Suplemen PA Mamre tanggal 20-26 Agustus 2017, Ogen Miha 2:1-13

Tema:
"Mamre Si Merdeka"

Tujun:
Gelah mamre:
* Meteh makna kemerdekaan.
* Nggeluh selaku Mamre si enggo merdeka.
Metode : Perenungen.
 
 
Kata Penaruh
Kira-kira 350 tahun indonesia ijajah belanda ras 3,5 tahun Indonesia ijajah Jepang. Pejuang bangsanta enggo erpala-pala memperjuangken kemerdekan bangsanta salu gegeh kengasupen ras persenjatan si lit. La sia-sia ulih latih na ndube, ibas perkuah ate Dibata ibas peristiwa ibom Sekutu kota Hiroshima ras Nagasaki maka Jepang menyerah ras mulih ku negerina, i je me iproklamasiken kemerdekan Indonesia ras iakui bangsa-bangsa. Penjajahen Belanda ras Jepang enggo berakhir, tapi perjuangen pembangunen la pernah berakhir. Tanggung jawabta ras-ras memperjuangken kesejahteran bangsanta. Melala denga persoalen persoalen i hadapi bangsanta; kemusilen, angka prestasi kesehaten si rendah, kesenjangen sosial, persatuan si terancam, mahalna biaya pendidiken, narkoba, tingkat kejahaten si tinggi, kurangna kepercayan rakyat nandangi pemerintah, permasalahen politik, bencana alam, kerusaken lingkungen, limbah ras sidebanna. Sebage warga negara si ertanggung jawab ibas hal kai nge sibuat baginta ibas ngisi kemerdekanta?

Uraian / Pembahasen Teks
* 2:1-5; Cilaka man kalak si memonopoli taneh.
Adi manusia ngelupaken moral ras etika, janah muas ras merangap nandangi erta doni, keadaanna e akan mempengaruhi cara rukurna ibas nandangi temanna manusia. Kemerosoten moral ras etika erbahansa manusia la ngasup rukur sehat (waras), lanai bo ia ngasup ngukurken ras ndalanken kedamen man temanna manusia, sebab perayakenna e me kepuasenna jine, janah kalak si ngayaki kepuasenna langa bo ia ngadi mperjuangkensa (alu segala cara) gelah idatkenna.

Kalak si enggo kecandun erta, si mengga atena juma kalak, mengga atena rumah kalak ras sidebanna ibas nggegehi sura surana e ibabana me sura-surana e ku inganna medem, la ia tunduh-tunduh guna ngukurken strategina si jahat gelah idatkenna erta kalak si imenggaina e. Kalak si bagidi e umumna e me kalak si ibas ia lit kuasa "pejabat pemerintah entah kalak si erpengaruh" si seharusna tugasna gelah rakyat sejahtera tapi si ilakokenna sebalikna itindasna ras ibuatna ertana. Berngi wari ia ngukurken cara ndalanken sura-surana si jahat, terang kenca wari mis ka idalankenna. Man kalak si bagidi e nina Miha "CILAKA!" Arusna tanggung jawabna ngangkatken kegeluhen rakyatna tapi isengsarakenna jadi tuna wisma ras ibas irampasna juma kalak ijadikenna kap rakyatna e jadi budak.

"Cilaka!" Ertina "awas" sebab la senang ate Tuhan nandangi pemimpin si erkuasa tapi la mperdiateken kesejahteran rakyatna terlebih ka si ilakokenna mpemusil ras erbahan rakyatna menderita, janah ia ersenang-senang i babo penderitan rakyatna. Cilaka si irancangken Tuhan e me seh kal beratna, janah labo ia ngasup mpepulah bana ibas hukumen e nari. Si ibereken Tuhan kegulutun si erbahanca ia meteruk rukur. Ibas bahasa Indonesia nina, Tuhan merancangkan malapetaka dari padanya dan kamu tidak dapat menghindarkan lehermu dari padanya. Allah mempersiapkan tali kekang dengan beban yang berat yang akan di ikatkan di lehennya sehingga meski mereka memiliki kuasa tapi mereka akan berjalan tunduk oleh beratnya beban tali kekang yang terikat di lehernya maka pada saat itu mereka tidak akan dapat lagi berjalan dengan tegak-angkuh.

Adi enggo seh paksana penghukumen Dibata e, si penindas jadi kuan-kuan penguru-ngurun kalak. Nina kalak ngende-ngendeisa "Enggo keri kal kami radas! Tuhan enggo muat taneh kami, janah iberekenNa taneh e man kalak si naban kami." Kata kata enda banci iertiken, Tuhan memang ngijinken taneh kami irampas si penguasa e tapi seh ka me paksana taneh e mulih man kami, tapi si penindas e la dat kai pe. Ertina labo lit kemakmuren man bangsa si bayak dingen megegeh, labo dat bagin taneh adi la kin iperdiatekenna moralitas maka labo ia dat bagin warisen Tuhan.

