image image image image
Grand Opening GBKP Runggun Cikarang GBKP Cikarang yang telah disyahkan menjadi Jemaat/Runggun pada sidang GBKP klasis Jakarta-Bandung tanggal 10-12 Oktober 2014 di Hotel Rudian-Puncak,
PEMBINAAN BP RUNGGUN – RAMAH TAMAH TAHUN BARU – PENCANANGAN TAHUN PENINGKATAN SOSIAL EKONOMI DAN BUDAYA JEMAAT Pada tanggal 10 Januari 2015 di GBKP Runggun Bekasi telah di laksanakan kegiatan Pembinaan BP Runggun di Klasis Jakarta-Bandung. Kegiatan yang dimulai pukul 08.00 Wib diawali kebaktian pembukaan oleh Pdt. Alexander Simanungkalit,
WISATA LANSIA GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG KE BANGKOK-PATTAYA Wisata Lansia yang menjadi salah satu program Bidang Diakoni GBKP Klasis Jakarta-Bandung telah dilaksanakan tanggal 8-11 Desember 2014 ke Bangkok-Pattaya. Wisata yang diikuti 47 peserta ini di damping Kabid Diakonia, Dk. Ferdinand M. Sinuhaji dan Pdt.S.Brahmana.
PEMBUKAAN SIDANG KERJA SINODE (SKS) DAN SIDANG PROGRAM & KEUANGAN (SPK) TAHUN 2014 Pembukaan Sidang Kerja Sinode (SKS) dan Sidang Program dan Keuangan (SPK) tanggal 22-25 Oktober 2014 telah dilaksanakan pada pukul 10.00 Wib, di dahului kebaktian pembukaan yang dipimpin Pdt.Vera Ericka Br.Ginting, direktur Percetaken dan Toko Buku GBKP Abdi Karya Kabanjahe,

Suplemen PJJ tanggal 03-09 Juli 2016, OGen II Korintus 8:13-15

Nats : II Korintus 8:13-15
Thema : Rutang si megegeh nampati si la megegeh
 
 
1. Situasi perpulungen i Yerusalem peceklik/kekurangen erkiteken la berhasil panen. Emaka kalak enda butuh kal penampat ibas teman-temanna sada kiniteken. Emaka perpulungen Makedoni enggo leben nawarken penampatna arah Rasul Paulus. Perpulungen Makedoni nampati ibas kekurangenna (8:1-2). Ija isingetken Paulus maka perpulungen Makedoni mere ia/nampati arah kemusilenna janah tempa-tempa ia bayak sebab eme keriahenna (mere). Arah mere enda nggambarken maka bas ia lit aminna pe sitik, sementara bas kalak sitik pe lalit, ma e kin sini ikataken keleng ate (berbagi walaupun kurang).

Perpulungen Makedoni nggejabken maka kai si lit ibas ia, Dibata kap si merekensa, aminna gia lenga melala tapi tek ia ibas si la melala e pe wajib ia berbagi nandangi kalak si sama sekali kape lalit. Bagi tua-tua Sarfat ras nabi Elia i kuta Sarfat (I Raja-raja 17:12-16). Terlihat berbagi dalam kekurangan Dibata ncukupisa kerinana, la kerkeri-kerin. Enda me memotivasi jemaat Makedoni, maka pang ia erbahan suatu perbahanen si luar biasa. Adi bas kelebihen mere/nampati e me wajar, kalak si la er agama pe bage nge perbahanenna.
 
