Suplemen PA Moria tanggal 11-17 Juni 2017, Ogen Yohanes 4:21-41

Tema :
Moria si erberita

Tujun :
- Niksiki perubahan si jadi ibas diberu Samaria erkiteken perjumpanna ras Yesus.
- Tetap muat bagin ibas pelayanen gereja (Tri Tugas Gereja)
 

1. Yohanes 4 : 1-42 . Eme ibere judul Y esus ras sekalak Diberu samaria menceritakan kuga Yesus jumpa ras sekalak diberu Samaria i Sumur sini gelari sumur Jakup.
Janah perjumpan enda labo i atur-atur tapi sada kebetulen. Ija Yesus ras ajar ajarNa erdalan niari kuta kuta emaka lewat ia arah kuta samaria. Sementara kalak Samaria eme si tuduh kalak Jahudi kafir entahpe kalak perbegu . Emaka kalak Jahudi labo ngit jumpa ras Kalak Samaria, bahkan mentasi kuta na e pe , haram bagi Jahudi anak kuta Samaria. Tapi Yesus la merasa risih mentasi kuta Samaria, sebab tugasNa eme ndarami sipapak / bene, pepalem sisakit, ras mpegegeri silemah . Emaka iajakNa ajar-ajarna mentasi kuta samaria / Janah Yesus ngadi ka ikuta e sebab lit sumur inganna ngadi-ngadi. Tapi la isangka –sangka waktu Yesus kundul nimai ajar-ajarNa ngelegi nakan, reh sekalak diberu ngelegi lau ciger –ciger. Enda sada hal si aneh ngenin diberu e, biasana kalak ngelegi lau adi la erpagi-pagi karaben. Tentuna pasti lit masalah diberu enda maka bage, diantarana ganti ganti pasangen ( enggo lima kali ganti) sada pe la resmi istilahna kumpul kebo (ayat 18).
 
2. Ibas persoalen si lapernah akapna puas, emaka ibabai Yesus ia alu kata-kata kebenaren ibas Dibata nari. O bibi , teklah kam man bangku, maka lanai bo pagi ideleng isembah kalak Dibata, bagepe lanai bo pagi i Jerusalem ( ayat 21). Yesus mulai muka pusuh diberu ndai gelah tuhu-tuhu kal itandaina ise kin Tuhan Yesus e, sinelamatken ia, emaka Yesus terus terang man ia maka Ia me Juruselamt si ijanjiken Dibata. Sada kehagaan man diberu ndai , sebab Ia enggo jumpa ras mesias ndai .  Enggo jelas kal itandai diberu e Yesus, janah lit pertobaten ibas ia , emaka ia pe enggo sadari , nadingken si la mehuli sedekah enda, ngganti ken ku si mehuli, alu erberita man anak kutana (Ayat 28-29). Erina diberu ndai enggo itandaina ras ialokenna Yesus, emaka lape erberita ka man anak kuta.  Ternyata adi erbahan simehuli ate ipasu-pasu Dibata, bagi diberu ndai, mis tek anak kutana. Ija sedekah enda diberu ndai jadi buah bibir , enggo jadi penginjil. Anak kuta endape berkat guna junpa ras Yesus. Ban riahna ras mekuah ate Yesus piahna man pe lanai sempat ( ayat 31-32).
Yesus ngataken maka Panganku eme ngikutken peratan Bapangku. Tole nina Yesus : “ Page enggo megersing ibas juma e guna i perani “ (Ayat 35). Kusuruh kam rani ijuma si la kama ndahisa . Yesus ngingetken man gereja harus hidup, dingen darami siman peranin gelah banci pulung ras Tuhan Yesus. Bahkan iajukna pe Yeusu kesilang irumahna. Emaka serentak anak kuta e ngataken “ kami enggo tek gundari, labo erdandanken kai si ikatakenNdu, tapi erdandanken kami jimne enggo megi pengajarenNa, enggo idahna kemulian.