* 2:6-13 Pemberitan Palsu jadi Perlawanen Ibas Nabi-nabi Penipu si i taluken Pengajaren ibas nabi si Benar.
I belana si penindas e nina "Dibata labo nggit njuruken kami."
2:7; Pemberitan palsu si ipepinter nabi si benar entah "Kesah Tuhan".
Isumpahi Dibata kin bangsana? Tuhan engkelengi bangsana labo numpahisa. Banci kin bene kesabaren Tuhan? Tuhan e dem ate sabar, labo banci bene kesabarenNa. Lit kin tindaken entah tujun Dibata meneken bangsaNa? Si penindas la payo adi ianggapna Dibata e sumber petaka. Dibata e dem alu pasu pasu guna masu-masu bangsana janah kataNa e kemalemen ate man kalak si nggeluh ibas kebenaren. Labo Dibata sumber kesusahen bangsaNa tapi kejahaten si penindas nge.

2:8-9, Tole icidahken Tuhan kejahaten si penindas.
Nina Tuhan ngaloi si penindas ras nabi palsu, lebih kap akal ras kejahaten si penindas e. Kejahaten si penindas e seri ras kejahaten musuh ibas peperangen. Sanga kalak si terbuang ibas peperangen ngalami penderitan, iakapna adi mulih ku kutana ije me kari maka aman ras dame, tapi i kutana la idatkenna kesejahteran ras kedamen, sebab si penindas enggo ngerencanaken kejahatenna, irampasna jubahna (harga dirina ras identitasna). Diberu ("janda") si seharusna dat penampat tapi ijadikena tunawisma, ras anak-anak si isenangi Tuhan banci rende mpermuliaken ia ipedauhna ibas rumah Tuhan nari.

2:10-11, Tegoren ras perintah nabi si benar man si penindas ras nabi palsu.
Jelas ras tegas perentah nabi Tuhan, ipelawesNa si penyebab kesusahen bangsa Tuhan. Dosa-dosa si penindas e enggo erbahansa kesusahen ras cilaka negeri e. Bangsa Israel pe lanai tek ras enggo nulak pengajaren nabi-nabi palsu si memabukken alu tipu ras kata-katana si guak e. Sedekah si penindas ras pemberitan palsu lit itengah-tengah Israel labo banci terjadi kemakmuren ras kesejahteran.

2:12-13 Pemulihen Bangsa Dibata
Seh me paksa Tuhan memulihken Israel, i persadaNa me mulihken bangsaNa si enggo merap marpar e desken biri-biri si mulih ku rarasenNa. Ije me ia jumpa permakanNa si ngkawali ras mere pangan inemen si cukup man bana. Ibas ayat 13 enda lit nubuaten kerna kebebasen ibas kerehen Kristus (sipedua kaliken) ija seh me paksana kehadiren pemerintahen Tuhan i tengah-tengah bangsaNa si naruhken bangsa e ku kemakmuren ras kesejahteran.

Aplikasi ras Renungan
* Adi Indonesia enggo 72 tahun merdeka, seharusna enggo min banci bangsa enda ngenanami kemakmuren ulih kemajun ekonomi, sosial, politik, hankamnas, kesehaten, pendidiken ras sidebanna. Tapi kenyatanna, umpamana ibas pertumbuhen ekonomi kata-kata si ngataken "Yang kaya makin kaya, yang miskin makin miskin" lalap denga jadi perbeben. Nilai-nilai moral langa ijunjung tinggi ras kebodohen langa teratasi.

* Itengah-tengah pemimpin, kalak si erpendidiken, si erjabaten, erpangkat ras sidebanna, si enggo nehken sumpahna (janjina) ertanggung jawab asa gegeh si lit membangun ras mensejahteraken bangsa megati denga terdat si mpebayak dirina ibas erta rakyat nari ( korupsi), pengadilen si la adil, kejujuren si la jujur, ras sidebanna, kalak si bagidi e me sumber permasalahen penyebab kesusahen.

* Kuga Mamre ibas bidang pendahin ras si itanggung jawabina, enggo nge idalanken alu payo? Enggo nge Mamre terteki ras jujur ibas makeken jam kerjana, uga pendalankenna tanggung jawabna sebage bapa, sebage anggota gereja, sebage serayan? Banci nge si kataken Mamre enggo ngasup ndalanken kemerdekan si ertanggung jawab ibas mengelola kemerdekan arah ikut ertanggung jawab mperjuangken kesejahteran teman manusia? Seharusna Mamre enggo min seh ku bas perayaken nampati kalak siman sampaten, keluarga si man sampaten, teman entah tetangga si man sampaten gelah pulah ibas kesulitenna nari. Asa gegeh ras kiniliten si lit adi turahlah kiniten e mamre labo pernah jadi penyebab kesusahen kalak.

Salam Merdeka!

