GBKP Klasis Jakarta - Bandung

Liturgi Pekan-pekan

Download-Files PDF

 

Cara membuat Skype di Laptop - Computer

Artikel

CARA MEMBUAT SKYPE DI LAPTOP
Oleh: Pdt.S.Brahman,S.Th, MA

(1) Buatlah Email terlebih dahulu bagi yang belum mempunyai email (untuk membuat E-mail klik disini)
(2) Instal Software “Skype” (klik disini bagi yang belum mempunyai sofware “Skype”). Pada saat menginstal dapat memilih bahasa yang ingin dipergunakan.
(3) Setelah selesai proses menginstal, lihat di desktop icon “Skype” lalu di klik, muncul gambar di bawah ini.

 

UCAPAN SELAMAT NATAL GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG

Natal Klasis 2012

BP. GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG

 Nehken

SELAMAT NATAL
25 - 26 Desember 2014


Ras


NGALO-NGALO TAHUN BARU
01 Januari 2015

“Kata e enggo jadi manusia, janah Ia ringan i tengah-tengahta.
Enggo idah kami kemulianNa si mbelin,
e me kemulian si ibereken Dibata man baNa erkiteken Ia Anak Dibata si Tonggal.
Anak e encidahken lias ate ras kai si benar kerna Bapa e”
(Yohanes 1:14)

BP-KLASIS-2014-xxx-1

BP. GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG
PERIODE 2010 - 2015
------------------------------------------------------------------------
Ketua: Pdt. Sabar S. Brahmana, S.Th, MA;
Kabid. Koinonia: Pdt. Andreas Josep Tarigan, M.Div
Kabid. Marturia: Pt. Hendri Sembiring, SH, M.Si; Kabid. Diakoni: Dk. Ferdinand M. Sinuhaji
Sekretaris: Pdt. Iswan Ginting Manik, M.Div; Wkl. Sekretaris: Pt. Eddy T. Keliat
Bendahara: Pt. Tjanta Sinulingga       

Pegawai:
Rosanni Br Bangun; Jupiyanti Tarsika Br Tarigan

   

Pekan Doa Sedoni Wari VII, Ogen I Koritnti 2:9-16

Renungan

Tema :
Kesah Si Badia Mereken Gegeh Ndalanken Pedah
 
 
Pengantar
Tanda kerehen Kesah Si Badia man kalak si tek si isuratken ibas Perbahanen Rasul-Rasul 2 eme lidah-lidah api si nusur ku kerina kalak si tek. Jenari kerina ia ngerana alu bahasa-bahasa lain si niajarken Kesah e man bana. ‘Bahasa Roh’, e me istilah si rusur sipake gundari. Pengangkan kerna Bahasa Roh enda sering menimbulkan diskusi si cukup mbages antara kita kalak si tek si berbeda pemahamen. Adi la berapi-api ras la lit bahasa roh, berarti la lit Kesah Si Badia, piga kali ibegi kita komentar si bagenda rupa. Uga responta? Lit si tersinggung, lit ka si nggit rukur manjar-anjar. Bahan khotbahta mereken penjelasen maka Kesah Si Badia e erdahin ibas kalak si tek mereken pengangkan man banta.
 
Isi
Ibas bagin surat enda Rasul Paulus ngutip isi Kitab Jesaya (Jes 64:4), ija Nabi Jesaya tek maka cara Tuhan nampati umatNa la terantusi manusia. Kai si langa pernah iidah, ibegi, iukuri manusia, e si isikapken Dibata. Tapi alu cataten enda la ibereken man sembarang jelma, tapi man kalak si erkeleng ate man Dibata. Tentu alu perukuren manusia banci turah penungkunen, adi bage ja nari ieteh kami maka enggo jadi ntah pe enggo ialoken kami kai si isikapken Dibata e? Me sada pe la pernah ngidah, megi, dingen ngukurisa? Alu jelas Paulus njelasken, kai si isikapken Dibata e ipetangkas man kalak si erkeleng ate e arah KesahNa. Rencana Tuhan, isi pusuh Tuhan kerina ipepayo Kesah e. Puji Tuhan, kalak si tek ngaloken Kesah si ibas Dibata nari. Lit piga-piga penekanen kerna Kesah Dibata e:

1. Kesah e Ngajari Ngerana (ay 13)
Paulus ras teman-temanna ngerana kerna kebenaren pertendin, sada ajaren teologis si mendasar. Ibas ia nerangken kerna si e, labo kata-kata ras kepentarenna secara manusaia si ipakena, tapi kata-kata si iajarken Kesah Dibata.

