Pekan Doa Sedoni Wari VI, Ogen Daniel 6:1-14

Tema :
"Ernalem Man Jelma Sienterem"
 
 
I. Bena Kata
Ibas pemerentahen raja Darius, Daniel umurna enggo 80 tahun. Daniel iangkat raja Darius jadi pejabat si meganjang ibas kerajaanna erkiteken lit kelebihen Daniel, eme tutus erkiniteken man Dibatana. Daniel pe sekalak pemimpin si ber-integritas ibas ndalanken tanggung jawabna sebagai pejabat.(Daniel 6:4-5). Darius ngangkat Daniel jadi pejabat, sada tingkat iteruh Raja Darius.

Kekuasaan siibereken raja man Daniel mpeturah cian ate kalak si enterem, enterem kalak ersura-sura guna munuh/menyingkirkan Daniel, erbage upaya ilakoken guna ndabuhken Daniel, tapi la erdalan, erkiteken la lit/la ijumpai kesalahen Daniel ibas jabatenna, ia kalak bujur, bebas korupsi.

Kiniteken Daniel ras kedisiplinenna ndalenken aturen agama man Dibatana jadi alat musuhna guna ndabuhken Daniel, tapi Daniel la surut ersembah ras ndalanken ibadahna man Tuhan ia tetap setia erkiniteken, tek Daniel maka Dibata pasti mereken penampat man bana ibas kesetiaanna ersembah.

Musuh-musuh Daniel makeken kekuasaan raja guna menjebak/nidingi Daniel. Ibahan me sada peraturen guna wajib ersembah man Raja dekahna 30 wari.Ise si la ndalankenca iukum itamaken ku gua singa (ayat 7-9). Raja Darius ngesahken peraturen e alu la ngukurken dampakna man Daniel.

Emaka Arah peraturen si isahken raja Darius, Daniel terdat ngelanggar aturen raja, emaka Daniel harus iukum, itamaken ku gua singa. Enda erbahanca turah perbeben ibas pusuh raja Darius, erkadiola ia enggo ngesahken peraturen e, sebab la isangkana Daniel si jadi korban peraturen e.

Refleksi.
* Kalak si tutus erkiniteken teridah arah ketutusenna ibas ndahiken dahinna. Bagi Daniel sekalak si tutus ndalanken tanggungjawabna ibas kerajaan Darius, enda ilakoken Daniel labo erkiteken hubungenna ras Darius tapi hubungenna ras Dibata arah toto ras ibadahna.
* Melala tantangen kalak si tutus ndalanken kebenaren ibas ndalanken tanggungjawabna. Ula tantangen e erbahanca surut ketutusenta ibas ndahiken dahinta, bahkan harus reh tutusna ndahiken dahin e.
* Ibas muat sada keputusen ras mereken pendapat, harus siukurken lebe alu mbages kerna dampak/akibat/ulih keputusenta e, kita harus ertimbang alu mbages, ula metersa muat kesimpulen arah megiken sada sisi/opini publik, ula kari turah penyesalen/perbeben bagi Raja Darius si erkadiola ibas keputusenna.
 
Pdt. Togu P. Munthe, M.Th
GBKP Cililitan
 

Suplemen PJJ Tanggal 30 April -06 Mei 2017, Ogen Masmur 66:1-9

Tema :  Enggo kuangka perbahanen Dibata arah sekelewetku
(Masmur 66 : 1 – 9 )
 
 
1. Perdalinen kegeluhen kalak sierkiniteken banci kataken unik, sabab salah sada hal sipenting ibas kegeluhen eme “ngataken bujur” man Dibata. Ngataken bujur labo saja tupung reh sibagi ukur tapi pe paksa reh sila bagi ukur.Alu kata sideban Kalak sierkiniteken arus ngataken bujur ibas sikugapana pe geluh enda.

