image image image image
Kebaktian & Musyawarah Anggota Sidi Jemaat Pertama GBKP Cibinong GBKP Runggun Cibinong Klasis Jakarta-Bandung pada tanggal 13 April 2014 melaksanakan kebaktian Minggu dan Musyawarah Aggota Sidi Jemaat untuk pertama kali di lokasi yang telah dibeli untuk tempat pembangunan Gedung Gereja, Gedung Ka-KR dan Rumah Personalia dan sekaligus untuk melaksanakan Musyawarah Sidi (Sidang Ngawan).
FUNDRAISING PENGUNGSI GUNUNG SINABUNG DAN PENINGKATAN SDM GBKP Fundraising GBKP yang dilaksanakan GBKP Klasis Jakarta-Banten dan GBKP Klasis Jakarta-Bandung pada tanggal 2 Maret 2014 di Hotel Kartika candra-Jakarta berhasil menghimpun dana Rp.667,115,000,- lebih dari target yang semula diharapkan hanya 600 Juta.
PERTEMUAN TOKOH-TOKOH KARO JAKARTA Menyikapi berbagai masalah di Tanah Karo, khususnya setelah kurang lebih 4 bulan para pengungsi hidup ditenda-tenda, gereja, losd, masjid akibat erupsi Gunung Sinabung,
RAMAH TAMAH TAHUN BARU PENGURUS MAMRE KLASIS & PENGURUS MAMRE RUNGGUN GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG Walaupun sudah satu bulan memasuki Tahun Baru 2014, tidak mengurangi semangat pengurus mamre Tingkat Klasis membuat acara ramah tamah tahun baru pada tanggal 1 Februari 2014 di GBKP Cileungsi, demikian juga pengurus mamre tingkat jemaat/Runggun.

Khotbah Yesaya 5:1-7, Minggu 5 Oktober 2014

Introitus :
Mengapa Engkau menarik kembali tangan-Mu, menaruh tangan kanan-Mu di dada?/ Engkai maka la kami isampatiNdu? Engkai maka ipelepasNdu saja kami? (Mazmur 74:11)

Bacan : Filipi 3:4b-14 (Tunggal); Khotbah : Yesaya 5:1-7 (Antiphonal)

Tema :
Hasilkanlah Buah Yang Baik Dan Manis Dalam Perbuatanmu/
Meramis Dingen Entebulah Buah Perbahanenndu


Pengantar
Kita sering mendengar celotehan-celotehan “yang tidak dapat dibina lebih baik binasakan saja”, karena buang-buang waktu, tenaga pikiran dan biaya dan akhirnya bisa membaawa kebinasaan. Istilah dalam suku karo “Labo terpegedang-gedang jambe la ertangke, pegedang pe nimai macikna nge”.

Demikian diilustrasikan tentang kehidupan bangsa Israel, seperti kebun anggur yang telah di berikan perawatan yang maksimal, yang menggambarkan bagaimana Allah telah berusaha sedapat mungkin untuk menjadikan Yehuda bangsa yang benar dan produktif. Tetapi ketika mereka tidak dapat menghargai semua perbuatan Tuhan, mereka gagal menjadi apa yang diinginkan oleh Tuhan barulah Tuhan akan membinasakan mereka. Seperti soerang tukang kebun membinasakan kebun mereka yang tidak mengahasilkan buah yang baik.

Lebih lanjut...

   

Khotbah Matius 21:23-32, Minggu 28 September 2014

Introitus :
 Setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan melakukannya, ia sama dengan orang yang bijaksana, yang mendirikan rumahnya di atas batu. (Matius 7:24)

Bacaan : Yehezkiel 18:1-4; 25-32; Khotbah : Matius 21:23-32

Tema : Iyakan dan Jalankan Perintah Yesus

Saudara-saudara yang dikasihi Tuhan Yesus Kristus,
Nats khotbah ini merupakan sebuah teguran dari Tuhan Yesus untuk para imam kepala dan tua-tua Yahudi yang masih meragukan kuasa Yesus, dan masih hidup dalam kemunafikan. Sebagai petinggi agama mereka hanya mengerti ajaran-ajaran Taurat TUHAN tetapi tidak melakukannya. Melalui perikop ini paling tidak ada dua hal bagaimanakah sikap sesorang mengiyakan dan menjalankan perintah Yesus?

