image image image image
Grand Opening GBKP Runggun Cikarang GBKP Cikarang yang telah disyahkan menjadi Jemaat/Runggun pada sidang GBKP klasis Jakarta-Bandung tanggal 10-12 Oktober 2014 di Hotel Rudian-Puncak,
PEMBINAAN BP RUNGGUN – RAMAH TAMAH TAHUN BARU – PENCANANGAN TAHUN PENINGKATAN SOSIAL EKONOMI DAN BUDAYA JEMAAT Pada tanggal 10 Januari 2015 di GBKP Runggun Bekasi telah di laksanakan kegiatan Pembinaan BP Runggun di Klasis Jakarta-Bandung. Kegiatan yang dimulai pukul 08.00 Wib diawali kebaktian pembukaan oleh Pdt. Alexander Simanungkalit,
WISATA LANSIA GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG KE BANGKOK-PATTAYA Wisata Lansia yang menjadi salah satu program Bidang Diakoni GBKP Klasis Jakarta-Bandung telah dilaksanakan tanggal 8-11 Desember 2014 ke Bangkok-Pattaya. Wisata yang diikuti 47 peserta ini di damping Kabid Diakonia, Dk. Ferdinand M. Sinuhaji dan Pdt.S.Brahmana.
PEMBUKAAN SIDANG KERJA SINODE (SKS) DAN SIDANG PROGRAM & KEUANGAN (SPK) TAHUN 2014 Pembukaan Sidang Kerja Sinode (SKS) dan Sidang Program dan Keuangan (SPK) tanggal 22-25 Oktober 2014 telah dilaksanakan pada pukul 10.00 Wib, di dahului kebaktian pembukaan yang dipimpin Pdt.Vera Ericka Br.Ginting, direktur Percetaken dan Toko Buku GBKP Abdi Karya Kabanjahe,

Suplemen PJJ Tgl 23-29 April 2017, Ogen Perbahanen Rasul-Rasul 14 : 8-20

Nats :

Perbahanen Rasul-Rasul 14: 8-20

Thema :

Erlajar Arah Perberita Simeriah

 

1. Sebagai perberita simeriah tentuna melala pengalamenta. Baik kita si pernah melayani i - kuta-kuta bagepe ikota. Adi kami 10 tahun nai melayani ikuta tentuna erbage pengalamen sebab lit 9 kuta sebagai daerah tujuan er PI, janah medanna cukup menantang sebab lit deba nggunaken kendaraan Jeep Willis, sepada motor tapi buen nggungaken dalan nahe, sebab hampir mentasi deleng ras kerangen kabupaten karo ras Deiri. Emaka mengati nge kendaranta man sorongen, man angkaten bas kubang simbagas. Enda sekilas pengalaman perberita simeriah, tapi dibalik kini seranlit keriahen si luar biasa. Sebab Tuhan Yesus lapernah nadingken kerina perberita simeriah e, sera suinta kerina idungina alu mereken keriahen si tuhu-tuhu. Tentuna kampe lit pengalamenndu enda me menyemangati kita kerina guna erberita simeriah e seh gundari, Puji Tuhan arah pengalamenta kerina banci tole menyemangati teman-temanta si sama sekali lenga lit pengalamenna erberita semeriah.

 

 

2. Paulus ras Barnabass, sebagai pilihan Tuhan muat bagin guna meritaken berita simeriah. Emaka waktu ia i Listra sipertama ijumpaina sekalak anak dilaki silamegegeh nahena . Emaka iawalina erbahan simehuli lebe, icidahkena kuasa Dibata arah malemna pinakit anak e, ija lompat ia kenca ikatakenna “ Tedisken pepinter nahendu !” emaka ersurak kalak kerina , ngidah perbahanen paulus ndai. Endame kepeken sada perbahanen kuasa Dibataarah perberita simeriah, menyenangkan hari orang yang kita datangi. Janah arah keriahena maka banci ialokenna Yesus sebagai Tuhan ras Juruselamat, sebab nina Yesus “ Aku kap dalan kempak Bapa ... (Yoh 14: 6) “. Emaka kita singgo tek wajib nuriken ras nuduhken dalan situhu-tuhu man kerina jelama.

