Suplemen PA Moria tanggal 12-18 Februari 2017, Ogen Daniel 3:16-18

Thema :
Paguh Ibas Kiniteken
 
Bahan :
Daniel 3 : 16 - 18
 
 
1. Ibas turi-turin kegeluhen manusia, rusur kal kita ngoge, megi ras ngidah maka HARTA, TAHTA, KUASA, enda si ebahanca manusia ngasup sirang ras kinitekenna. Enda enggo tahap si meganjangna, Tentu adi ngeana ka kerna teman, keluarga ntah kade-kade lanai jadi masalah si mberat guna nirangkenca, Si penting eme seh sura-sura. Emaka mekatep kita ngoge, ngidah ras megi maka lit ersenina ntah erturang nggo si adun ku pengadilen ras lit ka nge sibunuhen. Pemahamen maka kegeluhen ras kerina si lit bas kita nggo iaturken Tuhan seh kal dauhna ibas manusia e. La padah si bage kal, ibas kegeluhenta si tep-tep wari pe adi ngerana kerna kiniteken, maka mesera denga mungkin kita ngataken man banta maka kita kalak si enggo tuhu-tuhu tek nandangi Tuhan. Ibas pendilona saja guna tutus reh ndahi Ia pe langa. Lit lalap siban alasenta. Sibuklah, sakitlah, lit si ertenahlah rsd.

2. PAnta mbabai kita gelah Paguh ibas kiniteken. Kai kin erti sederhana si banci si kataken? Banci kin... Sekali Yesus tetap Yesus.... Ntah Adi nggo erDibata terus erdalan ku lebe lanai nulih ku pudi ntah kajah kuje aminna uga pa pe kecibal geluhta. La bagi ndehara Lut, nulih ia ku pudi erkiteken morah atena kerna kai si itadingkenna, piah dungna jadi tiang sira ia. Arah penungkunen enda ndai tentu BANCI ninta. Engkai maka banci? Sabab nggo leben lit si ncontohkenca man banta, eme pengogenta sekali enda. Telu kalak enda (Saderah, Mesah ras Abednego) enggo encidahken maka ibas ia erkiniteken pang ia ngelawan perentah Raja ras pe la akapna morah kai si itawarken ntah kai si enggo idatna.

3. Lit dua sisi si banci erbahan kita sirang ras Tuhan ntah la paguh erkiniteken. Sipertama, ibas darat nari eme litn faktor-faktor si erbahanca la ngena ate kalak nandangi uga kita erkiniteken. Contohna, seh ibas paksa enda mbue denga kita jumpa maka mesera denga kita ibas ndalanken kinitekenta. Padahal enggom kita erbahan si mehuli janah labo si gasgasi kalak si deban. Dung banci ninta... Mesera naring erkiniteken, emaka lanai sicidahken ketutusenta ntah semangatta ibas erkiniteken. Sipeduaken, ibas dirinta nari; ndai nggo tersinget kita kerna erta, tahta, ras kuasa... enda si jadiken sada kata eme KEBAYAKEN. Lagu ntah Koorta ngataken “Taren-Taren Ngayaki Erta Doni... La si gejab.......rst. Banci siakap pentingen ndarami erta doni asangken ndarami erta surga. Padahal Mat. 6 : 33 ngataken,“Tapi si pentingna kal, daramilah lebe KinirajanNa, janah dalankenlah si ngena AteNa, maka IcukupiNa kai si perlu man bandu.” La kita si tagangi kata enda, liten siakap gegehta ngelitkenca. Emaka banci segala cara si usahaken, masalah payo ntah la payo lanai penting. Bage ka pe PINAKIT, enda pe seh kal bancina erbahanca lanai paguh kinitekenta. Nggo dekahsa sakit, nberatsa pinakit, nggo mbue ingan ertambar ras biaya pe nggo mbue keri. Dungna sambar inganta ertambar. Mbue denga banci erbahanca la paguh kinitekenta...