3. Kita sebagai gereja/ Moria enggo alokendu Yesu emaka kampe harus ikut muat bagin ibas dahin erberita simeriah. Wajib hukumna haruska erberita nandangi kalak sideban, arah kata, toto bagepe perbahanen swari-wari. Nina Yesus laweslah beritaken berita simeriah e, janah ajari ia guna ngikutken singena ateKu. (Matius 28 : 16-20). Gundari erberita simeriah lanai bo kita ngeranai tapi arah pengkebet ras perbahanen. Gundari nilai kalak kita arah kai sidalanken, sebab kuan-kuan karo “ Cakap labo lako mbal”. Bagepe ende-endenn karo “ Rupa baban kutiga ngenca, tapi lagu sikata tuhuna.” Emaka radu ras kita kerina muat bagin ibas erberita simeriah, kuta bagepe kota, gelah reh warina reh terema kalak nandai rasa ngaloken Yesus .
 
Selamat er PA Moria

Pdt Andarias Brahmana
 

Pekan Doa Sedoni Wari VI, Ogen Daniel 6:1-14

Tema :
"Ernalem Man Jelma Sienterem"
 
 
I. Bena Kata
Ibas pemerentahen raja Darius, Daniel umurna enggo 80 tahun. Daniel iangkat raja Darius jadi pejabat si meganjang ibas kerajaanna erkiteken lit kelebihen Daniel, eme tutus erkiniteken man Dibatana. Daniel pe sekalak pemimpin si ber-integritas ibas ndalanken tanggung jawabna sebagai pejabat.(Daniel 6:4-5). Darius ngangkat Daniel jadi pejabat, sada tingkat iteruh Raja Darius.

Kekuasaan siibereken raja man Daniel mpeturah cian ate kalak si enterem, enterem kalak ersura-sura guna munuh/menyingkirkan Daniel, erbage upaya ilakoken guna ndabuhken Daniel, tapi la erdalan, erkiteken la lit/la ijumpai kesalahen Daniel ibas jabatenna, ia kalak bujur, bebas korupsi.

Kiniteken Daniel ras kedisiplinenna ndalenken aturen agama man Dibatana jadi alat musuhna guna ndabuhken Daniel, tapi Daniel la surut ersembah ras ndalanken ibadahna man Tuhan ia tetap setia erkiniteken, tek Daniel maka Dibata pasti mereken penampat man bana ibas kesetiaanna ersembah.

Musuh-musuh Daniel makeken kekuasaan raja guna menjebak/nidingi Daniel. Ibahan me sada peraturen guna wajib ersembah man Raja dekahna 30 wari.Ise si la ndalankenca iukum itamaken ku gua singa (ayat 7-9). Raja Darius ngesahken peraturen e alu la ngukurken dampakna man Daniel.

Emaka Arah peraturen si isahken raja Darius, Daniel terdat ngelanggar aturen raja, emaka Daniel harus iukum, itamaken ku gua singa. Enda erbahanca turah perbeben ibas pusuh raja Darius, erkadiola ia enggo ngesahken peraturen e, sebab la isangkana Daniel si jadi korban peraturen e.

Refleksi.
* Kalak si tutus erkiniteken teridah arah ketutusenna ibas ndahiken dahinna. Bagi Daniel sekalak si tutus ndalanken tanggungjawabna ibas kerajaan Darius, enda ilakoken Daniel labo erkiteken hubungenna ras Darius tapi hubungenna ras Dibata arah toto ras ibadahna.
* Melala tantangen kalak si tutus ndalanken kebenaren ibas ndalanken tanggungjawabna. Ula tantangen e erbahanca surut ketutusenta ibas ndahiken dahinta, bahkan harus reh tutusna ndahiken dahin e.
* Ibas muat sada keputusen ras mereken pendapat, harus siukurken lebe alu mbages kerna dampak/akibat/ulih keputusenta e, kita harus ertimbang alu mbages, ula metersa muat kesimpulen arah megiken sada sisi/opini publik, ula kari turah penyesalen/perbeben bagi Raja Darius si erkadiola ibas keputusenna.
 