Kepeken erkiteken perbahan para rasul ndai maka iakap kalak kuta e, enggo reh dewa-dewa , enggo nusur dewa-dewa kutengah-tengahta bagi manusia (ayat 11) . Emaka ate kalak e ras imam-imam dewa zeus mempersembahken jenggi lembu ras bunga, sehpe gelar Paulus ras Barnabas enggo igantina jadi zeus ras hermes. (ayat 11-13). Kesempaten enda , manfaatken Rasul-rasul e guna beritaken berita simeriah, emaka la ialoken Rasul-rasul e kai sinibahan anak kuta e, nina paulus “kami pe manusia nge seri ras kam “. Kami reh kujenda eme meritaken berita simehuli, gelah tek kam man Dibata singgeluh, sinjadiken langit ras doni, lawit ras kerina isina gelah ulanai iakokendu perbahanen si sia-sia enda ( ayat 15).

Teridah maka rasu-rasul e la merincuh ipuji ras isembah, tapi ipeterukna bana sebab ia hanya ipercayaken Dibata lako ndalanken tugas pangilanna sebagai pemberita simeriah.

 

3. Kita pe   enggo ipercayaken Tuhan Yesus guna meritaken berita simeriah. Enggo 127 tahun Berita simeriah ialoken kalak karo, memang enggo melala perbahanen GBKP enda ibas ia meritakenca, aminna BSM e lenga ngadi, emaka kita labo erpuas-puas ibas perbahanen Dibata man banta, sebab mbelang denga siman peranain, kurang simeranisa, emaka man banta kerina harus bagi pengakuan Nabi Yesaya : Enda aku suruh lah aku( Yesaya 6 : 8). Janah lanai lit kompromi, janah ibas kita meritakenca maka kita meneladani para Pdt,Pt,Dk ras jemaat si enggo leben asa kita, janah kita meritaken labo kita ndatken pujin, ras penghargaan tapi sidat pujin eme Ia (Yesus). Simada GerejaNa GBKP. Gelah arah pendahinta reh mbarna berita simeriah e ku kerina jelma.

Man banta khususna Klasis Jakarta Kalimantan ras Bekasi Denpasar ibas bulan September – Oktober 2017 pagi muat bagin ku Klasis Barus Sibayak, ija lit pagi + 25 kalak temanta tading i daerah enda 1 bulan, emaka kita mendukung alu daya, doa ras dana.

Bage man banta Klasis Jakarta-Kalimanta, maka wilayah Kalimata me memerupaken daerah siakan kembangken injil Kristus arah GBKPnta enda. Sebab gundari enggo nimai teman-temanta idaerah enda gelah sidahi.

Emaka radu ras kita ikut muat bagin, gelah GBKP simalem enda terberita i Indonesia enda bahkan ku manca Negara .

 

                                                                                   Selamat er PJJ ras erberita simeriah.

 

                                                                                                      Pdt Andarias Brahmana.

   

Suplemen PJJ tanggal 16-22 April 2017, Ogen I Korinti 15-53-58

Nast :
I Korinti 15 : 53-58

Tema :
Ras Kristus kita menang.
 

1. Adi isingetken kata menang berarti lit sikalak, janah adi isingetken menang kalah berati lit pertandingen/ siman lawan emaka ibas pertandingen e lit si sikalah lit si menang. Janah kerina kalak bertanding pasti ersura-sura gelah menang tapi malabo kerina banci menang/pemenang. Emaka gelah banci ndatken kemenangen maka ope denga pertandingen harus latihen/melatih diri terus menerus, latih latampil latih, las latapil lasn udan la tampil udan, menurun, menanjak, lurus belok-belok harus kerina ihadapi guna ndatken kekuaten si luar biasa. Emaka adina lawanta e hebat banci si kalahken dingen kita me pemenangna ( enda duniawi).

