GBKP Klasis Jakarta - Bandung

Liturgi Pekan-pekan

Download-Files PDF

 

Cara membuat Skype di Laptop - Computer

Artikel

CARA MEMBUAT SKYPE DI LAPTOP
Oleh: Pdt.S.Brahman,S.Th, MA

(1) Buatlah Email terlebih dahulu bagi yang belum mempunyai email (untuk membuat E-mail klik disini)
(2) Instal Software “Skype” (klik disini bagi yang belum mempunyai sofware “Skype”). Pada saat menginstal dapat memilih bahasa yang ingin dipergunakan.
(3) Setelah selesai proses menginstal, lihat di desktop icon “Skype” lalu di klik, muncul gambar di bawah ini.

 

UCAPAN SELAMAT NATAL GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG

Natal Klasis 2012

BP. GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG

 Nehken

SELAMAT NATAL
25 - 26 Desember 2014


Ras


NGALO-NGALO TAHUN BARU
01 Januari 2015

“Kata e enggo jadi manusia, janah Ia ringan i tengah-tengahta.
Enggo idah kami kemulianNa si mbelin,
e me kemulian si ibereken Dibata man baNa erkiteken Ia Anak Dibata si Tonggal.
Anak e encidahken lias ate ras kai si benar kerna Bapa e”
(Yohanes 1:14)

BP-KLASIS-2014-xxx-1

BP. GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG
PERIODE 2010 - 2015
------------------------------------------------------------------------
Ketua: Pdt. Sabar S. Brahmana, S.Th, MA;
Kabid. Koinonia: Pdt. Andreas Josep Tarigan, M.Div
Kabid. Marturia: Pt. Hendri Sembiring, SH, M.Si; Kabid. Diakoni: Dk. Ferdinand M. Sinuhaji
Sekretaris: Pdt. Iswan Ginting Manik, M.Div; Wkl. Sekretaris: Pt. Eddy T. Keliat
Bendahara: Pt. Tjanta Sinulingga       

Pegawai:
Rosanni Br Bangun; Jupiyanti Tarsika Br Tarigan

   

Suplemen PA Moria tanggal 07-13 Agustus 2016, Ogen Kejadin 39:6-23

Renungan

 
Tema :
Tetap Ukur
 
Tujun : Gelah Moria:
• Ngidah ketetapen ukur Jusup ibas ngalaken godan nandangi kinitekena.
• Ngasup netapken ukur (konsisten) ibas ndalani kegeluhen.
Metode : Shering

Kata Penaruh
Megati jumpa kita kalak si la konsisten ndalanken geluh ekinitekenna. Umpamana saja ibas perjabun, lit hubungen perbulangen ras ndehara lanai harmonis seh pe lit si sirang erkite-kiteken la konsisten ndalanken janji perjabun si engo ibelaskenna asum ia ipasu-pasu si iakukenna ilebe-lebe Tuhan Dibata ras itengah-tengah perpulungen. Ngingkari janji perjabun e bali nge ras ngingkari kemulian Tuhan ras la mehamat man gereja ras keluarga. E maka kata la konsisten situhuna seri nge e ras "jahat", lit ije pembenaren diri ras nuduh kalak sideban jahat. Melala kalak ndabuh ibas godan erta doni erbahanca lanai setia ibas penembahenna man Dibata, lanai setia ngkelengi jabuna.
 
Pembahasen
Kenca Jusup ibaba ku Mesir, ia itukur Potipar, e me kepala pegawai istana. Mula-mulana Jusup ipercayaken Potipar jadi asisten pribadina. Asum i idahna Jusup ertanggung jawab ndahiken pendahinna, terandalkn ras terteki ras Tuhan si ngarak ngarak Jusup, e maka man Jusup ibere Potipar tanggung jawab si mbaru, lebih asa asisten rumah tangga, e me ipercayakenna kerina urusen rumah tanggana ras erta-ertana man Jusup. Seri kuasa Jusup ras Potipar ibas rumah Potipar, tentu lit pengecualin, isadari Jusup batasen batasen si arus ijagana, umpamana ndehara Potipar e me milik pribadi tuanna si labo banci ipercayaken man bana. Jusup sadar diri (tidak kebablasan), e maka ibas man pe pedauh-dauh nge ia ras kalak Mesir nari. (bdg. Kej. 43:32).
 
