Suplemen PA Mamre tanggal 24-30 Juli 2016, ogen I Raja-Raja 3:9-14

Nats :
I Raja-Raja 3:9-14

Thema :
kepentaren mereken kiniulin
 
1. Adi ngerana kita kerna kepentaren maka lit dua sumberna eme : Dibata eme sini ikataken Hitmat; Erlajar eme sini ikataken Pemeteh.

Janah biasana ngerana kita soal Hitmat enda rehna ibas Dibata nari janah tujunna eme ndalanken/ngelakoken kai sini iperentahken/sura-sura Dibata. Emaka sifatna kerina pehuliken, lalit sitik pe ngealoken hal-hal duniawi tapi kerina surgawi. Tapi arah kepentaren/hikmat enda Dibata bertindak maka kai pe banci ibahan Dibata nandangi kita. Tapi adi erlajar/pemeteh enda biasana berorientasi  dunia, amin gia tujun mehuli tapi megati denga terjadi hal-hal si la mehuli ibas doni enda. Orientasi dunia la kekal tapi orientasi surge kekal selama-lamanya. Emaka tergantung man banta sindalankenca.

2.    I Raja-Raja 3:9-14 eme nuriken kuga Salomo anak Raja Daud arah ndeharana Betsyeba, janah ia me nggantiken bapana jadi Raja Israel sipeteluken. Emaka teridah ipe denga ia ngelakoken dahin simberat e maka iawalina alu laws ku Gibion ersembah man DIbata, sebab lenga lit ingan ersembah si tetap, sebab bait Allah lenga ibangun. Emaka ibas sienda siidah :
a.    Salomo mindo man Tuhan ija DIbata enggo nawarken man ia kai kin siniibutuhken guna ngelaksanaken tugas kerajanna
b.    Bere man bangku kepentaren ngerajai bangsa enda
c.    Kebujuren ras kebeluhen mbedaken bujur ras sijahat
La lit sada pe pindona guna kesenangen dirina, tapi guna keriahen ia memimpipin bangsa Tuhan, la pe ipindona kebayaken ras umur gedang bagepe kehebaten. Enda me maka Dibata ermeriah ukur nandangi Salomo (Ay.10). emaka nina Dibata : Kubereken kai siipindondu ras si la ipindondu pe kubereken :
a.    Pemeteh
b.    Pengertin silebih asa kalak
c.    Kebayaken
d.    Ermulia kam
Janah adi ikutkenndu katangku, ipakendu undah-undangku ras pedahku gedang umurndu.
Luar biasa siidah kuga perbahanen Dibata nandangi Salomo, Dibata nampati ras masu-masu geluhna, janah si la ipindona pe ibereken Dibata. Em Dibatanta, kalak si setia ibereken Dibata pemeteh guna mempimpin bangsa bagepe kebayaken ras umur gedang. Ise pe lalit bagi raja Salomo ope ras kenca ia (Ay.12)

3.    Kita Mamre eme erdiate erpemere, emaka kita enggo ipercayaken Dibata sebagai kepala rumah tangga/Imam. Emaka arah kai siniibereken Dibata man bantam aka sipakeken e guna pehuli kalak sideban,g elah kalak sideban pe nggejabken kuasa ras kemulian Dibata e tanggas ibas ia, bagepe malem ate kalak adi ibas silakoken simehuli. Kita enggo iberekenna hikmat, emaka sibahan simehuli ibas kegeluhen enda, maka arah kita teridah kuasa ras kemulian Dibata e. emaka reh teremna kalak ndalanken simehuli, ras she ahirna maka enggo simehuli kerina ilakoken jelma sienterem.
Ibas erbahan simehuli e ula kal kita biar-biaren, sebab kai siniibahan kita, eme terpuji gelar Dibata ras reh ulina jelma sienterem
 
