Suplemen PJJ tanggal 03-09 Juli 2016, OGen II Korintus 8:13-15

Nats : II Korintus 8:13-15
Thema : Rutang si megegeh nampati si la megegeh
 
 
1. Situasi perpulungen i Yerusalem peceklik/kekurangen erkiteken la berhasil panen. Emaka kalak enda butuh kal penampat ibas teman-temanna sada kiniteken. Emaka perpulungen Makedoni enggo leben nawarken penampatna arah Rasul Paulus. Perpulungen Makedoni nampati ibas kekurangenna (8:1-2). Ija isingetken Paulus maka perpulungen Makedoni mere ia/nampati arah kemusilenna janah tempa-tempa ia bayak sebab eme keriahenna (mere). Arah mere enda nggambarken maka bas ia lit aminna pe sitik, sementara bas kalak sitik pe lalit, ma e kin sini ikataken keleng ate (berbagi walaupun kurang).

Perpulungen Makedoni nggejabken maka kai si lit ibas ia, Dibata kap si merekensa, aminna gia lenga melala tapi tek ia ibas si la melala e pe wajib ia berbagi nandangi kalak si sama sekali kape lalit. Bagi tua-tua Sarfat ras nabi Elia i kuta Sarfat (I Raja-raja 17:12-16). Terlihat berbagi dalam kekurangan Dibata ncukupisa kerinana, la kerkeri-kerin. Enda me memotivasi jemaat Makedoni, maka pang ia erbahan suatu perbahanen si luar biasa. Adi bas kelebihen mere/nampati e me wajar, kalak si la er agama pe bage nge perbahanenna.
 
2. Rasul Paulus ngingetken man perpulungen Korinti kai sibahan Makedoni enda, gelah min ia pe ikut muat bagin ibas nampati teman-teman si sada kiniteken khususna i Yerusalem, sebab pasti enggo paceklik, kai pe lanai lit ibas ia. Nina Paulus :
a. Labo ateku mpenahangi kalak sideban alu nambahi bebanndu, tapi berbagi kasih.
b. Tapi gelah ula situaken bas geluhta sedikit pun berbagi
c. Sabab kai si ibahan e ka nge pagi i perani
d. Banci ka nge pagi si kekurangen e nampati adi ia enggo ka nge kelebihen
e. Kalak si mbue i pepulungna la ia kelebihen
f. Kalak si sitik i pepulungna la ia kekurangen
Arah penegasen Paulus enda teridah maka kalak si nampati labo ipaksaken tapi alu ukur meriah, ula kai siakap beban adi kita nampati, tapi sigejab min perban bas kita lit bas kalak lalit emaka berbagi kita. Sebab arah kita nampati e radu-radu si rasaken pemere Dibata gia sitik, tapi ngenanami ras-ras. Mungkin penampatta labo ncukupi kalak sisampati kita, tapi terasa man bana mis aminna sitik.
Adi kita nampati ula min kita menganggap maka kita lalap pagi lit bas kita, sebab lenga tentu sada paksa banci ka nge kita si man sampaten (hidup seperti roda). Dibata masu-masu anak-anakna emaka ula kita biar-biaren nehken penampatta man kalak. Kai si suan pasti kita rani ka nge pagi. Si jelas ateta maka kita lebih baik nampati, labo man sampaten. Janah perlu sigejapken maka la kita kelebihen amin melal, sebab keperlunta setiap wari Dibata sinikapkenca. Emaka melala kelebihen, sitik la kekurangen. Sebab mbue tah sitik, Dibara ngidah kerina, emaka adi mbue mari erbagi mbue, adi sitik erbagi sitik, si jelas kita tetap berbagi dan berbagi nandangi kalak. Bayak pe adi la erbagi, kita me si musilna, janah sitik pe adi berbagi maka kita si bayakna.
 
3. Kita sebagai warga GBKP, enggo ibereken Dibata rezeki arah dahin-dahin si idahiken kita masing-masing, emaka sigejaplah maka e me pemeri Dibata, si la terantusi manusia(kita). Sebab kita labo ngasup erbahan kai pe, hanya Dibata si masu-masu dahinta seh maka rezeki iberekenna. Emaka kita pe wajib nge erbagi nandangi kalak nisi deban sebab seh asa gundari, enterem dengan kal temanta si sada kiniteken. Gelah si eteh maka berbagi eme sada si keriahen kal man banta, sebab ibas kita erbagi e maka sigejap kita bayak i lebe-lebe Dibata.