2. Kesah e Mereken Pengangkan (ay 14-16)
Kalak si lit ibassa Kesah e ngenca ngasup ngangkai si iterangken Paulus. Sebab cara Dibata la seri ras prediksi-prediksi manusia. Bahkan penguasa doni sekalak pe la meteh kepentaren e. Sabap adi ietehna, labo min ndai ipakukenna ku kayu persilang Tuhan Jesus e (ay 8). Memang secara rasional mesera ngaloken pemahamen kerna Juruselamat si membebasken ras nelamatken e harus mersan silang dingen mate i kayu persilang, sebab i ja pe si mate e pasti nge talu labo menang. Bagepe kerna kekeken Jesus ibas wari peteluken, adi secara rasional siukurken la terterima kita. Sebab kai si iban Dibata arah Jesus e sada hal si trans-rasional, melampaui akal kita. Emaka peran Kesah Dibata tuhu krusial ibas mpetangkas kerna si e. Si lit bas ia Kesah e, iangkana. Si la lit ibas ia Kesah e, si lang-lang akapna e kerina. Jadi tangkas me man banta maka peranan penting Kesah Si Badia eme mereken pengertin kerna Dibata man perukurenta si terbatas enda. Tandana lit Kesah e itengah-tengahta, siangka perbahanen Dibata.
 
Paksa si genduari, Kesah Dibata e lebih populer isebutken alu gelar Kesah Si Badia. Enda me si ipadanken Jesus man ajar-ajarna. Enda me si itima-timai ajar-ajar selama 10 wari ija ia kerina ertoto alu tutus, janah menaken tahun enda gerejanta GBKP ndalanken kai si iban ajar-ajar e. Mehuli kal adi ibas 10 Wari Ertoto e la lit sada wari pe terlewatken kita ERTOTO ALU TUTUS. Labo harus kel berapi-api, entah pe bagi berpuisi, si penting alu pusuh si tuhu-tuhu kempak Dibata. Bahkan si la terturiken kita alu kata-kata pe eteh Dibata arah pusuhta si ngerana man baNa.

Kesah Si Badia si erdahin ibas kita, ibas gerejata, mereken pengangkan man banta kerna sura-sura Dibata. Adi siangka perbahanen Dibata bas geluhta, siangka kai sura-surana, ibas ndalanken pedah Dibata e pe labo siakap mberat. Kesah si Badia e la saja mereken pengangkan, tapi pe mere gegeh guna ndalanken sura-sura Dibata ibas kegeluhenta. Jadi kalak bujur ibas doni s idem kecurangen enda mesera, sebab lit sura-sura daging ibas dirita. Bagepe melawan arus itu sulit dan melelahkan. Emaka lalap nge siperluken penampat Kesah Si Badia gelah kita banci paguh dingen setia ibas kiniteken. Ngasup kita ngelawan sura-sura daging jenari siikutken pedah Dibata. Bagepe ibas si mberat si reh bas geluhta, tetap kita megegeh erkiteken Kesah Si Badia lit ibas kita. Adi iperdiateken kami, ende-enden arah KEE GBKP no 187 alu judul Gegeh Kuasa Kesah Si Badia enda rusur iendeken ibas situasi si banci melemahkan iman kita, bagi pinakit si mberat, kecedaan ate, ras sidebanna. Melala kejadin ija kita dat gegeh arah ende-enden enda:
Gegeh kuasa Kesah Si Badia ib’re Tuhan bangku tiap jam
Kawatari pe itemaniNa, iidahNa kai pe si kuban
perdalanku pe ikawaliNa, setan iblis ipelawesNa
kuasa doni la ergegeh bangku, Tuhan saja man ikutenku
Amin.
 
Pdt. Yohana S. Br Ginting
Perp. Samarinda
 

Khotbah Kisah Para Rasul 104:24-34,35b, Minggu tanggal 04 Juni 2017 (Pentakosta I)

Renungan

Invocatio :
Roh-Ku akan Kuberikan diam di dalam batinmu dan Aku akan membuat kamu hidup menurut segala ketetapan-Ku dan tetap berpegang pada peraturan-peraturan-Ku dan melakukannya (Yehezkiel 36:27).
 