Pdt. Ekwin W. Ginting Manik
GBKP Runggun Cikarang
 

Suplemen PJJ Tanggal 20-26 Agustus 2017, Ogen Daniel 6:4,10, 19-28

“Gereja Si Maba Kejuah-juahen Nandangi Bangsa Ras Negara”
“Gereja Yang Membawa Berkat Kepada Bangsa dan Negara”
 
 
Kata Pengantar
Orang Kristen di Indonesia adalah wargaKerajaan Allah sepenuhnya dan warga Negara Indonesia seutuhnya. Kedua-duanya melekat di dalam diri orang Kristen dan kedua-duanya sama pentingnya. Kehidupan sebagai warga Kerajaan Allah tercermin dari kehidupan bernegara yang benar; cinta Indonesia, mengerjakan kesejahteraan bangsa, turut serta di dalam semua program pemerintah, memelihara persatuan dan kerukunan, tidak alergi terhadap politik. Politik adalah alat gereja untuk menyatakan kehadiran pemerintahan Allah. Gereja bukan pelaku politik praktis tapi politik moral. Peran gereja menolong warganya di dalam berpolitik, di dalam pemerintahan, di dalam lapangan disiplin ilmu, kepangkatan, dan aktivitas lainnya supaya setia menghadirkan tanda-tanda Kerajaan Allah, meski menghadapi tantangan tidak mundur dari imannya kepada Yesus Kristus. Semakin bertumbuhnya rasa kewarganegaraan Kerajaan Allah semakin nyata peran orang Kristen pembawa berkat kemajuan bagi Indonesia.

Pembahasan Teks
Darius orang media-Persia raja di Babel (5:31) memerintah dan mengangkat 120 wakil raja (gubernur) untuk membawahi wilayah kekuasaannya dan dalam mempertanggungjawabkan pekerjaan mereka raja mengangkat tiga orang yang membawahi mereka (orang percayaan raja supaya raja jangan di rugikan sebab raja pada umumnya memiliki target keuntungan material yang besar )dan salah satunya adalah Daniel. Daniel disebut menjadi lebih luar biasa dari semuanya karenaRoh yang yang menyertainya luar biasa. Tapi 120 para wakil raja itu karena luar biasa Daniel mereka memusuhinya. Mereka mencari kesalahan Daniel tapi dari segala sisi Daniel tidak dapat dipersalahkan sebab ia tidak berbuat salah. Daniel bukan hanya ahli dalam bidang pengawasan tapi juga jujur, tegas dan berani serta penuh tanggung jawab, sebab ia takut akan Tuhan.

Di tengah-tengah bangsa yang tidak mengenal Allah Israel, bangsa yang keras, Daniel menjadi tawanan yang mendapat kepercayaan raja mengawasi 120 gubernurnya. Kesempatan itu di pergunakannya dengan baik, dan hal itu membuat ia luar biasa sehingga pada akhirnya Allah Israel di kenal, diakui, diagungkan dan di sembah bangsa Babel.

Akhirnya 120 gubernur itu bersepakat menjebak Daniel dalam hal ketaatan agamanya. Mereka meminta raja menetapkan peraturan yang dapat menjebak Daniel bersalah yaitu meminta raja mengesahkan peraturan selama 30 hari seluruh rakyat dan orang-orang yang tinggal di wilayah Babilon hanya boleh menyembah dan menyampaikan permohonannya hanya kepada raja dan bila ada yang melanggarnya maka mereka akan di hokum dibuang kedalam gua singa. Meski peraturan tersebut sudah di sahkan raja tapi Daniel tetap setia melakukan penyembahan kepada Allah tiga kali setiap hari di atas rumahnya dengan jendela terbuka mengarah (kiblat ) ke Yerusalem seperti seharusnya dilakukan orang Israel ketika berdoa.

Daniel dimusuhi karena iri hati 120 gubernur. Amsal 27:4 "Panas hati kejam dan murka melanda, tetapi siapa dapat tahan terhadap cemburu ?" kecumburuan atau iri hati membuat manusia dapat bertindak kejam dalam kemurkaannya. Bandingkan kisah Yusuf, oleh karena cemburu dan kebencian saudara-saudaranya yang mendalam sebab Yusuf anak yang paling di saying ayahnya Yakub (Kejadian 37:4). Kebencian saudara-saudaranya semakin bertambah sebab Yusuf menceritakan segala kejahatan saudara-saudaranya kepada ayahnya (Kej. 37:2), dan karena Yusuf menceritakan mimpinya. Kebencian oleh api cemburu membuat saudara satu ayahpun tidak berarti, mereka marah dan menjadi kejam dan jahat, inginmembunuh Yusuf. Tapiolehkarenabujukrayu Ruben akhirnya Yusuf hanya di jualsajakepadasaudagar yang lewat di tempat penggembalaan itu. "Karena iri hati, bapa-bapa leluhur kita menjual Yusuf ke Tanah Mesir, tetapi Allah menyertai dia" (Kis 7:9).

Bandingkan juga kebencian "orang-orang Yahudi" sehinggamereka menangkap dan membunuh Yesus sebab Yesus lebih popular dan lebih berkuasa. Mereka telah menghasut orang banyak supaya meminta kepada herodes untuk membebaskan barabas bagi mereka dan menyalibkan Yesus meskipun tidak ditemukan kesalahan pada diri Yesus.

Dalam pertimbangannya para gubernur itu memahami bahwa raja Darius adalah raja yang gila hormat dan dalam usia 62 tahun adalah waktu yang tepat mendapatkan kehormatan yang tinggi itu. Karena itu para gubernur itu menawarkan kehormatan yang tinggi menjadikan raja Darius menjadi dewa bagi bangsanya. Itulah yang membuat ia tergiur meloloskan peraturan yang diajukan gubernurnya yang licik itu. Hukuman dibuang ke gua singa atau mati dimakan burung pemakan bangkai adalah hukuman hina. Tapi Allah tetap menyertai Daniel dan membebaskannya dari kematian oleh mulut-mulut singa yang lapar itu.

