Suplemen Bimbingen PA Mamre Tgl.19-25 April 2015, Ogen Kuan kuan 19:23-24

Ogen     : Kuan kuan 19:23-24

Thema : Mejingkat tanda malang man Dibata

Tujuan : Gelah Mamre meteh maka biak mejingkat eme biak si ngena ate Dibata. Gelah jadi Mamre si mejingkat, ula santai

Dibata enggo ngukum manusia alu ngataken: terpaksa latih iakapdu erdahin ngusahaisa kidekah geluhdu, gelah banci iberekendu cukup nakandu. Terpaksa i gegehindu erdahin alu cur-cur panasndu, gelah taneh enda banci mereken ulihna man bandu seh mulih kam kutaneh (Kej 3 : 17 -19). Bagenda me kepeken Dibata nai enggo netapken man manusia maka, man manusia lalit budaya santai tahpe malas, sebab adina santai tahpe malas maka labanci ndatken kebutuhen kegeluhenna. Bagepe Rasul Paulus ngataken man umat adi la erdahin ula bere man. Ia nange man banta kalak karo, budaya kerja keras pe merupaken sila banci lang, emaka lit istilahta maka merih manuk ni asuh mbuah page nisuan. Hal enda banci terpenuhi arah erdahin erbintuas suari ras berngi. Ise sila erdahin pasti ketadingen geluhna. Emka kalak karo eme kalak si gigih kal erdahin nai nari seh asa gundari sebab mbiar kal ia la man. Lit rusur kubegi nina bapa “Pangan labo man kurangen, dahin pe gegehi”. Mela adi la terbuat nakan pangan. Arah budaya kekeristenan pe bagepe arah budayanta ngajarken man banta ayo kerja, ayo kerja keras membangun masa depan si lebih baik. Termasuk pe pemerintahta si gundari mengajak rakyat indonesia ayo kerja, kerja dan kerja lagi.

 

Suolemen PJJ Tanggal 19-26 April 2015, Ogen Mazmur 128:1-6

Ogen: Masmur 128:1-6
Tema: Jabu Si Sempabu (Harmonis)

Tujun:
• Gelah ngawan ni perpulungen meteh erti jabu si sempabu
• Gelah ngawan ni perpulungen ngasup ncidahken jabu si sempabu ibas kegeluhenna

Secara umum KItab Masmur ncidahken man banta kerna kerina lingkup perasaan ras pengalamen manusia, mulai bas depresi si mberat sinialamina seh ku keriahen ukur si meluap-luap. Kerina enda berakar pada peristiwa-peristiwa tertentu, tapi labo ibatasi waktu. Mazmur, ende-enden pujin bas Padan Si Ndekah (Perjanjian Lama), si merupaken himpunan lima kitab:

 

Khotbah Mazmur 47:1-10, Minggu 5 Mei 2015

Invocatio :
“Hendaklah perkataan Kristus diam dengan segala kekayaannya di antara kamu, sehingga kamu dengan segala hikmat mengajar dan menegur seorang akan yang lain dan sambil menyanyikan mazmur, dan puji-pujian dan nyanyian rohani, kamu mengucap syukur kepada Allah di dalam hatimu (Kolose 3:16)”.

Bacaan : Wahyu 15:1-4 (Tunggal); Khotbah : Mazmur 47:1-10 (Responsoria)

Tema :
Pujilah Tuhan Karena Perbuatan-Nya/Pujilah Tuhan Erkiteken PerbahanenNa

Dalam setiap ajang penghargaan bergengsi, di puncak acara sering diberikan penghargaan yang diberi nama Lifetime Achievement Award. Pemberian penghargaan ini biasanya didasarkan pada penilaian terhadap seseorang yang dianggap telah mendedikasikan diri dan berkontribusi besar bagi perkembangan sesuatu bidang tertentu, misalnya dalam bidang perfilman, musik, politik dan lain-lain.

Ketika pemenangnya di umumkan, biasanya sontak seluruh tamu yang hadir akan memberikan standing applause, tepuk tangan yang meriah dari hadirin sekalian. Hal ini menunjukkan rasa ”hormat, kagum, penghargaan” yang tinggi diberikan pada orang tersebut. Tidak bisa kita pungkiri bahwa seseorang itu juga akan dinilai, diperhitungkan dan dihargai dari perbuatannya, apa yang telah dia perbuat selama hidupnya. Manusia memang akan selalu demikian, sadar atau tidak sadar kita akan lebih mampu menghargai, memberikan rasa hormat dan pujian kepada seseorang yang telah kita tahu betul dia sudah berbuat sesuatu yang baik apalagi itu bagi kita. Tentunya kita akan hargai betul orang itu atas segala jasa dan pemberian yang telah kita terima. Bagaimana dengan Tuhan? Apakah kita selama ini sudah memberikan rasa “hormat, kagum dan pujian” kepadaNya?

   

Khotbah Mazmur 116:1-2, 12-19, Jumat 3 April 2015 (Kebaktian Jumat Agung)

Invocatio :
Kasih karunia menyertai semua orang,yang mengasihi Tuhan kita Yesus Kristus dengan kasih yang tidak binasa (Efesus 6:24).
 
Bacaan : Jesaya  52 : 13  -  53  :  12 (Antiponal); Khotbah : Mazmur 116  : 1-2 ; 12 - 19 (responsoria)
 
Tema :
Mengucap syukurlah kepada Tuhan/Sehkenlahpengataken bujur man Tuhan.

 

Ada pertanyaan,mengapa kita harus mengucapkan syukur kepada Tuhan? Semua orang Kristen bisa menjawab karena kasih Tuhan yang luar biasa,Dia rela mati dikayu salib untuk menebus dosa dosa manusia,dimana manusia yang patut mendapatkan hukuman karena dosa dosanya,tetapi Yesus telah mengggantikannya   untuk memperdamaikan Allah dengan manusia.Apa yang harus kita lakukan sebagai anak anak Tuhan? Kita tidak akan dapat membalas kasih Tuhan yang tak ternilai harganya,hanya selalu mengucap syukur kepada Tuhan mengingat pengorbananNya bagi kita. Ucapan syukur yang kita lakukan melalui penyeembahan penyembahan kita kepadaNya. Dan kita telah di ingatkan melalui minggu minggu passion,tentang kesengsaran dan perjuangan Tuhan Yesus untuk keselamatan kita,sampai pada hari ini kita masih diberikan Tuhan kesempatan untuk mengikuti kebaktian Jumat Agung dan mengucap syukur kepada Tuhan.

 

Suplemen Bimbingen PA Moria, 29 Maret - 04 April 2015, Ogen Job 2:11-13

Ogen       : Job 2 : 11 - 13
Thema    : Kepate nandangi ODHA

(1)  Gambaren umum kegeluhen kiniteken Job
Job sekalak “Bapa Leluhur”, inegeri Us nari, ia nembah janah erkemalangen man Dibata, kalak mehuli janah ia me sibayakna i Timur ( Banci ipepayo ibas ,Job 1:1-3).Kisah/perdalinen kegeluhen Job, encidahken perbeben kiniteken kalak Yahudi ibas ia enggo ipilih selaku bangsa Dibata(Umat pilihen) si tentu mengharapken kegeluhen silebih mehuli kenca status selaku Bangsa Pilihen. Alu kata sideban adi mekelek perbeben payo nge ndia kita bangsa pilihen? Bujur kin ndia Dibata “ngukum kita adi mehuli nge perbahanenta ras tetap kita ibas kiniteken? Kai kin sidat adi kita mengandalken Tuhan???

   

Page 1 of 50

Login Form