Sekalak Perbapan ngataken Bujur ia erkiteken icopet kalak dompetna, Engakai??? Nina: Sisitikna lit 3 hal maka aku ngataken Bujur:
Sipemena : Rembang la melala isina dompetku si copet kalak e
Sipeduaken : Dompetku buatna, labo kesahku
Sipeteluken : Aku icopet labo aku sipencopet.
 
2. Pemasmur ibas bahan PJJ.nta sendah ngajuk kita guna ngataken bujur nginget perbahanen Dibata ibas sejarah kegeluhen bangsaNa.Mehantu kal perbahanenna; isalihkenNa lawit jadi taneh kerah......iperdiatekenNa bangsa-bangsa maka ola memberontak man baNa.(Ayat 5-7).
Sijadi penungkunen man banta ibas kita ndalani kegeluhenta, seh ija kita ngidah maka Dibata e tuhu-tuhu mehantu, Dibata e ngasup mereken serpang pulah man banta?
 
3. Pemasmur mpertegas ulang guna pemuliaken Dibata labanci lang lit “pengakun" kerna perbahanen ras kinibisan Dibata. Pengakun siperlu sisehken langsung man Dibata.Pengakun labo terjeng kata-kata saja tapi pengakun ibas pusuh sibersih nari.
Katakenlah man Dibata , nindu “andiko, mejin tuhu perbahanenNdu”
Adi kita ngakuken Tuhan, e berarti paksa sie kita enggo ngaloken kuasa Tuhan, kita ngendesken geluhta guna kemuliaan Tuhan, kita encidahken maka Dibata sangana erdahin/erkuasa ibas kegeluhenta.Ibas Amsal 3: 6 nina "Akuilah Dia dalam segala lakumu, maka Ia akan meluruskan jalanmu" .
 
4. Pengakun nandangi kinihantun Dibata , labo hanya guna pribadi nuduhken hubungen si akrab ras Tuhan tapi pe pengakun e seh kubas “pemberitan”/”kesaksian”. Marilah dingen nehenlah siibahan Dibata................(ay.5) O bangsa-bangsa Pujilah Dibata kami,berekenlah puji-pujinndu man baNa(ay.8)
Alu kata sideban Pengakunta nadangi kinibisan Dibata arus iterusken man kalak sideban.
 
5. “Enggo kuangka perbahanen Dibata arah sekelewetku” ertina arah kerina pengalamen kegeluhen, arah kai sijadi isekelewetta si idah Tuhan erdahin Dibata “campur tangan”, Dibata la pernah nadingken kita. Nina Pemasmur : Langit encidahken kemulian Dibata, awang-awang erberita kerna perbahanenNa.(Masmur 19:2). Bagepe Rasul Paulus ngataken "Sebab segala sesuatu adalah dari Dia dan oleh Dia dan kepada Dia: bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya " (Roma 11:36) dan kemuliaan Allah dinyatakan di dalam Yesus Kristus (Filipi 2:11).
 
Pdt. Iswan Ginting Manik
Runggun Pondok Gede
 

Khotbah Keluaran 17:8-16, Minggu 04 September 2016

Invocatio :
Sebab itu tempuhlah jalan orang baik, dan peliharalah jalan-
jalan orang benar (Amsal 2:20)

Bacaan :
Kejadian 39:1-6 (Tunggal)

Tema :
Permata GBKP Terteki
 
 
1. Memahami dan Merenungkan Bacaan 1
a. Yusuf diperkirakan dijual pada saat usia 17 tahun dan diperkirakan bahwa Yusuf berada di rumah Potifar selama lebih kurang 10 tahun. Sekalipun dia berada di rumah Potifar tetapi dia tetap disertai oleh Tuhan (ay. 2). Dan penyertaan tersebut menyebabkan ada step-step kemajuan hidup Yusuf di rumah Potifar. Kemajuan tersebut adalah; segala yang diperbuatnya berhasil (ay. 2b). Potifar melihat bahwa Tuhanlah yang membuat pekerjaan Yusuf berhasil (ay. 3a) dan ini menyebabkan Potifar mengijinkan Yusuf melayani dia (ay. 4a). Tuhan memberkati Yusuf, bukan saat Yusuf berdiam diri, tetapi saat Yusuf juga bekerja. Ini terlihat dari kata-kata “Pekerjaannya” (ay. 2), “dikerjakannya” (ay. 3), “melayani dia” (ay. 4). Ingatlah bahwa Tuhan tidak akan memberkati orang yang malas.