Dibata masu-masu dahin kalak si erkiniteken emaka arah kai si enggo i berekenna man banta, maka kita pe wajib nge berbagi ras teman-temanta baik si sada kiniteken bagepe temanta si labo sada kiniteken. Sebab kalak si berbagi ia merasakan sukacita sebab i enggo ndatken pembahagian ibas Dibata nari. Emaka berbuatlah kita nandangi temanta kerina, sebab kai sini ibahanndu e lalap sia-sia/percuma, janah e maka Dibata erbelas man banta lebihen asa kai sini ibahan kita nandangi temanta ndai, sebab Dibata ngen si membalas kerina perbahanenta. Emaka perpulungen Korinti i tegasken Paulus maka berbagi e labo ngurangi kai si lit ibas kita.
 
Salam
Pdt. A. Brahmana
0813 17054961
 

Suplemen PA Moria tanggal 26 Juni-02 Juli 2016, Ogen Titus 2:7-8

Tema :
Jadi usihen.
 
Tujun : Gelah Moria :
Nuriken tindaken-tindaken si arus ialakoken Titus gelah jadi usihen ibas ndahiken dahin si meluli.
Ngasup mbandingken ketutusen Titus ras dirina.
 
 
1. Jadi usihen / teladan merupakan tuntutan masa kini. Janah adi banci jadi usihen man kalak Kristen. Tapi gundari enggo sulit si idah banci jadi usihen man kalak sideban. Umpamana : Bapa man anak-anakna, nande pe jadi teladan nandangi keluarga penungkunen : Banci kit kita jadi teladan /usihen e ….?. mungkin radu ras kita ngataken, Banci . Banci aku jadi teladan ninta, tapi cuba si koreksi dirinta sada persada, Bnci entah lanai banci jadi usihen e. Jadi usihen e, eme arah nandaken keteladan – keteladanaen man anak jabunta. Tentu simulai ibas jabunta nari ( Bapa, Nande, Anak-anak) Guna si enda me maka nina Paulus kam harus jadi usihen man kalak sideban. (Band Pilipi 4 : 5 a) . Sebab bas kegeluhen enda, banci mis irasaken kalak eme arah perbahanen simehuli (kiniteken la radu ras perbahanen mata kap. (jakup 2 : 17)
Emaka jadi usihen enda she kal beratna, ebab lit ije unsure pengobanan waktu , pikiran materi ras jiwa raga .

2. Titus eme teman sekerja Paulus janah ia pe seri ras Timotius , sini ipake Paulus gunna ndahiken dahin I Pulau kereta. Tujuan Paulus nehken suratna eme : guna pengembbalan terhadap pelayanen gereja bagepe man jemaat. Emaka tema surat Titus eme : Ajarken sibenar ras kiniulin.
Amina gia nguda dengan titus, tapi la banci lang ia harus ertanggung jawap ibas ndlaken tugasna sebagai abdi Dibata si harus nehken tanggung jawab guna ndahiken dahin pelayaen kesaksin ras persekutuan.
Lit piga-piga hal si jadi penegasen man Titus / man banta eme:
a. Ibas kaipe arus jadi usihen.
b. Dahiken dahin si mehuli
c. Tutus min atendu
d. Ergiah-giah ukur ngajak.
e. Maka kata-kata sipayo.
Lit 5 hal sini tegasken Paulus,janah eienda kerina ncidahken keteladanenta nandangi jelma si enterem. Sebab arah kai sini itekanken Paulus mabai Titus semakin dewasa bagepe kalak si megiken kai sinisehkenna (Titus) pe dewasa ka ibas ndalani geluhna.
Dewasa ertina : ibas menghadapi kaipe si terjadi banci kita jadi usihen,sebab kita megegehngalakenca kai pe jadi, la gampang celus, bagi pengakun Raja Daud tetap Dibata pakena bentengnna (Masmur 62 : 1,2,6,7)
Bagenda sinikataken banci jasi usihen.Enda megati ibas kegeluhenta sitik saja pe masalah mis kita ciut. Kata Dibata sini pelajari ras sirenungken kita eme kekuatenta gelah banci jadi usihen.

