Suplemen PA Moria tanggal 26 Feb-04 Maret 2017, ogen Bilangen 27:1-11

Bahan : Bilangen 27 : 1 - 11
Thema : Lit Kin Aku La Bujur Man Bandu
 

1. Bujur .... bali kin enda ras Adil, La sembelahen, ntah Bali Pengenehenen. Adi ninta bali;ku jange inganna kita ngelakoken e? Banci kang kita erbelas maka se enda kerina banci si lakoken nandangi dirinta, isi jabunta, kade-kade ntah teman meriah, ras tentu saja man Tuhan. Tapi ibas PA nta minggu enda iingetken kita mulihi kerna sekalak diberu si mperjuangken keadilen nandangi diberu. Diberu e eme Ibu Kartini, ia la erngadi-ngadi ngupayaken seh gelah kecibal ntah kegeluhen diberu tuhu-tuhu lit ergana. Sabab bali bagi ibas mbue ingan i doni enda, mungkin bas kita kalak Karo pe maka kecibal diberu labo iakap “meherga” (paksa si adi). Padaal, adi rukur kita mbages, maka ijadiken Tuhan diberu jenari itaruhkenNa ku dilaki; tentu penting kal nge diberu e man dilaki. Saja sejarah doni enda ibas paksa kedungenna ngubahken “posisi” diberu ibas kegeluhen.

2. Bage ka ibas PA nta sekali enda, icidahken uga “perjuangen” diberu-diberu guna ndatken “gelar ras bagin” sebage tading-tadingen ibas bapana nari. Enda jadi erkiteken ibas tradisi si lit ibas kegeluhen kalak Israel, adi anak diberu labo dat bagin ibas tading-tadingen orang tuana. Si iperjuangken anak-anak Selopahat eme pengakun maka ula min “bene garis dareh” bapana erkiteken kerina anak bapana e diberu. Guna si e, maka ipindokenna man pemimpin-pemimpinna guna banci ngerunggui persoalenna enda, Teridah maka persoalen enda ibas paksana mbarenda labo persoalen si mesunah. Teridah maka Musa selaku pemimpin labo ngasup ndungisa adi lakin alu penampat Tuhan.

3. Kai si icidahken Tuhan man Musa? Teridah maka Tuhan ngataken man Musa maka labo lit hak manusia meneken “hak” nandangi anak-anakNa. Keadilen si ipindo anak-anak Selopahat dungna labo saja ibereken man bana; tapi lit “aturen nggeluh si mbaru” si arus ipeseh ras dungna ilakoken kerina kalak Israel. Ertina, kai si isuraken anak-anak Selopahat enda mbaba perubahen nilai-nilai kegeluhen janah kedungenna tentu labo anak-anak Selopahat enda saja si ngenanamisa tapi kerina si kecibal kegeluhenna bali bagi kalak enda tentu ikut ngenanamisa.

4. Genduari pe, enggo me si gejabken ras mbue teridah maka cara rukur ras perbahanen si mbeda-mbedaken kerna kecibal nggeluh antara si dilaki ras diberu nggo me ndauh kal urak. Janah kecibal diberu pe genduari enda enggo lanai terbedaken kerna peran ras kedudukenna baik ibas gereja, pemerintah, perusahaan bage pe ibas kerina dampar nggeluh manusia. Si jadi perenungen man banta eme : si gejab nge si enda kerina maka lit peran Tuhan ibas njadiken maka kecibal diberu genduari enda enggo tuhu-tuhu mehuli. Adi bage, Tuhan e tentu Tuhan si mereken keadilen man banta diberu GBKP (Moria ras pernanden ibas kalak Karo). Ertina, adi Tuhan enggo mereken keadilen ntah kebujuren man banta, tentu tetap si idah kai ka si jadi tanggungjawab selaku diberu bagi si enggo isehken Tuhan man diberu si pertama. Tetaplah jadi si erguna nandangi keluarga, kade-kade, teman meriah ntah teman sada kiniteken, bage pe nandangi tinepana. Engkai? Sabab alu ngelakoken kerina enda, teridah maka diberu si ijadiken Tuhan seh ibas paksa enda eme diberu si erguna ras penting ertina guna kegeluhen manusia.