1. Hidup dalam pengakuan kuasa Yesus
Jika ada sesorang yang merasa lebih benar, lebih baik, lebih pintar dan lebih layak untuk menerima kekuasaan dari pada orang lain, maka ketika ia melihat ada orang lain yang bisa melebihi ia dalam segala hal kemungkinan besar bisa timbul rasa iri hati pada dirinya. Dengan rasa iri hati yang semakin dalam mungkin ia akan mencoba untuk mencari jalan untuk menyingkirkan atau pun menjatuhkan reputasi orang tersebut. Begitulah yang terjadi dengan imam-imam kepala dan tua-tua bangsa Yahudi ketika melihat banyak kemampuan yang bisa dilakukan oleh Yesus, dalam berkhotbah/mengajar, menyucikan bait Allah dan mujizat yang dilakukan oleh Yesus (bnd. Matius 21:15, tetapi ketika imam-imam kepala dan ahli-ahli Taurat melihat mujizat-mujizat yang dibuat-Nya itu dan anak-anak yang berseru dalam Bait Allah: Hosana bagi Anak Daud!” hati mereka sangat jengkel). Sehingga ketika Yesus masuk ke Bait Allah, para imam kepala dan tua-tua Yahudi mendatangi Yesus dan menanyakan kuasa apa yang dipakai oleh Yesus. Yesus mengetahui maksud dari pertanyaan mereka hanya untuk ‘menyudutkan’ Yesus. Maka Yesus membalikkan pertanyan kepada mereka “dari manakah (kuasa) baptisan Yohanes? Dari sorga atau dari manusia?”. Sebenarnya mereka tahu kalau kuasa Yohanes dari sorga karena mereka adalah ahli dalam Taurat, tapi karena dari awal hendak menjebak Yesus maka mereka menjawab “kami tidak tahu”. Karena Yesus melihat kemunafikkan dan ketidakjujuran dalam diri mereka maka Yesus juga tidak memberitahukan kuasa apa yang ada pada Yesus. Walaupun sebenarnya mereka tahu kuasa apa yang ada pada Yesus, hanya saja mungkin karena Yesus berasal dari keluarga biasa dan mereka mengenal semua keluarganya (bnd. Matius 13:55) sehingga sulit bagi mereka untuk percaya kuasa Yesus berasal dari Sorga.

Lebih lanjut...

   

Khotbah 1 Yohanes 4:9-10, Pekan Doa Wari III, Selasa 23 September 2014

Introitus : 
Kataken bujur man TUHAN , sabap mehuli kal Ia, keleng ateNa tetap rasa lalap (Masmur 136 :1)
 
Ogen : Perngandungen 3:22-27; Khotbah : 1Yohanes 4:9-10
 
Tema : Keleng ate Dibata si la erkeri-kerin
 
Kata Perlebe
Kekelengen eme perasaan si turah ibas pusuh erkiteken sikerajengenna akapna (merasa memiliki). Kekelengen merupaken ukuren keteriketen pemilik ras si imilikina. Erbelinna ate hubungenna rasa memiliki maka erbelinna kekelngen e. Erbelinna kekelengen e maka erbelinna ka usaha guna njagai barang si kelengina gelah ula ceda, ula bene. Bahken guna njaga barang si aterna jadi e kesahna pe nggit ia ngasamkenca, bagi istilah nina : “jalan-jalan ke kota paris, banyak rumah berbaris-baris biar mati di ujung keris asal dapat si canttik manis”. Alu Alu ia mpertahanken kekelengenna i ijeme teridah kesetianna ras kekekelengen si la erkerti-kerin.
 
Ibas bahan Pekan Doanta wari si peteluken enda ngerana kita kerna Keleng ate Dibata si la serkeri-kerin. Tema enda menarik guan ibahas, erkiteken konsep keleng ate Dibata la serti ras konsep kekelengen si lit ibas manusia. Konsep kekelengen ibas manusia seri ras perukuren danak-danak... kai pe atena iberken...kai pe ilakokenna ola ilarang, sebab adi kune ilarang ras itegor (irawai) mis katakenna labo atendu keleng aku... mungkin mbue denga nge bage kalak Kristen maka perlu tema enda iangkatken.... memang sada pergumulen maun-maun uga kita nggejapkn kekelengen Tuhan si tetap e adi ibas kegeluhen e paksana kita ngenanami kiniseran...kecedan ate, amun-maun kiniseran e reh labo si gejap erkiteken kesalahenta ..... mbaru-mbaru enda rombongen Permata Tangerang lawes atena ku Kebayoran Lama er-PA terjadi kecelakaan lit permatata sekalak Diberu sidilo Dibata, rombogen gereja GBI puncak nari mengalami kecelakaan enterm si wafat....

