Suplemen Pjj Tanggal 26 April - 02 Mei 2015, ogen Kejadin 41:53-57

Ogen    :    Kejadin 41:53-57
Tema    :    Ngerencanaken Perbeliten ras Masa Depan bas Jabu alu Payo

Tujun    :
1.    Gelah ngawan ni perpulungen ngasup ngaturken perbeliten jabuna alu payo
2.    Gelah ngawan ni perpulungen ngerencanaken masa depan kegeluhen jabuna

Ise pe la meteh secara sempurna kuga pagi masa depanna. Saja selaku tinepa Dibata terlebih selaku kalak si erkiniteken lit jaminen masa depan simehuli adi erdahin alu tutus ras berhikmat ngaturken ulih pendahin alu tutus e. Akap kami masalah “berhikmat” ngaturken ulih pendahin enda la kalah pentingna adi ibandingken erkiniteken (mengandalken Tuhan) ras tutus erdahin. Enda itekanken kami erkiteken mbue jelma tutus kal atena erdahin rikut tutus ka atena ersembah man Dibata tapi kegeluhenna mulai kin paksa ia nguda seh metua la naik kelas, adi ku juma kurumah kin pendahinna sedekah enda enggo pe metua bage ka denga, sabab adi la bage nakan pe la tertukur kai ka belanja ndahi kerja-kerja kade-kade selaku kalak karo. Bage pe adi ertoko/erbinaga kin ia lalap ngayak metuana bage la pensiun-pensiun latih lalap akapna, si ironisna mbue nge enggo ipepulungna ertana tapi enggo pe ia metua la lap denga lenga pensiun erkiteken ngukuri la nai terjeng ia ras anakna tape pe kempu-kempuna. Adi kuakap labo ndube lepak iban masa pensiunen man si erdahin ibas pemerintah bagepe ibas perusahan suasta. Lit batas umur erbintuas pepulung erta jenari pensiun guna menikmati kegeluhen alu dame, alu mbue ngelakoken kegiaten sosial, kegiaten gereja sabab erta si pepulung e labo pagi ibaba mate.

 

Suplemen Bimbingen PA Moria, 29 Maret - 04 April 2015, Ogen Job 2:11-13

Ogen       : Job 2 : 11 - 13
Thema    : Kepate nandangi ODHA

(1)  Gambaren umum kegeluhen kiniteken Job
Job sekalak “Bapa Leluhur”, inegeri Us nari, ia nembah janah erkemalangen man Dibata, kalak mehuli janah ia me sibayakna i Timur ( Banci ipepayo ibas ,Job 1:1-3).Kisah/perdalinen kegeluhen Job, encidahken perbeben kiniteken kalak Yahudi ibas ia enggo ipilih selaku bangsa Dibata(Umat pilihen) si tentu mengharapken kegeluhen silebih mehuli kenca status selaku Bangsa Pilihen. Alu kata sideban adi mekelek perbeben payo nge ndia kita bangsa pilihen? Bujur kin ndia Dibata “ngukum kita adi mehuli nge perbahanenta ras tetap kita ibas kiniteken? Kai kin sidat adi kita mengandalken Tuhan???

 

Khotbah Efesus 1:15-23, Kamis 29 Mei 2014 (Kenaikan Tuhan Yesus ke Sorga)

Introitus :
Sesudah Ia mengatakan demikian, terangkatlah Ia disaksikan oleh mereka, dan awan menutup-Nya dari pandangan mereka. (Kisah Para Rasul 1:9)

Bacaan : Lukas 24:44-53 (Tunggal); Khotbah : Epesus 1:15-23 (Tunggal)

Tema : Kuasa Kristus Melebihi Segalanya


I. PENDAHULUAN
Saudara-saudara, nats khotbah di hari Kenaikan Tuhan Yesus ke surga ini merupakan sebuah doa ucapan syukur rasul Paulus untuk orang-orang kudus di Efesus karena ia telah mendengar iman mereka kepada Yesus Kristus dan praktek kasih yang telah mereka lakukan kepada semua orang. Paulus juga mendoakan agar mereka diberi Roh hikmat dan wahyu untuk mengenal Kristus dengan benar. Dalam doa Paulus juga meminta agar mereka semakin diterangi sehingga dimampukan mengetahui harapan panggilan mereka, betapa kayanya kemulian pewarisan Allah diantara orang-orang kudus, dan betapa tidak terukur besarnya kuasa Allah bagi orang-orang percaya. Yang terbukti dari tiga peristiwa, dimana Allah telah membangkitkan Kristus dari antara orang mati, Allah mendudukkan Kristus di sebelah kanan-Nya di sorga yang melebihi segala sesuatu dan meletakkan segala sesuatu di bawah kaki Kristus. Allah juga membuat Kristus menjadi kepala dari segala yang ada, juga bagi jemaat yang adalah tubuh-Nya.

   

Melayani dengan Kasih

Seorang wanita menikah dengan suami yang tidak dicintainya. Suaminya menuntut istrinya bangun jam 5 pagi setiap hari dan mela-yaninya setiap ia hendak bekerja, menyediakan makanan pagi. Semua itu harus dilakukannya tanpa boleh membantah sedikit pun. Hidup istri ini sangat menderita karena harus melayani dan memuaskan suaminya, seperti seorang pembantu saja.

 

Khotbah Amsal 4:1-9, Minggu 21 Juni 2015

Invocatio :
Takut akan Tuhan adalah permulaan pengetahuan, tetapi orang bodoh menghina hikmat dan didikan (Amsal 1:7).

Bacaan : II Tim 3 : 15 -17 (Tunggal); Khotbah : Amsal 4 : 1- 9 (Responsoria)

Thema:  Jadilah Bijak

Jemaat yang dikasihi oleh Tuhan, kitab Amsal adalah kitab yang dapat memberikan pencerahan kepada anak-anak Tuhan, sehingga orang percaya dapat mengembangkan dirinya. Sebaimana kita tahu bahwa amsal ini adalah amsal Salomo anak Daud, Raja Israel, dimana Salomo mendapatkan didikan dari orangtuanya tentang bagaimana harus hidup sebagai anak-anak Tuhan. Dari tema kita mengatakan : Jadilah bijak, artinya bukan saja dari segi Intelektual, tapi juga dari segi cerdas Spiritual, dan cerdas Emosional. dan hal kecerdasan itu bersumber pada Firman Tuhan. Cerdas secara Intelektual tapi tidak cerdas Spiritual dan Emosional akan menimbulkan kegagalan, oleh karena itu melalui kitab Amsal ini kita dibawa supaya bijak: yaitu 3C, Cerdas Intelektual, cerdas Spiritual dan Cerdas Emosional. Dengan demikian sebagai anak-anak Allah kita bisa mengembangkan diri sesuai dengan talenta yang diberikan Allah kepada kita.

   

Page 3 of 52

Login Form