Bacaan :
Mazmur 104:24-34, 35b (Responsoria)

Tema :
Roh Kudus Memenuhi UmatNya
 
 
I. PENDAHULUAN
Pentakosta dirayakan lima puluh hari setelah hari raya Roti Tidak Beragi di tengah-tengah umat Israel (Imamat 23). Hari Pentakosta terjadi lima puluh hari setelah “Kristus, anak domba Paskah kita” dikorbankan untuk kita. Hari Pentakosta atau turunnya Roh Kudus atas murid-murid Yesus merupakan pemenuhan janji Yesus untuk memberikan kuasa dalam pemberitaan Injil. Dengan demikian, Pentakosta merupakan perpaduan antara maksud Allah yang berkuasa dan persiapan rohani orang-orang yang telah dipercayai-Nya untuk melaksanakan maksud-Nya. Kejadian ini merupakan suatu pengalaman pribadi ataupun kelompok (murid-murid Yesus) yang menandakan pembaharuan dan penyucian oleh Roh Kudus dalam jemaat secara ajaib. Besarnya perubahan yang diakibatkan oleh pengurapan Roh Kudus dalam diri murid-murid Yesus bisa kita lihat, dimana mereka sebelumnya merasa takut setelah ditinggalkan Yesus karena Yesus naik ke Sorga. Dulunya juga ada perselisihan terus-menerus di antara mereka untuk menentukan siapa yang terbesar di antara mereka. Semenjak mereka menerima Kuasa Roh Kudus tidak lagi demikian, bahkan mereka telah menjadi satu tim yang melupakan kepentingan pribadi dan hanya mempunyai satu tujuan, yaitu dengan setia melibatkan diri dalam pemberitaan Injil tentang Kristus yang bangkit dari kematian dan telah naik ke Sorga.
 
II. PEMBAHASAN
Murid-murid Yesus berkumpul bertepatan dengan pesta orang Yahudi yang disebut dengan Pentakosta. Dalam tradisi Yahudi, Pentakosta (Khamisyim Yom = Hari Kelimpahan) adalah perayaan Pesta Panen. Peziarah-peziarah Yahudi datang ke Yerusalem untuk merayakan sukacita dan mensyukuri berkat tuaian sebagai ungkapan rasa hormat kepada Allah yang memberi hasil yang melimpah. Sejak dahulu orang-orang Yahudi sering menghubungkan angin dengan Roh, demikian juga api dan Roh (bnd. Lukas 3:16).

Ketika semua orang dipenuhi oleh Roh Kudus, maka berbicaralah mereka dalam bahasa-bahasa yang diberikan Roh kepada mereka (bnd. Kis. 10:46 ; 19:6). Bahasa yang diberikan oleh Roh Kudus pada hari Pentakosta adalah bahasa-bahasa yang ada dan digunakan pada saat itu (Partia, Melia, Elam, Mesopotamia, Yudea, Kapadokia, Pontus, Asia, Frigia, Famfilia, Mesir, daerah-daerah Libia dekat Kinere, Roma, Kreta dan Arab). Artinya, dengan curahan Roh Kudus maka setiap orang dimampukan untuk melakukan hal-hal yang luar biasa. Peristiwa yang terjadi pada saat itu menimbulkan keanehan dan ketakjuban bagi orang-orang yang ada pada saat itu. Hal ini disebabkan karena yang terjadi adalah di luar nalar kemanusiaan pada saat itu, dimana murid-murid Yesus selama ini tidak pernah bergaul berkomunikasi dengan orang lain di luar komunitas mereka sebagai orang Galilea, tiba-tiba mampu berkata-kata tentang perbuatan-perbuatan besar yang Allah lakukan dengan bahasa lain, yaitu bahasa yang ada di sekitar mereka.

Di lain pihak, kejadian itu juga mengandung kemarahan bagi orang-orang yang membenci Yesus (lih. Kis. 4:1-37) dimana mereka menyindir Para Rasul dengan mengatakan mereka mabuk. Ini terjadi karena ketakutan akan hilangnya wibawa Imam dan pejabat yang berwenang pada saat itu. Sebab mereka tahu yang berkata-kata itu adalah murid-murid Yesus yang belum lama baru mereka menyalibkan Yesus. Sehingga dibuatlah suatu pernyataan bahwa mereka sedang mabuk. Dengan pernyataan itu sekaligus menjatuhkan wibawa Para Rasul dan sebagai suatu usaha untuk menghilangkan simpati orang banyak kepada mereka (murid-murid Yesus).
 