Bageme kita sebagai kalak kristen (jemaat), maka kepeken seh asa gundari tetap kap kita ibas gelanggang pertandigen, musuhta eme kuasa jahat, doni enda dem alu berbage bage kejahaten sini ipengaruhi iblis, janah kita me musuhnasi atena italukenna. Kita harus siap sedia (mempersipken) ken dirinta gelah ula kita banci talukenna. (band I kor. 9 : 24-27).
Emaka silatih lah dirinta erpalasken kata Dibata, dingen tetap kita ras kristus Tuhanta.

2. Teksta enda ngingetken man banta eme peristiwa kekeken Tuhan Yesus ibas simate nari, ija kenca ikuburken ibas wari peteluken maka kek Ia, dingen italukena kuasa kematen (Markus 16 : 6). Emaka doni kematan italukenNa, Ia keke utuh bagi kuga nai ope denga ia mate i kayu persilang.
Emaka sada keriahen man banta sitek man Yesus, sebab ibas ia enggo naluken kematen, maka kita pe ikut menang radu ras Tuhan Yesus, emaka kai sibiak doni enggo banci sitaluken erpakasken biak sirehna idur Tuhanta nari eme si masap-masap enggo igantiken ku biak sila ermasap-masap si labanci mate (kegeluhen- situhu-tuhu) bagi Yesus keke maka kita pe keke pagi guna kulanta iubah alu simbaru (ayat 53-54).

Kematen enggo itelan kemenangen enggo reh, emaka kuasa kematen e enggo italuken, lanai erbisa/la ergegeh kuasana (Ayat 55). Kematen /dosa enggo italukenNa, kemenangen enggo iberekenNa man banta (Ayat 57). Man banta kepeken labo ngadi bertanding, tapi bertanding radu ras Kristus Tuhanta sipemenag e. Emaka kita labanci lengah harus berkeyakinan teguh, tutus ibas ndahiken dahin si enggo ipercayakenNa man banta kerina. Kai sidahiken kita la percuma, eme kemenagen (ayat 58).

3. Pertarungan dunia lanjut, tapi kita harus megegeh, eme kita harus radu ras Kristus sienggo menang e, Janah lanai lit kebiarenta guan ngalakenca. Emaka ibas dalani kegeluhen doni enda tetap setia ndalaken kataNa, dingen tetap erberita simeriah arah perbahanta, pengerana bagepe arah kai silit ibas kiita (melayani).
Sebab kita nggeluh la rikutken sura-sura doni enda, (manusia) tapi kita nggeluh rikutken sura-sura Dibata ( Band Roma 8 : 9).
Janah guna menghadapi kerina si nyata ibas geluh enda maka kita harus memperlengkapi dirinta alu senjata Rohani ( Band Epesus 6 : 10-20).
Bagi ende-endenta no . 360 ( Ibas Tuhan Aku megegeh).
Bagepe lit ende-enden anak KA-KR.
Bila iblis mengganggu tembak saja.
Katanya jangan maju-maju saja.
Yesus memberi kemengan, oleh darahNya Kudus.
Yesus Memberi kekuatan , kita menang.
 
Selamat ber PJJ
 
Pdt Andarias Brahmana.
   