Pdt. Benhard Roy C Munthe
 

Suplemen PA Mamre tanggal 26 Feb-04 Maret 2017, Ogen Roma 1:16-17

NATS :
Roma 1 : 16-17

Tema :
Nggeluh ibas kinitiken
 
Tujun :
Gelah Mare megenggeng erkiniteken man Dibata ibas kerina dampar geluhna
 
 
1. Kalak si enggo ngaloken Berita simeriah, eme kalak si enggo itandaina Tuhan Yesus, janah enggo ibahanna jadi penalemen geluhna idoni enda sidem keguluten enda. Janah kalak si enggo jadikenna Yesus jaminen geluh maka enggo tetap ukurna nggeluh erpalasken kiniteken man Yesus e. Memang payo, sebab nina ibas Yohanes 3 : 16, Kalak sitek man Yesus maka ngaloken kegeluhen si la erkeri-kerin Emaka tading kuga kita nggeluhen geluhta enda, tergantung kubas kiniteken sitetap (la mobah) aminna gia kai pe sijadi tetap paguh. Nggeluh ibas kiniteken ras nggeluh la bas kiniteken, si dua enda megati silih berganti ibas kegeluhen enda, kita lanai mbiar sebab enggo si eteh arah kita tek nandangi Tuhan Yesus maka kita i pegegehiNa.

Emaka man banta Mamre harus kerina nggeluh tetap ibas kiniteken, sebab doni enda tetap ngerintak kita gelah kita ndabuh kubas dosa .

2. Surat Paulus ku perpulungen Roma ngingetken man banta Mamre alu judul kuasa berita si mehuli : emaka iawalina : la aku mela kerna berita simehuli e, sebab lakap sitik jelma enggo keristen tapi la ia pang terang- terangen ngatakenca maka ia pengikut Kristus, mela tempa ia . Emaka kita mamre lanai perlu mela-mela , sebab berita e kuasa Dibata. Gelah enggo si eteh maka kita banci bagenda eme erkiteken kuasa Dibata, labo lit gegehta sibanci siandalken. Sebab arah keleng atena kita, enggo iselamatken emaka kalak si enggo selamatken maka lanai ia ragu-ragu ndalani kegeluhen enda.
Eme kerehen Yesus ku doni enda, tentuna guna kalak jahudi, emaka man kalak sideban. Enda maka payo maka Yesus reh kudoni enda eme ku tengah-tengah kalak Jahudi , tapi arah kerehen kesah Sibadia maka berita e enggo seh ku belang belang doni enda, emaka aminna gia man kalak Jahudi lebe Yesus reh, tapi berita kerna Yesus enggo mbar , emaka kita pe enggo ngaloken berita si mehuli ndai. Emaka nina Paulus maka arah berita simehuli e me maka enggo tangkas uga Dibata ngerembakken kita manusia kempak diniNa. Alu enda dage maka Dibata nge reh ndahi kita, seh maka kita kerina ermalem ate.
Emaka kegeluhenta kedungenna ibenaken ibas kiniteke janah iakhiri ibas kiniten. Ngingetken kita, sekali ngikut Kristus sampai mati tetap Kristus , aminna kai pe guia jadi ibas kegeluhen enda. Kiniteken labanci kompromi, kiniteken labanci tawar menawar tapi harga mati. Yesus la atenna i guro-guroken .

3. Mamre eme sumber pemberi inspirasi bas jabu, ia me mabai anak jabuna gelah tetap nggeluh ibas Tuhan Yesus, sebab ise nirangken keleng ate Yesus maka bene me ia, tapi ise sitetap nggeluh ibas Yesus maka nggeluh me ia (ayat 17b), ertina kegeluhen doni enda pe jadi milikna kegeluhen surga nari, kita erdahin guna kinirajan surga janah kita pe pagi mulihka ku kinirajan surga. Guna sienda kerina maka man Mare harus menggeng erkiniteken man Dibata ibas kerina dampar geluhna.

Adi siperdiaten para penginjil, baik i Tapanuli, bagepe i Karo, muali zaman sending seh ngayak gundari maka kinigengenna erbahannca keberhasilen si luar biasa, erbahanca pertumbuhen gereja semakin pesat, emaka gundari GBKP enggo seh ku belang-belang Indonesia enda.