Pdt. Togu P. Munthe, M.Th
GBKP Cililitan
 

Khotbah Keluaran 17:8-16, Minggu 04 September 2016

Invocatio :
Sebab itu tempuhlah jalan orang baik, dan peliharalah jalan-
jalan orang benar (Amsal 2:20)

Bacaan :
Kejadian 39:1-6 (Tunggal)

Tema :
Permata GBKP Terteki
 
 
1. Memahami dan Merenungkan Bacaan 1
a. Yusuf diperkirakan dijual pada saat usia 17 tahun dan diperkirakan bahwa Yusuf berada di rumah Potifar selama lebih kurang 10 tahun. Sekalipun dia berada di rumah Potifar tetapi dia tetap disertai oleh Tuhan (ay. 2). Dan penyertaan tersebut menyebabkan ada step-step kemajuan hidup Yusuf di rumah Potifar. Kemajuan tersebut adalah; segala yang diperbuatnya berhasil (ay. 2b). Potifar melihat bahwa Tuhanlah yang membuat pekerjaan Yusuf berhasil (ay. 3a) dan ini menyebabkan Potifar mengijinkan Yusuf melayani dia (ay. 4a). Tuhan memberkati Yusuf, bukan saat Yusuf berdiam diri, tetapi saat Yusuf juga bekerja. Ini terlihat dari kata-kata “Pekerjaannya” (ay. 2), “dikerjakannya” (ay. 3), “melayani dia” (ay. 4). Ingatlah bahwa Tuhan tidak akan memberkati orang yang malas.

b. Potifar menyerahkan segala miliknya dalam kuasa Yusuf, sehingga dengan bantuan Yusuf ia tidak perlu mengurus apa-apa lagi kecuali makanannya sendiri (ay. 4b-6). Memang tidak diizankan bagi seorang Ibrani untuk mengurus makanan orang Mesir karena itu dianggap sebagai kekejian.

c. Penyerahan segala sesuatu ke dalam tangan Yusuf menyebabkan Potifar diberkati oleh Tuhan. (ay. 5b). Sama seperti Laban diberkati karena kehadiran Yakub (Kej. 30:27). Perenungan bagi kita bahwa kehadiran kita dimanapun kita bekerja, kita menjadi berkat bagi orang lain dan sekitar kita. Tetapi, penyebab utama dari semua itu adalah kedekatan dengan Tuhan. Kita akan menjadi berkat bagi orang lain, disaat kita terkoneksi baik dengan Tuhan. Yusuf disebut sebagai orang berhasil, bahkan akhirnya dipercaya sebagai penguasa Mesir (pada akhirnya) karena ia memiliki Tuhan yang hidup, yang senantiasa menyertai hidupnya. Keberhasilan Yusuf bukan karena apa yang dia miliki tetapi siapa yang dia miliki yaitu TUHAN yang dalam Efesus 3:20 dikatakan "Bagi Dialah, yang dapat melakukan jauh lebih banyak dari pada yang kita doakan atau pikirkan, seperti yang ternyata dari kuasa yang bekerja di dalam kita"

d. Selama 10 tahun Yusuf ada di rumah Potifar dan oleh sebab “Yusuf itu manis sikapnya dan elok parasnya” (ay. 6b). Dan kita bandingkan dengan ayat 10a “Walaupun dari hari ke hari perempuan itu membujuk Yusuf, Yusuf tidak mendengarkan bujukannya itu untuk tidur di sisinya dan bersetubuh dengan dia.” Tetapi Yusuf tetap masih bertahan dalam iman. Ini menunjukkan kehebatan Yusuf. Selama 10 tahun hidup di kalangan orang kafir, kerohaniannya bisa tetap terjaga dengan baik. Iman Yusuf tidak tergantung kondisi luar. Sekali lagi, bahwa Yusuf tidak melakukan hal zinah dengan istri Potifar bukan karena takut dengan Potifar yang merupakan tuannya, tetapi karena dia takut akan Tuhan. Yang perlu kita renungkan adalah ketika saat ini orang-orang lebih takut berbuat hal negatif dihadapan manusia daripada dihadapan Tuhan. (ingat lagu KAKR “mata Tuhan melihat apa yang kita perbuat”). Jadi kalau tidak mau berdosa jangan dekati sumber dosa. Yusuf ketika digoda istri Potifar dia lari keluar (ay. 13) bukan lari ditempat. Ingatlah bahwa “integritas diuji saat kita merasa tidak ada ORANG yang melihat”. Integritas adalah menyatunya kata dan perbuatan atau menyatunya iman di dalam tindakan nyata. Alkitab berkata : ...TUHAN menyertai Yusuf, sehingga ia menjadi seorang yang selalu berhasil dalam pekerjaannya. Keberhasilan merupakan anugerah Allah. Tetapi, pada tingkat tertentu keberhasilan bisa menjadi jerat yang membuat dia lupa diri. Karena itu, keberhasilan yang sejati harus disertai dengan integritas yang teruji. Jangan mau kompromi dengan dosa. Ula kari ninta “sekali nge!” sekali nge lebe maka dua kali ras seterusna. Ingat PERMATA, saat ini banyak sekali yang “harga dirinya” murahan, tidak menjaga kekudusan saat masih PERMATA. Jangan sekali-sekali berzinah! Ada kalimat mengatakan “carilah pasangan yang mengajakmu buka Alkitab, bukan mengajakmu buka baju”