b. Potifar menyerahkan segala miliknya dalam kuasa Yusuf, sehingga dengan bantuan Yusuf ia tidak perlu mengurus apa-apa lagi kecuali makanannya sendiri (ay. 4b-6). Memang tidak diizankan bagi seorang Ibrani untuk mengurus makanan orang Mesir karena itu dianggap sebagai kekejian.

c. Penyerahan segala sesuatu ke dalam tangan Yusuf menyebabkan Potifar diberkati oleh Tuhan. (ay. 5b). Sama seperti Laban diberkati karena kehadiran Yakub (Kej. 30:27). Perenungan bagi kita bahwa kehadiran kita dimanapun kita bekerja, kita menjadi berkat bagi orang lain dan sekitar kita. Tetapi, penyebab utama dari semua itu adalah kedekatan dengan Tuhan. Kita akan menjadi berkat bagi orang lain, disaat kita terkoneksi baik dengan Tuhan. Yusuf disebut sebagai orang berhasil, bahkan akhirnya dipercaya sebagai penguasa Mesir (pada akhirnya) karena ia memiliki Tuhan yang hidup, yang senantiasa menyertai hidupnya. Keberhasilan Yusuf bukan karena apa yang dia miliki tetapi siapa yang dia miliki yaitu TUHAN yang dalam Efesus 3:20 dikatakan "Bagi Dialah, yang dapat melakukan jauh lebih banyak dari pada yang kita doakan atau pikirkan, seperti yang ternyata dari kuasa yang bekerja di dalam kita"

d. Selama 10 tahun Yusuf ada di rumah Potifar dan oleh sebab “Yusuf itu manis sikapnya dan elok parasnya” (ay. 6b). Dan kita bandingkan dengan ayat 10a “Walaupun dari hari ke hari perempuan itu membujuk Yusuf, Yusuf tidak mendengarkan bujukannya itu untuk tidur di sisinya dan bersetubuh dengan dia.” Tetapi Yusuf tetap masih bertahan dalam iman. Ini menunjukkan kehebatan Yusuf. Selama 10 tahun hidup di kalangan orang kafir, kerohaniannya bisa tetap terjaga dengan baik. Iman Yusuf tidak tergantung kondisi luar. Sekali lagi, bahwa Yusuf tidak melakukan hal zinah dengan istri Potifar bukan karena takut dengan Potifar yang merupakan tuannya, tetapi karena dia takut akan Tuhan. Yang perlu kita renungkan adalah ketika saat ini orang-orang lebih takut berbuat hal negatif dihadapan manusia daripada dihadapan Tuhan. (ingat lagu KAKR “mata Tuhan melihat apa yang kita perbuat”). Jadi kalau tidak mau berdosa jangan dekati sumber dosa. Yusuf ketika digoda istri Potifar dia lari keluar (ay. 13) bukan lari ditempat. Ingatlah bahwa “integritas diuji saat kita merasa tidak ada ORANG yang melihat”. Integritas adalah menyatunya kata dan perbuatan atau menyatunya iman di dalam tindakan nyata. Alkitab berkata : ...TUHAN menyertai Yusuf, sehingga ia menjadi seorang yang selalu berhasil dalam pekerjaannya. Keberhasilan merupakan anugerah Allah. Tetapi, pada tingkat tertentu keberhasilan bisa menjadi jerat yang membuat dia lupa diri. Karena itu, keberhasilan yang sejati harus disertai dengan integritas yang teruji. Jangan mau kompromi dengan dosa. Ula kari ninta “sekali nge!” sekali nge lebe maka dua kali ras seterusna. Ingat PERMATA, saat ini banyak sekali yang “harga dirinya” murahan, tidak menjaga kekudusan saat masih PERMATA. Jangan sekali-sekali berzinah! Ada kalimat mengatakan “carilah pasangan yang mengajakmu buka Alkitab, bukan mengajakmu buka baju”