2. Rasul Paulus ngingetken man perpulungen Korinti kai sibahan Makedoni enda, gelah min ia pe ikut muat bagin ibas nampati teman-teman si sada kiniteken khususna i Yerusalem, sebab pasti enggo paceklik, kai pe lanai lit ibas ia. Nina Paulus :
a. Labo ateku mpenahangi kalak sideban alu nambahi bebanndu, tapi berbagi kasih.
b. Tapi gelah ula situaken bas geluhta sedikit pun berbagi
c. Sabab kai si ibahan e ka nge pagi i perani
d. Banci ka nge pagi si kekurangen e nampati adi ia enggo ka nge kelebihen
e. Kalak si mbue i pepulungna la ia kelebihen
f. Kalak si sitik i pepulungna la ia kekurangen
Arah penegasen Paulus enda teridah maka kalak si nampati labo ipaksaken tapi alu ukur meriah, ula kai siakap beban adi kita nampati, tapi sigejab min perban bas kita lit bas kalak lalit emaka berbagi kita. Sebab arah kita nampati e radu-radu si rasaken pemere Dibata gia sitik, tapi ngenanami ras-ras. Mungkin penampatta labo ncukupi kalak sisampati kita, tapi terasa man bana mis aminna sitik.
Adi kita nampati ula min kita menganggap maka kita lalap pagi lit bas kita, sebab lenga tentu sada paksa banci ka nge kita si man sampaten (hidup seperti roda). Dibata masu-masu anak-anakna emaka ula kita biar-biaren nehken penampatta man kalak. Kai si suan pasti kita rani ka nge pagi. Si jelas ateta maka kita lebih baik nampati, labo man sampaten. Janah perlu sigejapken maka la kita kelebihen amin melal, sebab keperlunta setiap wari Dibata sinikapkenca. Emaka melala kelebihen, sitik la kekurangen. Sebab mbue tah sitik, Dibara ngidah kerina, emaka adi mbue mari erbagi mbue, adi sitik erbagi sitik, si jelas kita tetap berbagi dan berbagi nandangi kalak. Bayak pe adi la erbagi, kita me si musilna, janah sitik pe adi berbagi maka kita si bayakna.
 
3. Kita sebagai warga GBKP, enggo ibereken Dibata rezeki arah dahin-dahin si idahiken kita masing-masing, emaka sigejaplah maka e me pemeri Dibata, si la terantusi manusia(kita). Sebab kita labo ngasup erbahan kai pe, hanya Dibata si masu-masu dahinta seh maka rezeki iberekenna. Emaka kita pe wajib nge erbagi nandangi kalak nisi deban sebab seh asa gundari, enterem dengan kal temanta si sada kiniteken. Gelah si eteh maka berbagi eme sada si keriahen kal man banta, sebab ibas kita erbagi e maka sigejap kita bayak i lebe-lebe Dibata.

Dibata masu-masu dahin kalak si erkiniteken emaka arah kai si enggo i berekenna man banta, maka kita pe wajib nge berbagi ras teman-temanta baik si sada kiniteken bagepe temanta si labo sada kiniteken. Sebab kalak si berbagi ia merasakan sukacita sebab i enggo ndatken pembahagian ibas Dibata nari. Emaka berbuatlah kita nandangi temanta kerina, sebab kai sini ibahanndu e lalap sia-sia/percuma, janah e maka Dibata erbelas man banta lebihen asa kai sini ibahan kita nandangi temanta ndai, sebab Dibata ngen si membalas kerina perbahanenta. Emaka perpulungen Korinti i tegasken Paulus maka berbagi e labo ngurangi kai si lit ibas kita.
 
Salam
Pdt. A. Brahmana
0813 17054961
   

Suplemen PA Moria tanggal 26 Juni-02 Juli 2016, Ogen Titus 2:7-8

Tema :
Jadi usihen.
 
Tujun : Gelah Moria :
Nuriken tindaken-tindaken si arus ialakoken Titus gelah jadi usihen ibas ndahiken dahin si meluli.
Ngasup mbandingken ketutusen Titus ras dirina.
 