e. Memang kita tidak bisa menghindari adanya dosa ataupun godaan-godaan. Tetapi seperti kata Marthin Luther “Kita tidak bisa menghalangi burang terbang di atas kepala kita, tapi kita bisa mencegah burung bersarang di atas kepala kita”. Artinya dosa dan godaan akan tetap ada, tetapi jangan itu yang menguasai kita, sehingga kita benar-benar menjadi orang yang bisa dipercaya. Luk. 16:10 "Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar.” Perlu diingat oleh setiap kita secara khusus oleh PERMATA, dalam mencari pekerjaan atau pasangan hidup tetaplah berintegritas, TUHAN sendiri yang akan mem-PROMOSI-kan kita. Seperti Yusuf yang diberi kemampuan untuk menafsir mimpi Firaun yang pada akhirnya menjadi orang nomor dua di Mesir. Akan tetap ada cara ajaib Tuhan yang jauh di luar nalar kita.
 
2. Memahami dan merenungkan bacaan ke 2
a. Menurut Kej.36:12, “Timna adalah gundik Elifas anak Esau; ia melahirkan Amalek bagi Elifas. Itulah cucu-cucu Ada isteri Esau,” Amalek adalah cucu Esau. Dan Bilangan 24:20, Amalek adalah bangsa pertama yang melawan Israel, “Ketika ia melihat orang Amalek, diucapkannyalah sanjaknya, katanya: Yang pertama di antara bangsa-bangsa ialah Amalek, tetapi akhirnya ia akan sampai kepada kebinasaan.” Amalek memerangi Israel karena ingin merebut sumber air.

b. Nats ini bercerita tentang pertempuran antara Israel dan Amalek di Rafidim. Tetapi pertempuran itu adalah pertempuran dimana Allah sendiri yang berperang melawan Amalek (Ul.25:17–19; Kel.17:14). Amalek jelas-jelas memberontak kepada Allah, sehingga Allah-lah yang berperang. Sehingga Musa naik ke bukit, dan berdoa, dan bukannya membuat mujizat langsung dari tongkat. Hasil doa Musa, Allah dikenal sebagai Jehovah Nissi (Tuhan panji-panji Israel). Satu-satunya tempat dalam Alkitab dimana Tuhan disebut sebagai Jehovah Nissi. Jehovah Nissi menunjukkan bahwa ketika Israel melangkah menuju Kanaan, Tuhan menyertai. Tuhan menjadi “penunjuk arah” bagi umatNya. Yang perlu kita renungkan adalah dunia dan segala isinya ini banyak menawarkan segala-sesuatu, tetapi ingatlah bahwa Allahlah Sang Penuntun hidup kita yang sejati. Jangan mengikuti arah yang dunia ini inginkan, tetapi ikutklah YEHOVAH NISSI (TUHAN Panji-panji Israel Sang Penuntun).