e. Memang kita tidak bisa menghindari adanya dosa ataupun godaan-godaan. Tetapi seperti kata Marthin Luther “Kita tidak bisa menghalangi burang terbang di atas kepala kita, tapi kita bisa mencegah burung bersarang di atas kepala kita”. Artinya dosa dan godaan akan tetap ada, tetapi jangan itu yang menguasai kita, sehingga kita benar-benar menjadi orang yang bisa dipercaya. Luk. 16:10 "Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar.” Perlu diingat oleh setiap kita secara khusus oleh PERMATA, dalam mencari pekerjaan atau pasangan hidup tetaplah berintegritas, TUHAN sendiri yang akan mem-PROMOSI-kan kita. Seperti Yusuf yang diberi kemampuan untuk menafsir mimpi Firaun yang pada akhirnya menjadi orang nomor dua di Mesir. Akan tetap ada cara ajaib Tuhan yang jauh di luar nalar kita.
 
2. Memahami dan merenungkan bacaan ke 2
a. Menurut Kej.36:12, “Timna adalah gundik Elifas anak Esau; ia melahirkan Amalek bagi Elifas. Itulah cucu-cucu Ada isteri Esau,” Amalek adalah cucu Esau. Dan Bilangan 24:20, Amalek adalah bangsa pertama yang melawan Israel, “Ketika ia melihat orang Amalek, diucapkannyalah sanjaknya, katanya: Yang pertama di antara bangsa-bangsa ialah Amalek, tetapi akhirnya ia akan sampai kepada kebinasaan.” Amalek memerangi Israel karena ingin merebut sumber air.

b. Nats ini bercerita tentang pertempuran antara Israel dan Amalek di Rafidim. Tetapi pertempuran itu adalah pertempuran dimana Allah sendiri yang berperang melawan Amalek (Ul.25:17–19; Kel.17:14). Amalek jelas-jelas memberontak kepada Allah, sehingga Allah-lah yang berperang. Sehingga Musa naik ke bukit, dan berdoa, dan bukannya membuat mujizat langsung dari tongkat. Hasil doa Musa, Allah dikenal sebagai Jehovah Nissi (Tuhan panji-panji Israel). Satu-satunya tempat dalam Alkitab dimana Tuhan disebut sebagai Jehovah Nissi. Jehovah Nissi menunjukkan bahwa ketika Israel melangkah menuju Kanaan, Tuhan menyertai. Tuhan menjadi “penunjuk arah” bagi umatNya. Yang perlu kita renungkan adalah dunia dan segala isinya ini banyak menawarkan segala-sesuatu, tetapi ingatlah bahwa Allahlah Sang Penuntun hidup kita yang sejati. Jangan mengikuti arah yang dunia ini inginkan, tetapi ikutklah YEHOVAH NISSI (TUHAN Panji-panji Israel Sang Penuntun).