Suplemen PJJ tanggal 09-15 April 2017, Ogen I Petrus 3:17-20

Bahan :
I Petrus 3 : 17-20

Thema :
Nggeluh ibas pengarapen
 

1. Lit istilah : masa lalu penuh kenangan , masa kini perjuangan dan masa depan eme penuh pengeharapan. Janah kita gundari ngeeluh eme kita tetap berjuang, erdahin gelah ndatken hasil si luar biasa, janah lenga si eteh kai si terjadi arah perjuangen e, namun kerina kalak lit pengarapenna maka ia berhasil si luar biasa, gelah malemkel ate.
Gambaren enda me perdalanen geluhta sebagai kalak kristen, kita kerina nggeluh ibas kiniteken, tek man Tuhan Yesus, janah pengarapenta kai sini janjiken Yesus man banta banci min sidatken pagin. Emaka kita terus alu giat erdahin, erkiniteken gelah sukacita dunia juga sukacita Surga.
Ertina doni pe jadi milikta Surga pe pagi dat ka , tapi guna sienda kerina maka harus alu perjuangen, dan berjuag. Berjuang radu ras Kristus Tuhanta eme ija kita harus punya pengarapen, pengarapen sitetap eme tetap nggeluh ras Tuhan Yesus.

2. Nai nari (Mulai jaman Yesus seh asa gundari tetap si idah lit kiniseran –kiniseran si inanami. Yesus pe mualai ia ndahiken dahinNa, bagepe ia seh mate i kayu persilang, bagepe seh Yesus nangkih kusurga tetap ijumpanina kiniseran-kiniseran, bagepe murid-muridNa seh ngayak ndnadingken doni enda jumpa lalap kiniseran. Sehpe sebagian besar ajar-ajar mate ndatken peniksaas, si idah Paulus pe sebagai Rasul haruska mate isiksa ras ibunuh tapi aminna bagepe labo ersurutna kiniteken jemaat, sebab hal enda enggo iungkapken paulus man perpuluhen Pilili ( Pil 1 :12-14).
Kepeken kita enggo ituntut erbahan simehuli arah sikap hidup, sebab kalak kristen eme sira ras terang (matius 3 :13-16), emaka gelah banci jadi saksi sikugapanape harus ialakenna, la surut kinitekenna e, sebab eme perbahanen simehuli (sura sura Dibata).

Adi ndalaken sura-sura Dibata kita njumpai kiniseran tetap tabah, setia dingen ngalakenca alu dem kesabaren. Berarti adi kita ebahan si jahat menandaken Yesus e si sia-siaken ia mate ikayu salib, tapi adi kita tetap erbahan simehuli dingen ngalaken hal-hal silabagi ukur maka pengorbanen Kristus e erguna man banta. Arah pengorbanenNa maka kita erpengarapen nandangi wari-wari sireh e, arah kita tek ras ndalaken simehuli, maka ibabaina kita rembak ras Dibata (Ayat 17-18)
Ibas Jaman Nuh mela kalak megombang man Dibata arah Nuh, i ejek-ejek na kal Nuh si erbahan kapal idas uruk, tapi Dibata erkuah ate , emaka arah kematen bagepe penguburan Yesus lit kesempaten guna meritaken berita ibas Dibata nari man tendi-tendi si tertaban e, (ayat 19-20).

3. Dibata ndalaken kelengna e , gelah ula min manusia si jadikenNa e, gelah ula min ia bene ibas dosa, tapi gelah ngeluh erkiteken kuasaNa e, Dibata arah kematenna AnakNA/ ikubur pe ia nehken berita keselamaten. Emaka katawari saja pe ipakeNa waktu nehken berita simeriah e man kerina si enggo ndabuh kubas dosa, gelah bagi janji Yesus “ gelah ija Aku ije Kampe “ (Yoh 14 :3).
Emaka kalak si erpengarapen ibas kegeluhenna tetap ia berjuang guna keselamaten na , sebab kai siniarapken e bakal seh me pagi paksana si loken. Kemalemen ate e enggo jadi sikerajengnta seh rasa lalap, bahkan bas kegeluhenta gundari pe enggo banci sinanami keriahen e, apaika pagin ras Yesus ndai ( Band Masmur 37 : 25)

Pengarapen e lenga bo teridah tapi pasti lit dingen ijumnpia me pagi. Emaka tetaplah erdahin, ersaksi, melayani sungguh-sungguh. Kita berharap nandangi sipasti eme nggeluh ras Tuhanta Yesus Kristus.
Selamat ber PJJ
 
Pdt Andarias Brahmana.
   