Raja Darius tidak dapat menahan bahagianya sebab ia mendapati Daniel tetap selamat, karena itu oleh karena kejahatan para gubernurnya tersebut raja Darius memerintahkan supaya semua para gubernurnya bersama istri dan anak-anaknya di tangkap dan dibuang kedalam gua singa dan sebelum mereka sampai di dasar gua itu singa-singa lapar itu telah menerkamnya. Kepada seluruh bangsa Babel dan negri raja Darius menyampaikan suratnya supaya takut dan gentar kepada Allah Daniel, Allah yang hidup dan kekal selama-lamanya...., Allah yang melepaskan, menolong dan yang mengadakan tanda-tanda mujizat (bd. 6:25-27).

Sesudah peristiwa gua singa itu kepada Daniel diberi kedudukan yang tinggi dan ia memerintah di jaman kekuasaan raja Darius dan raja Kores di Persia itu.

Perenungan dan Aplikasi
Kalau kita membandingkan Daniel dengan gereja :
• Gereja ditempatkan Allah di dalam dunia sebagai kehadiran Kerajaan Allah (menggambarkan pemerintahan Allah), tidak terpengaruh situasi tetapi mempengaruhi situasi, di semua tempat tetap menyatakan jati dirinya. Daniel juga melakukan hal yang sama; di Israel atau di negeri Babel tempat pembuangannya ia tetap Daniel yang setia kepada Allah, hidupnya menarik, disukai raja Darius dan diberi kepercayaan tinggi di dalam pemerintahannya dan menyatakan syalom Kerajaan Allah.

• Gereja bukan bunglon, yang menyesuaikan diri ikut arus dunia. Karena itu di tengah-tengah kemerosotan moral, ketidakjujuran, korupsi, kesewenang-wenangan, kemiskinan dll gereja dapat menjadi obat membawa gerekan hidup baru. Samahalnya dengan yang di lakukan Daniel, meski tidak di sebutkan dengan jelas tetapi melalui sikapnya yang tegas dan bertanggung jawab, ia melaporkan gubernur yang tidak jujur dan membongkar segala kecurangannya untuk menegeakkan kebenaran.

• Gereja tidak mundur dari gerakan perlawanan anti Kristus. Samahalnya dengan yang di lakukan Daniel, meski dilarang menyembah dan meminta kepada allah lain selain hanya kepada raja Darius saja,tetapi Daniel tidak mundur dari kesetiaannya menyembah Allah dan tetap setia melakukan ibadah dengan tata cara peraturan penyembahan ; menyembah di kamar atas, tingkap-tingkap yang terbuka kearah Yerusalem, tiga kali sehari ia berlutut berdoa serta memuji Allah.

• Gereja sering sekali dipersalahkan meskipun tidak bersalah dan dengan segala cara anti Kristus mensiasatinya dan menghukumnya (gedung gereja disegel), demikian juga yang dialami Daniel, dipersalahkan meski tidak di dapati kesalahannya, segala cara di lakukan musuh-musuhnya untuk menjatuhkannya dan membunuhnya, tapi Daniel mencari keselamatan hanya pada kehendak Allah saja.

Orang percayasebagai gereja:
• Cara kerja dan rasa tanggung jawab yang tinggi dari orang percaya harus lebih baik dari anak-anak dunia. Itulah salah satu yang dapat membuktikan lainnya anak-anak yang takut akan Tuhan dengan anak-anak dunia.

• Kejujuran dan cara kerja yang benar tidak membuat segala sesuatunya akan berjalan mulus tapi ada resiko yang harus di tanggung dan tantangan yang harus di hadapi. Kejujuran dan cara kerja yang benar sering sekali menghalangi dan mengganggu cara kerja dan ketidakjujuran anak-anak dunia sehingga mereka merasa terganggu dan di rugikan, maka mereka mengadakan perlawanan.

• Perenungan bagi kita apabila di sekitar kita mengembangkan sikap kerja tanpa memperjuangkan nilai-nilai kebenaran, apakah kita tidak terganggu dan dapat tetap mempertahankan kejujuran dan nilai-nilai kebenaran?

• Apabila kita dilarang beribadah, bangunan gereja di segel, apakah kita akan tetap setia pada penyembahan kepada Allah seperti yang sudah di tata di dalam GBKP?
 
Pdt. Ekwin W. Ginting Manik
GBKP Runggun Cikarang
 

Khotbah Roma 12:3-8, Minggu 27 Agustus 2017

Invocatio :
Jadi janganlah malu bersaksi tentang Tuhan kita dan janganlah malu 
karena aku, seorang hukuman karena Dia, melainkan ikutlah menderita bagi Injil-Nya oleh kekuatan Allah ( 2 Timotius 1 : 8 ).