c. Perjalanan kehidupan kita persis sama seperti proses keluarnya bangsa Israel dari perbudakan Mesir. Di tengah jalan banyak tantangan dan rintangan. Ingat, bahwa menjadi Kristen tidak pernah ditawarkan jalan penuh dengan bunga mawar bahkan dikatakan “harus pikul salib”. Menjadi PERMATA saat ini memiliki tantangan tersendiri. Baik tantangan dari dalam diri sendiri yaitu keinginan daging dan tantangan dari luar seperti misal teknologi-medsos-game online dsb. Ingatlah bahwa kita tidak akan mampu jika mengandalkan kemampuan diri sendiri dalam menghadapi tantangan tsb. Efesus 6:11-18 “ Kenakanlah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat bertahan melawan tipu muslihat Iblis; karena perjuangan kita bukanlah melawan darah dan daging, tetapi melawan pemerintah-pemerintah, melawan penguasa-penguasa, melawan penghulu-penghulu dunia yang gelap ini, melawan roh-roh jahat di udara. Sebab itu ambillah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat mengadakan perlawanan pada hari yang jahat itu dan tetap berdiri, sesudah kamu menyelesaikan segala sesuatu. Jadi berdirilah tegap, berikatpinggangkan kebenaran dan berbajuzirahkan keadilan, kakimu berkasutkan kerelaan untuk memberitakan Injil damai sejahtera; dalam segala keadaan pergunakanlah perisai iman, sebab dengan perisai itu kamu akan dapat memadamkan semua panah api dari si jahat, dan terimalah ketopong keselamatan dan pedang Roh, yaitu firman Allah, dalam segala doa dan permohonan. Berdoalah setiap waktu di dalam Roh dan berjaga-jagalah di dalam doamu itu dengan permohonan yang tak putus-putusnya untuk segala orang Kudus” Jangan memberi kesempatan mata untuk melihat sesuatu yang mendatangkan dosa, telinga jangan dipersiapkan untuk mendengar hal-hal yang membuat hati kita rusak, pikiran dilindungi oleh damai sejahtera Allah, mulut dijaga supaya tidak mengeluarkan kata-kata tidak baik. Ini semua dikenakan pada kepala kita sebagai ketopong keselamatan.

d. Dalam hukum perang, seorang yang mengangkat tangan di hadapan musuh menunjukkan tanda menyerah. Demikian pula saat Musa mengangkat kedua tangannya, berarti dia merasa tidak mampu menghadapi Amalek sehingga Tuhan berperang melawan Amalek. Bukti kehidupan yang menyerah sepenuh kepada Tuhan ialah ‘bila kita mengangkat tangan, Tuhan akan turun tangan’. Mengangkat tangan juga berarti berada di pihak Allah; kalau Allah di pihak kita, siapakah yang akan melawan kita (Rom. 8:31).

e. “Maka penatlah tangan Musa, sebab itu mereka mengambil sebuah batu, diletakkanlah di bawahnya supaya ia duduk di atasnya. Harun dan Hur menopang kedua belah tangannya, seorang di sisi yang satu, seorang di sisi yang lain sehingga tangannya tidak bergerak sampai matahari terbenam.” (ay. 12) Tugas pekerjaan besar hanya akan berhasil kalau dilakukan bersama-sama dalam kesatuan sama seperti tubuh itu satu dan anggota-anggotanya banyak namun semua anggota meskipun banyak merupakan satu tubuh; demikian pula Kristus (1 Kor 12:12). PERMATA bukan “aku” tetapi “kita”. Biarlah setiap anggota tidak mementingkan dirinya sendiri. Jaga integritas dan biarlah segala tanggungjawab yang diemban seperti Yusuf dan Yosua tetap bisa dipercaya.
 
Pdt. Dasma S. Turnip
Runggun Pontianak
   

Melayani dengan Kasih

Seorang wanita menikah dengan suami yang tidak dicintainya. Suaminya menuntut istrinya bangun jam 5 pagi setiap hari dan mela-yaninya setiap ia hendak bekerja, menyediakan makanan pagi. Semua itu harus dilakukannya tanpa boleh membantah sedikit pun. Hidup istri ini sangat menderita karena harus melayani dan memuaskan suaminya, seperti seorang pembantu saja.