c. Perjalanan kehidupan kita persis sama seperti proses keluarnya bangsa Israel dari perbudakan Mesir. Di tengah jalan banyak tantangan dan rintangan. Ingat, bahwa menjadi Kristen tidak pernah ditawarkan jalan penuh dengan bunga mawar bahkan dikatakan “harus pikul salib”. Menjadi PERMATA saat ini memiliki tantangan tersendiri. Baik tantangan dari dalam diri sendiri yaitu keinginan daging dan tantangan dari luar seperti misal teknologi-medsos-game online dsb. Ingatlah bahwa kita tidak akan mampu jika mengandalkan kemampuan diri sendiri dalam menghadapi tantangan tsb. Efesus 6:11-18 “ Kenakanlah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat bertahan melawan tipu muslihat Iblis; karena perjuangan kita bukanlah melawan darah dan daging, tetapi melawan pemerintah-pemerintah, melawan penguasa-penguasa, melawan penghulu-penghulu dunia yang gelap ini, melawan roh-roh jahat di udara. Sebab itu ambillah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat mengadakan perlawanan pada hari yang jahat itu dan tetap berdiri, sesudah kamu menyelesaikan segala sesuatu. Jadi berdirilah tegap, berikatpinggangkan kebenaran dan berbajuzirahkan keadilan, kakimu berkasutkan kerelaan untuk memberitakan Injil damai sejahtera; dalam segala keadaan pergunakanlah perisai iman, sebab dengan perisai itu kamu akan dapat memadamkan semua panah api dari si jahat, dan terimalah ketopong keselamatan dan pedang Roh, yaitu firman Allah, dalam segala doa dan permohonan. Berdoalah setiap waktu di dalam Roh dan berjaga-jagalah di dalam doamu itu dengan permohonan yang tak putus-putusnya untuk segala orang Kudus” Jangan memberi kesempatan mata untuk melihat sesuatu yang mendatangkan dosa, telinga jangan dipersiapkan untuk mendengar hal-hal yang membuat hati kita rusak, pikiran dilindungi oleh damai sejahtera Allah, mulut dijaga supaya tidak mengeluarkan kata-kata tidak baik. Ini semua dikenakan pada kepala kita sebagai ketopong keselamatan.

d. Dalam hukum perang, seorang yang mengangkat tangan di hadapan musuh menunjukkan tanda menyerah. Demikian pula saat Musa mengangkat kedua tangannya, berarti dia merasa tidak mampu menghadapi Amalek sehingga Tuhan berperang melawan Amalek. Bukti kehidupan yang menyerah sepenuh kepada Tuhan ialah ‘bila kita mengangkat tangan, Tuhan akan turun tangan’. Mengangkat tangan juga berarti berada di pihak Allah; kalau Allah di pihak kita, siapakah yang akan melawan kita (Rom. 8:31).

e. “Maka penatlah tangan Musa, sebab itu mereka mengambil sebuah batu, diletakkanlah di bawahnya supaya ia duduk di atasnya. Harun dan Hur menopang kedua belah tangannya, seorang di sisi yang satu, seorang di sisi yang lain sehingga tangannya tidak bergerak sampai matahari terbenam.” (ay. 12) Tugas pekerjaan besar hanya akan berhasil kalau dilakukan bersama-sama dalam kesatuan sama seperti tubuh itu satu dan anggota-anggotanya banyak namun semua anggota meskipun banyak merupakan satu tubuh; demikian pula Kristus (1 Kor 12:12). PERMATA bukan “aku” tetapi “kita”. Biarlah setiap anggota tidak mementingkan dirinya sendiri. Jaga integritas dan biarlah segala tanggungjawab yang diemban seperti Yusuf dan Yosua tetap bisa dipercaya.
 
Pdt. Dasma S. Turnip
Runggun Pontianak
   

Melayani dengan Kasih

Seorang wanita menikah dengan suami yang tidak dicintainya. Suaminya menuntut istrinya bangun jam 5 pagi setiap hari dan mela-yaninya setiap ia hendak bekerja, menyediakan makanan pagi. Semua itu harus dilakukannya tanpa boleh membantah sedikit pun. Hidup istri ini sangat menderita karena harus melayani dan memuaskan suaminya, seperti seorang pembantu saja.