Selamat Er PA Mamre

Pdt Andarias Brahmana
 

Khotbah Mazmur 121:1-8, Minggu tanggal 12 Maret 2017 (PASSION III)

Invoctio :
Sebab Tuhan Allah kita, Dialah yang telah menuntun kita dan nenek moyang kita dari tanah Mesir, dari rumah-rumah perbudakan dan yang telah melakukan tanda tanda mujizat yang besar ini di depan mata kita sendiri, dan yang telah melindungi kita sepanjang jalan yang kita tempuh dan diantara semua bangsa yang kita lalui, (Yosua 24:17)
 
Bacaan :
Yohanes 3:1-17 (responsorial)

Tema :
Tuhanlah Perlindunganku
 
 
1. Masmur 121 merupakan masmur Ziarah yang biasa dinyanyikan umat dalam perjalanan menuju atau mendaki ke bukit Sion yaitu kota Yerusalem, yang terletak di dataran tinggi pegunungan Yehuda. Seluruh orang Israel yang berziarah akan berjalan dengan hati yang sukacita (Mazmur 42:5; Yesaya 30:29) untuk menghadiri tiga perayaan besar orang Israel yang terdapat di Ulangan 16:16 dan juga Keluaran 23:14-17 yaitu hari raya Roti tidak beragi, hari raya Tujuh minggu dan hari raya Pondok daun. Ditambahkan dalam Ulangan 12:5-7 disebutkan tentang pemberian persembahan bakaran, korban sembelihan, persembahan persepuluhan, persembahan khusus, korban nazar dan korban sukarela. Dalam hal ini ziarah berarti datang ketempat yang mulia (rumah ibadah), mengikuti perayaan besar keagamaan dan mempersembahkan persembahan. Ziarah dalam konteks mengunjungi tempat sakral (bermakna dalam sejarah iman/ agama) juga merupaken tindaken konkrit sebagai latihen rohani yang secara khusus masih dilakukan oleh umat Islam dan Katolik dengan cara yang berbeda.

2. Dalam perjalanan ziarah tersebut juga sekaligus membawa korban persembahan sehingga dengan banyaknya beban maka perjalanan akan semakin sulit ditambah dengan medan yang cukup sulit dilalui. Perjalanan mendaki dengan barang yang banyak ditambah cuaca ekstrim panas disiang hari dan dingin dimalam hari sehingga pemazmur mengatakan alam Ayat 1 “Aku melayangkan pandanganku ke gunung-gunung; dari manakah akan datang pertolonganku?” Kata gunung-gungung mengacu ke kondisi perjalanan yang dilalui peziarah yaitu daerah perbukitan dan rawan kejahatan juga, bandingkan dengan perumpamaan Yesus tentang orang Samaria yang baik hati dalam Lukas 10:25-37. Peristiwa pemberian Hukum Taurat kepada Musa terjadi di Gunung Sinai (Kel 20) yang akhirnya mempengaruhi pemahaman bangsa Israel bahwa Allah itu berada di tempat yang tinggi. Pertanyaan tersebut dijawab sendiri oleh pemazmur dengan kesadaran tentang siapa yang akan sanggup menolongnya, ayat 2 “…Pertolonganku ialah dari Tuhan, yang menjadikan langit dan bumi”. Jawaban tersebut menjelaskan sumber/ asal pertolongan yang diharapkan yaitu dari Tuhan semata. Menjadi perenungan untuk kita bahwa ketika kita dalam kesusahan hidup ada begitu banyak tawaran yang menjanjikan penyelesaian dan jalan keluar namun pemazmur memastikan bahwa pertolongan yang kita butuhkan yaitu yang datangnya dari Tuhan pencipta langit dan bumi.

3. Tuhan adalah Penolong dijelaskan secara lebih mendetail di ayat-ayat berikutnya. Tuhan Penjagamu tidak akan terlelap (ay 3); tidak tertidur (ay 4) artinya Tuhan menempatkan manusia dibawah pengawasan dan penjagaanNya. Menjadi renungan bahwa manusia memiliki keterbatasan dalam membantu sesamanya namun Tuhan sangat mampu memberi pertolongan tepat pada waktunya. Tuhan memberikan perlindungan sekaligus pertolongan, dalam konteks pemazmur pertolongan dan perlindungan diterima saat melakukan perjalanan ziarah yang penuh dengan tantangan yaitu matahari tidak akan menyakiti pada waktu siang dan bulan pada waktu malam (ayat 6) dan Tuhan akan menjaga dari segala kecelakaan, menjaga nyawa (ayat 7). Demikianlah kesetiaan Tuhan yang memberikan rasa aman dan tenteram selama perjalanan ziarah. Menjadi renungan bahwa dalam perjalanan hidup setiap harinya (ziarah?) Tuhan hadir menjadi Penjaga dan Penolong umatNya sekarang dan selamanya (ayat 8). Dalam Perjanjian Baru kita mendapat penegasan tentang kasih setia Tuhan dalam Yohanes 3:16 “ karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan AnakNya yang Tunggal supaya setiap orang yang percaya kepadaNya tidak binasa melainkan beroleh hidup yang kekal”. Demikianlah kesetiaan Allah memberikan rasa aman dan tenteram dalam perjalanan ziarah, tidak saja dalam ziarah tapi dalam perjalanan kehidupan setiap harinya sehingga kehadiran Allah dalam kehidupan umat-Nya pasti. Oleh karena itu Martin Luther menyebut Yoh.3:16 sebagai miniature of Gospel.