Khotbah Yesaya 40:9-11, Minggu tanggal 07 Mei 2017 (MINGGU JUBILATE)

Invocatio:
“Sebab segala sesuatu adalah dari Dia,dan oleh Dia dan kepada Dia:Bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya” (Roma 11:36).

Bacaan:
Yohanes 10:1-10

Tema:
PujilahTuhan dan serukanlah kebaikan-Nya
 
 
I. Pendahuluan
Kitab Yesaya 40 merupakan kumpulan nubuat tentang pemulihan bangsa Israel,yang Allah lakukan terhadap umatNya,setelah mereka selesai mengalami masa pembuangan di Babel karena dosa-dosa mereka.Berita penghiburan ini,sekaligus menjadi berita pengampunan dan pembebasan kepada bangsa Israel yang telah menderita 40 tahun lamanya dibawah kekuasaan Babel.

Di tengah-tengah pergumulan umat Israel di pembuangan, nubuat tentang penghiburan dan pengampunan dari Allah menyatakan bahwa Tuhan tidak pernah meninggalkan umatNya,Tuhan tetap memandang orang-orang yang mengalami malapetaka hukuman itu sebagai umatNya sendiri (Yes 51:16)dan Tuhan adalah tetap Allah mereka (Yes 51:15;40:9).Tuhan tetap mengasihi mereka sebagai umatNya.Penghiburan dan pengampunan itu sekaligus menjadi seruan kepada umat Tuhan supaya mereka mau menyiapkan hati mereka menyambut hari pembebasan yang segera akan tiba.
 
II. PendalamanTeks Bacaan:Yohanes 10:1-10
Dalam mewujudkan rencana penyelamatan Allah melalui Yesus Kristus Injil Yohanes menggambarkan Yesus sebagai 2 hal yaitu:

1. Yesus sebagai gembala yang baik:Kandang domba di Palestina hanya memiliki satu pintu saja yang dikawal oleh gembalanya.Jika ada yang masuk tidak melalui pintu itu/tidak melalui pintu yang benar,memanjat tembok ia adalah seorang pencuri atau perampok.Mereka adalah gembala-gembala yang jahat,yang menggembalakan dirinya sendiri,mereka adalah gembala atau peminpin yang buruk (Yeh.34:1-4). Sebaliknya siapa yang melalui pintu ia adalah gembala domba yang baik,ini terlihat dari sikapnya sebagai penjaga yang membukakan pintu bagi dia,domba-dombanya mendengar suaranya dan ia memanggil domba-dombanya masing-masing menurut namanya dan menuntunnya keluar.

2. Yesus digambarkan sebagai pintu: Akulah pintu,barangsiapa masuk melalui Aku,ia akan selamat dan ia masuk dan keluar dan menemukan padang rumput (ay 9).Hal ini menegaskan kepada kita hanya melalui Yesus lah kita memperoleh keselamatan dan padang rumput yang abadi yaitu makanan rohani.Untuk memperoleh hidup yang disedikan oleh Bapa hanyalah melalui satu pintu,yaitu Yesus sendiri,tidak ada jalan atau pintu yang lain.Dunia menawarkan ada banyak pintu untuk kesenangan hidup,tapi Yesus berkata “Akulah jalan kebenaran dan hidup,tidak ada seorangpun sampai kepada Bapa kalau tidak melalui Aku”(Yoh 14:6). Hal ini membuat kita tidak lagi ragu menerima Yesus sebagai Tuhan dan Juruselamat.