Bacaan :
Lukas 22:24-30

Tema :
Ambil bagian dalam pekerjaan-pekerjaan gereja
 
 
I. PENDAHULUAN
Salah satu pengertian yang digemari Paulus ialah mengenai Gereja sebagai satu tubuh (1 Kor 12:12-27). Anggota-anggota tubuh tidak saling bertengkar, tidak saling iri atau mempersoalkan yang mana yang lebih penting. Tiap bagian tubuh melaksanakan tugasnya masing-masing. Tiap-tiap anggota mempunyai tugas yang harus dilaksanakan; dan hanya dengan melaksanakan tugasnya masing-masinglah maka tubuh Gereja itu berfungsi sebagaimana mestinya.
 
Paulus berkeinginan supaya jemaat di Roma hidup secara rukun dan bisa menguasai diri supaya tidak berpikir tentang hal-hal yang lebih tinggi. Selayaknya tangan dan kaki memiliki fungsi yang berbeda dan mereka menjalankan tugas masing-masing tanpa harus tangan berpikir untuk menjadi kaki lalu melakukan tugas dari kaki, begitupun kaki yang berpikir untuk menjadi tangan dan melakukan tugas dari tangan.
 
II. PEMBAHASAN
Latar belakang dari penulisan bagian ini oleh Paulus ialah penekanan pada soal bagaimana respons umat yang telah dibaharui, dilahir barukan atau diselamatkan, itu berarti bahwa umat yang dibaharui atau sudah diselamatkan bukan berarti bersikap masa bodoh, tidak tahu apa yang harus dibuat. Ada tindakan-tindakan pembaharuan hidup yang harus dinyatakan oleh umat Tuhan sebagai bentuk tanggung jawab iman. Paulus dalam hal ini mnasihatkan jemaat yang ada di Roma untuk memikirkan apa yang layak dipikirkan sebagai orang yang beriman pada Tuhan. Yakni berpikir dalam kapasitas sebagai umat yang sudah diselamatkan. Sebagai satu tubuh, kita memiliki banyak anggota yang masing-masing punya tanggung jawab yang berbeda-beda. Perbedaan itu bukan untuk menciptakan perpecahan tetapi saling mengisi dan saling membutuhkan satu sama lain.
 
Bagian bacaan ini hingga pasal 12:21 berisikan himbauan umum yang menyangkut dengan kehidupan gereja. Pembukaannya segera membangkitkan perhatian : Berdasarkan kasih karunia yang dianugerahkan kepadaku, aku berkata kepada setiap orang diantara kamu : janganlah kamu menilai dirimu lebih tinggi daripada apa yang patut kamu pikirkan , tetapi hendaklah kamu menilai diri dengan tepat, sehingga kamu menguasai diri menurut ukuran iman, yang dikaruniakan Allah kepada kamu masing-masing. Dapat diprediksi seperti inilah keadaan gereja di Roma, sehingga yang seorang menganggap dirinya lebih tinggi dari yang lain. Dapat dikaitkan juga dengan dengan tema yang lemah dan yang kuat (pasal 15), hanya saja dalam bacaan ini, Paulus menggunakan istilah-istilah yang lebih umum.: karunia-karunia yang berbeda tak boleh menyebabkan penilaian yang berbeda Dalam ayat 4-8 Paulus beralih kepada karunia-karunia karismatis, dan di sini kita harus memperhatikan tekanannya. Setiap orang harus mempergunakan karunianya tapi bukan untuk meninggalkan diri sendiri melebihi orang lain. Hal ini secara logis diikuti oleh perintah untuk mengasihi, karena bila manusia yang menganggap dirinya lebih daripada yang lain dibuat agar melihat bahwa perbedaan-perbedaan di antara mereka itu dihubungkan oleh perbedaan karunia-karunia yang dianugerahkan, maka mereka akan kembali berbalik pada satu sama lain di dalam kasih.
 
Setiap orang memiliki karunia yang berbeda-beda. Dari karunia-karunia yang dituliskan Paulus dalam bacaaan ini, tidak ada orang memiliki kesemuanya itu sekaligus karena itu penilaian atau pengevaluasian terhadap diri sendiri itu sangat diperlukan. Paulus menegaskan supaya terlebih dalulu jemaat menilai dirinya sendiri dan jangan menilai orang lain sehingga mengakibatkan adanya rasa cemburu atau iri yang mengakibatkan jemaat tidak bisa melihat karunia apa yang ada padanya.
 
III. REFLEKSI
Setiap karunia yang ada pada tiap-tiap orang, apakah itu karunia untuk bernubuat, melayani, mengajar, menasihati, dll, diharapkan supaya digunakan untuk kemuliaan Tuhan, supaya gereja Tuhan semakin bertumbuh dalam pekerjaan pelayananNya di dunia ini. Karunia atau talenta adalah berkat Tuhan yang tidak hanya disimpan tetapi harus dikembangkan. Diberdayakan atau disalurkan seperti ketika memiliki sesuatu harus juga dibagikan. Itu harus dilakukan dengan tulus ikhlas. Jika ada orang dengan karunia memimpin, kenapa harus disimpan jika itu dibutuhkan? Ketika kita menggunakan karunia yang ada pada kita, kita juga akan menerima berkat Tuhan, justru akan merugikan diri kita sendiri jika karuna itu hanya disimpan saja.
 