4. Telu kalak enda ndai la ia mbiar aminna man bana isehken ancamen... “adi la kam patuh, maka itutung me kam”.ngeri kap ancamen e. Tapi mbiar kin kalak enda. Lang. Rugi kin akapna nadingken “kinihagan” si enggo datna. Lang. Jadi, kai akapna si penting? Si penting eme ERGAN akapna kinitekenna asangken kai pe si lit. Kematen pe ialakenna. Genduari uga kita? Dikune reh bagi sialoken kalak enda ndai, paguh denga nge kinitekenta? Ntah nggom kita mbiar.... Tentu lang... Kita la mbiar..... Engkai? Sabab man banta pe ndauh ergan Tuhanta asangken kai pe si lit bas kita. Janah adi man teluna kalak enda pe Tuhan erdahin nelamatken, tentu man banta pe Tuhan erdahin.

5. Selamat ndalani kiniteken alu la mbiar ngalaken perbeben nggeluh. Tuhan si nampati ras nelamatken.

Pdt. Benhard Roy Calvyn Munthe
Runggun Cisalak
 

Pekan Penatalayanan Wari V, I Korinti 3:5-9

Invocatio :
“Mulihken Elisa, ibuatna lembu penenggalana ndai duana, igelehna. Alu make tenggalana e jadi rantingna, itanggerkenna daging lembu e, jenari iberekenna ipan kalak ndai kerina. Kenca bage berkat ia ngikutken Elia jadi suruh-suruhenna” (1 Raja-Raja 19:21). 
 
Ogen :
Keluaren 17 : 8 – 16

Tema :
“Aron Dibata Si Muat Bagin Ibas Pelayanen Gereja”.
 
 
• Biak perpecahen ras serap-serap eme tanda-tanda medoni ras medanak ibas kiniteken. Tanda-tanda enda megati denga teridah ibas gereja, persaingen ras perselisihen la terambati. Tentuna ibas litna kalak si dewasa ibas kiniteken, megati empersada mulihi kiniersadan siterbelah ibas gereja. Tapi la terbantahken maka lit denga ka sierbahan persoalen lebih rumit ras empebelin masalah. Alu bage jelas kebutuhen gereja nandangi kalak si dewasa ibas pengertin ras kiniteken. Entah pe proses pendewasan kiniteken tetap iperluken ibas gereja, alu pengangkan si lebih mbages kerna tujun Dibata.

• Perpulungen Korinti erpengakap maka enggo meganjang pemetehna ras ngagahken diri. Carana eme ngataken dirina selaku golongen/ pengikut Apolos entah pe ngataken dirina selaku golongen/ pengikut Paulus. Pengikut Apolos empeganjang Apolos ras empeteruk Paulus. Pengikut Paulus empeganjang Paulus ras empeteruk Apolos. Maka nina Paulus, “ise kin Apolos? Ise kin Paulus?” Duana radu-radu pelayan entah pe persuruhen Tuhan ngenca. Apolos ras Paulus labo bertentangen entah pe bersaing, duana ngelakoken perentah Tuhan. Paulus isuruh Tuhan guna nuan, Apolos isuruh Tuhan guna niramsa, siempeturahsa eme Dibata. Adi la ipeturah Tuhan maka sia-sia pendahin Paulus ras Apolos. Erkiteken perkuah ate Tuhan maka Paulus ras Apolos erdahin selaku alat ibas tan Dibata. Jadi siterpenting ras siterutama eme Dibata, emaka ula kel Apolos tah Paulus ipebelin ras ipujiken, sebab pujin ras kehamaten sikerajangen Dibata.

• Paulus ngidah maka biak perpulungen Korinti siempebelin Apolos tah pe Paulus jine la lit gunana, tah pe encedai kiniersadan ras ngambati pendahin Tuhan. Perpulungen arusna empeteruk diri kubas tan Tuhan sierkuasa, ngidah maka Tuhan me ulu sinasana. Tanpa Tuhan labo lit ertina Apolos ras Paulus, perpulungen Korinti eme sikerajangen Tuhan, labo sikerajangen Apolos tah pe Paulus. Perpulungen Korinti eme juma Dibata tah pe bangunen Dibata.

• Paulus ngataken “kami sada aron ndahiken dahin Tuhan”. Apolos ras Paulus eme alat Dibata guna erdahin ibas juma tah pe bangunen Dibata. Masing-masing lit bagin ras tanggungjawabna ibas perpulungen Korinti. Kerina sierdahin ibas gereja perlu arih-arih ras berbagi tugas bagi sini lakoken Musa ras Josua, lit team doa ras lit team kerja. Dua-duana iperluken ras penting, adi sembelah ngenca uga pe cengkal.