Jusup paguh dagingna dingen rupana pe mejile. Mungkin potongen dagingnaras rupana si mejile e nusur ibas Rahel nandena nari (bdg. Kej. 29:17). Daya tarik ibas Jusup labo hanya ibas paguh dagingna ras rupana si mejile tapi pe ibas kesalehenna ras kepatuhenna ndalanken tanggung jawabna. Umpamana saja Jusup ibas paguh dagingna ras mejile rupana tapi ia kalak si jahat, la ertanggung jawab pasti lagu langkah si la mehuli e erbahanca daging si paguh ras rupa si mejile e kurang daya tarikna. "Daging si paguh ras rupa si mejile e luntur erkite-kiteken perbahanen la ertanggung jawab ras jahat."
 
Kepeken ndehara Potipar mperdiateken Jusup ras leket ukurna man Jusup, e maka ipindona gelah ras ia "medem". Tentu asum Jusup i rayu ndehara Potipar situasi rumah e mendukung, paksa melungen entah pe ibas ruangen si khusus si hanya Potipar ras ndeharana ras kalak tertentu banci masuk ku ruangen e, ras Jusup mungkin sebage kalak tertentu si banci masuk ku ruangen e. Keadan e la erbahanca Jusup tergoda ngueken pemindon ndehara Potipar. Adi ertimbang arah rupa ndehara Potipar pastilah rupana mejile, tapi Jusup la bo erpikiren negatif kerna ndehara tuanna e. Sikap hormatna man Potipar tentu seri nge ras sikap hormatna man ndehara Potipar erbahanca ibas ukur Jusup labo lit turah sura-sura na jahat leket ukurna man ndehara tuanna e. Kiniteken jusup teruji ibas godan e, piga piga kali ndehara Potipar nggoda ia, tapi labo ia ndabuh. Ibas ingan si melungen e adi ate Jusup ngikutken sura-sura ndehara Potipar ise pe labo metehsa, lalit saksina, keadan ras kesempaten mendukung ia adi atena erbahan si jahat. Tapi kiniteken Jusup ras perbahanenna si mehuli e labo erkite-kiteken ia idah kalak entah i awasi kalak, tapi erkite-kiteken kinitekenna ras erkemalangen ia man Dibata, mbiar ia man Dibata, e me si njaga ukurna maka la ia nggit melketi dirina alu dosa. La ate Jusup sitik pe encedai ukurna "Ise ngenehen sekalak diberu, jenari leket ukurna ras diberu e, situhuna ia engo erlua-lua ibas ukurna." (Matius 5:28). Pilihen Jusup e me ngelakoken si mehuli saja.
 
Erkiteken Jusup nulak pemindon ndehara Potipar, kecewa ras merawa ia, iakapna ndube Jusup labo nulak dirina (lit sifat kalak sikelna la banci itulak) e maka ibas sada waktu ndehara Potipar njebak Jusup, serko ia, ikatakenna jahat si enggo ilakoken Jusup man bana ras icidahkenna jubah Jusup si berhasil irampasna. Ndehara potipar berhasil mpekeke rawa Potipar, saja arah hukumen penjara si ibereken Potipar man Jusup nuduhken mbelin kap kekelengen Potipar man Jusup, sebab seharusna kalak si terdat erbahan si jahat erlua-lua hukumenna hukumen mate. Ibas penjara e pe kekelengen Dibata la erleka ibas Jusup nari, e maka ia isenangi kepala penjara ras jelma si enterem ras ibere kepala penjara e kepercayan man bana ngurus kerina kalak si lit ibas penjara e. Erkiteken Dibata si ngarak-ngarak Jusup ras kesetianna si tetap man Dibata e maka kasa kai si idahiken Jusup ibahan Dibata berhasil kerina.
 