 
Selamat ErPA
Pdt. A. Brahmana
081317054961
 

Suplemen PJJ Tanggal 24-30 Juli 2016, ogen Kolos 1:15-23

Nats        :
Kolose 1:15-23

Thema        :
Iperdameken Kristus
 
1. Kita manusia enggo ndabuh ku bas dosa erkiteken nininta Adam ras Hawa enggo ngelanggar perentah Tuhan. Ipanna buah batang kayu si larang Dibata. Emaka dosa eme erbahanca kita/manusia enggo sirang ras kemulian DIbata (kej.3).  Manusia enggo putus hubungan ras Dibata, mausia latih rukur, latih erdahin, janah melala hal-hal si erbahanca latih akap manusia manusia perbahan ndauh sirang ras kemulian Dibata e. erkiteken si e me maka Dibata hadir ku doni enda guna njumpai manusia arah kerehen Yesus Kristus ku doni enda (Yoh. 3:16). Ia reh gelah kerina manusia si enggo ndabuh ku bas dosa mulihi ibaharui hubungenna ras Dibata, eme arah penebusen dosa-dosa manusia , bagi nina Yesus ikayu salib nari : o Bapa alemi min salah kalak enda (Luk 23:34). Jadi arah pertoton/permohonen Yesus emaka Ia mindo gelah Dibata ngalemi kerina salah dosa sini ibahan manusia, emaka nina Yesus : enggo dung (Yoh.19::30). Kerina enggo idungi Yesus kai siibahan manusia ndube enggo idungiNa ras Dibata arah ngkorbanken diriNa ikayu persilang kita enggo erdame ras Dibata.

2.    Kitab Kolose eme siniipeseh Paulus man Perpulungen ikuta Kolose si lit I Asia Kitik, ia nehken pengajaren Yesus. Ijelasken man banta eme isekin Kristus e situhuna. Ia eme reh kudoni enda guna njumpai manusia gelah banci itandai manusia isekin Dibata si erkeleng ate e, emaka kehadirenNa ncidahken kuasaNa nandangi kerinana : alam, manusia, sinuan-sinuan, pinakit, bahkan kematen sendiri pe ikuasaiNa. Em mbuktiken Ia si erkuasa isurga ras idoni enda. Arah Ia kerina si lit enda ijadikenNa (bdk. Kej 1:26-27). Emaka arah kerehen Kristus maka enggo tangkas kel kerina kai sienggo ipadanken/inubuatken para nabi-nabi bas padan sindekah (Mika 5:1, Mal 3:1, Jes 9:2). Arah enda siidah maka DIbata tetap erkeleng ate aminna gia manusia enggo erdosa. Ia reh (Kristus), emaka arah ia iperdamekenna kita/bagepe kerina sinasa lit (ay.22). Emaka  kita harus  ngataken bujur dingen patuh nandangi Ia sienggo reh kudoni enda dingen enggo ngkorbanken diriNa guna kita kerina. Kita enggo iperdameken Kristus ras Dibata, emaka kit ape sebagai kalak si enggo erkiniteken harus ngasup erdame rusur sapih-sapih kita. Sebab bukitna kita enggo erkiniteken eme ija kita harus meriah  ras isepe ibas kegeluhen enda, DAME : Dat Melam, emaka ise lit nggeluh bas dame maka tetap idatna si melam, tapi ise si la nggeluh ibas dame maka lalap ngituh bas kegeluhen enda (I Tes 5:13; II Tim 2:22; Ibrani 12:11; Ibrani 12:14)

Berdamailah, sebab Kristus telah mendamaikan kita.

Salam
Pdt. A. Brahmana
081317054961
 

Suplemen PA Moria tanggal 24-30 Juli 2016, Ogen Pilipi 1:18-25

Tema    :
Nggeluh Guna Kristus

Tujun    : Gelah Moria:
•    Erlajar arah cikepen nggeluh (falsafah) Rasul Paulus.
•    Nuriken pengalamen ibas mpertahanken cikepen nggeluh.
 

