Suplemen Bimbingan PA Mamre Tgl.06-12 September 2015, Ogen Perb.Rasul 4:32-37

Ogen      : Perbahanen Rasul-Rasul 4 : 32 - 37

Thema    : Tri Tugas Panggilan Gereja (Eklesiology)

Tujuan    : Gelah Mamre GBKP meteh ras ngangkai dahin Gereja,

                Gelah Mamre ngasup ndahiken dahin persadan, kesaksin, ras pelayanen

 
Ope denga Tuhan Yesus nangkih ku surge nina man ajar-ajarna “tapi alokenndu pagi gegeh asum kesah si badia she man bandu. Janah kam me pagi nuriken kerna AKU man kalak sideban I Jerusalem, i daerah Judea ras Samaria seh ku belang-belang doni enda” Kisah Rasul 1 : 8
Arah penegasen enda maka injil/BSM e iberitakan lebe i Jerusalem pusat pemerintahen, pusat tokoh-tokoh agama bagepe ingan kalak bayak. Judea eme urung i wilayah enda nari. Mesias e reh eme ikuta Betlehem, Samaria eme kalak silanai tek man Dibata nina kalak Jahudi, ras belang doni eme kerinana. Ternyata i Jerusalem ras Judea kurang berkembang injil, bagepe i kalangen kalak Samaria. Namun arah wilayah sitelu daerah enda injil berkembang. Hal enda ibenaken Rasul Paulus ras teman-temanna.
 
Namun karya kesah sibadia maka rasul-rasul memulai karya Dibata arah meritaken BSM man manusia. Ras bagepe rasul-rasul mpersadaken perpulungen e guna tetap setia pulung, ras bagepe ndalanken tanggungjawabna nggeluh sikeleng-kelengen, labo sikeng-kengen. “Kerina kalak si enggo erkiniteken e ersada ukurna dingen ersada penggejapenna’(ayat 32).
Ma luar biasa kel kuga kegeluhen jemaat mula-mula e, ersada kel ukurna, bagepe ersada pe penggejapenna. Lit denga nge ndia gundari si idah Perpulungenta si bagena?... kuakap enggo langka. Tapi hal enda me terus man ayakenta.
 
Aneh nge ma adi ninta kita kalak Kristen tapi sikeng-kengen silalap bas jabu, bas masyarakat, bagepe bas Gereja. Emaka harus ktia mpergermetken sikap hidup perpulungen simbaru pantek e. Nggeluh sikeleng-kelengen ibas ia berbagi kai silit bas ia. Emaka lalit sadape si kekurangen. Sebab kai silit ibas ia igejapna eme pemrer Dibata, emaka wajib kapna ibagikenna ka man kalak sideban gelah kerina ersukacita.
Lit singkatan : TAM-TAM, kepanjangenna banci positf, banci negative, eme :
TAM-TAM : TURAH ATE MEKUAH atau TURAH ATE MAMANG.
Tapi man banta sebagai kalak Kristen harus sidalanken eme Turah Ate Mekuah, emaka sisampati temanta gelah Turah Ate Malem. Labo Turah Ate Mamang erbahanca kalak Turah Ate Mesui.
Adi nampati kita pasti mekuah ateta nandangi kalak siman sampaten e. Emaka arah perbahanenta e maka turah atena malem. Adi enggo malem atena ma eme sikataken ermeriah ukur sada ras sidebanna.
 