4. Nikodemus peminpin agama Yahudi, menjumpai Yesus ketika hari sudah gelap untuk berbincang dengan Yesus, pemilihan waktu ini diambil supaya orang banyak tidak tahu tentang pertemuan tersebut. Dalam percakapan ada dibahas tentang dilahirkan kembali. Nikodemus memahami dilahirkan kembali berarti masuk kembali kerahim ibunya dan dilahirkan lagi. Namun Yesus menjelaskan bahwa yang dimaksud adalah dilahirkan dari air dan Roh, hidup baru. Karya Roh Kudus tidak dapat dikendalikan oleh manusia dan manusia yang sudah lahir kembali dalam Roh, keselamatanya tidak dapat diukur dengan ukuran manusia. Hal ini baru bagi Nikodemus karena bagi orang Parisi, kebaikan/ keselamatan seseorang biasanya diukur dengan melihat kepatuhannya terhadap hukum Taurat. Keselamatan tidak akan didapatkan hanya dengan taat melakukan Hukum Taurat tapi merupakan anugerah Allah. Tuhan langsung turun tangan untuk menyelamatkan manusia.

5. Masing-masing kita sedang berjalan dalam “ziarah” di dunia ini dan pasti banyak tantangan dan pergumulan yang sudah dan akan kita temui. Melalui bahan renungan kita diminggu ini ditegaskan kembali bahwa Tuhan yang kita sembah tidak akan membiarkan kita berjalan sendiri tanpa pengawalan, pengawasan dan pertolongan. Keyakinan ini akan memberi kita kepercayaan diri bahwa dalam ziarah ini, dalam penyertaan Tuhan, akan membawa kita dengan selamat pada tujuan. Tantangan yang dihadapi pengikut Kristus tidak akan membuat kita berhenti apalagi hilang pengharapan namun tetaplah focus pada anugerah Tuhan yang telah disediakan bagi kita sekarang dan selamanya.

Pdt. Erlikasna Purba
GBKP Denpasar
   

Suplemen PJJ tanggal 26 Feb-04 Maret 2017, Ogen Mazmur 1:1-6;119:105

“KataNdu kap tendang man nahengku”
Mazmur 1 : 1 – 6 ; 119 : 105
 
 
1. Kerina jelma ndarami “Kemalemen ate”, Bhs.Karo indekah : “Ketuahen” = Sangap (Bhs Ind.”Berbahagia”).
Malem ate labo berarti lalit jumpa masalah, lalit perbeben, seh sura-sura, anak-anak, perpulangen/ndehara, mama/mami, bibi/bengkila kerina bagi ukur. Ibas Perjabun megati isingetken : “Sangap kam njabuken bana, Mberih manuk ni asuh, Mbuah Page ni Suan, jumpa Bulan ras matawari”.
Adi la seh kai sinisehken enda berarti la malem ate???

2. Erpalasken Mazmur enda Pemazmur encidahken ,pemahamenna kerna nggeluh Malem ate.
Ibas ayat 1 lit 3 isingetken kalak si Malem atena eme:
 “Sila-megiken kalak jahat” – Ind. “Tdk Berjalan menurut nasihat orang pasik”
 “Si-langusih perbahanen kalak perdosa” – Ind.”Tidak Berdiri di jalan orang berdosa”
 “Si-la erteman ras kalak megombang man Dibata” – Ind.”Tidak duduk dalam kumpulan pencemooh”

Jadi Kemalemen ate Labo erkiteken kai “sinialoken” kita ibas kegeluhenta tapi kai “sinilakoken” kita, kata “Berjalan”, “Berdiri”, ras “Duduk” nuduhken maka kita bersikap, beraktivitas, bergerak ngelakoken.
 