 
1. Jadi usihen / teladan merupakan tuntutan masa kini. Janah adi banci jadi usihen man kalak Kristen. Tapi gundari enggo sulit si idah banci jadi usihen man kalak sideban. Umpamana : Bapa man anak-anakna, nande pe jadi teladan nandangi keluarga penungkunen : Banci kit kita jadi teladan /usihen e ….?. mungkin radu ras kita ngataken, Banci . Banci aku jadi teladan ninta, tapi cuba si koreksi dirinta sada persada, Bnci entah lanai banci jadi usihen e. Jadi usihen e, eme arah nandaken keteladan – keteladanaen man anak jabunta. Tentu simulai ibas jabunta nari ( Bapa, Nande, Anak-anak) Guna si enda me maka nina Paulus kam harus jadi usihen man kalak sideban. (Band Pilipi 4 : 5 a) . Sebab bas kegeluhen enda, banci mis irasaken kalak eme arah perbahanen simehuli (kiniteken la radu ras perbahanen mata kap. (jakup 2 : 17)
Emaka jadi usihen enda she kal beratna, ebab lit ije unsure pengobanan waktu , pikiran materi ras jiwa raga .

2. Titus eme teman sekerja Paulus janah ia pe seri ras Timotius , sini ipake Paulus gunna ndahiken dahin I Pulau kereta. Tujuan Paulus nehken suratna eme : guna pengembbalan terhadap pelayanen gereja bagepe man jemaat. Emaka tema surat Titus eme : Ajarken sibenar ras kiniulin.
Amina gia nguda dengan titus, tapi la banci lang ia harus ertanggung jawap ibas ndlaken tugasna sebagai abdi Dibata si harus nehken tanggung jawab guna ndahiken dahin pelayaen kesaksin ras persekutuan.
Lit piga-piga hal si jadi penegasen man Titus / man banta eme:
a. Ibas kaipe arus jadi usihen.
b. Dahiken dahin si mehuli
c. Tutus min atendu
d. Ergiah-giah ukur ngajak.
e. Maka kata-kata sipayo.
Lit 5 hal sini tegasken Paulus,janah eienda kerina ncidahken keteladanenta nandangi jelma si enterem. Sebab arah kai sini itekanken Paulus mabai Titus semakin dewasa bagepe kalak si megiken kai sinisehkenna (Titus) pe dewasa ka ibas ndalani geluhna.
Dewasa ertina : ibas menghadapi kaipe si terjadi banci kita jadi usihen,sebab kita megegehngalakenca kai pe jadi, la gampang celus, bagi pengakun Raja Daud tetap Dibata pakena bentengnna (Masmur 62 : 1,2,6,7)
Bagenda sinikataken banci jasi usihen.Enda megati ibas kegeluhenta sitik saja pe masalah mis kita ciut. Kata Dibata sini pelajari ras sirenungken kita eme kekuatenta gelah banci jadi usihen.

3. Moria GBKP eme pernanden si paguh itetaken Dibata sibanci jadi teladan, amina gia erbage-bage masalah ihadapina. Emaka jarang kal si idah nande nande/ moria naktaken bukna (botak). Adi dilaki /Mamre melakal, arah enda siidah maka Moria kuat ngalaken perbeben emaka banci ncidahken usihen simehuli :.
Emaka Moria/nande ingan tunade tertande, eme gegeh man jabu jabuna gelah anak-anakna banci ka jadi usihen jelma si enterem.
 
Selamat erPA
Pdt A. Brahmana
081317054961
   

Suplemen PJJ Tanggal 19-25 Juni 2016, Ogen Matius 12:1-8

Ogen : Matius 12:1-8
Tema : MpelimbaruiBudaya
 
Penaruh
1. Tema-nta sekali enda : Mpelimbarui Budaya. Ibas Kamus Besar Bahasa Indonesia ikataken : Budaya, sesuatu yang sudah menjadi kebiasaan dan sukar diubah.