 

Khotbah II Korinti 13:11-13, Minggu tanggal 11 Juni 217 (Trinitatis)

Invocatio :
Paksa si e, meriah iakap Jesus ibahan Kesah Dibata janah 
nina, "O Bapa, Tuhan si mada langit ras doni! Kukataken bujur man baNdu, sabap enggo icidahken Kam man kalak si la erpemeteh, kerina si ibuniken Kam man kalak si pentar dingen erpemeteh. Payo bage me jadina Bapa, sabap bage me si ngena ateNdu. (Lukas 10:21)

Ogen : Kejadin 1 : 1 – 2 ; 4a
Tema : Berkat dari Allah Tritunggal (Pasu-pasu Dibata Si Telu Sada)
 
 
I. Pendahuluan
Berkat merupakan sesuatu hal yang sangat diharapkan setiap orang. Berkat adalah karunia Tuhan yang membawa kebaikan dalam hidup manusia. Berkat di dalam Perjanjian Lama berasal dari kata Ibrani: yang serumpun dengan bahasa Ibrani : " בְּרָכָה - BERAKHAH", berasal dari verba " בָּרַךְ - BARAKH", yang bermakna memberkati, memberikan salam, bahkan terkadang berarti berlutut. . Sedangkan di dalam Perjanjian Baru kata itu berasal dari kata Yunani: ‘eulogia’ yang berarti: terakhir, karunia rohani yang didatangkan oleh Tuhan.
 
Ternyata kata berkat tampil untuk pertama kalinya di awal kitab Kejadian, ketika Allah sedang memperhatikan ciptaan-Nya di hari yang kelima: ‘Lalu Allah memberkati semuanya itu, firman-Nya: “Berkembangbiaklah dan bertambah banyaklah serta penuhilah air dalam laut, dan hendaklah burung-burung di bumi bertambah banyak.” (Kejadian 1:22) Dan untuk terakhir kalinya kata itu tercantum di dalam surat Petrus yang pertama: “…, tetapi sebaliknya, hendaklah kamu memberkati, karena untuk itulah kamu dipanggil, yaitu untuk memperoleh berkat. Sebab: …” (1 Petrus 3:9b). Ucapan berkat juga berbicara tentang kebaikan Allah di dalam memelihara dan melindungi umat-Nya. Pada saat seorang atau suatu bangsa menjadi obyek kemurahan hati Allah, maka kesesakan, kelaparan, bahaya atau pedang hanya berperan untuk menunjukkan betapa Tuhan mengasihi anak-anak-Nya sendiri dan betapa mampunya Dia melepaskan manusia dari segala bahaya.
 
II. Pendalaman Teks
II Korintus 13:11-13
A. Nasihat secara pribadi bagi jemaat.

1. Bersukacitalah
Sukacita adalah ungkapan perasaan yang gembira dan penuh ungkapan syukur. Sukacita orang Kristen adalah salah satu dari bauh-buah roh ( Gal 5 :22-23). Sukacita kita adalah sukacita di dalam Tuhan Yesus ( Flp 3: 1 ) karena keselamatan dari dosa dan berkat-berkat yang diberikan Tuhan.
2. Usahakanlah dirimu supaya sempurna

Rasul Pulus mendorong jemaat Korintus untuk mengusahakan dirimu supaya sempurna” ( ayat 11). Rasul Paulus tidak hanya berharap bahwa jemaat Korintus, yang sudah tercabik-cabik oleh dosa dan pertikaian untuk membuka diri untuk dipulihkan ( disempurnakan ) dan ada kesediaan dari umat untuk dipulihkan. Namun menguasahakan diri sempurna itu adalah pekerjaan Roh Kudus yang terus berproses di dalam diri kita bukan memakai kemampuan kita.

3. Sehati dan sepikir.
Rasul Paulus juga meminta agar jemaat Korintus dapat sehati dan sepikir, mengesampingkan perbedaan dalam rangka mencari kedamaian. Rasul Paulus menghendaki supaya ada persatuan di antara jemaat untuk dapat melawan hal yang jahat dengan kekuatan dari Kristus. Supaya semua jemaat dapat hidup dalam damai sejahtera dan penuh kasihi. Janji Allah, Ia akan selalu menyertai kehidupan orang-orang percaya.
 