• Gerejanta GBKP menerapken prinsip “kolektif-kolegial”, la pake sistem hierarki tapi ras-ras ndahiken dahin. Kiniersadan sienteguh nentuken pendahin gereja, emaka kiniersadan perlebe sijadi perayaken bersama. Labo lit kompetisi tah pe persaingen ibas gereja, kerina arus erdalan ras erdahin bersama ibas gereja. Gereja perlu bersinergi, empersada gegeh ras saling menopang ibas mbaba visi ras misi sinibereken Tuhan man gereja-Na.

• Tugas ras tanggungjawabta pelain, tapi tujunta seri. Ula min masing-masing kita erbahan agenda ras perayaken rikutken perukurenta masing-masing, tapi persada perukuren kempak Tuhan. “Ola ibahanndu kai pe erpalasken kerangapen, ntah si erpalasken ukur meganjang. Tapi peteruklah ukurndu sekalak nandangi si debanna. Ola kal iakapndu ulin kam asangken kalak si deban” (Pilipi 2:3). Kerangapen nandangi kuasa, peganjangken diri, kerina enda labo mbabai kiniulin. Biak meteruk ukur ras ngukuri kiniulin kalak sideban nge siperluken.

• Secara teori dalan kiniersadan menukah, tapi ibas empraktekkenca mesera. Kiniersadanta megati iuji alu permasalahen-permasalahen sikompleks. Megati lanai kita ersada ibas endungi permasalahen, justru kita jadi beda prinsip ras berseberangen. Piahna lanai kita fokus kempak masalah, kita fokus kempak personalna, nandangi ise simehulina ras simerandalna. Bagi tempa lit kalak si la mehuli ibas gereja, sikataken me arah 12 ajar-ajar Tuhan Jesus, lit sekalak Judasna; maka siakap kalak sideban Judas, labo sievaluasi dirinta. Ula pendahin kalak sipandangi, padahal mungkin aku nge si lenga erbahan siberarti man kalak sienterem. Galatia 6:3 “Sebab kalau seorang menyangka, bahwa ia berarti, padahal ia sama sekali tidak berarti, ia menipu dirinya sendiri”. Ula sijuruken dirinta jine alu pengakap-pengakapta, kerina kita perlu nulih kempak Kata Dibata.

• Biak oposisi, mengkritisi kebijaken sinibahan pengurus, menjurus kempak ndarami kesalahen ras kelemahen. Musyawarah ngawan jadi arena penghakimen. Lanai lit keriahen ibas ngerunggui dahin, lit sipuas akapna mulih, lit sikote mulih erkiteken isalahken sienterem. Kita perlu erlajar ngerana guna membangun labo guna ngeruntuhken. Epesus 4:29 “Adi kam ngerana ola sitik pe belasken cakap si la erturi-turin. Tapi kata-kata si ergunalah belasken, si banci nampati kalak si deban rikutken perluna, gelah kata-katandu e maba kiniulin man si megisa”. Sijadi baginta kerina eme guna nampati pendahin Tuhan. Galati 6:2 “Sisampat-sampatenlah kam i bas maba baban geluh enda. Alu bage isehkenndu kap Undang-undang Kristus”. Kita enggeluh ibas persadan ras Jesus Kristus, maka lit baban bersama sinirasken mbabasa. Kerina kita erdahin guna Kristus ras ertanggungjawab man Kristus.

• Kita kerina idilo Tuhan guna bengket kubas persadan kalak sierkiniteken man Tuhan. Tuhan Jesus me Kepala ras pemilik gereja sindilo kita guna erdahin man gunaNa. La lit kepentingen pribadinta sekalak-sekalak siman perjuangkenken. Paradigma sinipake ibas gereja labo paradigma kekuasan tapi paradigma pelayanen. Kalak simedoni ngayaki segelah jadi penguasa tah jadi pengusaha, tapi ibas invocationta siidah maka Elisa nadingken kuasa ras usahana, iendeskenna dirina, ikutkenna Elia guna ngelai Tuhan. Kalak singelai guna ndarami pujin manusia situhuna labo ngelai Tuhan tapi ngelai dirina jine (igerakken ambisi pribadi), mbabai kalak sienterem terpusat kempak dirina (menjadi penguasa dan pengusaha). Bage pe kalak-kalak siterkesan ras terpesona nandangi sekalak pelayan gereja, erbahan bagi tempa la lit ertina serayan sideban.