Untuk menjelaskan situasi yang terjadi pada saat itu kepada orang banyak, Petrus dengan beraninya berbicara dengan mengatakan bahwa Para Rasul dengan tindakan dan tingkah lakunya itu bukan karena mabuk, karena bagaimana mungkin itu terjadi karena hari masih pagi (jam sembilan). Akan tetapi, situasi tersebut adalah sebagai pemenuhan akan nubuat Nabi Yoel, bahwa pada akhir zaman Allah akan mencurahkan RohNya kepada manusia (Yoel 2:28-32). Dalam perjanjian lama, kedatangan Roh kepada seseorang kerap kali menyebabkan tingkah laku yang berbeda atau tidak biasa (1 Sam. 10:5-13).
 
Dari perkataan Nabi Yoel menunjukkan bagaimana orang-orang Kristen hidup pada hari-hari terakhir (ayat 17) dengan tetap setia menantikan kedatangan hari Tuhan, yaitu hari yang besar dan mulia (ayat 20), hari akhir penghakiman dan pada hari itu siapa yang berseru dan menyerukan nama Tuhan akan diselamatkan (ayat 21).
 
III. REFLEKSI
Allah membebaskan dan menyelamatkan kita bukanlah karena kebaikan kita, tetapi adalah inisiatif Allah sendiri. Kebaikan dan kebijaksanaan Allah itu menjadi renungan bagi kita dan inilah yang menjadi tekad serta pengakuan kita bersama sebagai orang percaya. Mari kita memuji dan memuliakan Tuhan sepanjang waktu selama nafas kehidupan masih ada bagi kita, sebab Tuhan baik adanya dan tidak berkesudahan kasih setiaNya. Inilah yang kita ambil dari Invocatio kita minggu ini.
 
Dalam bacaan Mazmur, kita lihat tentang iman dan pengharapannya kepada Tuhan. Kesimpulan itu adalah hasil perenungan pemazmur akan Allah dalam segala kebaikan dan kasihNya. Oleh karena itu, pemazmur berseru untuk selalu memuliakan Tuhan, menyanyikan lagu baru bagi Tuhan karena kesetiaanNya bagi umatNya. Itulah ungkapan kepercayaan yang menjadi credo bagi pemazmur dan seluruh bangsa yang kiranya dapat memiliki spirit yang sama seperti pemazmur.
 
Sekarang ini di tengah-tengan kehidupan bangsa, kita sangat giat dikumandangkan aksi damai, mempertahankan persatuan dan kesatuan (NKRI) dan tetap menjunjung tinggi Bhineka Tunggal Ika. Ini semua dilakukan karena ada pihak-pihak yang ingin merusak persatuan bangsa Indonesia. Mari kita junjung tinggi nilai-nilai perbedaan baik suku, ras dan agama dengan mempertahankan Pancasila sebagai Dasar Negara kita.
 
Sebagai orang Kristen harus terus membenahi diri dalam semangat kebersamaan, sehingga semuanya merasakan anugerah-Nya yang luar biasa, dan peran Roh kudus mendukung visi dan misi yang kita sepakati bersama, yaitu semangat persaudaraan dalam kasih, dalam iman dan dalam pengharapan yang abadi yang disandarkan kepada Yesus Sang Kepala Gereja.
 
Roh Kudus telah turun atas kita dan telah tinggal dalam diri kita. Ia mempersatukan kita sebagai umat Tuhan dalam gereja-Nya sebagai bentuk dan tempat persekutuan kudus yang semakin besar dan menyebar ke seluruh penjuru dunia. Akan tetapi, tak dapat kita pungkiri bahwa persekutuan yang besar itu juga mendapatkan ancaman dan tantangan seiring dengan kemajuan zaman dan banyaknya orang-orang yang tidak seiman dengan kita. Akan tetapi, kita tidak perlu takut karena dengan kehadiran Roh Kudus pada hari Pentakosta, Roh Kudus memenuhi seluruh umat dengan penyertaanNya sebagai penolong, penghibur, dan pemberi sukacita dan damai sejahtera. Seperti janjiNya dalam Mat. 28:20, “… Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman.” Amin.
 
Pdt. Abdi E. Sebayang, M.Th
GBKP Rg. Graha Harapan
   

Page 3 of 152