Sebagai Mamre kita ituntut erpalasken Tri Tugas panggilan Gereja eme Ersaksi, Ersekutu bagepe Melayani. Teluna tugas enda sama-sama penting sebab labanci salah sada maju tapi dua pincang. Tapi ibas kita memajuken sitelu enda, maka pentingkel eme nampati, janah nampati enda eme bidang Diakonia atau Pelayanen. Arah kita melayani maka kita peduli kalak sideban, emaka turah ateta mekuah ras ate keleng, emaka ersura-sura kita nampati temanta e gelah tertolong ia. Emaka ulakal bagi cakap kuta kalak ah “enggo kam man? Nina, adi lenga, melawen e nina, adi enggo, lampas e, nina” . Kita la bage. Lalit tanda Tanya, kai banci siban siban harus siban. Sipenting malem ate kalak e, emaka aria kai silit bas kita sipakeken guna erkeleng ate, bagi Yusuf si igelari Barnabas, amiina gia ia kalak Lewi, wajib ia ndatken penampat. Tapi ia ka nampati arah kai silit bas ia (ayat 37). Kepeken ibas geluh enda kerina kita banci nehken penampat man kalak sideban, arah kai silit ibas kita. Kita berbagi arah pengetahuan tah pe perbuatenta, tah pe rejeki.
 
Emaka man banta Mamre, alu semangat si lit mari si tingkatken karyanta ibas ersaksi, ersekutu ras erdiakonia. Dahin Gerjea memang melala, tapi ibas melayani enda me siutama, sebab nina Rasul Paulus “kiniteken, pengarapen, ras engkelengi, tapi si utamana eme engkelengi’ I Kor 13 : 13. Sebab erkeleng ate e , eme lit kaitenna ras melayani/erdiakonia. Erdiakonia enda me langsung kel irasaken jelma si enterem. Arah kita erdiakonia/melayani gelar Dibata ermbarna terberita, bagepe arah kita sikeleng-kelengen maka reh semangatna kalak ersekutu.
Selamat melayani.
Salam,
Pdt. A. Brahmana
081317054961
 

Khotbah II Raja-Raja 4 : 8 - 13, Minggu 20 September 2015

Invocatio :

Kata Yesus kepadanya untuk ketiga kalinya: “Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku?” Maka sedih hati Petrus karena Yesus berkata untuk ketiga kalinya: “Apakah engkau mengasihi Aku? Dan ia berkata kepadaNya: “Tuhan Engkau tahu segala sesuatu, Engkau tahu bahwa aku mengasihi Engkau”. Kata Yesus kepadanya : “Gembalakanlah domba-dombaKu”.

Bacaan : Yohanes 21:15-19; Khotbah : II Raja-raja 4:8-13

Tema :

Mendukung Hamba Tuhan (Tumpak-Tumpak Serayan Tuhan)

 

I. Pendahuluan
 
Betapa bahagianya Allah melihat anak-anakNya saling mendukung dalam pekerjaan-pekerjaanNya. Para hamba Tuhan dan jemaat yang saling mendukung tentu akan menghasilkan gereja yang sehat dan gereja yang bertumbuh dengan baik. Allah telah memilih dan mengutus setiap orang yang percaya kepadaNya untuk mengambil bagian dalam kehidupan pelayanan kepadaNya. Dan Allah telah memilih dan mengutus orang-orang yang dikhususkanNya untuk menebarkan kebenaran Injil. Tentunya dalam hal ini harus didukung oleh jemaat- jemaat Tuhan agar penyebaran Injil itu dapat dilakukan dengan lancar.
 
II. Pendalaman Nats.
 
Seorang abdi Allah bernama Elisa yang pergi ke Sunem. Dalam kehidupan perjalanan pelayanan Elisa, dia sampai di Sunem dan menginap di sebuah rumah perempuan yang kaya di Sunem. Dalam nats khotbah kita ini memperlihatkan bagaimana perempuan Sunem itu memperlakukan Elisa.
 