III. Pendalaman NatsKhotbah:Yesaya 40:9-11
“Hai Sion,pembawa kabar baik”. Kata Sion menunjuk kepada benteng kota Yerusalem,dan seluruh bukit utara diberi nama Sion,dan Sion sendiri terletak di istana raja Daud dan terlebih-lebih bait suci.Kota Yerusalem dalam kepercayaan Israel disebut sebagai kota pilihan Allah sendiri,sebagai kota suci.Yerusalem dinyatakan sebagai tempat atau kota ÿang telah dipilih Tuhan”(1Raja 8:44;11:13).Antara Allah dan kota Yerusalem terdapat hubungan yang sangat erat,Yerusalem dimaknai sebagai pembawa pesan sukacita. “Hai Yerusalem,pembawa kabar baik,nyaringkanlah suaramu kuat-kuat,nyaringkanlah suaramu,jangan takut”.Pembawa kabar baik itu diperintahkan untuk menyaringkan suaranya kuat-kuat agar orang-orang dapat mendengarnya.

“Lihat,itu Tuhan Allah (ay 10). Ungkapan ini menunjukkan bahwa Allah sendiri yang akan datang menolong mereka yang sedang dalam pembuangan,Dia tidak menyuruh orang lain,Dia sendirilah lah yang bergerak,Allah telah datang untuk menyelamatkan mereka.Allah hadir sebagai pahlawan yang perkasa yang membawa rampasannya dalam kemenangan.Dengan kekuatan dan tanganNya Ia berkuasa.Dalam membebaskan bangsaNya dari tengah-tengah bangsa yang sedang berkuasa melalui tanda-tanda mujizat dan kekuatan yang besar.Allah hadir bagi bangsaNya dan memberikan kemenangan.

“Seperti seorang gembala Ia menggembalakan kawanan ternakNya dan menghimpunnya dengan tanganNya”.Tuhan itu digambarkan sebagi seorang gembala (Mzm 23,Mzm 80:2).Dengan tanganNya yang teracung,Ia telah mengumpulkan umatNya yang tersebar di babel,sama seperti peristiwa Tuhan menghimpun bangsa Israel keluar dari tanah Mesir.Sikap Allah yang digambarkan sebagai gembala menunjukkan bahwa Ia adalah Tuhan yang tanpa terkecuali tua muda yang kuat dan lemah,Ia menuntun kita menurut jalanNya.Bangsa Israel yang telah terpisah-pisah dikumpulkanNya dan sebagai gembala Ia berdiri di depan menuntun dan menunjukkan jalan pulang ke Yerusalem.Dia telah memulihkan keadaan bangsa Israel,bekas-bekas luka penderitaan selama pembuangan telah lenyap,Karena Dia menggendong dengan hati-hati,memberi kekuatan kepada yang lemah dan menambah semangat.

IV.Renungan
Konteks kehidupan bangsa Israel di tanah pembuangan masih relevan dengan kehidupan yang kita alami saat ini.Adanya kekerasan, ketakutan, teror, ketidakadilan, perbudakan narkoba, kemiskinan, peminpin yang tidak mengayomi rakyatnya dan seterusnya.Siapakah yang bisa kita andalkan untuk menghadapi situasi seperti itu?Didalam Mazmur 121:1-2 “Aku melayangkan mataku ke gunung-gunung,darimanakah pertolonganku? Pertolonganku ialah dari Tuhan,yang menjadikan langit dan bumi.Allah sendiri datang menolong dan membebaskan umatNya.Betapapun dalam pelanggaran dan dosa bangsa Israel,tapi Allah tetap mengasihi mereka,Allah memulihkan bekas-bekas luka penderitaan dan Dia menggendong kita dengan hati-hati,menuntun kita seperti gembala yang mengiringi gembalanya.Tidak ada pertolongan lain yang bisa diandalkan hanya Allah melalui Yesus Kristus yang sanggup memberikan pemulihan dari setiap situasi kehidupan. 

Dalam konteks keberadaan kita sebagai orang yang sudah diampuni,dipulihkan oleh Allah melalui Yesus Kristus.Kita menjalani kehidupan ini dengan penuh sukacita,kehidupan kita senantiasa memancarkan dan menyuarakan kasih Allah.Keberadaan kita senantiasa membawa sukacita bukan ketakutan.Serukanlah kedatanganNya,sambutlah Ia dengan segala kerelaan dan jadilah kita sebagai pancaran kasihNya melalui kepedulian kita terhadap sesama dan dunia ini.