• Selaku serayan Tuhan, ula kel kita sipandangen ras membanding-bandingken pendahinta, bagi tempa lit si lebih mulia ras lebih agung. Adi manusia nge sinipujiken ras ipeganjang maka gereja e lanai bo bangunen Dibata. Emaka selaku perpulungen, ula kel terpesona nandangi sekalak serayan erkiteken ia pas kel bagi ukurndu, serayan sideban ijurukenndu erkiteken pelayanenna la bagi sini arapkenndu. Perlu siinget maka ibas erbahan sada bangunen iperluken enterem tukang: tukang kayu, tukang batu, tukang listrik, tukang pipa ras sidebanna. Kerina tukang e erdahin ras-ras. Adi tukang kayu ngerana man tukang batu, “kami la perlu kam ras la kita perlu kerjasama”, alu bage labo terbangun bangunen sienteguh. Sada nge bangunen e alu makeken melala tenaga ahli, kerina pendahin e arus terhubung sada ras sidebanna.

• Perpulungen eme juma Dibata si arusna mbereken ulih erbuah meramis. Paulus ipake Tuhan guna nuanken benih Kata Dibata, Kata Dibata e rehna arah Dibata nari, Paulus terjeng ngamburkenca. Kenca bage reh Apolos guna niramsa, sini siramna eme Kata Dibata si enggo iamburken Paulus, segelah Kata Dibata e bertumbuh ras erbuah. Itimai me paksa juma e mbereken ulih peranin. Mamang ateta adi perubaten ras perjengilen me ulihna; sebab labo senuan perjengilen ras perubaten siniamburken ras sini isiram. Ibas gereja si arusna mbereken buah kekelengen, kemeteruken ukur, kiniulin, perkuah ate; kerinana singerakut kiniersadan. Masing-masing mbereken kontribusi guna kemulian gelar Tuhan. Nehenlah baginta masing-masing dingen dahikenlah alu tutus ras setia segelah Tuhan singatakenca kam persuruhen simehuli. Amin.
 
 
Pdt. Sura Purba Saputra, M.Th
GBKP Runggun Harapan Indah
 

Khotbah Lukas 4:38-41, Minggu 24 Juli 2016

INVOCATIO :
Mata Kutertuju kepada orang-orang setiawan di negeri, supaya mereka diam bersama-sama dengan Aku. Orang yang hidup dengan tidak bercela akan melayani Aku (Mazmur 101 : 6)
 
Bacaan :
Kisah Para Rasul1 : 6 – 10 (Responsoria)
 
Thema :
Gereja yang melayani
 
Latar Belakang
Kitab Injil Lukas pada awalnya dipersembahkan kepada “Teofilus yang mulia” (yang mengasihi Allah). Ungkapan’ yang mulia’ biasanya digunakan khusus untuk para pejabat tinggi Romawi pada waktu itu. Dipersembahkan kepada Teofilus dengan maksud untuk mendapat dukungan antara lain ‘dana’ dalam penyebaran injil khususnya yang ditulis oleh Lukas ini.

Penulisan Injil Lukas ini sekitar tahun 80 M, hal ini terlihat dari keterangan dalam Lukas 19 : 43 – 44; 21 : 20 – 24 yang isinya menyinggung kehancuran Yerusalem pada tahun 70 M (Band. Lukas 21 : 24). Injil Lukas ditulis untuk menjangkau dua kelompok pembaca yaitu kelompok pertama yang berasal dari kalangan terpelajar ‘Helenis’ (yang menggunakan bahasa Junani) yang tertarik kepada ajaran kekristenan; kelompok kedua yaitu orang Kristen yang non Jahudi yang masih membutuhkan bimbingan teologis. Lukas sebenarnya bukan orang Jahudi, dia berasal dari Makedonia dan Injil yang ditulisnya ditujukan kepada orang-orang Kristen generasi kedua.
 