 
1. Kehidupan Perempuan Sunem.
 
Letak kota Sunem berada di daerah bagian suku Ishakar. Sehingga kemungkinan besar perempuan Sunem ini adalah keturunan dari kaum Isakhar. Perempuan ini juga dikenal dengan perempuan kuat dari Ishakar.
Perempuan Sunem ini memiliki kondisi ekonomi yang baik. Dalam teks khotbah dituliskan bahwa perempuan ini adalah seorang perempuan yang kaya. Dari Kitab Kejadian 49:14-15 dijelaskan bahwa suku Ishakar akan menikmati hasil dari kerja kerasnya. Ini menunjukkan bahwa perempuan ini mendapatkan kekayaannya dari kerja kerasnya. Hal ini memberitahukan bahwa perepmpuan Sunem ini adalah seorang yang mau bekerja keras.
 
2. Karakter Perempuan sunem.
 
Perempuan Sunem sangat menghormati suaminya, selalu mengambil keputusan dengan cara berunding dengan suaminya, tidak bertindak sendiri (ayat 9, 22). Perempuan Sunem ini juga sangat menghormati dan memperhatikan Elisa sebagai Abdi Allah. Ia memperhatikan keamanan dan kenyamanan tempat tinggal Elisa. Sehingga perempuan Sunem dan keluarganya menyediakan tempat khusus bagi Elisa. Tidak hanya itu, segala kebutuhan di tempat tinggal khusus Elisa juga diperhatikan (segala perabotan dan kebutuhan Elisa). Tidak hanya menyediakan tempat tapi juga menyediakan segala kebutuhan Elisa. Perempuan Sunem juga membuat makanan untuk menjamu Elisa.
 
Dengan semua yang telah ia lakukan kepada Elisa perempuan Sunem itu juga tidak mengharapkan balasan atas segala kebaikannya. Dengan jelas diperlihatkan dalam ayat 13 jawaban perempuan Sunem terhadap Gehasi : “aku ini tinggal di tengah-tengah kaumku” (kerina keperlunku enggo cukup dat aku i tengah-tengah bangsaku). Dari hal yang dilakukan perempuan Sunem bagi Elisa adalah memberi tumpangan dan memberi makan nabi Allah.
 
Hal ini dilakukannya karena ia tahu bahwa Elisa adalah seorang nabi Allah yang kudus (Allah yang memilih dan mengutus Elisa). Jadi sebenarnya terlihat bahwa perempuan Sunem dan keluarganya sangat menghormati Allah melalui pelayanannya terhadap hamba Allah (Serayan Tuhan).
 
III. Aplikasi
 
Allah (Serayan Tuhan) ialah orang-orang yang telah dikhususkan Tuhan, yang dipakai Tuhan untuk melanjutkan pekerjaanNya. Sebagai orang-orang yang percaya kepada Tuhan tentu kita harus mendukung segala pekerjaan-pekerjaan Tuhan. Dan sebagai dukungan kita sebagai jemaat tentunya adalah dengan mendukung hamba-hamba Tuhan (Serayan-serayan Tuhan) dalam perjalanan pelayanannya. Karena seorang hamba Tuhan tidak mungkin terpisah dari jemaat. Dan dukungan dari jemaat tentu sangat mempengaruhi pelayanan para hamba Tuhan.
 
Para hamba Tuhan butuh dukungan dari para jemaat dari segala aspek. Sekuat-kuatnya para hamba Tuhan dalam pelayanan dan imannya, para hamba Tuhan tidak terlepas membutuhkan dukungan. Para hamba Tuhan membutuhkan topangan dari orang lain. Dukungan itu dapat saja berupa pemikiran, dana, peralatan, pendidikan, tempat tinggal, (sarana dan prasana pendukung pelayanan) dan juga dukungan doa. Jemaat harus tahu bahwa bukan hanya jemaat yang butuh didoakan oleh hamba Tuhan tapi para hamba Tuhan juga butuh dukungan doa dari jemaat.
 