3. Keriahen la hanya ibas kita ngasup la megiken, la ngusih ras la ertemen tapi pe gelah serta arus matuhi undang-undang Tuhan ras ngukurisa suari ras berngi”. Ngukuri undang-undang Tuhan disambing reh ku PJJ, PA ras ku Perminggun, arus lit SATE
- SATE SAPI : SAat TEduh SetiAp PagI
- SATE JAMAL : Saat Teduh Jam MALam
 
4. Adi enda ilakoken “ia seri ras batang kayu si turah itepi lau anak”. Batang kayu siturah itepi lau anak la bakal kekurangen lau sabab uratna njoler nuju kempak lau anak e. Bagepe pe kita “uratta” njoler nuju , lau kegeluhen e. Man jagan gelah ula sempat “uratta” njoler ku sideban sierbahanca kita la sanganp ngeluh enda.Bahkan bali kita ras kalak jahat nirangken Dibata.
 
5. Rikutken cataten sejarah lih penelitian i Amerika encidahken maka tuhu-tuhu teridah perbedan Sinursur kalak Benar ras sinursur kalak jahat :
Abad ke-18 hidup seseorang hamba Tuhan terkenal bernama Jonathan Edwards; ia menikah dengan seorang gadis yang takut akan Tuhan dan kemudian mereka berdua menjadi misionaris di India. Pada saat yang sama, hidup pula seorang ateis bernama Max Jukes yang menikah dengan sesama orang ateis. Setelah beberapa generasi terlihat nyata perbedaan di antara kedua keluarga tersebut.
Dari keluarga Edwards: lahir 13 orang rektor, 65 profesor, 3 senator AS, 30 hakim, 100 pengacara, 60 dokter, 75 perwira angkatan darat dan laut, 100 penginjil dan pendeta, 60 penulis terkenal dalam disiplin ilmu masing-masing, 1 wakil presiden AS, 80 pemuka masyarakat dan 195 alumnus universitas yang menjadi gubernur dan menteri. Tak seorangpun dari 1.394 keturunan mereka yang didata memboroskan dan menjadi beban keuangan negara walau satu sen pun.
Sedangkan dari keluarga Jukes: lahir 310 orang yang mati sebagai gembel, 150 orang penjahat, 7 orang pembunuh dan 100 orang pemabuk berat. Selain itu hampir separuh keturunan mereka menjadi pelacur dan 540 orang keturunan mereka menjadi beban negara, memboroskan keuangan negara tak kurang dari US $ 250.000, - (seperempat juta dolar).

6. Jadi kepeken sikap geluhta genduari “kalak benar kita” tah “kalak jahat kita”, nentuken kesusurenta pagin. Emaka adi ateta Sangap kita seh ku sinursurta jadilah keriahenta matuhi undang-undang Tuhan.Jadikenlah kata Dibata jadi tendang man nahenta, guna nerangi dalin sinidalani kita.
 
Pdt. Iswan Ginting Manik,M.Div
 

Pekan Penatalayanan Wari VII, Filipi 1:20-26

Invocatio :
Lalu aku mendengar suara Tuhan berkata : “Siapakah yang akan
Kuutus, dan siapakah yang mau pergi untuk Aku?” Maka sahutku: “Ini aku, utuslah aku!”
(Yesaya 6:8)

Ogen :
Yohanes 21:15-18

Tema :
Aku Ikut Mengambil Bagian Sebagai Pelayan Tuhan (Kubuat
Baginku Selaku Aron Dibata)
 
Pengantar
Kehidupan di dunia ini pasti akan diperhadapkan dengan dua hal, yaitu kehidupan dan kematian. Paulus, sebagai seorang rasul Kristus, ketika diperhadapkan dengan hal ini mengatakan bahwa “Bagiku hidup adalah Kristus, dan mati adalah keuntungan.” Saat menulis surat Filipi, Paulus berada dalam penjara. Ia tidak tahu apakah kemudian akan selamat, ataukah harus mati di penjara. Namun, baik mati maupun hidup sama baiknya bagi Paulus. Mengapa Paulus dapat memiliki keyakinan seperti itu? Apakah hidup Anda juga untuk Kristus ?
Melalui Filipi 1:20-26, kita akan berupaya untuk memahami kehidupan setiap orang yangpercaya kepada Tuhan.
 