3. Moria GBKP eme pernanden si paguh itetaken Dibata sibanci jadi teladan, amina gia erbage-bage masalah ihadapina. Emaka jarang kal si idah nande nande/ moria naktaken bukna (botak). Adi dilaki /Mamre melakal, arah enda siidah maka Moria kuat ngalaken perbeben emaka banci ncidahken usihen simehuli :.
Emaka Moria/nande ingan tunade tertande, eme gegeh man jabu jabuna gelah anak-anakna banci ka jadi usihen jelma si enterem.
 
Selamat erPA
Pdt A. Brahmana
081317054961
 

Khotbah Pengkhotbah 11-1-8, Minggu 26 Juni 2016 (Minggu V setelah Trinitatis) Minggu Merdang

Invocatio :
Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata, 
akan menuai dengan bersorak-sorai (Mazmur 126:5)

Bacaan :
Galatia 6:7-10

Tema :
Taburlah, Allah memberkati.
 

Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Minggu ini disebut Minggu MERDANG, asal kata erdang artinya tabur benih, tanam benih, sebar benih, misalnya bibit padi pada ladang kering. Dengan demikian merdang berarti menanam benih, menabur benih, menyebar benih. Filosofinya : menabung. Ada terlebih dahulu usaha atau pengeluaran (daya dan dana), baru kemudian akan memetik hasil atau pemasukan yang lebih. Sesuai invocatio “Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata, akan menuai dengan bersorak-sorai”. Secara Teologis, kronologis etika pertanggunganjawab kerja, manusia harus melakukan terlebih dahulu apa yang menjadi bagiannya yaitu menabur. Tuhan akan melakukan juga apa yang menjadi bagian-Nya yaitu memberkati. Jadi sesuai tema: Taburlah, Allah memberkati. Dalam realita, sadar atau tidak kadang kala manusia “memperbudak Tuhan” dengan meminta (baca = menyuruh) Tuhan untuk melakukan apa yang menjadi kemauannya, tanpa dia sendiri melakukan apa-apa. Sesuai dengan medan pelayanan GBKP yang agraris berhubungan dengan menanam tanam-tanaman, maka dalam Liturgi GBKP Model 3 (LITURGI 52 MINGGU) disamping ada LITURGI MINGGU KERJA RANI, maka mulai Tahun 2015 sudah disiapkan dan dimulai menggunakan LITURGI MINGGU MERDANG.

Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Kitab Pengkhotbah yang menjadi perenungan kita hari ini, satu kelompok kitab Perjanjian Lama yang disebut Kitab-Kitab Kebijaksanaan, seperti : Kitab Ayub, Mazmur, Amsal, Pengkhotbah, Kidung Agung. Dan sesuai dengan sebutannya, kitab-kitab memuat kebijaksanaan hidup, baik sebagai manusia biasa, maupun sebagai orang beriman, dan biasanya dipakai untuk menasihati orang-orang muda atau orang-orang yang kurang terpelajar.Tampaknya Kitab-Kitab Kebijaksanaan itu berasal dari nasihat-nasihat lisan yang disampaikan secara turun-temurun selama berabad-abad, baru kemudian ditulis secara bertahap sejak masa pemerintahan Raja Daud dan Raja Salomo (abad 11-10 SM).
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Kalau Kitab Amsal, Pengkhotbah dan Kidung Agung, dijuluki Three In One artinya 3 buku ditulis Salomo, seorang Raja yang terkenal karena kebijaksanaannya. Mengapa ? Saat Tuhan berfirman : Mintalah apa yang hendak Kuberikan kepadamu. Ternyata Salomo tidak meminta umur panjang atau kekayaan atau nyawa musuh, melainkan pengertian atau hati yang paham menimbang atau kebijaksanaan. Hal ini dibuktikan dengan kehadiran 2 (dua) orang perempuan sundal. Mereka melahirkan pada waktu yang hampir bersamaan hanya beda 3 hari. Pada waktu malam ada seorang anak yang mati karena menidurinya. Sehingga masing-masing menyatakan anak yang masih hidup adalah anaknya. Raja berkata: ambillah pedang, penggallah anak yang masih hidup itu menjadi dua dan berikan setengah kepada yang satu dan setengah kepada yang lain. Maka kata perempuan yang yang empunya anak yang hidup itu, berikan saja bayi yang hidup itu, jangan sekali-kali membunuh dia. Namun kata perempuan yang satu lagi : supaya jangan untukku ataupun untukmu, penggallah! Akhirnya kata raja : Berikanlah kepadanya bayi yang hidup itu, jangan sekali-kali membunuh dia; dia itulah ibunya.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Saat Salomo masih muda, menulis Kidung Agung. Jelas nuansa percintaan. Saat sudah dewasa menulis Amsal. Jelas nuansa kata-kata bijak. Setelah sudah tua menulis Pengkhotbah. Jelas sepintas nuansa kesia-siaan. Namun ada kata kunci : “Aku tahu bahwa segala sesuatu yang dilakukan Allah akan tetap ada untuk selamanya…” Pkh. 3:14.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Dalam perikop kita ini, sangat kental dengan nilai-nilai hikmat dalam pribahasa, seperti judul dalam bahasa Indonesia “PEDOMAN-PEDOMAN HIKMAT”. Dalam Bahasa Indonesia Masa Kini (BIMK) “TINDAKAN ORANG YANG BIJAKSANA”. Sedangkan dalam terjemahan J.H.Neumann “DAHI DAHINNDU KAI GIA LIT SI NGAMBATI (artinya kerjakanlah pekerjaanmu, walau ada hambatan, atau bahasa kini tantangan menjadi peluang). Ayat 1 “Lemparkanlah rotimu ke air, maka engkau akan mendapatkannya kembali lama setelah itu”. Berbicara roti, tentu tak terlepas dari bahan utama butir-butir gandum. Mengingatkan orang Mesir yang menaburkan butir-butir gandum diatas air yang menggenangi ladang-ladang mereka ketika sungai Nil banjir setiap tahun. Kelihatannya butir-butir yang ditaburkan itu tenggelam dan hampir terlupakan, tetapi diluar dugaan pada saat yang indah akan ada panen. Seperti nyanyian GBKP No.68… e mate kap benih lebe…lah turah page nge. Yang kelihatannya mati, terlupakan, namun hidup berbuah banyak. Gambaran ini memotivasi untuk berbuat dan berbuat terlebih bermurah hati untuk menolong orang lain. Paulus menekankan dalam 2 Kor.8:10-15 “…Jika kamu rela untuk memberi, maka pemberianmu akan diterima, kalau pemberianmu itu berdasarkan apa yang ada padamu, bukan berdasarkan apa yang tidak ada padamu… maka hendaklah sekarang ini kelebihan kamu mencukupkan kekurangan mereka, agar kelebihan mereka kemudian mencukupkan kekurangan kamu, supaya ada keseimbangan. ”Ada yang menafsirkan ibarat memancing ikan, dengan melemparkan umpan kedalam air, yang kembali berupa ikan yang ditangkap melebihi nilai umpan yang dilemparkan tadi. Ada yang membandingkan modal yang ditanam dalam perusahaan dan pada waktunya kembali berupa untung.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Tentu kita mengimani dan mengamini, Allah menciptakan dunia dan isinya baik adanya. Karena hasil evaluasi : “Allah melihat bahwa semuanya itu baik”. Baik disini diukur dengan relasi tingkat horizontal, tidak ada tabrakan satu dengan yang lain; relasi tingkat vertikal antara ciptaan dengan Allah, dalam hal ini manusia dengan Allah juga mempunyai relasi yang baik. Mereka hidup berkecukupan, dan merasakan adanya damai sejahtera. Mereka melakukan apa yang menjadi bagiannya, dan Allah melakukan apa yang menjadi bagian Allah yaitu memberkati usaha-usaha manusia.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Dalam melaksanakan apa yang menjadi bagian manusia yaitu untuk menjalankan usahanya, manusia perlu waspada artinya mempertimbangkan gejala-gejala alam. Misalnya pada ayat 3, bila awan mengandung air, hujan pun akan turun. Namun diingatkan jangan tunggu sampai cuaca sempurna, maka sampai kapanpun tak akan menanam dan pada gilirannya tidak akan memetik hasilnya. Kitab Pengkhotbah tidak bermaksud mematahkan semangat, tetapi sebuah peringatan agar jangan mengharapkan terlalu banyak, yang dapat menimbulkan kekecewaan.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Kalau hari ini kita merayakan MINGGU MERDANG, artinya kita merayakan kehidupan yang berempati (mampu memahami perasan dan pemikiran orang) dan bersimpati (keikut-sertaan merasakan perasaan orang lain) seperti bacaan Galatia 6:7-10 agar jangan bosan melakukan hal-hal yang baik, sebab kalau kita tidak berhenti melakukan hal-hal itu sekali kelak kita akan menuai hasilnya. Dan selama ada kesempatan, hendaklah kita berbuat baik.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Kerap kali kita mendengar orang berkata: Hidup ini hanya sekali, nikmatilah sepuas-puasnya!. Tidak salah, memang hidup hanya sekali. Tapi justru karena hanya sekali, kita harus mempergunakannya sebaik-baiknya bukan semau-maunya, sebenar-benarnya bukan sepuas-puasnya. Hidup ini adalah titipan yang pada saatnya nanti harus kita pertanggungjawabkan kepada yang menitipkannya yaitu Tuhan. Tindakan hidup semaunya atau seenaknya membuat hidup ini tidak bermakna. Menikmati hidup yang benar ketika kita bisa bertindak dan melakukan segala sesuatu dengan baik dan benar dalam terang iman kepada Tuhan Pemilik hidup. Bagi orang yang sudah berupaya hidup benar dan bertanggungjawab, maka Allah sudah menyediakan yang terbaik bahkan kemuliaan abadi. Bagi mereka yang bergantung kepada Dia Yang Tak Terukur Kuasa-Nya,Tak Terselami Jalan-Nya, Tak Terselidiki Keputusan-Nya, Tak Terduga Hikmat-Nya.Sudah saatnya: ubahlah apa yang tidak bisa kita terima dan terimalah apa yang tidak bisa kita ubah. Mari segera laksanakan apa yang menjadi bagian kita yaitu menabur, dan tunggu dengan sabar berkat Tuhan serta pasti kita akan bersorak-sorai.
 