Bacaan ini mengajak kita sebagai satu tubuh dalam Kristus yaitu satu persekutuan gereja yang Tuhan pakai untuk pekerjaan pelayanan didunia ini, kita diingatkan bahwa kita ini adalah umat yang diberkati walaupun memiliki karunia yang berbeda-beda tetapi itu bukan menjadi penghalang bagi kita untuk berlomba-lomba secara aktif tanpa hitung-hitungan untung dan ruginya melibatkan diri dalam pelayanan gereja. Melibatkan diri dalam berbagai pekerjaan gereja seperti : Menjadi Song leader, Organis, pendoa syafaat, pengisi pujian, menjamu tamu gereja, mengunjungi yang sakit, memberi dari kepunyaan kita untuk mendukung pelayanan di gereja, memberi waktu untuk terlibat ber PI, dll.
 
Untuk giat dalam pekerjaan Tuhan ada banyak macammya sesuai dengan karunia-karunia yang kita miliki. Jika kita tidak pandai bernyanyi, mengapa kita memaksakan diri untuk menyanyi lalu akhirnya kita sadar bahwa kita tidak bisa lalu akhirnya kita meninggalkan pelayan kepada Tuhan. Mungkin kita bisa bermain music dan mengajarkan sesama untuk bisa bermain music lalu diaplikasikan dalam setiap kegiatan gereja. Tinggal dari kita sendiri menggunakan hikmat dari Tuhan lalu mengolah karunia-karunia yang kita punya.
 
Ketika kita menjalankankan tanggung jawab pelayanan diakonia gereja, turut serta dalam kunjungan sesama yang sakit, memberi perhatian kepada saudara kita yang berkekurangan, menopang para pekerja gereja serta tanggung jawab pelayanan gereja yang bersaksi, bersekutu dan melayani, di sinilah kita melihat karunia yang ada pada kita yaitu aktif dalam partisipasi kegiatan gerejawi.
 
Setiap kita yang memberi diri bagi pekerjaan Tuhan sesuai karunia atau talenta yang Tuhan berikan kepada kita, maka kita sudah mengakui pemberian Tuhan yang lebih dahulu dilakukan-Nya pada kita dan kita menghargai atas apa yang sudah diberikannya itu. Kita belajar mensyukuri semua anugerah Tuhan bagi kita sebagai gereja. Di kehidupan kita yang hanya sementara, alangkah baiknya kita jadikan kesempatan untuk melayani Tuhan. Jangan kita sia-siakan apa yang sudah Tuhan beri kepada kita, karena itu hidup kita harus bisa jadi berkat. Biarlah Tuhan pakai hidup kita selagi kita masih kuat hingga pada saat kita sudah tidak berdaya lagi, hidup kita ini sudah jadi berkat. Amin
 

Pdt. Karvintaria br Ginting, STh
GBKP Rg.Klender
   

Suplemen PA Moria tanggal 26 Juni-01 Juli 2017, Ogen Lukas 16:10-12

Tema :
Terteki
 
 
1. Ndalani kegeluhen bas doni enda maka kita berhadapan/bersosialisasi ras jelma sinterem. Emaka kita berintraksi sada ras sidebanna, kadang kita ngalo – kadang kita mere, emaka mengati kange kita ipercayaken kalak nandangi sesuatu, erguna tah pertenahen nandangi kalak, bagepe kita ipercayaken mengelola sada –sada dahin guna banci datken hasil. Tapi lakabo sitik manusia enda la jujur ibas ngalakoken sada sada hal, janah megati pe la erguna man temanna. Emaka muncul tidak percaya lagi nandangi sesekalak si erbahan silamehuli e emaka muncul sada istilah : “Sada kiniteken nge kita tapi labo kita siteken “. Ertina eme kap ia lasiteken ibas sada sada hal. Emaka adi enggo muncul sibagenda rupana maka enggo susuh majuna kita ibas ndalani kegeluhen enda, apakah bas sada jabu pe lanai ia siteken (suami istri- orang tua ras anak-anak).

Emaka mari sisempurnaken geluhta alu terteki kalak, saba Tuhan ngidah kai pe sinibahan manusia. Sada kinitekenta, janah sitekenlah kita

2. Yessus ngajari murid ras Jelma si enterem termasuk kita sienggo tek. Maka iberekenna alu tutus ibas sikitik, maka tustus ibas simbelin. Ise si labujur ibas sikitik, tentu la ia bujur ibas simbelin (Ayat 10).
Lit dua ipake Tuhan Yesus eme Situtus, ras si la bujur. Biasana adi kalak tutus e kalak si mehuli ras tetap erjuang demi masa depan, emaka kaipe awali lebe dahin sikitikna e, sebab arah ketutusenta ibas sikitik e maka Tuhan mereken si terbelinen bagi pepetah “ Sedikit demi sedikit lama lama jadi bukit” Awalilah selalu hidup dari yang terkecil, pasti akan diberi lebih besar lagi. Ras pe setiap hal-hal sipercayaken Kalak sikitik harus kita bujur ras jujur terteki.