1. Enterem kalak mbiar mate, tapi lit ka nge kalak si mbiar enggeluh, enggo bosan enggeluh, enggo pangen akapna mate (putus asa). Sini ajarken Paulus man Moria sekalenda eme segelah ula mbiar enggeluh ras lanai mbiar mate. Kalak sibage me situhu-tuhu enggeluh, sebab gejapkenna maka Kristus adalah segala-galanya. Enggeluh entah mate ibas Kristus eme keuntungen.


2.    Kai kin kegeluhen man kalak Kristen? Kegeluhen eme karunia/ pemere Tuhan Jesus man banta. Johanes 5:26 “Bagi enggo ibereken Bapa kegeluhen man kerina si nasa nggeluh, bage me enggo ibereken Bapa man Anak e kuasa mereken kegeluhen”. Sinicakapken kita eme kerna kegeluhen situhu-tuhu, labo kegeluhen biasa entah pe soal erkesah saja. Tuhan Jesus ngataken, "Kukataken man bandu maka kalak si megiken katangKu, dingen tek man si nuruh Aku, ialokenna kap kegeluhen si tuhu-tuhu si la erkeri-kerin. Ia lanai iukum tapi enggo pulah i bas kematen nari janah ndatken kegeluhen. Kukataken man bandu: Tuhu-tuhu reh me paksana janah enggo seh pe; ibegi si mate me sora Anak Dibata, janah si megisa e nggeluh me” (Joh. 5:24-25).


3.    Kristus eme kap kegeluhen, si enggeluh ibas Kristus nge situhu-tuhu enggeluh. Kegeluhen kalak Kristen ibenai arah Kristus dingen itujuken kempak Kristus. Maka Kristus me singatur kegeluhen kalak Kristen dingen enggeluh eme guna Kristus. Alu bage, labo kita mindo segelah minter mate, tapi ersemangatna kita enggeluh guna Kristus. Galati 2:20-21a “Lanai aku si nggeluh, tapi Kristus kap si nggeluh i bas aku. Kegeluhenku si genduari i bas doni enda kugeluhken erkiteken kiniteken man Anak Dibata, si ngkelengi aku dingen ngendesken diriNa man gunangku. La ateku nia-niaken lias ate Dibata”.


4.    Uga Paulus menilai kegeluhenna? Paulus ersura-sura kel segelah lawes ku Roma guna mberitaken Kristus, tapi kepeken ia ku Roma guna itahan ibas penjara. Apakah Paulus kecewa? Lang! Nina Paulus man perpulungen Pilipi, “O senina-senina, gelah ietehndu, maka kai si enggo jadi man bangku erbahanca reh mbarna Berita Si Meriah e” (Pil. 1:12). Ertina pemenjaranna erbahan reh mbarna berita simeriah. Sabab segenep kalak ibas Istana ras i Roma meteh maka ia ipenjaraken erkiteken ia suruh-suruhen Kristus. Sabab labo terbuktiken kalak kesalahen ibas lagu langkahna, ia ipenjaraken erkiteken tutusna mberitaken Kristus. Maka pemenjaranna pe ianggapna selaku keuntungen, emaka ibas penjara pe meriah ukurna. Dingen si jadi arapen man bana eme “gelah i bas kerina percibalku tama pujin man Kristus, subuk aku nggeluh ntah mate gia”.


5.    Sada pernyatan si kontroversial man kalak si la erkiniteken, alu Paulus ngataken “mate reh untungna”. Man kalak si la erkiniteken, mate eme kerugin si mbelin, sebab bene me kerinana kiniliten, kesenangen bage pe arapenna. Man kalak Kristen tentuna sebalikna, sidatken me kiniliten situhu-tuhu, kesenangen si tuhu-tuhu ras pe sidatken me arapenta.