 

Suplemen PA Mamre tanggal 06-12 Agustus 2017, Ogen II Tesalonika 3:6-15

Budaya (Konsep Karo Kerna Njayo)
 

Tema:
"Pang Njayo"

Tujun: Gelah mamre:
* Nuriken erti njayo.
* Nuriken biak-biak sekalak Mamre si ikataken njayo.
* Melasken tekadna "pang njayo" secara fisik ras secara perukuren
 
Metode :
Diskusi
 

Kata Penaruh
Menurut Darwin Prinst ibas bukuna Kamus Karo-Indonesia kerna erti njayo / jayo e me: merdeka, berdiri sendiri, mandiri, bebas, memenuhi kebutuhannya sendiri tanpa bantuan orang lain, misalnya pasangan yang baru berkeluarga "enggo jayo", dia sudah mandiri, dia sudah mengurus rumah tangganya sendiri. Kalak si njayo e me kalak si erjuang mbangun kegeluhenna alu kerina gegeh kengasupenna, kepentaren ras permodalen si lit ibas ia guna mbangun kegeluhenna gelah terulin ras ngasup menikmati ulihna. Tapi persolen cara nggeluh anak dilaki (perbapan) "si nai" lalap denga langa terdungi itengah tengah masyarakat karo, termasuk pe itengah tengah anggota mamre e me; nsia-siaken waktu - malas erdahin, njemak dahin si sia-sia umpamana; erjudi, ertogel, ngeranai ikede seh tengah berngi, nagih ngkawil ras sidebanna. Padahal ibasa lit gegeh, pemeteh, potensi ras modal si banci ikembangkenna gelah banci ngangkatken ekonomi ras kesejahteran keluargana. Melala denga rupa-rupa persolen si deban si nuduhken mamre selaku perbapan lanai ertanggung jawab nandangi jabuna ras gereja.

Uraian / Pembahasen Teks
Kenca perpulungen Tesalonika ngaloken berita kerna Tuhan Jesus si enggo nangkih ku surga maka labo ndekahsa reh ka me Ia mulihi ibas waktu si ndeher enda (segera), janah berita keriahen ukur enda nggeluh ibas pengarapen perpulungen seh maka lit perpulungen si meresponsa alu perbahanen ngadi erdahin, ngadi ibas kegiaten-kegiatenna si ilakokenna nimai kerehen Tuhan saja sabab menurutna lanai perlu erdahin, waktuna enggo singkat Tuhan reh me. Kegeluhen kalak si bagidi e enggo jadi beban man keluarga ras jadi beban sosial masyarakat, lanai terpenuhina kebutuhen geluhna sebab enggo man beren man.

Ibas mpersingeti perpulunge la erdahi e Rasul Paulus make bahasa Junani alu kata "ataktos" ras "ataktein" si ertina membolos. Membolos si imaksud bagi kalak si erdahin lit perjanjin kerjana si isepakati e me adi la ia masuk erdahin jadi utangna si arus igalarina. La masuk erdahin e jadi utang sebab lit pemilik irugiken. Kontrak e umpamana "Cidahkenlah perbahanenndu si mehuli man ise pe. Tuhan pedas me reh" (Filipi 4:5). Bagem keselamaten ialoken kalak sierkiniteken, nimai kerehen Tuhan si pedua kaliken maka kalak si erkiniteken e enggo lit ibas keselamaten, sabab adi janji kerehen Tuhan pedua kiliken enggo ialoken maka si ngalokenca enggo ngaloken keselamaten si akan isempurnaken (igenapken) paksa kerehen Tuhan. Nimai kerehen Tuhan si pedua kaliken e si arus ilakoken si arus idahiken "teridah" arah kegeluhen si ertutus ate, ibas semangat kerja, semangat keselamaten, erbahan perbahanen si mehuli nampati labo man sampaten. Jadi adi la erdahin e berarti enggo merugiken man janji kerehen Tuhan si pedua kaliken e, enggo merugiken man Kerajan Dibata, la erdahin e berarti la ndahiken keselamatenna, rutang me ia man Kerajan Dibata.