Pemahaman Teks
- Ayat 38 – 39. Setelah Yesus menyelesaikan pelayanan di Sinagoge Kapernaum, tepi danau Galilea, lalu pergi kerumah Petrus untuk istirahat karena pelayanan mengajar dan mengusir setan sebelumnya sangat melelahkan Dia. Pada saat ingin beristirahat pun ternyata Yesus tidak keberatan ketika keluarga Simon memohon untuk menyembuhkan ibu mertuanya yang sedang sakit. Yesus tidak menolak pelayanan walaupun pada saat itu kondisi badannya sedang kelelahan. Dia siap senantiasa melayani, walaupun tidak lazim dalam kebiasaan laki-laki Jahudi pada waktu itu mengabaikan waktu istirahat demi menolong seorang perempuan. Dalam pelayanannya, Yesus tidak membedakan laki-laki/perempuan, orang Jahudi/non jahudi atau orang asing sekalipun (Band.Kisah Yesus menyembuhkan hamba seorang Perwira Romawi (Lukas 7 : 1 - 10).

Kecenderungan orang pada umumnya melakukan perbuatan baik supaya dilihat orang, dipuji, dan menjadi terkenal, namun pelayanan yang dilakukan Yesus dalam menyembuhkan mertua Petrus adalah secara personal dan hanya sedikit orang yang melihat. Setelah mertua Petrus menerima kesembuhan, kemudian dia berdiri dan langsung melayani orang-orang yang berada disitu. Dari sikap mertua petrus tersebut dapat diambil pelajaran bahwa orang yang telah menerima berkat atau kesembuhan dari Tuhan wajib bersyukur dan melakukan pelayanan juga seperti yang dilakukan mertua Petrus tersebut (Band.Thema diatas ‘Gereja yang Melayani’). Kita melayani karena kita telah dilayani terlebih dahulu oleh Yesus, bahkan nyawaNya diberikan untuk penebusan dosa-dosa kita.

- Ayat 40. Ketika matahari terbenam merupakan saat-saat istirahat bagi orang-orang yang telah bekerja seharian, lain halnya dengan Yesus ketika saat istirahatnya pun diganggu oleh orang banyak yang menderita berbagai macam penyakit. Yesuspun berbelas kasihan dan meletakkan tanganNya diatas mereka.

- Ayat 41. Selain penyakit yang disembuhkan, orang-orang yang kerasukan setan pun disembuhkan. Setan-setan berteriak “Engkau adalah anak Allah”, namun Yesus melarang orang banyak itu untuk menceritakan bahwa Dia Mesias. Hal itu disebabkan konsep orang Jahudi pada zaman itu yang memahami Mesias adalah seorang Raja yang akan dating untuk menaklukkan bangsa Romawi sehingga Yesus melarang mereka memberitakan bahwa Ia mesias untuk menghindari kesalahpahaman mengenai konsep Mesias.
 
Perenungan/Implementasi :
Yesus selalu siap untuk menolong dan melayani manusia, demikian juga kita sebagai pengikut Kristus harus senantiasa siap menolong dan melayani sesame kita tanpa alas an sedang istirahat, lagi sibuk, dan sebagainya.Yesus melakukan pelayanan bukan untuk mendapatkan pujian dari manusia, bagiNya tidak menjadi masalah apakah perbuatan baiknya diketahui banyak orang atau tidak bahkan sebelum tiba waktunya Dia melarang orang banyak memberitakan Dia dan menyebut Dia sebagai Mesias. Dia tidak membedakan siapa yang ditolongnya baik jenis kelamin, status sosial (Band. Perempuan samaria di sumur Jakub-Yoh4 : 1 - 42; pelacur yang mengurapi kaki Yesus dengan minyak dan menyekanya dengan rambutnya-Luk. 7 : 36 - 50), dan tidak membedakan ras/suku bangsanya.

Seperti mertua Petrus, setelah disembuhkan dengan segera dia melayani Yesus dan murid-muridnya, demikian juga kita sebagai pengikut Yesus yang telah menerima karunia kehidupan, kesehatan, dan berkat yang melimpah, apalagi keselamatan yang tidak bias dibeli dengan uang sehingga kita wajib melayani sesame kita yang membutuhkan dengan tulus, tanpa membeda-bedakan, dan tidak mengharapkan pujian.
 