Lebih lanjut...

   

Khotbah Perbahanen Rasul/Kisah Para Rasul 4:23-31, Pekan Doa Wari VII, Sabtu 27 September 2014

Introitus : 
Bahanlah sie kerina alu ertoto, Mindo penampat man Dibata. Ertotolah ibas (bukuna) alu kuasa kesah. Erkiteken si e erjaga-jaga dingen tutuslah kam ibas ertoto. Ertotolah rusur guna anak-anak Dibata. (Efesus 6:18)
 
Ogen : Johanes 6:1-5; Khotbah : Perb. Rasul 4: 23-31
 
Tema : Ertoto ras Erdahin (Ora et Labora)
 
Pokok Pikiren
1. Nuriken erti ertoto ras erdahin
2. Nuriken contoh ertoto ras erdahin (teks ogen ras khotbah)
3. Ulih ertoto: reh tutusna ertoto ras erdahin
 
PERLEBE
Erkiteken perkembangen ras tuntuten zaman nterem manusia sigenduari ituntut untuk menjadi manusia super cepat bagepe super sibuk, piahna melala ka nggo terjerumus ku "gila kerja" (Workaholic). Sehingga lanai lit je keseimbangen hidup guna "Kristus, Keluarga ras Kade-kade", seh maka nilai-nilai kekelengen nggo menipis, erkiteken kesibukenta sendiri. Kerja keras labo salah, sisalah eme adi silupaken Tuhan erkiteken pendahinta. Megati turah ibas pusuhta sada anggapen "adi la kin bekas kebeluhenku ras gegehku encari, labo band aku sukses ntah bayak" memang kita sindahikenca tapi adi sipikiri uga gia gegehta ras beluhta encari adi la kin ipasu-pasu Tuhan band kin berhasil bagepe bermanfaat man banta? band kari si lit epe keri. Janah harus ka si maknai bahwa gegeh ras kebeluhenta e tetap sumberna ibas Tuhan nari. Emaka ibas pendahinta e sikataken bujur man Tuhan arah totonta, janah sipindo ka arah totonta gelah tep-tep wari ibereken Tuhan banta gegeh ras kepentaren siertambah tambah guna ndahiken dahinta (Ora et Labora).

Lebih lanjut...

   

Khotbah Perbahanen Rasul/Kisah Para Rasul 12:6-12, Pekan Doa Wari VI, Jumat 26 September 2014

Introitus : 
E maka akukenlah dosandu sekalak-sekalak i lebe-lebe temanndu, janah ertotolah kam pekepar kerna teman, gelah malem kam. Pertoton kalak si bujur ergegeh kal (Jakub 5:16).
 
Ogen : Juna 2:1-10; Khotbah : Perbahan Rasul 12:6-12
 
Thema : Toto si empelimbarui
 
Pokok Pikiren
1. Nuriken erti kata "ipelimbarui" (Transformasi)
2. Nuriken perbahanen si terjadi ibas diri Petrus ras Juna erkiteken pertoton
3. Ulih ipelimbarui.
 
Senina ras tutang sinikelenge Tuhan Yesus Kristus, lit sekalak mistikus India nuriken kerna dirina sehubungen ras ertoto, nina bagenda:
 
"Saya adalah seorang revolusioner ketika masih muda, dan doa saya waktu itu adalah, "Tuhan, berilah saya tenaga untuk mengubah dunia".
 
Ketika saya hampir berusia setengah abad dan merasa bahwa setenga umur hidup saya sudah berlalu tanpa saya berhasil mengubah satu orang pun, saya mengubah doa saya demikian, "Tuhan, berilah rahmat untuk mengubah orang yang berhubungan dengan saya, yakni keluarga dan sahabat-sahabat saja, maka saya akan puas". Sekarang saya sudah tua dan hidup saya tidak akan lama lagi, dan saya pun mulai melihat betapa bodohnya saya. Maka doa saya sekarang adalah demikian, "Tuhan, berikanlah saya rahmat untuk mengubah diriku sendiri". Seandainya saya sudah berdoa seperti ini sejak dahulu, maka saya tidak akan menjadi sia-sia.

Lebih lanjut...

   

Page 1 of 81

 

 "SELAMAT DATANG mengunjungi Web GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG"

Renungan

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
  • 6
  • 7
  • 8
  • 9
  • 10
  • 11
  • 12
  • 13
  • 14
  • 15

Pengunjung Online

We have 60 guests online

Login Form