Guna menyadarken jemaat e Paulus make contoh dirina maka asum ia melayani i tengah-tengah perpulungen e, ia melayani Tuhan, selaku pelayan Tuhan (bagi sekalak imam ras kalak Lewi) si seharusna lit hakna ngaloken "upah" si jadi hakna e me ngaloken si enggo jadi tanggung jawab perpulungen e me nikapken pangan ras inemen bagepe kebutuhen pokok Rasul Paulus sidebanna. Tapi kerina e la ituntut Paulus, tapi erdahin ia guna memenuhi kebutuhenna. Hal rohani si ilakokenna la jadi alasen maka ia la perlu erdahin, arapken saja ibas perpulungen nari. Nggeluh arus erdahin. E maka nina "Kalak si la erdahin ula bere man". Si imaksud Paulus e me kalak si la erdahin erkite kiteken la makeken waktu si lit (kesempaten si lit), la makeken gegeh ras pemetehna, ermalas-malase. Tapi kalak si la erdahin erkite-kiteken langa dat dahin (pengangguren ibas waktu si singkat), si sakit, lanjut umurna, danak-danak kitik arus tetap iperditeken ras pantas ibere man.

Orang tua kalak Jahudi umumna kitik-kitikna nari enggo mendidik anakna alu keahlian kerja, mendidik mandiri (njayo), mendidik anak tutus erdahin ras jadi pekerja keras, sebab orangtua si la mpersiapken anak-anakna jadi pekerja keras ras terampil orang tua si bagidi e gagal jadi orangtua si ertanggung jawab. Lalai mempersiapken anak e ertina njadiken anakna jadi pinangko, penjahat, beban masyarakat. Janji kerehen Tuhan labo lit tujunna ncedai semangat kerja perpulungen, justru arusna itanggapi alu persiapen si lebih sungguh-sungguh, "Tuhan e pedas me reh" langa bo ieteh tahun, bulan, wari ras jamna, kerehen Tuhan e bagi kerehen pinangko (bd. Mat. 24:43-44) maka arusna ibas waktu penantin si kentisik e arus erjaga-jaga, meningkatkan semangat kerja.

Kalak si turus erdahin maka lanai bo lit waktuna ndahiken dahin si sia-sia, labo bagi kalak si perkisat melala waktuna ipakena ncakapken kalak (cikurak). Paulus ngingetken perpulungen maka sirangilah kalak si perkisat, si labo ndahiken ketutusenna nandangi pengajaren kata Dibata, sabab kalak si bagidi e megegeh kal mempengaruhi (ngelangketi) kalak si rajin jadi perkisat. Perbahanen malas e la banci i toleransi tapi kalak si perkisat e arus i sampati, ibere semangat ras pengajaren khususna alu mereken teladan si mehuli.

Aplikasi ras Renungan
* Mamre si perkisat si la ngasup njayo jadi sumber (penyebab) kesusahen keluarga ras masyarakat, man tangkelen jelma si enterem, la kalak tek man bana (melala cakapna bual, la seri cakapna ras perbahanenna), ras keadanna malas e erbahanca perukurenna la berkembang.

* Mamre si perkisat e erlawanen ras kebenaren kata Dibata; isia-siakenna gegehna, pemetehna, waktuna, jabuna ras kerina pasilitas si enggo ibereken Dibata man bana.

* ibas lingkungen tertentu si jumpai denga persolen Mamre si perkisat, tapi pe ibas daerah tertentu la ka nutup matanta maka lit ka Mamre lanai ka meteh wari ben, enggo mehantusa erdahin, ngayak ngayak erta, pangkat, jabaten, kehormaten, kesenangen ras sidebanna piah enggo ka kurang waktuna guna keluargana ras gereja. Ula min latih erdahin, sibuk seh keri waktuna guna erdahin tapi ulih pendahin e la ka ternikmatina. Kalak si bagidi e labo iertiken kalak si njayo sebab si njayo latih erdahin, ialokenna ulihna banci ka inanamina ulih latihna.

* Mamre perlu menyadari maka dirina e arus jadi teladan kerja, man anak-anakna, gereja ras masyarakat. Ula min Mamre sebage bapa tapi ncukupi keperlun jabuna si idatkenna arah orangtuana nari, entah warisen si ialokena saja tapi arus arah kerja kerasna, uga ia njayo.

* Mamre si njayo me si njadiken dirina ras keluargana jadi pasu-pasu.

Pdt. Ekwin W. Ginting Manik
GBKP Runggun Cikarang
   

Page 3 of 82