Paulus sangat menyadari betapa pentingnya doa dan dukungan dari jemaat didalam pelayanannya. Hal ini dapat kita lihat dalam Kolose 4:3 “ Berdoa jugalah kepada kami, supaya Allah membuka pintu untuk pemberitaan kami, sehingga kami dapat berbicara tentang rahasia Kristus, yang karenanya aku dipenjarakan”. Doa jemaat yang dipanjatkan dengan tulus kepada para hamba Tuhan tentu menggerakkan hati Tuhan untuk melancarkan pelayanan para hambaNya. Doa jemaat sangat mempengaruhi pelayanan para gembalanya. Bila kita menemukan kekurangan-kekurangan gembala di gereja tentu kita harus bertanya kepada diri kita sebagai jemaat sudahkah diri kita mendukung pelayanan hamba Tuhan itu. Banyak sekali terjadi kemunduran pelayanan para hamba Tuhan karena para jemaat tidak mendoakan dan tidak mendukungnya.
 
Para hamba Tuhan bukanlah manusia yang sempurna, mereka tentu memiliki kelemahan. Disinilah sangat penting doa dan dukungan para jemaat agar hambaNya semakin di perlengkapi dan tidak jatuh kedalam hal yang tidak diinginkan Tuhan. Para hamba Tuhan memiliki berbagai macam tantangan yang dihadapinya dalam perjalanan pelayanannya.(bnd.Mat. 10:16).
 
Dalam pembacaan kita Yohanes 21: 15-19 terlihat bagaimana Yesus meyakinkan Petrus dengan bertanya kepadanya sebanyak tiga kali. Hal ini menunjukkan bahwa bagi para hamba Tuhan harus memiliki hati yang mengasihi Tuhan. Hati yang teguh untuk melayani Tuhan. Ketika hamba Tuhan memiliki hati mangasihi Tuhan maka hamba Tuhan dapat melayani jemaat Tuhan (perintah Yesus kepada Petrus: “gembalakanlah domba-dombaKu”). Untuk itu para hamba Tuhan juga tentunya harus tetap menjaga kekudusan dirinya sebagai orang-orang pilihan Tuhan (I Tim.4:16).
 
 
Dengan demikian pada minggu ini kita dinasehatkan oleh Firman Tuhan: 
1. Menjalin hubungan yang baik antara jemaat dan para hamba Tuhan (serayan Tuhan). hal ini tentunya untuk memuliakan nama Tuhan. karena pekerjaan pelayanan yang dilakukan adalah pekerjaan Allah.
2. Sebagai jemaat, mendukung pelayanan para hamba Tuhan dengan doa, daya, dana dan segala kemampuan yang ada. Dan janganlah mengharapkan dari segala kebaikan yang dilakukan bagi hamba Tuhan (seperti perempuan Sunem yang begitu ikhlas).
3. Ketika kita melayani sepenuh hati kepada Tuhan (salah satu mendukung para hambaNya), maka Tuhan akan melihat apa yang kita perbuat. Dalam ayat 12-17 terlihat bagaimana Elisa berdoa baginya. Secara kehidupan memang perempuan itu tidak kekurangan tetapi perempuan itu belum memiliki anak. Sehingga hati Tuhan tergerak dan memberikan seorang anak kepadanya.Tuhan akan selalu memperhitungkan atas kebaikan-kebaikan yang kita lakukan bagi para hambaNya.
4. Para hamba Tuhan juga harus tetap menjaga kekudusan dirinya agar tetap bisa menjadi teladan bagi jemaat.
 
 
Tuhan memberkati.

 

Pdt. Nopritawati Br Sembiring, S. Th
 
GBKP Perpulungen Banjarmasin.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Khotbah Matius 28:16-20, Kamis 14 Mei 2015 (Kenaikan Tuhan Yesus)

Invocatio :
Tetapi kamu akan menerima kuasa, kalau Roh Kudus turun ke atas kamu, dan kamu akan menjadi saksi-Ku di Yerusalem dan di seluruh Yudea dan Samaria dan sampai ke ujung bumi."Sesudah Ia mengatakan demikian, terangkatlah Ia disaksikan oleh mereka, dan awan menutup-Nya dari pandangan mereka.