Pdt. Rena Tetty Ginting, S.Th
GBKP Bandung Barat
   

Khotbah Mazmur 16:1-11, Minggu tanggal 23 April 2017 (MINGGU SETELAH PASKAH)

Invocatio:
“Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan pencemooh” (Masmur 1:1).

Bacaan:
1 Petrus 1:3-9 (tunggal)

Tema :
Tuhan Senantiasa dekat Denganku (Dibata Tetap Rembak Ras Aku)
 
 
I. Pendahuluan
• Mazmur ini diberi judul “Miktam”, yang diterjemahkan sebagian orang sebagai mazmur emas, yang sangat berharga dan harus kita hargai lebih dari pada emas. Disini Daud berlari kedalam perlindungan Allah dengan keyakinan mendalam dan hati riang (ay. 1): “Jagalah aku, ya Allah! Dari maut, dan terutama dari dosa-dosa yang terus menerus menggempurku. Sebab pada-Mu, dan hanya pada-Mu saja, aku berlindung.” Orang-orang dengan iman menyerahkan diri kedalam pemeliharaan ilahi dan berserah kepada bimbingan ilahi memiliki alas an untuk mengharap-harapkan berkat penyerahan dirinya itu.

II. Pendalaman Nats
• Mazmur 16 ini mau menceritakan tentang sukacita orang yang setia. Nyanyian dalam Mazmur ini menggambarkan kepercayaan yang merupakan pengakuan segenap hati tentang sukacita yang lahir karena iman dan kesetiaan. Penulis Mazmur ini hidup pada zaman ketika kemurtadan dan penyembahan berhala begitu meluas. Dengan latar belakang inilah dia membedakan kebahagiannya dengan keadaan menyedihkan yang menimpa parap enyembah berhala.

• Dalam ayat 1-4, ini menunjukkan sukacita dalam ibadah. Kata “Jagalah aku ya Allah”, ini bukanlah doa untuk memohon kelepasan dari musuh melainkan agar kebahagiaan yang dimilikinya berlanjut terus. Kesukaan pemazmur adalah orang-orang Kudus (orang-orang yang tidak menyembah berhala), sementara kepercayaannya adalah kepada Allah. Tapi bagi orang-orang yang berbakti kepada allah lain kesedihannya berlipat ganda.

• Dalam ayat 5-8 menunjukkan sukacita dalam iman. Kata “Ya Tuhan Engkaulah bagian warisanku dan pialaku” merupakan gambaran yang merujuk pada bagian tanah yang diundikan, di mana suku Lewi tidak mendapat bagian khusus. Bersama dengan gambaran tentang piala kebahagiaan pemazmur berarti pusaka yang benar-benar menyenangkan hati, sebab Allah adalah harta yang paling dipilihnya. Sehingga keadaannya tidak akan goyah karena pimpinan Allah yang terus-menerus. Karena Warisan dan Piala adalah Tuhan itu sendiri (bnd. Mazmur 73:26; Ulangan 18:1). Karena persekutuan dengan Tuhan adalah sumber berkat dan kebahagiaan yang sejati.

• Dalam ayat 9-11 menunjukkan tentang sukacita dalam pengharapan. Kata “Sebab itu hatiku dan jiwaku bersorak-sorai “ menunjukkan bahwa berdasarkan sukacitanya yang sekarang, pemazmur sungguh-sungguh memiliki dasar pengharapan yang penuh sukacita.

• Jadi kitab Mazmur ini mau menggambarkan bahwa terlepas dari Allah bagi pemazmur tidak lagi dapat melihat makna di dalam hidup ini dan tidak ada kebahagiaan. Menurut Pemazmur tidak ada sesuatupun di dalam hidupnya yang baik jikalau kehadiran Tuhan dan penyertaan-Nya tidak ada. Sama seperti yang diungkapkan Paulus dalam Filipi 1:21 yang berbunyi “Karena bagiku hidup adalah Kristus dan mati adalah keuntungan”.