2. Bahan PJJ ibuat ibas Injil Matius. Mehuli si-inget latar-belakang-na:
• Ibas pasal 12 enda ituriken kuga kalak Parisi ndarami dalan guna munuh Yesus (ayat.14)
• Yesus ngalaken lawan-lawan-Na, mulai ibas aliren keras kelompok Parisi.
• Penungkunen eme kerna wari Sabat “Nehenlah, ajar-ajar-Ndu erbahan kai si la banci ibahan ibas wari Sabat rikutken Undang-undang Agama”.
• Lit keuniken ibas Pasal 12 enda eme pernyataan Yesus ibas pendungi perikop.
Contoh:
1. Kisah penungkunen kerna wari Sabat eme ibas ayat terakhir ayat 8 “Sabap Anak Manusia si isuruh Dibata, Iakap Tuhan siengkuasai wari Sabat e”.
2. Kisah sekalak mate serapen tanna sembelah ibas ayat terakhir ayat 12 “Manusia ergan nge asa biri-biri!”. Adi bage logika-na bancinge situhuna nampati ibas wari Sabat. Si njemba kalak Parisi ndarami dalan guna munuh Yesus labo erkiteken mujizat siibahan Yesus, tapi erkiteken Yesus menegur keras kalak Parisi. Teguren Yesus la berterima man kalak Parisi.

Pembahasen
Teks Matius 12:1-8
• Yesus ras ajar-ajar mentas arah perjuman gandum. Pola piker kalak Parisi seputar: kai sibanci ras kai ka si la banci ibahan ibas wari Sabat.
• Lit 39 aturensi la banci idalanken (haram hukumna), antara lain:
 Ngerdangken benih
 Mbajak
 Nulis
 Ngapus tulisan
 Ngkeret kayu
 Piring-piringpe la banci icuci
 Pangan la banci itasakken
 Apaipe la banci ipegara ntah inimpetken
 Rsd.
• Lit 3 (telu) kegiaten sidat rangking eme “menabur, membajak ras menuai”.
• Masalah utama perbahan ajar-ajar Yesus mutikken gandum ibas wari Sabat, jenari igugutna sabap melehe ia.
• Menurut kalak Parisi, kai siibahan ajar-ajar Yesus enda termasuk kegiaten menuai sila banci ilaksanaken ibas wari Sabat.
• Yesus ngingetken kalak Parisi maka Daud pe ndube erbahan sibage asum melehe ia ras teman-temanna ( 1 Sem.21:1-6). Kalak Parisi nghamati ras ngergai Daud.
• Ibas ayat 5 Yesus ngataken man kalak Parisi, maka imam-imam pe situhuna erbahan sibageka, ternyata labo isalahken. Tole adi sipepayo lebih mbages, maka imam-imam erdahin irumah pertoton ibas wari Sabat.
• Ibas ayat 7 Yesus mabai kalak Parisi ngenen Pustakasi Badia. Kata kunci eme ate keleng nge siiperluken. Adi kalak Parisi ngangka maka labo iukumna kalak si la ersalah. Sabap Anak Manusia siisuruh Dibata, Ia ngeTuhan singkuasai wari Sabat e. (Im.24:5-9)
• Yesus mpetangkas maka Ia sebagai Anak Manusia nge sierbahan aturen : kai sibanci ras kai ka si la banci ibahan ibas wari Sabat.

Pengkenaina
1. Yesus erbahan sada “gebrakan” pembaharuan, ija undang-undang ntah aturen e labo siutama. Si terutama eme keleng ate. Erkiteken keleng ate nge maka Yesus nampati sekalak si mate serapen tanna sembelah ibas wari Sabat.

2. Yesus mpetandaken dirina guna nggenepi hokum torat. Yesus la teriket kubas hokum torat. Yesus pe memproklamasiken sebagai Anak Manusia. Janah sebagai Anak Manusia erkuasa nandangi wari Sabat. Torat lanai banci ngiket kita. Adi kita erdalan ipudi Yesus, maka lanai lit torat sibanci ngalangi kita.