B. Memelihara persekutuan dan kebersamaan dalam jemaat
Dalam konteks persekutuan yang harmonis, jemaat mula-mula didorong untuk saling memberi salam dalam ciuman kudus. (Ciuman kudus ini adalah tradisi kehidupan masyarakat Timut Tengah untuk saling memberi salam sambil memeluk dan mencium). Jangan dipahami secara negatif. Tradisi ini sebagai bentuk keramahan serta sebuah kehidupan yang harmonis dalam persekutuan. Yang terpenting bukanlah memperhatikan bentuknya melainkan pahami makna yang terkandung didalamnya yakni menyatakan keramahan, keharmonisan dan hidup yang ada damai sejahteranya . Ciuman kudus adalah tanda persekutuan dan kasih diantara segala orang kudus pada saat itu. Dalam jemaat mula-mula, sesudah perjamuan Kudus setiap laki-laki saling memberi salam dan jemaat perempuan juga saling memberi salam. Ini sebagai tanda bahwa tidak ada lagi perselisihan diantara mereka.
 
Orang kudus berarti semua orang yang dilahirkan kembali dan beriman kepada Tuhan Yesus Kristus sebagai Juruselamat secara pribadi.
 
C. Umat yang menerima berkat Tuhan
Ayat 13, berisikan ucapan berkat keselamatan , pertama-tama ucapan berkat dimulai dengan perkataan kasih karunia Tuhan Yesus Kristus. Nama itu menyatakan bahwa Yesus Kristus, Juruselamat kita adalah Tuhan kita. Kasih karunianya dicurahkan keatas kita yang percaya kepadanya. Kasih Allah adalah sumber penebusan dan keselamatan kita. Ia telah menyatakan kasihnya kepada kita dengan memberi Anak-Nya yang tunggal supaya kita didamaikan dengan Dia melalui kematian-Nya diatas kayu salib. Persekutuan Roh Kudus adalah penghiburan dan kekuatan kita untuk menjalankan hidup kudus dan mengalahkan kuasa kegelapan
 
III. Aplikasi
1. Berkat memang dianugerahkan oleh Tuhan kepada segenap ciptaan-Nya. Umat manusia tak terkecualikan, baik yang ingin diselamatkan, maupun yang menolaknya! Yesus meneguhkan hal itu saat berkhotbah di atas bukit: “Karena dengan demikianlah kamu menjadi anak-anak Bapamu yang di sorga, yang menerbitkan matahari bagi orang yang jahat dan orang yang baik dan menurunkan hujan bagi orang yang benar dan orang yang tidak benar.” (Matius 5:45). Jadi segala sesuatu yang dari awalnya diciptakan oleh Bapa di sorga, … dunia dan segala isinya, adalah berkat-berkat yang menjadi hak semua orang untuk dinikmati.

2. HIDUP dalam berkat Allah mempunyai konsekuensi yaitu manusia diharapkan dapat hidup dalam sukacita, mengusahakan diri hidup meneladani Kristus dan sehati sepikir dengan kerendahan hati meminta kekuatan Roh Tuhan untuk terus menjalan tugas dalam dunia ini dengan menghasilkan buah-buah Roh (Galatia 5:22-23) dan juga hidup tetap menjaga persekutuan dalam jemaat Tuhan dan kebersaman mencintai bangsa Indonesia .

3. Berkat dari Allah Tritunggal (Allah Bapa, Yesus Kristus dan penyertaan Roh Kudus) akan menyertai sepanjang hidup kita. Kehidupan yang penuh tantangan, kesulitan dan bahaya yang mengancam, percayalah bahwa dengan berkat penyertaan Tuhan, kita terus dipeliharaNya dan diselamatkan dari bahaya maut. Berjalanlah terus didalam Berkat Allah. Selamat menerima banyak berkat dari Allah dan selamat hidup di dalam BerkatNYa.
 
Pdt. Rosliana Br Sinulingga
Rg. Semarang
   

Page 3 of 81