• Melalui Mazmur ini juga kita diajak untuk memahami bahwa orang percaya harus mencari dan menghargai persekutuan intim dengan Allah di atas segala sesuatu. Kehadiran Tuhan senantiasa disebelah kanan kita membawa bimbingan-Nya (ay. 7,11), perlindungan (ay. 8), sukacita (ay. 9), kebangkitan (ay. 10) dan nikmat senantiasa (ay. 11).

• Pemazmur juga menyatakan bahwa hubungan pribadi dengan Tuhan Allah akan memberikan kepastian kepada orang percaya mengenai kehidupan di masa depan dengan Allah dan keyakinan bahwa Ia tidak akan menyerahkan mereka ke“dunia orang mati”dalam bahasa Ibrani disebut “Sheol” (bnd. Mzm. 73:26).

• Sehingga dalam bacaan 1 Petrus 1:3-9 menyatakan bahwa orang-orang yang maulahir baru yakni hidup benar di hadapan Tuhan mereka akan menerima suatu bagian yang tidak dapat binasa (tidak dapat dihancurkan), yang tidak dapat cemar (senantiasa segar) dan yang tersimpan (selalu dijaga) di sorga bagi mereka. Jadi sukacita Kristiani adalah sukacita yang tidak dipengaruhi oleh situasi, Karen apenderitaan yang dihadapinya tersebut adalah untuk membuktikan kemurnian iman.

III. APLIKASI
• Tema kita adalah TUHAN SENANTIASA DEKAT DENGAN KU. Dalam bahasa Karo“dekat” adalah “rembak”. Dalam KBBI kata “dekat” adalah akrab, rapat jika dihubungkan dengan hubungan persahabatan, persaudaraan, dan sebagainya. Berarti Tuhan Senantiasa Dekat Denganku berarti Tuhan memilik hubungan yang akrab atau rapat dengan kita.

• Akan tetapi untuk membuat hubungan kita akrab atau dekat dengan Tuhan tidak semudah yang kita bayangkan. Melalui nats kita ini kita diajak untuk tetap setia kepada Tuhan meskipun banyak rintangan-rintangan yang kita hadapi. Tidak maumeninggalkan Tuhan dan beralih ke allah-alah lain.

• Tetaplah setia kepada Tuhan dan imanilah bahwa persoalan-persoalan yang kita hadapi adalah untuk menguji dan mengasah iman percaya kita. Oleh sebab itu jangan focus kepada masalah yang menghampiri kita tapi fokuslah kepada Tuhan yang senantiasa menolong kita menghadapinya. Senantiasalah tinggal di dalam Tuhan karena jikalau kita tinggal di dalam Tuhan dan Firman Tuhan tinggal di dalamdiri kita maka kita dapat “meminta apapun yang kita kehendaki dan kita akan menerimanya” (bnd. Yohanes 15:7). Seperti yang dikatakan dalam Invocatio: “Berbahagialah orang yang tidak berjalan menurut nasihat orang fasik, yang tidak berdiri di jalan orang berdosa, dan yang tidak duduk dalam kumpulan pencemooh” (Masmur 1:1). Amin

Sumber:
1. Alkitab Penuntun Hidup Berkelimpahan
2. Alkitab edisi Study
3. Tafsiran Alkitab Wycliffe Volume 3
4. Tafsiran Alkitab Wyckliffe Volume 2
5. Kamus Besar Bahasa Indonesia
6. Kamus Karo On Line
 
Pdt. Jaya Abadi Tarigan, S.Th
GBKP Bandung Pusat
   

Page 1 of 143

BP-KLASIS-XXX

"SELAMAT DATANG mengunjungi Web GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG"

Renungan

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
  • 6
  • 7
  • 8
  • 9
  • 10
  • 11
  • 12
  • 13
  • 14
  • 15

Pengunjung Online

We have 248 guests online