Khotbah Yesaya 60:1-6, Minggu 11 Januari 2015 (Ephipanias II)

Invocatio:

Maka Yesus berkata pula kepada orang banyak, kata-Nya: "Akulah terang dunia; barangsiapa mengikut Aku, ia tidak akan berjalan dalam kegelapan, melainkan ia akan mempunyai terang hidup” (Yohanes 8:12).

 

Bacaan   : Markus 1:4-11 (Responsoria); Khotbah  : Yesaya 60:1-6

 

Thema  : Bangkitlah, Terangmu sudah datang

 

Pada Minggu Ephipanias[1] yang ke dua ini, kita kembali di tuntun untuk semakin memahami kebenaran Firman Tuhan mengenai Yesus Kristus yang telah diutus ke dunia ini sebagai Juruslamat. Di tengah-tengah kegelapan akibat dosa, Yesus Kristus telah datang ke dunia sebagai Terang Dunia sehingga barang siapa percaya dan mengikutNya tidak lagi berjalan dalam kegelapan[2] atau dengan kata lain barang siapa percaya dan menyambutNya tidak akan binasa melainkan memperoleh hidup yang kekal[3].

 

suplemen PJJ 16-22 Pebruari 2014

Suplemen PJJ 16-22 Peb 2014

Bahan   : 2 Tesalonika 2:13-17
Thema  : “Warga GBKP Si Erkwalitas
Tujun    :
  • Gelah ngawan perpulungen meteh dirina enggo ipilih Tuhan guna ngaloken pengajaren kerna kebenarenNa
  • Gelah ngawan ni perpulungen ncidahken kebujuren, kesetiaan ras ketetapen ukur ngikutken pengajaren si tuhu-tuhu sitersurat ibas Pustaka Sibadia (Sue ras pengajaren GBKP)

 

2 Tesalonika 2:13-17

2:13 O senina-senina, si ikelengi Tuhan, katawari pe arus ikataken kami bujur man Dibata erkiteken kam. Sabap kam ipilih Dibata jadi si pemenana guna iselamatken alu kuasa Kesah Si Badia dingen alu kinitekenndu nandangi pengajaren si tuhu-tuhu e. Ibahan Dibata kam jadi anak-anak si iserapken guna Ia.
2:14 Kam ipilih Dibata arah Berita Si Meriah si iberitaken kami man bandu. IpilihNa kam gelah ialokenndu baginndu i bas Tuhanta Jesus Kristus.
2:15 E maka, o senina-senina, tetaplah tek dingen ernalem nandangi pengajaren si tuhu-tuhu, si iajarken kami man bandu subuk asum kami ngajar bage pe arah surat kami.
2:16 Tuhanta Jesus Kristus, ras Dibata Bapanta, si ngkelengi kita dingen arah lias ateNa enggo mereken pengapul si tetap ras pengarapen si paguh man banta,

2:17 ipetetapNa min ukurndu janah ipegegehiNa kam guna ndahiken dingen nuriken kerina si mehuli. 

Ibas tahun 2014 enda perayaken gerejanta eme nambahi SDM GBKP si er kwalitas. Ibas pengertin enda tentu iarapken reh teridahna keberadanta, kehadirenta selaku anak Dibata (gereja). Kwalitas sinimaksud eme arah keberadanta si banci reh teridah ras pe reh ernanamna kita man sekelewetta (keluarga, gereja, masyarakat). Kwalitas banci iartiken ibas erti mutu, nilai hasil, si banci iukur arah perbahanen kegeluhen. Ertina adi nambahi kwalitas berarti lit perubahen ibas dirinta eme kubas si mehuli bagi siisuraken Dibata. Ibas kinata kegeluhen enda payo nge reh tambahna jumlah kalak sierkiniteken man DIbata, tapi langa tergejap kel peran pertambahen kalak sierkiniteken e sebab megati denga italuken peraten doni bagepe manusia.

 

Khotbah Tahun Baru Yeaya 42:1-9, 1 Januari 2014

Introitus : 
Bukankah telah Kuperintahkan kepadamu: kuatkan dan teguhkanlah hatimu? Janganlah kecut dan tawar hati, sebab Tuhan, Allahmu menyertai engkau, kemanapun engkau pergi (Yosua 1:9)
 
Bacaan : Yohanes 1:10-18.; Khotbah : Yesaya 42:1-9
 
Tema : “Allah berjalan bersama kita.”
 
 
Kata Pendahuluan
Saudara-saudara yang terkasih,
Kita sering mendengar kalimat”Hidup itu perjalanan.” Hidup itu perjalanan berarti hidup itu bergerak dari satu tempat ke tempat lain, dengan segala tantangannya, contoh: Perjalanan mendaki gunung atau naik kapal. Perjalanan naik gunung (perjalanan ndarat), ada lobang kecil, lobang besar, jalan terjal, cuaca yang tidak bersahabat, binatang buas, daerah berbahaya, dll. yang menghadang untuk mencapai tujuan. Demikian juga perjalanan laut ada waktu tenang, ada juga waktu yang menakutkan.
   

MENGAPA ALLAH MENJADI MANUSIA?

Untuk dapat menghayati Natal, pertanyaan ini seharusnya terlebih dahulu kita mengerti. Mengapa Allah menjadi manusia. Mungkin banyak jawaban yang sudah diberikan kepada kita, namun untuk menambah pemahaman sehingga Natal semakin bermakna bagi kita saya mengutip cerita Natal dibawah ini dari buku Eka Darmaputera, Tatkala Allah melawat umatNya. Cerita ini menurut saya menggambarkan dengan tepat apa yang sebenarnya terjadi pada peristiwa Natal.

 

Khotbah Mazmur 112:1-9, Pekan Penatalayanen Wari III, Selasa 20 Januari 2015

Invocatio :
“Sipeduaken bali ras si ndai e me, Kelengilah temanndu manusia bagi
kam ngkelengi dirindu”. Matius 22:39.

Ogen : Keluaren 23:1-9; Khotbah : Mazmur 112:1-9

Tema : Malem Me Ate Kalak Si ndalanken Kekelengen

Kata Perlebe
Ibas mengawali tahun 2015, kita kerina tersengget mbegi berita kerna salah sada Pesawat eme Air Asia QZ 8501 enggo “bene”. Berita enda tentuna sangat menggemparkan seluruh media sosial. Seh pe dungna i temukan titik jatuh pesawat enda i selat Karimata. Kejadin enda tuhu-tuhu menyita perhatiannta kerina. Masyarakat Indonesia khususna turut berduka terlebih keluarga ras teman-teman si kehilangen ibas musibah enda.

   

Page 3 of 45

Login Form