Bacaan : Maz. 8:2-10 (Responsoria); Khotabah : Mat. 28:16-20 (Tunggal)

Tema : Jadikanlah semua bangsa murid-Ku


Pendahuluan
Umumnya tempat makan atau restoran yang makanan ataupun masakannya enak, akan mudah diingat oleh seseorang. Demikian juga dengan kita, ketika menemukan tempat makan yang enak, atau rumah makan yang babi panggangnya enak, tentu akan teringat lama di benak kita. Kita akan mengingat tempatnya dan jalan menuju ke tempat itu, sehingga ketika ada kesempatan untuk makan keluar bersama dengan keluarga, kita dengan mudah menemukan tempat itu. Atau mungkin juga ketika kita kedatangan tamu, atau ada yang bertanya tempat makan, tentu kita akan merekomendasikan tempat maka tersebut, sehingga pengunjung tempat maka itu pun menjadi ramai.

Jemaat yang dikasihi Tuhan, tema hari ini adalah “Jadikanlah semua bangsa murid-Ku”, sebagai orang percaya, sudahkah kita membuat orang lain terpesona dengan rasa yang kita tampilkan dalam kehidupan kita?

   

Suplemen Pjj Tanggal 10-16 Mei 2015, ogen Matius 28:19; 1 Korinti 11:24-26

Ogen  : Matius 28:19; 1 Korinti 11:24-26
Tema  : Sakramen Ibas GBKP

Tujun:
1.    Gelah ngawan ni perpulungen ngangkai erti ras makna sakramen si lit ibas GBKP
2.    Gelah ngawan ni perpulungen ncidahken ulih sakramen bas kegeluhen si tep-tep wari.

GBKP si ipanteki menaken Sehna Berita Simeriah 18 April 1890 I Buluh Awar eme gereja si beraliren Calvinis (berpedoman kepada Johanes Calvin). Salah sada tokoh reformasi gereja siterjadi ibas abad 16 (1517) isamping Martin Luther eme Johanes Calvin. Kerna Sakramen, Johanes Calvin menetapken dua ngenca sakramen eme lakon Pridin Sibadia (Pridin kitik ntah pe mbelin) ras lakon Persadan Sibadia, beda ras Gereja Katolik simenetapken 7 Sakramenna eme Pembaptisan, Penguatan, Ekaristi, Rekonsiliasi/Pengakuan Dosa, Pengurapan Orang Sakit, Imamat ras Pernikahen. Alasan Calvin menetapken dua sakramen eme erkiteken dua hal e ngenca isingetken ibas Pustaka Sibadia gelah ilakoken, antara lain si tersurat ibas ogen PJJta eme Matius 28:19 kerna Peridin ras 1 Korinti 11:24-26 kerna lakon Persadan Sibadia.

 

Suplemen Bimbingen Khotbah Pekan Doa Wari VII, Tgl. 23 Mei 2015

Invocatio 
 "E maka sipergunakenlah kengasupenta si pelain-lain e si enggo ibereken Dibata man banta rikutken lias ateNa" (Roma 12:6a).

Ogen :  1 Petrus 2:9-10; Renungen : 1 Korinti 3:8-9

Thema  : "Ertoto Guna Aron Dibata"

Kata Penaruh

Pekan doanta wari pe pituken enda, e me pekan doa si terakhir. Ibas wari si terakhir enda enggo min si idah tanggung jawabta ibas ertoto; Arah ertoto si idah min pengelebuh ras pengutusen Dibata, arah ertoto e isadarken ras sialoken min gegeh guna dalanken tanggung jawabta ndukung pelayan pelayan khusus ras pelayanenna. Arapen gerejanta GBKP, lit min ulihna pekan doanta tahun enda maka arah nggitna kita ertoto tambah teridahna ketutusen ras kinitekenta.

   

Page 1 of 54