Pdt. EP. Sembiring
   

Suplemen PA Mamre tanggal 12-18 Juni 2016, Ogen Kejadian 37:18-19

Ogen :
Kejadian 37 : 18 – 19
 
Thema :
“Ngasup mbalengi pusuh”

1. Salah sada Pinakit simekelek simegati leket kali bas pusuh jelma eme pinakit “IH” : Iri Hati.
Ibas Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas : Iri hati (bahasa Inggris: envy, bahasa Latin: invidia), megati ka pe igelari dengki atau hasad, : adalah suatu emosi yang timbul ketika seseorang yang tidak memiliki suatu keunggulan—baik prestasi, kekuasaan, atau lainnya—menginginkan yang tidak dimilikinya itu, atau mengharapkan orang lain yang memilikinya agar kehilangannya.[1]

Bertrand Russell, seorang filsuf dan peraih hadiah Nobel Sastra, mengatakan bahwa iri hati adalah salah satu penyebab utama ketidakbahagiaan. Orang yang iri hati tidak hanya menyebabkan ketidakbahagiaan bagi dirinya sendiri, orang tersebut bahkan mengharapkan kemalangan orang lain. Russel berpendapat bahwa ketidakstabilan status sosial di dunia modern, juga doktrin kesetaraan dari demokrasi dan sosialisme, sangat berperan memperluas penyebaran iri hati dalam suatu kalangan masyarakat. Karena itu iri hati adalah sesuatu yang jahat, namun menurutnya kejahatan ini musti ditanggung demi tercapainya suatu sistem sosial yang lebih berkeadilan.
“IH” = “SMS” : Susah Melihat org Senang dan Senang Melihat orang Susah.
 