Refleksi ras komitmen
Ibas gerejanta megati denga kita jumpa hal-hal si la konsisten, bagi moria si erpengue jadi pengurus Moria, nina pandita si mababai pelantiken nungkun "Adi tuhu bage atendu, nindulah sekalak-sekalak, tuhu bage ateku" janah radu ras moria si ilantik e ngaloisa "Tuhu bage ateku". Tapi piga-piga dekah erdalan kepengurusen e, lit ka pengurus Moria si erpengue ndube la ndahiken tanggung jawabna. Mungkin saja alu penjemba Kesah si Badia ibas pelantiken e ngasup ia ngakuken "Tuhu bage ateku", tapi kenca piga-piga dekah la kepe lit ketetapen ukur ibas ia, lalit ketetapen kiniteken ibas ia, alu erbage-bage alsen; kitik anak kami, melala dahin-sibuk kal, kurang sehat, musim perudan ras sidebanna la idalankenna kai si engo jadi pengakunna ndube.
 
Kalak si erketetapen ukur, setia kap ia ibas kiniteken ras mbiar man Dibata, e maka la lit alasen ibas ia si ergegeh si erbahanca lanai idalankena tanggung jawab na. Kerina si ngolangi e ianggapna godan si ngolangi ia ngelakoken tanggung jawabna. Ketetapen ukur e arusna ngasup naluken kerina bentuk godan si ngolangi ketutusen. Adi Dibata iandalken, e maka labo kurang pemeteh ras kengasupen ndahiken kiniteken ibas komitmen si mehuli. Umpamana bagi kalak si ngisap adi tetaplah ukurna ngadi ngisap ras mbiar ia man Dibata maka labo mesera iakapna nadingken kebiasan ngisap si nganggu kesehatenna ras kalak si isekitarna e. Tapi adi labo lit ketetapen ukur ibas kalak si pengisap enggo pe ia sakit labo ingadikenna ngisap. Kalak si mbelin kinitekenna maka reh tetapna kap ukurna ndalanken kinitekenna man Dibata sebab kiniteken e sedalinen kap ras ketetapen ukur. Jadi kalak si melukah monce-once ndalanken kinitekenna kurang kap kinitekenna, nina Raul Palus kiniteken si bage langa dewasa bagi anak-anak si melukah iombang-ambingken galumbang dingen ijole-joleken ku jah ku je alu angin pengajaren kalak penipu; si mababi kalak papak alu penebu-nebuna si guak (bdg. Epesus 4:14). Emaka erkinitekenlah ban mbiar man Dibata, labo mbiar man manusia, gelah ibas kerina kesempaten, kai pe perbeben si reh entah godan, ibas paksa la lit si ngidahsa entah iperdiateken kalak la monce ukur erkiniteken man Dibata, sebab labo pengidah jelma si man kebiarenken tapi kemulian Dibata kap si arus ihamati.
 
Selamat er-PA Moria
Pdt. Ekwin Wesly G Manik
GBKP Sitelusada
HP 08128483563
 

Khotbah Keluaran 17:8-16, Minggu 04 September 2016

Renungan

Invocatio :
Sebab itu tempuhlah jalan orang baik, dan peliharalah jalan-
jalan orang benar (Amsal 2:20)

Bacaan :
Kejadian 39:1-6 (Tunggal)

