Khotbah Kejadin 1:26-28, Pekan Penatalayanen Wari V, Kamis 22 Januari 2015

Invocatio :
“Perukurenndu bali min ras perukuren Kristus Jesus” (Pilipi 2:5).

Ogen : Epesus 4 : 17 – 24; Khotbah : Kejadin 1 : 26 – 28

Tema : “Nggeluh ibas tempas Dibata” (“Berbudaya”)

I. Kata Perlebe
GBKP (Gereja Batak Karo Protestan) ngingetken kita maka konteksta eme ibas kebudayan “Batak Karo”. Tapi lit kalak simeraguken budaya Karo enda mbaba keuntungen entah mbaba kerugin nandangi kekristenenta. Kita lit ibas dua ekstrim eme sipemena kalak siempeganjang budaya asangken Injil, sipeduaken kalak sierpala-pala nasapken budaya alu Injil. Duana cara rukur enda empertentangken Injil ras budaya, padahal situhuna la perlu ipertentangken. Siperlu sibahan eme mengkontekstualisasiken Injil kubas kebudayanta. Kita la perlu nadingken kebudayanta guna jadi kalak Kristen, tapi uga kita jadi kalak kristen siberbudaya.

 

Khotbah Matius 1:18-25, Rabu 25 Desember 2013 (NATAL I)

Introitus : 
 “Mereka akan menamakan Dia Imanuel" -- yang berarti: Allah menyertai kita” (Matius 1:23b).
 
Bacaan : Yesaya 7 : 10 – 17; Khotbah : Matius 1 : 18 – 25
 
Thema : “Allah menyertai kita”
 
Pendahuluan
Allah berinisiatif mendekati kita dan hidup diantara manusia. Sungguh mulia Allah yang mau merendahkan diri menemui ciptaan-Nya. Tentunya hal ini sangat berharga bagi kita, kita selayaknya memuji kebesaran Tuhan dalam semua rencana dan kerelaan hatiNya.
Tujuan Tuhan untuk memberikan pengenalan akan diriNya. Kalau selama ini Allah terasa begitu jauh dan sulit untuk dikenali; tetapi dengan kedatanganNya kedunia seharusnya tidak ada lagi alasan ‘aku tidak mengenalNya’. Tuhan tidak ingin ada salah pengertian tentang diriNya, Ia tidak ingin dikenal sebagai Allah yang menakutkan tetapi sebagai Allah yang mengasihi manusia. Ia tidak ingin menjadi Allah yang tidak terjangkau, tetapi menjadi Allah yang dekat dengan manusia.
 

Melayani dengan Kasih

Seorang wanita menikah dengan suami yang tidak dicintainya. Suaminya menuntut istrinya bangun jam 5 pagi setiap hari dan mela-yaninya setiap ia hendak bekerja, menyediakan makanan pagi. Semua itu harus dilakukannya tanpa boleh membantah sedikit pun. Hidup istri ini sangat menderita karena harus melayani dan memuaskan suaminya, seperti seorang pembantu saja.

   

Suplemen PJJ Tgl. 8- 14 Februari 2015

 Ogen   : Kejadin 5:21-24; Heber 11:5-6

Thema  : Nggeluh ersada ras Dibata
Tujun:
  1.  Gelah ngawan ni perpulungen meteh ulih nggeluh ersada ras Dibata.
  2. Gelah ngawan perpulungen ergiah-giah ukurna ersada ras Dibata 
 
Pebagesi Nas

Ibas pasal 5 kitab Kejadin enda isuratken sinursur Adam she Nuh. Simanarik ibas kerina sinursur Adam si isuratken ibas pasal 5 enda, Enoh ngenca ikataken “ia nggeluh ibas persadan ras Dibata”. Janah labo saja ibas Padan Sindekah isingetken kerna Enoh enda, tapi pe ibas Padan Sinbaru. Ibas kitab Heber 11:5-6 ije isingetken maka Enoh enda mbages kal kinitekenna man Dibata she maka ulihna la ia mate, tapi iangkat ku Dibata. Kuga cara Dibata ngangkatsa la ikataken, si ikataken eme “dungna lanai ia teridah perbahan iangkat Dibata ia” (Kejadin 5:24), “ise pe la ngasup jumpapai ia” (Heber 11:5b). Alu kata sideban Enoh me manusia si tang-tangna ndatken perlakun istimewa ibas Dibata nari ija ia iangkat ku Dibata, kenca si e nabi Elia.

 

Suplemen Bimbingen PA Mamre, Tanggal 1-7 Februari 2015, Nas Mazmur 128:1-6

Thema  : Perbapan ibas Pustaka Sibadia
Teks      : Mazmur 128:1-6
Tujun     : Mamre ngangkai gambaren bapa rikutken Pustaka Sibadia

I.Pendahuluan

Mazmur 128 enda eme salah sada Mazmur ziarah dari lit 15 pasal mazmur ziarah eme mulai pasal 120-134. Mazmur ziarah enda labo ertina mazmur berkatku kuburen, tapi eme mazmur sini endeken bangsa Israel berkat ku Jerusalem lako ngelakoken ibadah. Ija kuta Jerusalem eme kota kudus nandangi umat Israel, emaka tiap tahun kalak israel berkat ku kota Yerusalem lako ngelakoken ibadah nginget kuga kelengna ate Dibata nandangi umatNaibas Dibata naruhken nini-ninina eme sini ikataken paskah atau pembebasan.

   

Page 3 of 47

Login Form