2. Senina-sinina Yusuf iri ngenen agina Yusuf erkiteken pengelako bapana Yakub , si iakapna lebih engkelingi Yusuf, Iri erkiteken ibas diri Yusuf lit kengasupen lebih asa kengasupen silit ibas ia. Ulih iri enda eme turah sura-sura guna munuh Yusuf (ay. 18-20).
Mari sipepayo bibit-bibit iri/kebencian silit ibas diri senina-senina Yusuf;
  • ay 4: “nembeh atena, janah lani ia meriah” . (Bhs.Ind.benci dan tak mau menyapa).
  • ay 5: “ Ernembehna atena” . (Bhs.Ind.Lebih benci). 
  • ay 8b: “ Ernembehna atena”. (Bhs.Ind. makin benci). 
  • ay 11: “Cian ate” . Bhs.Ind.iri hati)
3. Sijadi Penungkunen/Perenungen man banta ; Tah maun ibas pusuhta paksa enda lit dengan Iri hati tah Dendam man kalak sideban? Adi lit perlu ibersihken/iakuken ilebe-lebe Tuhan, sabab adi e siasuhi ngeruken dirinta nge ngenca Bd. Maz. 37;”Ula pelepas dirindu ikuasai ate nembeh tah aru ate e nuhsahi kam nge ngenca”.
Adi nembeh ateta ngenen kalak, lalap siukuri, berngi pe la kita tertunduh, dungna Sters, Struc akhirna STOP, padahal sinembeh ateta ndai entabeh pertunduhna, labo kita ingetna pe.
 
4. Sue ras Thema-nta; “Ngasup mbalengi ukur” ngajuk kita gelah ula mesunahsa megeluh, ula mesunahsa sakit hati, Labo banci bagi bagi ukurkal kerina, “er-kepe-kepe” , “la kap iangkana kai sinibahanna e ateta”. Angap ia kalak ngulah. Adi nglah kalak sisubuki berarti kita pe ngulah nge.
Berelah maka kepentaren Dibata ringan ibas pusuhta. “Tapi kepentaren sirehna idatas nari sipemena eme bersih pusuh peraten, nggit erdamen, lemah lembut, la megogo, dem perkuah ate ibas ia dingen erbuahken perbahanen simehuli. La rayo-ayo, ras tangkas ukur tangkas kata.Jakub 3 : 17.
 
Pdt. Iswan Ginting Manik
GBKP Pondok Gede. HP.081270209020
 

Khotbah Rut 2:1-9, Minggu 12 Juni 2016

Invocatio :
Kemudian haruslah engkau merayakan hari tujuh Minggu bagi 
TUHAN, Allahmu, sekedar persembahan sukarela yang akan kauberikan, sesuai dengan berkat yang diberikan kepada- mu oleh TUHAN, Allahmu. (Ulangan 16:10)

Bacaan :
Keluaran 23:14-19 (Tunggal)

Thema :
 
Sebagian Dari Hasil Panen Dibiarkan Untuk Orang Miskin Dan
Orang Asing (Imamat 19:9)
 
Pengantar
Dalam kesusasteraan modern kitab Rut digolongkan pada “roman historis” dalam arti ditempatkan pada latar belakang historis tertentu. Walaupun demikian kitap Rut mempunyai ciri keagamaan yang mau mengemukakan kebenaran dan pikiran keagamaan. Kitab ini berguna untuk membina umat Tuhan dan menetapkan hati dalam pergumulan menghadapi kesusahan. Dalam Alkitab terjemahan LAI kitab Rut ditempatkan sesudah kitap Hakim-Hakim(1200-1150 SM). Meskipun latar belakang historis ada pada zaman Hakim-Hakim, namun penulisan kitab Rut oleh para ahli PL diperkirakan sekitar abad ke V SM dalam teradisi Deoteronomist atau tradisi Ulangan.
 