Pdt Immanuel Bayak Manik, MTh, D.Min
   

Melayani dengan Kasih

Seorang wanita menikah dengan suami yang tidak dicintainya. Suaminya menuntut istrinya bangun jam 5 pagi setiap hari dan mela-yaninya setiap ia hendak bekerja, menyediakan makanan pagi. Semua itu harus dilakukannya tanpa boleh membantah sedikit pun. Hidup istri ini sangat menderita karena harus melayani dan memuaskan suaminya, seperti seorang pembantu saja.

 

Khotbah Yesaya 50:4-9a, Minggu tanggal 09 April 2017 (PALMARUM)

Invocatio :
“Tetapi Tuhan Allah menolong aku; sebab itu aku tidak mendapat noda. Sebab itu aku meneguhkan hatiku seperti keteguhan gunung batu karena aku tahu, bahwa aku tidak akan mendapat malu” (Yesaya 50:7).
 
Ogen :
Matius 21:1-11
 
Tema :
Tuhan Penolongku (Tuhan Si Nampati Aku)
I. Pengantar
Sebagai mahluk sosial, pastinya kita pernah mengalami situasi hidup seperti yang dituliskan nabi Yesaya dalam Yesaya 50:4-9a ini, bahwa terkadang akan ada tekanan-tekanan dalam hidup yang akan kita rasakan dari sekitar kita yang akan menguji ketaatan pada Tuhan. Jika tidak dapat dikontrol lagi maka hal inilah yang dapat mengakibatkan kemarahan, sakit hati, dengki, caci-maki, dendam. Dengan demikian, sangat penting bagi kita untuk mendapatkan pemahaman yang baru dalam menghadapi berbagai tekananan sehingga tetap dapat menjalani kehidupan dalam kedamaian. Karena itu, mari kita bersama menelisik Yesaya 50:4-9a.

II. Pembahasan Teks : Yesaya 50:4-9a
Nats ini merupakan bagian dari “Nyanyian-nyanyian Hamba Tuhan”. Dalam nyanyian ini Allah disebut dengan gelarnya Tuhan (Ibrani, adonai Yahwe), sedangkan murid Allah adalah sama dengan hamba Tuhan. Syair dari “Nyanyian-nyanyian Hamba Tuhan” ini menggambarkan beberapa hal, yaitu :
1) Persekutuan antara Tuhan dan hambaNya yang disebut sebagai muridNya (ayat 4-5a)
2) Penderitaan murid itu dalam ketaatan pada tugas panggilannya (ayat 5b-6).
3) Kepercayaan murid itu kepada Tuhan yang akan menyatakan dia benar (ayat 7-9)
Bentuk syair ini merupakan doa keluhan perorangan, yang memiliki unsur-unsur yaitu (1) keadaan pendoa di depan Allah, (2) penderitaannya, (3) kepercayaannya kepada Allah yang akan membebaskan dia (bnd. Mazmur 5; 6; 13; 17; dst). Hal yang dapat kita lihat dari murid Tuhan mengalami penderitaan oleh karena ia membawa firman Allah. Ia tidak dapat memohon dengan doa agar tugas panggilannya ditiadakan, atau agar akibat yang pahit dihilangkan. Ia mengiakan pelayanan yang Allah serahkan kepadanya, dan menanti-nantikan saatnya Allah sendiri menyatakan bahwa hambaNya benar.
 
Dengan demikian, melalui perikap kotbah ini kita akan melihat bahwa murid Tuhan akan dengan rela menanggung beban yang Tuhan serahkan kepadanya. Mengapa demikian ? Mari kita menelisik lebih mendalam melalui teks Yesaya 50:4-9a.
 