Emaka kita beluh ngelolasa bagi si ngena ate Tuhan, emaka arah kita ngaturken erta erta doni enda. Erta doni banci sidatken arah ketutusen ate ndalanken kai sinisuruhNa, eme erdahin, melayani nras berbagi buat sesama. Adi Dibata tek nandangi kam maka kam pe banci iteki kalak, emaka kalak pe mpercayaken guna ngelola kai sini milikina, (mempercayakan sesuatu)

3. Hal enda mengambarken man banta sienggo tek gelah kita harus / wajib ngelakoken kai sini percayakenNa man banta, amina gia hal-hal sikitik labanci la si lakoken, sebab dari kita ngelakoken sikitik maka reh warina reh belinna banci kita ipercayakenNa, ras bagepe ia tetap tek nandangi kita ibas kegeluhenta enda, (sekali lancang ke ujian se umur hidup tak sipercaya)

Kalak situtus ibas si kitikn maka pasti ibas si terbelinen pe banci ia ndungisa, bagepe adi terteki ibas sikitik maka ibas simbelin pe bakal iberekenna man banta. Arah kita tutus ras terteki , maka Dibarta , bagepe kalak sideban mpercayaken kita. (Dia mampercakakan semua banta)
“Berbuatlah walaupun kecil, dan Jujurlah walaupun berat”.
 
Selamat er PA Moria
 
Pdt Andarias Brahmana
Ketua BPMK GBKP Klasis Jakarta-Kalimantan
 

Khotbah Kisah Para Rasul 104:24-34,35b, Minggu tanggal 04 Juni 2017 (Pentakosta I)

Invocatio :
Roh-Ku akan Kuberikan diam di dalam batinmu dan Aku akan membuat kamu hidup menurut segala ketetapan-Ku dan tetap berpegang pada peraturan-peraturan-Ku dan melakukannya (Yehezkiel 36:27).
 
Bacaan :
Mazmur 104:24-34, 35b (Responsoria)

Tema :
Roh Kudus Memenuhi UmatNya
 
 
I. PENDAHULUAN
Pentakosta dirayakan lima puluh hari setelah hari raya Roti Tidak Beragi di tengah-tengah umat Israel (Imamat 23). Hari Pentakosta terjadi lima puluh hari setelah “Kristus, anak domba Paskah kita” dikorbankan untuk kita. Hari Pentakosta atau turunnya Roh Kudus atas murid-murid Yesus merupakan pemenuhan janji Yesus untuk memberikan kuasa dalam pemberitaan Injil. Dengan demikian, Pentakosta merupakan perpaduan antara maksud Allah yang berkuasa dan persiapan rohani orang-orang yang telah dipercayai-Nya untuk melaksanakan maksud-Nya. Kejadian ini merupakan suatu pengalaman pribadi ataupun kelompok (murid-murid Yesus) yang menandakan pembaharuan dan penyucian oleh Roh Kudus dalam jemaat secara ajaib. Besarnya perubahan yang diakibatkan oleh pengurapan Roh Kudus dalam diri murid-murid Yesus bisa kita lihat, dimana mereka sebelumnya merasa takut setelah ditinggalkan Yesus karena Yesus naik ke Sorga. Dulunya juga ada perselisihan terus-menerus di antara mereka untuk menentukan siapa yang terbesar di antara mereka. Semenjak mereka menerima Kuasa Roh Kudus tidak lagi demikian, bahkan mereka telah menjadi satu tim yang melupakan kepentingan pribadi dan hanya mempunyai satu tujuan, yaitu dengan setia melibatkan diri dalam pemberitaan Injil tentang Kristus yang bangkit dari kematian dan telah naik ke Sorga.
 
II. PEMBAHASAN
Murid-murid Yesus berkumpul bertepatan dengan pesta orang Yahudi yang disebut dengan Pentakosta. Dalam tradisi Yahudi, Pentakosta (Khamisyim Yom = Hari Kelimpahan) adalah perayaan Pesta Panen. Peziarah-peziarah Yahudi datang ke Yerusalem untuk merayakan sukacita dan mensyukuri berkat tuaian sebagai ungkapan rasa hormat kepada Allah yang memberi hasil yang melimpah. Sejak dahulu orang-orang Yahudi sering menghubungkan angin dengan Roh, demikian juga api dan Roh (bnd. Lukas 3:16).

Ketika semua orang dipenuhi oleh Roh Kudus, maka berbicaralah mereka dalam bahasa-bahasa yang diberikan Roh kepada mereka (bnd. Kis. 10:46 ; 19:6). Bahasa yang diberikan oleh Roh Kudus pada hari Pentakosta adalah bahasa-bahasa yang ada dan digunakan pada saat itu (Partia, Melia, Elam, Mesopotamia, Yudea, Kapadokia, Pontus, Asia, Frigia, Famfilia, Mesir, daerah-daerah Libia dekat Kinere, Roma, Kreta dan Arab). Artinya, dengan curahan Roh Kudus maka setiap orang dimampukan untuk melakukan hal-hal yang luar biasa. Peristiwa yang terjadi pada saat itu menimbulkan keanehan dan ketakjuban bagi orang-orang yang ada pada saat itu. Hal ini disebabkan karena yang terjadi adalah di luar nalar kemanusiaan pada saat itu, dimana murid-murid Yesus selama ini tidak pernah bergaul berkomunikasi dengan orang lain di luar komunitas mereka sebagai orang Galilea, tiba-tiba mampu berkata-kata tentang perbuatan-perbuatan besar yang Allah lakukan dengan bahasa lain, yaitu bahasa yang ada di sekitar mereka.