Tema :
Permata GBKP Terteki
 
 
1. Memahami dan Merenungkan Bacaan 1
a. Yusuf diperkirakan dijual pada saat usia 17 tahun dan diperkirakan bahwa Yusuf berada di rumah Potifar selama lebih kurang 10 tahun. Sekalipun dia berada di rumah Potifar tetapi dia tetap disertai oleh Tuhan (ay. 2). Dan penyertaan tersebut menyebabkan ada step-step kemajuan hidup Yusuf di rumah Potifar. Kemajuan tersebut adalah; segala yang diperbuatnya berhasil (ay. 2b). Potifar melihat bahwa Tuhanlah yang membuat pekerjaan Yusuf berhasil (ay. 3a) dan ini menyebabkan Potifar mengijinkan Yusuf melayani dia (ay. 4a). Tuhan memberkati Yusuf, bukan saat Yusuf berdiam diri, tetapi saat Yusuf juga bekerja. Ini terlihat dari kata-kata “Pekerjaannya” (ay. 2), “dikerjakannya” (ay. 3), “melayani dia” (ay. 4). Ingatlah bahwa Tuhan tidak akan memberkati orang yang malas.

b. Potifar menyerahkan segala miliknya dalam kuasa Yusuf, sehingga dengan bantuan Yusuf ia tidak perlu mengurus apa-apa lagi kecuali makanannya sendiri (ay. 4b-6). Memang tidak diizankan bagi seorang Ibrani untuk mengurus makanan orang Mesir karena itu dianggap sebagai kekejian.

c. Penyerahan segala sesuatu ke dalam tangan Yusuf menyebabkan Potifar diberkati oleh Tuhan. (ay. 5b). Sama seperti Laban diberkati karena kehadiran Yakub (Kej. 30:27). Perenungan bagi kita bahwa kehadiran kita dimanapun kita bekerja, kita menjadi berkat bagi orang lain dan sekitar kita. Tetapi, penyebab utama dari semua itu adalah kedekatan dengan Tuhan. Kita akan menjadi berkat bagi orang lain, disaat kita terkoneksi baik dengan Tuhan. Yusuf disebut sebagai orang berhasil, bahkan akhirnya dipercaya sebagai penguasa Mesir (pada akhirnya) karena ia memiliki Tuhan yang hidup, yang senantiasa menyertai hidupnya. Keberhasilan Yusuf bukan karena apa yang dia miliki tetapi siapa yang dia miliki yaitu TUHAN yang dalam Efesus 3:20 dikatakan "Bagi Dialah, yang dapat melakukan jauh lebih banyak dari pada yang kita doakan atau pikirkan, seperti yang ternyata dari kuasa yang bekerja di dalam kita"

d. Selama 10 tahun Yusuf ada di rumah Potifar dan oleh sebab “Yusuf itu manis sikapnya dan elok parasnya” (ay. 6b). Dan kita bandingkan dengan ayat 10a “Walaupun dari hari ke hari perempuan itu membujuk Yusuf, Yusuf tidak mendengarkan bujukannya itu untuk tidur di sisinya dan bersetubuh dengan dia.” Tetapi Yusuf tetap masih bertahan dalam iman. Ini menunjukkan kehebatan Yusuf. Selama 10 tahun hidup di kalangan orang kafir, kerohaniannya bisa tetap terjaga dengan baik. Iman Yusuf tidak tergantung kondisi luar. Sekali lagi, bahwa Yusuf tidak melakukan hal zinah dengan istri Potifar bukan karena takut dengan Potifar yang merupakan tuannya, tetapi karena dia takut akan Tuhan. Yang perlu kita renungkan adalah ketika saat ini orang-orang lebih takut berbuat hal negatif dihadapan manusia daripada dihadapan Tuhan. (ingat lagu KAKR “mata Tuhan melihat apa yang kita perbuat”). Jadi kalau tidak mau berdosa jangan dekati sumber dosa. Yusuf ketika digoda istri Potifar dia lari keluar (ay. 13) bukan lari ditempat. Ingatlah bahwa “integritas diuji saat kita merasa tidak ada ORANG yang melihat”. Integritas adalah menyatunya kata dan perbuatan atau menyatunya iman di dalam tindakan nyata. Alkitab berkata : ...TUHAN menyertai Yusuf, sehingga ia menjadi seorang yang selalu berhasil dalam pekerjaannya. Keberhasilan merupakan anugerah Allah. Tetapi, pada tingkat tertentu keberhasilan bisa menjadi jerat yang membuat dia lupa diri. Karena itu, keberhasilan yang sejati harus disertai dengan integritas yang teruji. Jangan mau kompromi dengan dosa. Ula kari ninta “sekali nge!” sekali nge lebe maka dua kali ras seterusna. Ingat PERMATA, saat ini banyak sekali yang “harga dirinya” murahan, tidak menjaga kekudusan saat masih PERMATA. Jangan sekali-sekali berzinah! Ada kalimat mengatakan “carilah pasangan yang mengajakmu buka Alkitab, bukan mengajakmu buka baju”