3. Ibas sada buku ituriken :
Yesus memaklumkan Sabat sejati bagi kita orang-orang berdosa. Apabila kita berjalan dibelakang Tuhan Yesus, tidak ada Taurat yang dapat menghalang-halangi atau merintangi kita. Contoh di Amoy pernah diadakan suatu pertemuan, yang hanya diperuntukkan bagi orang-orang Kristen saja. Balai yang dapat memuat 3.000 orang itu ternyata masih terlalu kecil. Karcis-karcis masuk hanya diberikan kepada orang-orang Kristen. Diperjalanan menuju pertemuan itu saya bertemu dengan seorang wanita, yang berkata kepada saya : “ Saya ingin sekali masuk kebalai itu, tetapi saya tidak punya karcis dan anggota-anggota Panitia tidak mengizinkan saya masuk”. Lalu saya menjawab: “Marilah ikut saya”. Apakah Panitia menolak wanita itu masuk ? Tidak mungkin, karena wanita itu ikut dengan saya.
Jika kita juga mau mengikuti Tuhan Yesus dengan kepercayaan yang begitu, mau menuruti Dia, maka Hukum Taurat tidak dapat merintangi kita lagi, sebab Tuhan Yesus adalah Tuhan Taurat, Karena Ia telah menggenapi Hukum Taurat untuk kita sekalian dengan kematian-Nya di kayu salib.

4. Yesus kritis nandangi keadaan sijadi i-sekelewet-Na, budaya ntah kebiasaan si la payo. Sekalipe metahat ras ndatken tantangen, Yesus tetap berusaha guna mpelimbaruisa. Tentu iarapken, maka kitape bersikap kritis nandangi keadaan siterjadi isekelewetta. Keleng ate lebih penting asangken kebiasan sienggo mendarah daging. Gia kita rebu ras mami, tapi adi mami-nta mombak ayaki ras sampatilah.

Pdt. EP Sembiring
   

Suplemen PA Moria tanggal 19-25 Juni, Ogen Nehemia 5:14-16

Tema :
Perbahanen sibenar

Tujun : Gelah Moria :
Erlajar arah perbahanen Nehemia si ncidahken kebenaren I tengah-tangah kalak si la benar.
Pang ncidahken perbahanen-perbahanen si benar I tengah-tengah kalak si la benar.
 
 
1. Nehemia sebagai Gubernur taneh Yuda. si i percayaken Raja Artaserse. Emaka ibas ia ngelakoken dahinna sebagai kepala pemerintahen iJuda, maka ia kap ngaturken pembangunen tembok Jerusalem si enggo runtuh . Emaka Nehemia merasa prihatin erkiteken tembok (ps 1 : 4). Emaka ibahanna keputusen gelah tembok e ibangun mulihi, sebap tembok eme lambang kehagan man umat Tuhan adi tembok e runtuh maka tempa-tempa kemulian Tuhan(Yahwe) e lanai lit. Erkiteken sienda me maka ia lawes ku Jerusalem guna pehulisa ( 2 : 5). Emaka kerina suku Lewi ikut muat bagin lako mbangun kota singgo runtuh e. ( 3 : 17 -26). Bahkan kalak sidebanpe ikut muat bagin mbangun kota sienggo runtuh e ( 3 : 27-32).

2. Ibas pembangunen kota ras tembok Yerusalem e, kepeken melala tantangen sinihadapi Nehemia diantarana Sahbalat ras Tobia. Megombang kal kalak enda , biang pe lompat runtuh nge tembok (4 :1-3). Tapi Nehemia ras teman-temanna ertoto ras ertoto saja (4 :4-5). Kepeken ibas erbahan semehuli pasti njumpai kendala/masalah, baik arah suku sideban terkadang arah suku sendiri. Namun guna ngdapi masalah hanya sibanci ilakoken eme erpengendes man Dibata (ertoto), sebab adina ihadapi ka alu kekerasan maka kaipe labo banci ibahan . Man moria maka ibas kalak erbahan simehuli, maka kita harus menopang dari daya, dana ras doa. Ula kita ndabuhken semangat temanta si atena erbahan simehuli. Nina kalak karo “adi la terban Nampati , nampetilah gia ula”