Tafsiran : Filipi 1:20-26
Ayat 20 “Sebab yang sangat kurindukan dan kuharapkan ialah bahwa aku
dalam segala hal tidak akan beroleh malu, melainkan seperti sedia kala, demikianpun sekarang, Kristus dengan nyata dimuliakan di dalam tubuhku, baik oleh hidupku, maupun oleh matiku”
Pengharapan Paulus adalah bahwa ia tidak akan dipermalukan. Paulus merasa pastibahwa dalam Kristus ia menemukan keberanian untuk tidak merasa malu karena Injil, melalui Kristus pekerjaanNya dapat menjadi berguna bagi semua orang. J. B. Lightfoot menulis, “Hak untuk berbicara adalah tanda pengenal, hak istimewa dari pelayan Kristus.” Berbicara tetang kebenaran dengan penuh keberanian bukan hanya hak istimewa pelayan Kristus, tetapi juga menjadi kewajibannya.
 
Karena itu, bila Paulus memakai kesempatannya secara berani dan efektif, Kristus akan dimuliakan di dalam dia. Tidak menjadi masalah apa yang terjadi pada dirinya. Bila ia mati, ia akan menerima mahkota seorang martir. Bila ia hidup, ia akan memiliki kesempatan dengan hak istimewanya untuk terus memberitakan dan bersaksi bagi Kristus. Seperti yang diungkapkan olehEllicott, bahwa Paulus sesungguhnya sedang berkata, “Tubuhku adalah gedung teater dimana kemuliaan Kristus sedang dipertontonkan.” Inilah tanggungjawab orang Kristen yang cukup penting. Sekali kita telah memilih Kristus, melalui seluruh hidup dan tindakan kita membawa kemuliaan, atau justru mempermalukan namaNya. Seorang pemimpin dinilai dari pengikutnya
dan Kristus dinilai dari kita.
 
Ayat 21-22 Karena bagiku hidup adalah Kristus dan mati adalah keuntungan.
Tetapi jika aku harus hidup di dunia ini, itu berarti bagiku bekerja memberi buah. Jadi mana yang harus kupilih, aku tidak tahu.
Ketika dalam penjara Paulus menantikan pemeriksaan perkaranya. Ia menghadapai dua kemungkinan, yaitu hidup atau mati. Namun, kemungkinan manapun baginya tetap sama.
 
“Hidup adalah Kristus”. Bagi Paulus, Kristus adalah awal kehidupannya sebab pada hari ketika ia berjalan ke Damaskus, ia memulai hidup yang baru. Kristus adalah hidup baru yang ia jalani. Tak satupun hari dijalani Paulus tanpa kehadiranNya dan dalam saat-saat yang menakutkan, Kristus hadir disana untuk menghiburnya (Kis. 18:9,10). Kristus adalah tujuan hidupnya sebab dihadiratNya yang kekal Paulus mengarahkan seluruh hidupnya. Kristus adalah inspirasi bagi kehidupan; IA juga dinamika dalam kehidupan. Bagi Paulus, Kristus telah memberi tugas kehidupan karena Dialah yang mengangkat Paulus menjadi rasul dan mengutusnya sebagai pengabar Injil kepada orang-orang bukan Yahudi. Bagi Paulus, Kristus telah memberi kekuatan untuk menjalani hidup sebab kasih karunia Kristus yang serba mencukupi, telah menyempurnakan kelemahan Paulus. Baginya, Kristus adalah upah kehidupan karena upah satu satunya yang berarti adalah hubungan yang semakin dekat dengan Tuhannya. Apabila Kristus direnggut dari hidupnya maka bagi Paulus hidup ini menjadi tidak berarti apa-apa.
 
“Mati adalah keuntungan.” Kematian adalah pintu masuk ke hadirat Kristus yang makin dekat. Di sini, Paulus melihat bahwa kematian adalah sebagai kepindahan segera ke dalam hadirat Tuhan. Bila kita percaya kepada Yesus Kristus, kematian merupakan persekutuan (union) dan persekutuan kembali (reunion); persekutuan dengan Dia dan persekutuan kembali dengan mereka yang kita kasihi dan mereka yang pergi meninggalkan kita untuk sementara.
 
Orang percaya yang sejati, yang hidup di tengah-tengah kehendak Allah, tidak perlu takut terhadap kematian. Mereka mengetahui bahwa Allah mempunyai maksud untuk kehidupan mereka dan bahwa kematian, bila itu datang, hanya merupakan akhir tugas mereka di dunia dan awal kehidupan yang lebih indah bersama Kristus.
 