e. Memang kita tidak bisa menghindari adanya dosa ataupun godaan-godaan. Tetapi seperti kata Marthin Luther “Kita tidak bisa menghalangi burang terbang di atas kepala kita, tapi kita bisa mencegah burung bersarang di atas kepala kita”. Artinya dosa dan godaan akan tetap ada, tetapi jangan itu yang menguasai kita, sehingga kita benar-benar menjadi orang yang bisa dipercaya. Luk. 16:10 "Barangsiapa setia dalam perkara-perkara kecil, ia setia juga dalam perkara-perkara besar. Dan barangsiapa tidak benar dalam perkara-perkara kecil, ia tidak benar juga dalam perkara-perkara besar.” Perlu diingat oleh setiap kita secara khusus oleh PERMATA, dalam mencari pekerjaan atau pasangan hidup tetaplah berintegritas, TUHAN sendiri yang akan mem-PROMOSI-kan kita. Seperti Yusuf yang diberi kemampuan untuk menafsir mimpi Firaun yang pada akhirnya menjadi orang nomor dua di Mesir. Akan tetap ada cara ajaib Tuhan yang jauh di luar nalar kita.
 
2. Memahami dan merenungkan bacaan ke 2
a. Menurut Kej.36:12, “Timna adalah gundik Elifas anak Esau; ia melahirkan Amalek bagi Elifas. Itulah cucu-cucu Ada isteri Esau,” Amalek adalah cucu Esau. Dan Bilangan 24:20, Amalek adalah bangsa pertama yang melawan Israel, “Ketika ia melihat orang Amalek, diucapkannyalah sanjaknya, katanya: Yang pertama di antara bangsa-bangsa ialah Amalek, tetapi akhirnya ia akan sampai kepada kebinasaan.” Amalek memerangi Israel karena ingin merebut sumber air.

b. Nats ini bercerita tentang pertempuran antara Israel dan Amalek di Rafidim. Tetapi pertempuran itu adalah pertempuran dimana Allah sendiri yang berperang melawan Amalek (Ul.25:17–19; Kel.17:14). Amalek jelas-jelas memberontak kepada Allah, sehingga Allah-lah yang berperang. Sehingga Musa naik ke bukit, dan berdoa, dan bukannya membuat mujizat langsung dari tongkat. Hasil doa Musa, Allah dikenal sebagai Jehovah Nissi (Tuhan panji-panji Israel). Satu-satunya tempat dalam Alkitab dimana Tuhan disebut sebagai Jehovah Nissi. Jehovah Nissi menunjukkan bahwa ketika Israel melangkah menuju Kanaan, Tuhan menyertai. Tuhan menjadi “penunjuk arah” bagi umatNya. Yang perlu kita renungkan adalah dunia dan segala isinya ini banyak menawarkan segala-sesuatu, tetapi ingatlah bahwa Allahlah Sang Penuntun hidup kita yang sejati. Jangan mengikuti arah yang dunia ini inginkan, tetapi ikutklah YEHOVAH NISSI (TUHAN Panji-panji Israel Sang Penuntun).

