari kata Dibata erbahanca hebat pemetehna kerna kata Dibata, tapi pemeteh kerna kata Dibata e langa tentu mengubah sikap geluhna, nadingken kegeluhen si ndekah ras nggeluhken kegeluhen si mbaru. Bagepe maun si begi berita “isu” kerna pandita si inilai menguasai melala pemeteh kerna kata Dibata tapi pe bertentangen lagu langkahna ras pemetehna e. Turah penungkunen “Engkai maka banci jadi bage, adi ibas kata Dibata erkuasa nge gegeh Dibata?” Engkai maka meganjang pemetehna kerna kata Dibata tapi la bias kengasupenna mbedaken si benar ras si salah, kurang tegas ibas muat keputusen, melket lagu langkahna; pernembeh-dendam, cian, perbual ras erbage bage perbahanen dosa sidebanna? Labo bias tujun mpelajari kata Dibata saja, tapi pe perlu mperdiateken motivasi mpelajarisa e me gelah erkinibayaken ndalanken kata Dibata.
   

Page 3 of 42

Login Form