1. Persekutuan antara Tuhan dengan hambaNya yang disebut sebagai muridNya (ay. 4-5a)
Tuhan Allah telah memberikan kepadaku lidah seorang murid, supaya dengan perkataan aku dapat memberi semangat baru kepada orang yang letih lesu. Setiap pagi ia mempertajam pendengaranku untuk mendengar seperti seorang murid. Tuhan Allah telah membuka telingaku.
Pada bagian ini kita dapat melihat bahwa Tuhan Allah yang berkarya dalam memberikan lidah seorang murid serta membuka telinganya. Mengapa lidah dan telinga menjadi dua bagian yang penting ? Karena dengan memberikan lidah seorang murid dan membuka telinganya, Tuhan menentukan sikap muridNya. Setiap hari Tuhan menggiatkan telinga muridnya sehingga mempertajam pendengarannya serta memampukannya untuk belajar. Pagi-pagi orang suka berdoa (bd. Masmur 5:4), Allah menuntun muridNya untuk mendengarkan suaraNya setiap pagi, ia diajar selalu, pelajarannya tidak pernah selesai dan terus menerus sehingga ia semakin mengerti firmanNya setiap hari.

Murid Tuhan yang setiap hari diingatkan untuk mendengarkan firmanNya, sedemikian sehingga ia dapat memberikan semangat yang baru kepada orangyang letih lesu. Hal ini berarti, murid Tuhan meneruskan kepada orang lain, dalam hal ini orang yang sedang letih lesu, yaitu semangat yang diterimanya. Dengan lidah seorang murid dimana mulutnya dijadikan seperti pedang yang tajam (Yesaya 49:2), murid Tuhan tersebut menyampaikan firman Tuhan sedemikian rupa sehingga perkataannya didengar seperti firman Allah sendiri yang membangkitkan orang-orang yang tadinya lemah. Orang-orang yang sudah lama tertekan dan acuh tak acuh, bangun dalam kesadaran baru dan mulai bergerak menurut pola yang tertentu dengan penuh harapan sehingga terjadilah suatu perubahan dalam kehidupan.

Dengan demikian, dalam hal ini tampak bahwa sebagai seorang murid Tuhan, setiap hari memiliki persekutuan dengan Tuhan, mendengarkan firmanNya serta berdoa sehingga ketika menyaksikan tentang Tuhan kepada orang, terkhusus kepada orang yang sedang letih lesu karena berbagai beban persolan kehidupan dapat memberikan semangat yang baru bagi mereka.
 
2. Penderitaan murid itu dalam ketaatan pada tugas panggilannya (ayat 5b-6).
Dan aku tidak memberontak, tidak berpaling ke belakang. Aku memberi punggungku kepada orang-orang yangmemukul aku, dan pipiku kepada orang-orang yang mencabut janggutku. Aku tidak menyembunyikan mukaku ketika aku dinodai dan diludahi.

Murid Tuhan akan menghadapi perlawanan dari para musuhnya. Dalam teks kotbah ini tidak dijelaskan siapa yang menjadi musuh serta melawannya. Berbagai penderitaan yang akan dia alami sebagai bentuk perlawanan musuhnya yaitu “memukul punggung” dan juga “mencabut janggut”. Hal ini merupakan suatu tanda bagi seorang laki-laki di Timur Tengah (bd. Nehemia 13:25). “meludahi muka” (bd. Ul. 25:9; Bil. 12:14) berarti menghukum, menghinakan, mempermalukan. Orang yang diperlakukan demikian akan kehilangan muka, tidak dipandang lagi, diejek (bnd. Maz. 13:5; 35:15-25; 41:8-10), ia dianggap telah dibiarkan oleh Allah (bnd. Maz. 22:2-3,12,20; 55:2-6; Ayub 19:6-12; Yeremia 15:10-11, 15:8; 20:7,9,14-18).

Dalam keadaan yang sedemikian, murid Tuhan itu akhirnya sadar bahwa “oleh karena Engkaulah aku menanggung cela, noda meliputi mukaku” (Mazmur 69:8), ia rela menanggung penderitaan itu. Hal ini tampak dari pernyataan bahwa : “….aku tidak memberontak, aku tidak berpaling kebelakang, aku memberi punggungku, pipiku, aku tidak menyembunyikan mukaku….”. Dapat kita lihat bahwa ada 9 kali pengulangan kata “aku/ku” sehingga jelaslah bahwa murid Tuhan sendirilah yang mengambil sifat kerelaan hati dalam menanggung berbagai penderitaan yang dia alami.
 