Hidup atau mati: demi dan dalam Kristus. Inilah kerinduan terdalam Paulus, yaitu bahwa hidup atau matinya untuk mempermuliakan Kristus. Karena hubungannya dengan Kristus sedemikian akrab maka kondisi-kondisi yang berubah-ubah tidak mempengaruhi kesetiaannya, kualitas kerohaniannya maupun kobaran semangat pelayanannya. Sebaliknya penderitaan adalah kesempatan untuk mengalami keindahan persekutuan Kristen lebih dalam  dan membuat ia lebih berharap berjumpa Kristus. Untuk Paulus hidup atau mati tidak masalah. Yang penting dalam pengalaman mana pun, ia tetap menyatakan Kristus dan ia ingin memberi manfaat sebanyak-banyaknya bagi jemaat Tuhan. Alangkah hebatnya pengaruh orang-orang yang berprinsip sama dalam kualitas pelayanan gerejani kita. Kiranya Roh Allah mengaruniakan kita prinsip hidup yang sama dengan Paulus.
 
Ayat 23-26 Aku didesak dari dua pihak: aku ingin pergi dan diam bersama-
sama dengan Kristus --itu memang jauh lebih baik; tetapi lebih perlu untuk tinggal di dunia ini karena kamu. Dan dalam keyakinan ini tahulah aku: aku akan tinggal dan akan bersama-sama lagi dengan kamu sekalian supaya kamu makin maju dan bersukacita dalam iman,sehingga kemegahanmu dalam Kristus Yesus makin bertambah karena aku, apabila aku kembali kepada
kamu.
Paulus berada diantara dua pilihan. “Aku didesak” katanya “dari dua pihak”. Kata yang digunakan adalah senekhomai, kata yang akan dipakai oleh pengembara ketika berada di jurang yang sempit, dan dinding batu pada kedua sisinya, tak sanggup lagi berputar arah selain hanya dapat berjalan terus. Paulus sesungguhnya ingin pergi supaya tinggal bersama Kristus; namun demi kawan-kawannya dan demi apa yang dapat dilakukannya bersama untuk mereka, ia ingin tetap tinggal di dunia. Lalu muncullah pikiran bahwa pilihannya tidak tergantung pada dirinya,tetapi pada Allah.“Aku ingin pergi”, kata Paulus. Kata “pergi” yang dipakai di sini adalah analeuin.
 
1. Kata yang digunakan untuk merobohkan tenda, mengendorkan tali-tali yang mengikatnya, mencabut pasak-pasaknya, dan meneruskan perjalanan. Jadi, kematian adalah “meneruskan perjalanan”. Tiap hari merupakan hari per-arak-arak-an yang semakin dekat ke rumah hingga akhirnya perkemahan dalam dunia ini dibongkar dan ditukar dengan tempat tinggal yang permanen dalam dunia kemuliaan.
 
2. Kata ini juga digunakan untuk mengendorkan tali-tali kapal, mengangkat jangkar dan mengembangkan layar. Kematian adalah layar terkembang. Di dalam kematian, kita berangkat menuju pelabuhan kekal untuk tinggal bersama Allah.
 
Adalah keyakinan Paulus bahwa ia akan tinggal dan akan bersama-sama lagi dengan mereka. Kerinduan Paulus untuk hidup bukanlah demi dirinya sendiri, melainkan demi mereka yang seterusnya ingin ia bantu. Apabila Paulus dibebaskan untuk datang menjumpai mereka lagi, mereka akan memiliki dirinya sebagai alasan untuk menjadi bangga dalam Yesus Kristus. Maksudnya, mereka dapat memandang dia dan melihat dalam dirinya suatu contoh bagaimana, melalui Kristus, seorang dapat menghadapi keadaan yang paling buruk dan tidak gentar. Merupakan tugas setiap orang Kristen untuk meyakini bahwa orang sanggup melihat apa yang dapat dilakukan Kristus bagi orang yang telah memberi hidupnya kepadaNya.
 
Jadi, bagi Paulus persoalannya bukan mati atau hidup, asalkan kedua-duanya memuliakan Tuhan. Di satu sisi memang kematian akan menyelesaikan perkara penderitaan dan kesusahan di dunia ini. Kematian berarti permulaan dari menikmati secara penuh persekutuan keselamatan yang telah Kristus kerjakan. Namun, di sisi lainnya Paulus melihat kebutuhan dan sekaligus panggilan Tuhan untuk tetap berkarya di dalam dunia ini. Paulus melihat kebutuhan konkrit jemaat Filipi dan pelayanan mereka. Oleh sebab itu Paulus memutuskan untuk taat pada kehendak Allah yaitu tinggal di dalam dunia ini untuk hidup menghasilkan buah. Kematian bukan pelarian bagi Paulus. Selama ia hidup, ia harus memberi buah: menjadi berkat bagi orang-orang yang kepadanya Tuhan pertemukan. Kalau tiba waktunya kematian menjemput, Paulus tahu ia akan ke sorga mulia. Namun, sekarang selagi ia hidup berarti bekerja dan melayani Tuhan.
 