3. Nehemia sebagi Gubernur nuriklen man umat Israel bagepe si erdahin guna membangun kota e. Semangat membangun siluarbias ilakoekn Nehemia ras teman-temanna, emaka iturikenna man jelma sienterem kuga perbahanna selaku pemimpin wilayah Pemerintahan bagepe pemimpin pembangunen kota e.
  1. Sedekah ia ipercayaken sebagai gubernur (12 tahun) I .Juda la ipanna sikin e jadi hakna (gajina).
  2. Kade-kadena pe la ndatken hakna e.
  3. Gubernur si sebelumna ia jadi beban simberat man masyarakat
  4. Gubernur sideban ngangkat pajak pangan ras inemen 40 duit pirak (penindasen) 
  5. Suruh-suruhen Guburnur selama Nehemia pe nindas jelma sienterem.
  6. Nehemia mbiar man Dibata.
  7. Gegeh Nehemia ipanna guna membangun tembok.
  8. Nehemia tatap mengedesken kepentingen rakyatna ras pembagunen rumah pertoton, tembok kota.
Endame sini ibahan Nehemia ras teman-temanna, sebab rutangkal pusuhna ngidah kota e, si enggo runtuh. Emaka ibas ia ndahiken dahin e ia tetap :
  1. Menghadapi jema sienterem alu tenang dingen erpengendes man Dibata.
  2. Ia mengorbanken tenaga, pikiren bagepe harta silit iba ia /gajina
  3. Ia pe terbuka man jelma si enterem ibas membangun.
  4. Menghargai pengorbanan kalak sideban. 
  5. Bahken silit ibas iape ikorbankena
  6. Ia la nuntut kaipe iba Negara nari .
Selamat erPA
Pdt A. Brahmana
081317054961
   

Khotbah Pengkhotbah 11-1-8, Minggu 26 Juni 2016 (Minggu V setelah Trinitatis) Minggu Merdang

Invocatio :
Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata, 
akan menuai dengan bersorak-sorai (Mazmur 126:5)

Bacaan :
Galatia 6:7-10

Tema :
Taburlah, Allah memberkati.
 

Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Minggu ini disebut Minggu MERDANG, asal kata erdang artinya tabur benih, tanam benih, sebar benih, misalnya bibit padi pada ladang kering. Dengan demikian merdang berarti menanam benih, menabur benih, menyebar benih. Filosofinya : menabung. Ada terlebih dahulu usaha atau pengeluaran (daya dan dana), baru kemudian akan memetik hasil atau pemasukan yang lebih. Sesuai invocatio “Orang-orang yang menabur dengan mencucurkan air mata, akan menuai dengan bersorak-sorai”. Secara Teologis, kronologis etika pertanggunganjawab kerja, manusia harus melakukan terlebih dahulu apa yang menjadi bagiannya yaitu menabur. Tuhan akan melakukan juga apa yang menjadi bagian-Nya yaitu memberkati. Jadi sesuai tema: Taburlah, Allah memberkati. Dalam realita, sadar atau tidak kadang kala manusia “memperbudak Tuhan” dengan meminta (baca = menyuruh) Tuhan untuk melakukan apa yang menjadi kemauannya, tanpa dia sendiri melakukan apa-apa. Sesuai dengan medan pelayanan GBKP yang agraris berhubungan dengan menanam tanam-tanaman, maka dalam Liturgi GBKP Model 3 (LITURGI 52 MINGGU) disamping ada LITURGI MINGGU KERJA RANI, maka mulai Tahun 2015 sudah disiapkan dan dimulai menggunakan LITURGI MINGGU MERDANG.

Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Kitab Pengkhotbah yang menjadi perenungan kita hari ini, satu kelompok kitab Perjanjian Lama yang disebut Kitab-Kitab Kebijaksanaan, seperti : Kitab Ayub, Mazmur, Amsal, Pengkhotbah, Kidung Agung. Dan sesuai dengan sebutannya, kitab-kitab memuat kebijaksanaan hidup, baik sebagai manusia biasa, maupun sebagai orang beriman, dan biasanya dipakai untuk menasihati orang-orang muda atau orang-orang yang kurang terpelajar.Tampaknya Kitab-Kitab Kebijaksanaan itu berasal dari nasihat-nasihat lisan yang disampaikan secara turun-temurun selama berabad-abad, baru kemudian ditulis secara bertahap sejak masa pemerintahan Raja Daud dan Raja Salomo (abad 11-10 SM).
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Kalau Kitab Amsal, Pengkhotbah dan Kidung Agung, dijuluki Three In One artinya 3 buku ditulis Salomo, seorang Raja yang terkenal karena kebijaksanaannya. Mengapa ? Saat Tuhan berfirman : Mintalah apa yang hendak Kuberikan kepadamu. Ternyata Salomo tidak meminta umur panjang atau kekayaan atau nyawa musuh, melainkan pengertian atau hati yang paham menimbang atau kebijaksanaan. Hal ini dibuktikan dengan kehadiran 2 (dua) orang perempuan sundal. Mereka melahirkan pada waktu yang hampir bersamaan hanya beda 3 hari. Pada waktu malam ada seorang anak yang mati karena menidurinya. Sehingga masing-masing menyatakan anak yang masih hidup adalah anaknya. Raja berkata: ambillah pedang, penggallah anak yang masih hidup itu menjadi dua dan berikan setengah kepada yang satu dan setengah kepada yang lain. Maka kata perempuan yang yang empunya anak yang hidup itu, berikan saja bayi yang hidup itu, jangan sekali-kali membunuh dia. Namun kata perempuan yang satu lagi : supaya jangan untukku ataupun untukmu, penggallah! Akhirnya kata raja : Berikanlah kepadanya bayi yang hidup itu, jangan sekali-kali membunuh dia; dia itulah ibunya.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Saat Salomo masih muda, menulis Kidung Agung. Jelas nuansa percintaan. Saat sudah dewasa menulis Amsal. Jelas nuansa kata-kata bijak. Setelah sudah tua menulis Pengkhotbah. Jelas sepintas nuansa kesia-siaan. Namun ada kata kunci : “Aku tahu bahwa segala sesuatu yang dilakukan Allah akan tetap ada untuk selamanya…” Pkh. 3:14.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Dalam perikop kita ini, sangat kental dengan nilai-nilai hikmat dalam pribahasa, seperti judul dalam bahasa Indonesia “PEDOMAN-PEDOMAN HIKMAT”. Dalam Bahasa Indonesia Masa Kini (BIMK) “TINDAKAN ORANG YANG BIJAKSANA”. Sedangkan dalam terjemahan J.H.Neumann “DAHI DAHINNDU KAI GIA LIT SI NGAMBATI (artinya kerjakanlah pekerjaanmu, walau ada hambatan, atau bahasa kini tantangan menjadi peluang). Ayat 1 “Lemparkanlah rotimu ke air, maka engkau akan mendapatkannya kembali lama setelah itu”. Berbicara roti, tentu tak terlepas dari bahan utama butir-butir gandum. Mengingatkan orang Mesir yang menaburkan butir-butir gandum diatas air yang menggenangi ladang-ladang mereka ketika sungai Nil banjir setiap tahun. Kelihatannya butir-butir yang ditaburkan itu tenggelam dan hampir terlupakan, tetapi diluar dugaan pada saat yang indah akan ada panen. Seperti nyanyian GBKP No.68… e mate kap benih lebe…lah turah page nge. Yang kelihatannya mati, terlupakan, namun hidup berbuah banyak. Gambaran ini memotivasi untuk berbuat dan berbuat terlebih bermurah hati untuk menolong orang lain. Paulus menekankan dalam 2 Kor.8:10-15 “…Jika kamu rela untuk memberi, maka pemberianmu akan diterima, kalau pemberianmu itu berdasarkan apa yang ada padamu, bukan berdasarkan apa yang tidak ada padamu… maka hendaklah sekarang ini kelebihan kamu mencukupkan kekurangan mereka, agar kelebihan mereka kemudian mencukupkan kekurangan kamu, supaya ada keseimbangan. ”Ada yang menafsirkan ibarat memancing ikan, dengan melemparkan umpan kedalam air, yang kembali berupa ikan yang ditangkap melebihi nilai umpan yang dilemparkan tadi. Ada yang membandingkan modal yang ditanam dalam perusahaan dan pada waktunya kembali berupa untung.