6.    Masalah kegeluhen manusia eme terjebak ibas dua hal si radu la mehuli. Sedangken man Paulus kegeluhen ras kematen radu mehuli, jadi lanai ieteh Paulus milihsa erkiteken dua-duana mehuli. Adi ibereken Tuhan kesempaten enggeluh maka Paulus ngelai Kristus, adi idilo Kristus guna ersada ras Ia ibas Surga nambah ulina.


7.    Sekalak pernanden lawes tare kapal ngepari lawit si mbelang ku sada Pulau ilepar. Ibas pedalanen kapal enda kena badai, kerina penumpang seh kal biarna, serko-serko, ndarami gelemen si enteguh. Tapi sipernanden enda teridah tenang, la lit teridah kebiaren ibas ia. Maka kenca badai ndai enggo teneng, isungkun kalak ia, “uga maka la kam mbiar paksa badai e seh mesangatna?” Jabab sipernanden enda “lit dua kalak anakku, sada anakku enggo idilo Dibata tahun si lepas, aku tek maka ia enggo ringan i surga dingen anakku sada nari ringan ibas pulau tujunta. Erkiteken sie la aku mbiar, adi kapal enda selamat maka jumpa aku ras anakku sini i Pulau ah, adi kapal enda gedap maka jumpa aku ras anakku si sada nari i Surga”. Enterem kalak simbiar mate erkiteken la tehna tujunna ras ise siman jumpanna. Kita kalak Kristen enggo meteh tujunta eme segelah jumpa Kristus dingen enggeluh rasa lalap ras Kristus.


8.    Kegeluhen enda jadi meherga ibahan Kristus, adi kita enggo mulai ras ertutusna ngelai Kristus (Kristus jadi pusat kegeluhenta) erbahan kita erlanai biarna enggeluh ras reh lanai erbiarna mate. Enggeluh tah mate enggo jadi keuntungen man banta. Bagi sekalak anak si enggo tamat SMA dingen dat ia ibas ITB ras UI maka ia arus milih salah sada, duana mehuli, duana sikap tapi enggo mesera akapna milihsa, tapi lanai danci salah pilih sebab siapai pe ikutina sikap. Bage me kegeluhen kalak Kristen, erkiteken Kristus enggo mbereken peluang sebebas-bebasna man banta, lanai danci salah tujun kegeluhenta adi kita enggo ibas Kristus.


9.    Sinigejapken Paulus ibas kegeluhenna eme keriahen, iarapkenna pe keriahen e jadi bagin perpulungen. Bahwa alu ertambahna kinitekenta maka ertambahna keriahenta, dingen alu ertambahna kiniteken ras keriahenta erbahan kegeluhen kekristenenta reh majuna. Maka ula min kita mbewat-mbewat entah ersong-song, maun-maun enggeluh guna Kristus, maun-maun enggeluh guna doni enda. Kegeluhen kalak siberkomitmen kempak Kristus, “hidup memberi buah bagi Kristus”. Erkiteken enggo ikelini maka geluhna erbuah simehuli, reh dekahna kita enggeluh reh buena buah sinibereken kita.


10.    Selaku kalak Kristen ulanai min kita goyah entah pe ragu-ragu. Kalak si enggo ngaku tek man Jesus Kristus arus tetap enggeluh guna Kristus. Tek min kita maka keleng kal ate Kristus man banta amin kai pe siterjadi ibas geluhta, Tuhan tetap erdahin guna kiniulin kalak-kalak sierkeleng ate man baNa. Erkiteken Kristus pe lalap mengupayaken siterbaik man banta maka kita pe silakoken ka pelayanen siterbaik untuk Tuhan. Kegeluhen eme “demi Kristus”, baik hidup dalam suka dan duka adalah demi Kristus, maka lanai lit si sia-sia. Soli Deo Gloria.

Selamat er-PA Moria
Pdt. Sura Purba Saputra, M.Th
GBKP Harapan Indah
HP 081263596400
   

Khotbah Pengkhotbah 11-1-8, Minggu 26 Juni 2016 (Minggu V setelah Trinitatis) Minggu Merdang

Invocatio :
Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata, 
akan menuai dengan bersorak-sorai (Mazmur 126:5)

Bacaan :
Galatia 6:7-10

Tema :
Taburlah, Allah memberkati.
 

Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Minggu ini disebut Minggu MERDANG, asal kata erdang artinya tabur benih, tanam benih, sebar benih, misalnya bibit padi pada ladang kering. Dengan demikian merdang berarti menanam benih, menabur benih, menyebar benih. Filosofinya : menabung. Ada terlebih dahulu usaha atau pengeluaran (daya dan dana), baru kemudian akan memetik hasil atau pemasukan yang lebih. Sesuai invocatio “Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata, akan menuai dengan bersorak-sorai”. Secara Teologis, kronologis etika pertanggunganjawab kerja, manusia harus melakukan terlebih dahulu apa yang menjadi bagiannya yaitu menabur. Tuhan akan melakukan juga apa yang menjadi bagian-Nya yaitu memberkati. Jadi sesuai tema: Taburlah, Allah memberkati. Dalam realita, sadar atau tidak kadang kala manusia “memperbudak Tuhan” dengan meminta (baca = menyuruh) Tuhan untuk melakukan apa yang menjadi kemauannya, tanpa dia sendiri melakukan apa-apa. Sesuai dengan medan pelayanan GBKP yang agraris berhubungan dengan menanam tanam-tanaman, maka dalam Liturgi GBKP Model 3 (LITURGI 52 MINGGU) disamping ada LITURGI MINGGU KERJA RANI, maka mulai Tahun 2015 sudah disiapkan dan dimulai menggunakan LITURGI MINGGU MERDANG.

Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Kitab Pengkhotbah yang menjadi perenungan kita hari ini, satu kelompok kitab Perjanjian Lama yang disebut Kitab-Kitab Kebijaksanaan, seperti : Kitab Ayub, Mazmur, Amsal, Pengkhotbah, Kidung Agung. Dan sesuai dengan sebutannya, kitab-kitab memuat kebijaksanaan hidup, baik sebagai manusia biasa, maupun sebagai orang beriman, dan biasanya dipakai untuk menasihati orang-orang muda atau orang-orang yang kurang terpelajar.Tampaknya Kitab-Kitab Kebijaksanaan itu berasal dari nasihat-nasihat lisan yang disampaikan secara turun-temurun selama berabad-abad, baru kemudian ditulis secara bertahap sejak masa pemerintahan Raja Daud dan Raja Salomo (abad 11-10 SM).
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Kalau Kitab Amsal, Pengkhotbah dan Kidung Agung, dijuluki Three In One artinya 3 buku ditulis Salomo, seorang Raja yang terkenal karena kebijaksanaannya. Mengapa ? Saat Tuhan berfirman : Mintalah apa yang hendak Kuberikan kepadamu. Ternyata Salomo tidak meminta umur panjang atau kekayaan atau nyawa musuh, melainkan pengertian atau hati yang paham menimbang atau kebijaksanaan. Hal ini dibuktikan dengan kehadiran 2 (dua) orang perempuan sundal. Mereka melahirkan pada waktu yang hampir bersamaan hanya beda 3 hari. Pada waktu malam ada seorang anak yang mati karena menidurinya. Sehingga masing-masing menyatakan anak yang masih hidup adalah anaknya. Raja berkata: ambillah pedang, penggallah anak yang masih hidup itu menjadi dua dan berikan setengah kepada yang satu dan setengah kepada yang lain. Maka kata perempuan yang yang empunya anak yang hidup itu, berikan saja bayi yang hidup itu, jangan sekali-kali membunuh dia. Namun kata perempuan yang satu lagi : supaya jangan untukku ataupun untukmu, penggallah! Akhirnya kata raja : Berikanlah kepadanya bayi yang hidup itu, jangan sekali-kali membunuh dia; dia itulah ibunya.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Saat Salomo masih muda, menulis Kidung Agung. Jelas nuansa percintaan. Saat sudah dewasa menulis Amsal. Jelas nuansa kata-kata bijak. Setelah sudah tua menulis Pengkhotbah. Jelas sepintas nuansa kesia-siaan. Namun ada kata kunci : “Aku tahu bahwa segala sesuatu yang dilakukan Allah akan tetap ada untuk selamanya…” Pkh. 3:14.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Dalam perikop kita ini, sangat kental dengan nilai-nilai hikmat dalam pribahasa, seperti judul dalam bahasa Indonesia “PEDOMAN-PEDOMAN HIKMAT”. Dalam Bahasa Indonesia Masa Kini (BIMK) “TINDAKAN ORANG YANG BIJAKSANA”. Sedangkan dalam terjemahan J.H.Neumann “DAHI DAHINNDU KAI GIA LIT SI NGAMBATI (artinya kerjakanlah pekerjaanmu, walau ada hambatan, atau bahasa kini tantangan menjadi peluang). Ayat 1 “Lemparkanlah rotimu ke air, maka engkau akan mendapatkannya kembali lama setelah itu”. Berbicara roti, tentu tak terlepas dari bahan utama butir-butir gandum. Mengingatkan orang Mesir yang menaburkan butir-butir gandum diatas air yang menggenangi ladang-ladang mereka ketika sungai Nil banjir setiap tahun. Kelihatannya butir-butir yang ditaburkan itu tenggelam dan hampir terlupakan, tetapi diluar dugaan pada saat yang indah akan ada panen. Seperti nyanyian GBKP No.68… e mate kap benih lebe…lah turah page nge. Yang kelihatannya mati, terlupakan, namun hidup berbuah banyak. Gambaran ini memotivasi untuk berbuat dan berbuat terlebih bermurah hati untuk menolong orang lain. Paulus menekankan dalam 2 Kor.8:10-15 “…Jika kamu rela untuk memberi, maka pemberianmu akan diterima, kalau pemberianmu itu berdasarkan apa yang ada padamu, bukan berdasarkan apa yang tidak ada padamu… maka hendaklah sekarang ini kelebihan kamu mencukupkan kekurangan mereka, agar kelebihan mereka kemudian mencukupkan kekurangan kamu, supaya ada keseimbangan. ”Ada yang menafsirkan ibarat memancing ikan, dengan melemparkan umpan kedalam air, yang kembali berupa ikan yang ditangkap melebihi nilai umpan yang dilemparkan tadi. Ada yang membandingkan modal yang ditanam dalam perusahaan dan pada waktunya kembali berupa untung.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Tentu kita mengimani dan mengamini, Allah menciptakan dunia dan isinya baik adanya. Karena hasil evaluasi : “Allah melihat bahwa semuanya itu baik”. Baik disini diukur dengan relasi tingkat horizontal, tidak ada tabrakan satu dengan yang lain; relasi tingkat vertikal antara ciptaan dengan Allah, dalam hal ini manusia dengan Allah juga mempunyai relasi yang baik. Mereka hidup berkecukupan, dan merasakan adanya damai sejahtera. Mereka melakukan apa yang menjadi bagiannya, dan Allah melakukan apa yang menjadi bagian Allah yaitu memberkati usaha-usaha manusia.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Dalam melaksanakan apa yang menjadi bagian manusia yaitu untuk menjalankan usahanya, manusia perlu waspada artinya mempertimbangkan gejala-gejala alam. Misalnya pada ayat 3, bila awan mengandung air, hujan pun akan turun. Namun diingatkan jangan tunggu sampai cuaca sempurna, maka sampai kapanpun tak akan menanam dan pada gilirannya tidak akan memetik hasilnya. Kitab Pengkhotbah tidak bermaksud mematahkan semangat, tetapi sebuah peringatan agar jangan mengharapkan terlalu banyak, yang dapat menimbulkan kekecewaan.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Kalau hari ini kita merayakan MINGGU MERDANG, artinya kita merayakan kehidupan yang berempati (mampu memahami perasan dan pemikiran orang) dan bersimpati (keikut-sertaan merasakan perasaan orang lain) seperti bacaan Galatia 6:7-10 agar jangan bosan melakukan hal-hal yang baik, sebab kalau kita tidak berhenti melakukan hal-hal itu sekali kelak kita akan menuai hasilnya. Dan selama ada kesempatan, hendaklah kita berbuat baik.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Kerap kali kita mendengar orang berkata: Hidup ini hanya sekali, nikmatilah sepuas-puasnya!. Tidak salah, memang hidup hanya sekali. Tapi justru karena hanya sekali, kita harus mempergunakannya sebaik-baiknya bukan semau-maunya, sebenar-benarnya bukan sepuas-puasnya. Hidup ini adalah titipan yang pada saatnya nanti harus kita pertanggungjawabkan kepada yang menitipkannya yaitu Tuhan. Tindakan hidup semaunya atau seenaknya membuat hidup ini tidak bermakna. Menikmati hidup yang benar ketika kita bisa bertindak dan melakukan segala sesuatu dengan baik dan benar dalam terang iman kepada Tuhan Pemilik hidup. Bagi orang yang sudah berupaya hidup benar dan bertanggungjawab, maka Allah sudah menyediakan yang terbaik bahkan kemuliaan abadi. Bagi mereka yang bergantung kepada Dia Yang Tak Terukur Kuasa-Nya,Tak Terselami Jalan-Nya, Tak Terselidiki Keputusan-Nya, Tak Terduga Hikmat-Nya.Sudah saatnya: ubahlah apa yang tidak bisa kita terima dan terimalah apa yang tidak bisa kita ubah. Mari segera laksanakan apa yang menjadi bagian kita yaitu menabur, dan tunggu dengan sabar berkat Tuhan serta pasti kita akan bersorak-sorai.
 