Aplikasi
Ada sebuah kisah yang dapat menolong kita untuk memahami tentang kehidupan sebagai seorang yang sudah hidup dalam Kristus. Kisah tetang seorang pemahat dari Perancis, Dannecker, terkenal karena karyanya yang menampilkan Ariadne dan dewi-dewi Yunani lainnya. Suatu kali ia terdorong untuk mencurahkan segenap energi dan waktunya untuk menghasilkan sebuah adikarya. Ia bertekad untuk mengukir sosok Kristus. Dua kali usahanya gagal sebelum  akhirnya berhasil memahat patung Kristus secara prima. Karyanya begitu elok dan agung, sehingga setiap orang yang memandangnya sangat begitu mengaguminya.
 
Suatu kali ia menerima undangan dari Napoleon. "Datanglah ke Paris," kata Napoleon. "Tolong ukirkan bagi saya patung Venus untuk ditempatkan di Louvre." Dannecker menolak. Jawabannya sederhana, namun telak: "Tuan, tangan yang pernah memahat Kristus ini tak akan dapat lagi memahat dewi kafir."
Sosok Kristus yang sejati, adikarya yang sesungguhnya, juga telah "dipahat" di dalam diri setiap anak Tuhan. Kita dipanggil untuk menanggalkan manusia lama yang duniawi dan mengenakan manusia baru yang rohani. Kalau dahulu kita "diukir" menurut pola pikir duniawi yang cenderung egois dan merusak, sekarang kita tengah "ditatah" untuk menjadi manusia baru, serupa dengan karakter Kristus. Proses pembentukan ini berlangsung melalui ketaatan kepada pimpinan Tuhan. Sehingga dalam kehidupan kita akan mampu menyatakan bahwa dalam kehidupan ini “Karena bagiku hidup adalah Kristus dan mati adalah keuntungan”. Mendorong kita ketika menjalani kehidupan di dunia ini, maka seluruh pengabdian hidup kita hanyalah bagi kemuliaanNya.
 
Dalam situasi kehidupan yang bagaimanapun Paulus tetap berkomitmen untuk melayani Tuhan, bahkan dalam penjara sekalipun, ia tetap melayani Tuhan. Tidak ada satu hal apapun yang membuatnya kendor ataupun patah semangat untuk melayani Tuhan. Meskipun diperhadapkan dengan kematian sekalipun, ia tetap setia ikut ambil bagian dalam pelayanan kepada Tuhan. Hal ini terjadi karena Paulus menyadari bahwa “namun aku hidup, tetapi bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku. Dan hidupku yang kuhidupi sekarang di dalam daging, adalah hidup oleh iman dalam Anak Allah yang telah mengasihi aku dan menyerahkan diri-Nya untuk aku.” (Galatia 2:20)
 
Demikian juga halnya dengan Yesaya seperti yang disampaikan dalam introitus, yang mengatakan : Lalu aku mendengar suara Tuhan berkata : “Siapakah yang akan Kuutus, dan siapakah yang mau pergi untuk Aku?” Maka sahutku : “Ini aku, utuslah aku!” (Yesaya 6:8). Pengenalan yang sungguh kepada Tuhan, membawanya hidup untuk melayani Tuhan sehingga ia mengatakan “Ini aku, utuslah aku”.
 
“Tuhan, engkau tahu segala sesuatu, Engkau tahu, bahwa aku mengasihi Engkau”, demikian yang disampaikan oleh Yohanes dalam Yohanes 21:15-18. Kata Yesus kepadanya “Gembalakanlah domba-dombaKu”.
 
Sebagai seorang yang percaya kepada Kristus maka menjadi suatu sukacita yang besar untuk melayaniNya, ikut ambil bagian dalam pelayanan kepada Tuhan. Memberikan warna yang berbeda dalam kehidupan. Ketika ada banyak terjadi pertikaian, maka kita menjadi pendamai. Ketika banyak terjadi kejahatan, maka kita menjadi pembawa kebenaran.
Selamat Melayani Tuhan.
Pdt. Chrismori Br Ginting, S.Pd, S.Th
GBKP Runggun Yogyakarta
   

Page 1 of 76