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Tentu kita mengimani dan mengamini, Allah menciptakan dunia dan isinya baik adanya. Karena hasil evaluasi : “Allah melihat bahwa semuanya itu baik”. Baik disini diukur dengan relasi tingkat horizontal, tidak ada tabrakan satu dengan yang lain; relasi tingkat vertikal antara ciptaan dengan Allah, dalam hal ini manusia dengan Allah juga mempunyai relasi yang baik. Mereka hidup berkecukupan, dan merasakan adanya damai sejahtera. Mereka melakukan apa yang menjadi bagiannya, dan Allah melakukan apa yang menjadi bagian Allah yaitu memberkati usaha-usaha manusia.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Dalam melaksanakan apa yang menjadi bagian manusia yaitu untuk menjalankan usahanya, manusia perlu waspada artinya mempertimbangkan gejala-gejala alam. Misalnya pada ayat 3, bila awan mengandung air, hujan pun akan turun. Namun diingatkan jangan tunggu sampai cuaca sempurna, maka sampai kapanpun tak akan menanam dan pada gilirannya tidak akan memetik hasilnya. Kitab Pengkhotbah tidak bermaksud mematahkan semangat, tetapi sebuah peringatan agar jangan mengharapkan terlalu banyak, yang dapat menimbulkan kekecewaan.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Kalau hari ini kita merayakan MINGGU MERDANG, artinya kita merayakan kehidupan yang berempati (mampu memahami perasan dan pemikiran orang) dan bersimpati (keikut-sertaan merasakan perasaan orang lain) seperti bacaan Galatia 6:7-10 agar jangan bosan melakukan hal-hal yang baik, sebab kalau kita tidak berhenti melakukan hal-hal itu sekali kelak kita akan menuai hasilnya. Dan selama ada kesempatan, hendaklah kita berbuat baik.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan!
Kerap kali kita mendengar orang berkata: Hidup ini hanya sekali, nikmatilah sepuas-puasnya!. Tidak salah, memang hidup hanya sekali. Tapi justru karena hanya sekali, kita harus mempergunakannya sebaik-baiknya bukan semau-maunya, sebenar-benarnya bukan sepuas-puasnya. Hidup ini adalah titipan yang pada saatnya nanti harus kita pertanggungjawabkan kepada yang menitipkannya yaitu Tuhan. Tindakan hidup semaunya atau seenaknya membuat hidup ini tidak bermakna. Menikmati hidup yang benar ketika kita bisa bertindak dan melakukan segala sesuatu dengan baik dan benar dalam terang iman kepada Tuhan Pemilik hidup. Bagi orang yang sudah berupaya hidup benar dan bertanggungjawab, maka Allah sudah menyediakan yang terbaik bahkan kemuliaan abadi. Bagi mereka yang bergantung kepada Dia Yang Tak Terukur Kuasa-Nya,Tak Terselami Jalan-Nya, Tak Terselidiki Keputusan-Nya, Tak Terduga Hikmat-Nya.Sudah saatnya: ubahlah apa yang tidak bisa kita terima dan terimalah apa yang tidak bisa kita ubah. Mari segera laksanakan apa yang menjadi bagian kita yaitu menabur, dan tunggu dengan sabar berkat Tuhan serta pasti kita akan bersorak-sorai.
 
Pdt. EP. Sembiring
   

Page 1 of 126

BP-KLASIS-XXX

"SELAMAT DATANG mengunjungi Web GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG"

Renungan

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
  • 6
  • 7
  • 8
  • 9
  • 10
  • 11
  • 12
  • 13
  • 14
  • 15

Pengunjung Online

We have 27 guests online