Pdt. EP. Sembiring
 

Khotbah Rut 2:1-9, Minggu 12 Juni 2016

Invocatio :
Kemudian haruslah engkau merayakan hari tujuh Minggu bagi 
TUHAN, Allahmu, sekedar persembahan sukarela yang akan kauberikan, sesuai dengan berkat yang diberikan kepada- mu oleh TUHAN, Allahmu. (Ulangan 16:10)

Bacaan :
Keluaran 23:14-19 (Tunggal)

Thema :
 
Sebagian Dari Hasil Panen Dibiarkan Untuk Orang Miskin Dan
Orang Asing (Imamat 19:9)
 
Pengantar
Dalam kesusasteraan modern kitab Rut digolongkan pada “roman historis” dalam arti ditempatkan pada latar belakang historis tertentu. Walaupun demikian kitap Rut mempunyai ciri keagamaan yang mau mengemukakan kebenaran dan pikiran keagamaan. Kitab ini berguna untuk membina umat Tuhan dan menetapkan hati dalam pergumulan menghadapi kesusahan. Dalam Alkitab terjemahan LAI kitab Rut ditempatkan sesudah kitap Hakim-Hakim(1200-1150 SM). Meskipun latar belakang historis ada pada zaman Hakim-Hakim, namun penulisan kitab Rut oleh para ahli PL diperkirakan sekitar abad ke V SM dalam teradisi Deoteronomist atau tradisi Ulangan.
 