c. Perjalanan kehidupan kita persis sama seperti proses keluarnya bangsa Israel dari perbudakan Mesir. Di tengah jalan banyak tantangan dan rintangan. Ingat, bahwa menjadi Kristen tidak pernah ditawarkan jalan penuh dengan bunga mawar bahkan dikatakan “harus pikul salib”. Menjadi PERMATA saat ini memiliki tantangan tersendiri. Baik tantangan dari dalam diri sendiri yaitu keinginan daging dan tantangan dari luar seperti misal teknologi-medsos-game online dsb. Ingatlah bahwa kita tidak akan mampu jika mengandalkan kemampuan diri sendiri dalam menghadapi tantangan tsb. Efesus 6:11-18 “ Kenakanlah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat bertahan melawan tipu muslihat Iblis; karena perjuangan kita bukanlah melawan darah dan daging, tetapi melawan pemerintah-pemerintah, melawan penguasa-penguasa, melawan penghulu-penghulu dunia yang gelap ini, melawan roh-roh jahat di udara. Sebab itu ambillah seluruh perlengkapan senjata Allah, supaya kamu dapat mengadakan perlawanan pada hari yang jahat itu dan tetap berdiri, sesudah kamu menyelesaikan segala sesuatu. Jadi berdirilah tegap, berikatpinggangkan kebenaran dan berbajuzirahkan keadilan, kakimu berkasutkan kerelaan untuk memberitakan Injil damai sejahtera; dalam segala keadaan pergunakanlah perisai iman, sebab dengan perisai itu kamu akan dapat memadamkan semua panah api dari si jahat, dan terimalah ketopong keselamatan dan pedang Roh, yaitu firman Allah, dalam segala doa dan permohonan. Berdoalah setiap waktu di dalam Roh dan berjaga-jagalah di dalam doamu itu dengan permohonan yang tak putus-putusnya untuk segala orang Kudus” Jangan memberi kesempatan mata untuk melihat sesuatu yang mendatangkan dosa, telinga jangan dipersiapkan untuk mendengar hal-hal yang membuat hati kita rusak, pikiran dilindungi oleh damai sejahtera Allah, mulut dijaga supaya tidak mengeluarkan kata-kata tidak baik. Ini semua dikenakan pada kepala kita sebagai ketopong keselamatan.

d. Dalam hukum perang, seorang yang mengangkat tangan di hadapan musuh menunjukkan tanda menyerah. Demikian pula saat Musa mengangkat kedua tangannya, berarti dia merasa tidak mampu menghadapi Amalek sehingga Tuhan berperang melawan Amalek. Bukti kehidupan yang menyerah sepenuh kepada Tuhan ialah ‘bila kita mengangkat tangan, Tuhan akan turun tangan’. Mengangkat tangan juga berarti berada di pihak Allah; kalau Allah di pihak kita, siapakah yang akan melawan kita (Rom. 8:31).

e. “Maka penatlah tangan Musa, sebab itu mereka mengambil sebuah batu, diletakkanlah di bawahnya supaya ia duduk di atasnya. Harun dan Hur menopang kedua belah tangannya, seorang di sisi yang satu, seorang di sisi yang lain sehingga tangannya tidak bergerak sampai matahari terbenam.” (ay. 12) Tugas pekerjaan besar hanya akan berhasil kalau dilakukan bersama-sama dalam kesatuan sama seperti tubuh itu satu dan anggota-anggotanya banyak namun semua anggota meskipun banyak merupakan satu tubuh; demikian pula Kristus (1 Kor 12:12). PERMATA bukan “aku” tetapi “kita”. Biarlah setiap anggota tidak mementingkan dirinya sendiri. Jaga integritas dan biarlah segala tanggungjawab yang diemban seperti Yusuf dan Yosua tetap bisa dipercaya.
 
Pdt. Dasma S. Turnip
Runggun Pontianak
   

Page 3 of 134