Di lain pihak, kejadian itu juga mengandung kemarahan bagi orang-orang yang membenci Yesus (lih. Kis. 4:1-37) dimana mereka menyindir Para Rasul dengan mengatakan mereka mabuk. Ini terjadi karena ketakutan akan hilangnya wibawa Imam dan pejabat yang berwenang pada saat itu. Sebab mereka tahu yang berkata-kata itu adalah murid-murid Yesus yang belum lama baru mereka menyalibkan Yesus. Sehingga dibuatlah suatu pernyataan bahwa mereka sedang mabuk. Dengan pernyataan itu sekaligus menjatuhkan wibawa Para Rasul dan sebagai suatu usaha untuk menghilangkan simpati orang banyak kepada mereka (murid-murid Yesus).
 
Untuk menjelaskan situasi yang terjadi pada saat itu kepada orang banyak, Petrus dengan beraninya berbicara dengan mengatakan bahwa Para Rasul dengan tindakan dan tingkah lakunya itu bukan karena mabuk, karena bagaimana mungkin itu terjadi karena hari masih pagi (jam sembilan). Akan tetapi, situasi tersebut adalah sebagai pemenuhan akan nubuat Nabi Yoel, bahwa pada akhir zaman Allah akan mencurahkan RohNya kepada manusia (Yoel 2:28-32). Dalam perjanjian lama, kedatangan Roh kepada seseorang kerap kali menyebabkan tingkah laku yang berbeda atau tidak biasa (1 Sam. 10:5-13).
 
Dari perkataan Nabi Yoel menunjukkan bagaimana orang-orang Kristen hidup pada hari-hari terakhir (ayat 17) dengan tetap setia menantikan kedatangan hari Tuhan, yaitu hari yang besar dan mulia (ayat 20), hari akhir penghakiman dan pada hari itu siapa yang berseru dan menyerukan nama Tuhan akan diselamatkan (ayat 21).
 
III. REFLEKSI
Allah membebaskan dan menyelamatkan kita bukanlah karena kebaikan kita, tetapi adalah inisiatif Allah sendiri. Kebaikan dan kebijaksanaan Allah itu menjadi renungan bagi kita dan inilah yang menjadi tekad serta pengakuan kita bersama sebagai orang percaya. Mari kita memuji dan memuliakan Tuhan sepanjang waktu selama nafas kehidupan masih ada bagi kita, sebab Tuhan baik adanya dan tidak berkesudahan kasih setiaNya. Inilah yang kita ambil dari Invocatio kita minggu ini.
 
Dalam bacaan Mazmur, kita lihat tentang iman dan pengharapannya kepada Tuhan. Kesimpulan itu adalah hasil perenungan pemazmur akan Allah dalam segala kebaikan dan kasihNya. Oleh karena itu, pemazmur berseru untuk selalu memuliakan Tuhan, menyanyikan lagu baru bagi Tuhan karena kesetiaanNya bagi umatNya. Itulah ungkapan kepercayaan yang menjadi credo bagi pemazmur dan seluruh bangsa yang kiranya dapat memiliki spirit yang sama seperti pemazmur.
 
Sekarang ini di tengah-tengan kehidupan bangsa, kita sangat giat dikumandangkan aksi damai, mempertahankan persatuan dan kesatuan (NKRI) dan tetap menjunjung tinggi Bhineka Tunggal Ika. Ini semua dilakukan karena ada pihak-pihak yang ingin merusak persatuan bangsa Indonesia. Mari kita junjung tinggi nilai-nilai perbedaan baik suku, ras dan agama dengan mempertahankan Pancasila sebagai Dasar Negara kita.
 
Sebagai orang Kristen harus terus membenahi diri dalam semangat kebersamaan, sehingga semuanya merasakan anugerah-Nya yang luar biasa, dan peran Roh kudus mendukung visi dan misi yang kita sepakati bersama, yaitu semangat persaudaraan dalam kasih, dalam iman dan dalam pengharapan yang abadi yang disandarkan kepada Yesus Sang Kepala Gereja.
 
Roh Kudus telah turun atas kita dan telah tinggal dalam diri kita. Ia mempersatukan kita sebagai umat Tuhan dalam gereja-Nya sebagai bentuk dan tempat persekutuan kudus yang semakin besar dan menyebar ke seluruh penjuru dunia. Akan tetapi, tak dapat kita pungkiri bahwa persekutuan yang besar itu juga mendapatkan ancaman dan tantangan seiring dengan kemajuan zaman dan banyaknya orang-orang yang tidak seiman dengan kita. Akan tetapi, kita tidak perlu takut karena dengan kehadiran Roh Kudus pada hari Pentakosta, Roh Kudus memenuhi seluruh umat dengan penyertaanNya sebagai penolong, penghibur, dan pemberi sukacita dan damai sejahtera. Seperti janjiNya dalam Mat. 28:20, “… Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman.” Amin.
 
Pdt. Abdi E. Sebayang, M.Th
GBKP Rg. Graha Harapan
   

Page 1 of 82