Kitab Rut merupakan kisah yang mengharukan hati. Betlehem atau kota roti justru tidak lagi menghasilkan roti karena mengalami masa pacekelik atau gagalnya hasil panen karena tidak turun hujan. Situasi pacekelik inilah yang memaksa keluarga Naomi meninggalkan kota Betlehem menuju Moab kota asing bersama dengan suaminya Elimelekh dan anak-anaknya Mahlon dan Kiliyon. Diperantauan kedua anak laki-lakinya berkeluarga dengan perempuan Moab, Mahlon mempunyai isteri namanya Rut, Kilyon mempunyai isteri namanya Orpa. Maksud hati mempertahankan keberlangsungan hidup dinegeri asing , tapi yang terjadi justru sebaliknya, suami dan anak-anaknya meninggal di Moab. Di tengah kesusahan seperti itu Rut menantunya tetep menunjukkan kesetiaannya kepada keluarga Naomi dan juga kepada Allahnya Naomi ( Rut 1:16-17). Mereka pulang keBetlehem dengan tangan hampa. Kedatangan mereka menggemparkan seluruh kota Betlehem(19), Naomi tidak mau disebut dengan namanya tapi dia mengubahnya menjadi Mara [Pahit]. Naomi artinya menyenangkan diubahnya menjadi Mara atau Pahit. Naomi juga mengatkan bahwa Tuhan naik saksi menentangnya dan mendatangkan malapetaka kepadanya. (21).
 
Tafsiran.
Ayat 1. Boas (Padanya kekuatan)seorang yang sangat kaya, berasal dari kaum Elimelekh. Jika Boas termasuk kerabat keluarga Naomi, apakah Boas bersedia menolong Naomi dan Rut ? Sesuai dengan aturan agama, seharusnya Boas dapat menolong mereka, bahkan wajib hukumnya menolong kaum keluarga yang jatuh miskin.
 
Ayat 3. Rut pergi kebetulan ia berada di ladang Boas. Kata kebetulan berarti Rut tidak tahu di mana kini ia sedang berada.
 
Ayat 4. Boas dating keladang. Ia digambarkan sebagai seorang yang murah hati, waktu ia tiba di ladangnya ia menyapa pekerja-pekerja di ladangnya dengan salam hormat yang sangat baik. Boas bukan orang sombong, ia mengenal orang-orang yang bekerja untuk dia.
 
Ayat 5. Boas juga tahu kalau ada orang asing di antara para pekerja-pekerjanya, itu sebabnya ia bertanya tentang siapa perempuan yang ada di antaramereka.
 
Ayat 6. Jawaban pekerjanya atas pertanyaan Boas, bahwa perempuan itu Rut perempuan Moab. Ia pulang dengan Naomi dari Moab. Dengan menyebutkan orang Moab menunjukkan bahwa Rut bukan orang kita.
 
Ayat 7. Dalam ayat tujuh sipekerja meneruskan bahwa Rut sopan sebab sebelumnya ia lebih dahulu minta izin untuk memungut jelai itu dan ia juga rajin kerja atau tidak malas. Orang Betlehem umumnya kurang mampu menghargai orang asing namun mereka heran ada orang asing yang baik dan sopan seperti Rut, sungguh di luar dugaan mereka.
 
Ayat 8. Dari informasi para pekerja itu Boas mendekati Rut. Ia memberi izin kepada Rut untuk terus memungut jelai-jelai gandumnya.
 
Ayat 9. Bahkan Boas memberi jaminan keamanan, pengerja-pengerja laki-laki tidak boleh menggangunya dan Rut boleh minum air bersama dengan para pengerja Boas.

Renungan.
Maksud cerita Rut pasal 2:1-9 mau mengatakan kepada para pembaca dan pendengar bahwa kesetiaan kepada kaum kerabat akan diberkati Tuhan, dan Tuhan itu pelindung orang yang malang seperti keluarga Naomi. Rut perempuan Moab setia kepada mertua dan bekas suaminya, ia bersedia mengorbankan segala sesuatunya untuk mengikut mertuanya yang malang, ia pulang bersama mertuanya ke Betlehem yang artinya meninggalkan rasa aman, kerabat dekat dan tuhannya di Moab, kemudian menyandarkan diri kepada bangsa asing yang tidak dia kenal serta menerimaTuhan Naomi tanpa ragu (16-17). Amin.

Pdt. I. B. Manik
GBKP RunggunCikarang
   

Page 1 of 69