Kitab Rut merupakan kisah yang mengharukan hati. Betlehem atau kota roti justru tidak lagi menghasilkan roti karena mengalami masa pacekelik atau gagalnya hasil panen karena tidak turun hujan. Situasi pacekelik inilah yang memaksa keluarga Naomi meninggalkan kota Betlehem menuju Moab kota asing bersama dengan suaminya Elimelekh dan anak-anaknya Mahlon dan Kiliyon. Diperantauan kedua anak laki-lakinya berkeluarga dengan perempuan Moab, Mahlon mempunyai isteri namanya Rut, Kilyon mempunyai isteri namanya Orpa. Maksud hati mempertahankan keberlangsungan hidup dinegeri asing , tapi yang terjadi justru sebaliknya, suami dan anak-anaknya meninggal di Moab. Di tengah kesusahan seperti itu Rut menantunya tetep menunjukkan kesetiaannya kepada keluarga Naomi dan juga kepada Allahnya Naomi ( Rut 1:16-17). Mereka pulang keBetlehem dengan tangan hampa. Kedatangan mereka menggemparkan seluruh kota Betlehem(19), Naomi tidak mau disebut dengan namanya tapi dia mengubahnya menjadi Mara [Pahit]. Naomi artinya menyenangkan diubahnya menjadi Mara atau Pahit. Naomi juga mengatkan bahwa Tuhan naik saksi menentangnya dan mendatangkan malapetaka kepadanya. (21).
 
Tafsiran.
Ayat 1. Boas (Padanya kekuatan)seorang yang sangat kaya, berasal dari kaum Elimelekh. Jika Boas termasuk kerabat keluarga Naomi, apakah Boas bersedia menolong Naomi dan Rut ? Sesuai dengan aturan agama, seharusnya Boas dapat menolong mereka, bahkan wajib hukumnya menolong kaum keluarga yang jatuh miskin.
 
Ayat 3. Rut pergi kebetulan ia berada di ladang Boas. Kata kebetulan berarti Rut tidak tahu di mana kini ia sedang berada.
 
Ayat 4. Boas dating keladang. Ia digambarkan sebagai seorang yang murah hati, waktu ia tiba di ladangnya ia menyapa pekerja-pekerja di ladangnya dengan salam hormat yang sangat baik. Boas bukan orang sombong, ia mengenal orang-orang yang bekerja untuk dia.
 
Ayat 5. Boas juga tahu kalau ada orang asing di antara para pekerja-pekerjanya, itu sebabnya ia bertanya tentang siapa perempuan yang ada di antaramereka.
 
Ayat 6. Jawaban pekerjanya atas pertanyaan Boas, bahwa perempuan itu Rut perempuan Moab. Ia pulang dengan Naomi dari Moab. Dengan menyebutkan orang Moab menunjukkan bahwa Rut bukan orang kita.
 
Ayat 7. Dalam ayat tujuh sipekerja meneruskan bahwa Rut sopan sebab sebelumnya ia lebih dahulu minta izin untuk memungut jelai itu dan ia juga rajin kerja atau tidak malas. Orang Betlehem umumnya kurang mampu menghargai orang asing namun mereka heran ada orang asing yang baik dan sopan seperti Rut, sungguh di luar dugaan mereka.
 
Ayat 8. Dari informasi para pekerja itu Boas mendekati Rut. Ia memberi izin kepada Rut untuk terus memungut jelai-jelai gandumnya.
 
Ayat 9. Bahkan Boas memberi jaminan keamanan, pengerja-pengerja laki-laki tidak boleh menggangunya dan Rut boleh minum air bersama dengan para pengerja Boas.

Renungan.
Maksud cerita Rut pasal 2:1-9 mau mengatakan kepada para pembaca dan pendengar bahwa kesetiaan kepada kaum kerabat akan diberkati Tuhan, dan Tuhan itu pelindung orang yang malang seperti keluarga Naomi. Rut perempuan Moab setia kepada mertua dan bekas suaminya, ia bersedia mengorbankan segala sesuatunya untuk mengikut mertuanya yang malang, ia pulang bersama mertuanya ke Betlehem yang artinya meninggalkan rasa aman, kerabat dekat dan tuhannya di Moab, kemudian menyandarkan diri kepada bangsa asing yang tidak dia kenal serta menerimaTuhan Naomi tanpa ragu (16-17). Amin.

Pdt. I. B. Manik
GBKP RunggunCikarang
   

Page 1 of 67