3. Kepercayaan murid itu kepada Tuhan yang akan menyatakan dia benar (ayat 7-9)
Tetapi Tuhan Allah menolong aku; sebab itu aku tidak mendapat noda. Sebab itu aku meneguhkan hatiku seperti keteguhan gunungbatu karena aku tahu, bahwa aku tidak akanmendapat malu. Dia yang menyatakan aku benar telah dekat. Siapakah yang berani berbantah dengan aku ? Marilah kita tampil bersama-sama! Siapakah lawanku beperkara? Biarlah ia mendekat kepadaku! Sesungguhnya, Tuhan Allah menolong aku; siapakah yang berani menyatakan aku bersalah? Sesungguhnya, mereka semua akan memburuk seperti pakaian yang sudah usang; ngengat akan memakan mereka.
 
Sikap murid Tuhan berakar pada tindakan yang telah (ayat 4-5) dan akan (ayat 8-9) Tuhan Allah lakukan; dalam persekutuan yang berkelanjutan itu murid Allah ngetahui bahwa penghinaan yang dialaminya tidak datang dari tangan Tuhan (ayat 7), melainkan justru membuktikan kebenarannya (ayat 8a). Kata kerja menolong (ayat 7 dan 9) menunjukkan kesatuan tindakan-tindakan Allah. Di tengah-tengah penderitaan, dimana biasanya terdengar doa “Tolonglah aku ya Tuhan, Allahku” (bnd. Mazmur 109:26) tetapi dalam hal ini murid Tuhan itu mengatakan “Tuhan Allah menolong aku” dan rela menunggu saatnya pertolongan ini genap (bd. Yesaya 49:8).

Bagi murid Tuhan, noda dan diludahi serta tindak kekerasan yang disampaikan lawannya bukanlah hal yang mempermalukan, karena itu semua tidak dapat memisahkannya dari Tuhan. Ia menyatakan bahwa “aku meneguhkan hatiku seperti keteguhan gunung batu”. Dalam menghadapi lawannya, ia ada dalam keyakinan bahwa ia benar di mata Allah. Murid Allah itu teguh karena ia diteguhkan oleh Allah. Keteguhan hati murid Tuhan itu memberi kesaksian bahwa ia berdiri dipihak Allah, Pembelanya.
 
III. Aplikasi
Murid Tuhan yang disampaikan pada teks Yesaya 50:4-9a ini merujuk kepada hamba Tuhan. Hamba Tuhan yang mengalami berbagai tantangan dalam kehidupan setiap hari bahkan juga kekerasan. Memberi punggungku, memukul aku, pipiku, mencabut janggutku, diludahi, hal ini merupakan tindakan kekerasan yang dialami oleh hamba Tuhan tersebut. Hal yang menarik dapat kita lihat adalah dalam kesemua penderitaan yang dia alami, ada sikap kerelaan hati dalam menjalaninya. Mengapa hamba Tuhan tersebut sanggup dengan rela hati menjalaninya ?Ternyata kuncinya adalah persekutuannya yang sangat dekat dengan Tuhan. Hamba Tuhan tersebut dengan setia menjalin persekutuan dengan Tuhan setiap hari melalui doanya dan mendengarkan firman Tuhan sehingga ia dikuatkan dan diteguhkan serta merasakan bahwa Tuhanlah penolongnya.

“Tuhanlah Penolongku” menjadi suatu tema yang menarik dalam bahan kotbah ini. Di tengah berbagai tantangan dan penderitaan yang dialami oleh yang percaya kepada Tuhan, ingatlah bahwa Tuhan penolong kita. Mari melihat berbagai realitas kehidupan di dunia ini. Diberbagai daerah yang mengalami ketertindasan oleh karena iman percaya kepada Tuhan Yesus. Ternyata di daerah yang sedemikianpun Kabar Baik pun tetap tersebar. “Dihambat semakin merambat”. Hal ini dapat kita lihat dari berbagai perjuangan yang dilakukan yaitu “perjuangan nir-kekerasan” seperti yang dilakukan oleh Pdt. Martin Luter King dan juga Mahatma Gandhi.
Selamat menjalani kehidupan dalam pertolongan Tuhan.

Pdt. Rosliana Br Sinulingga, M.Si
GBKP Semarang
   

Page 3 of 77