image image image image
Grand Opening GBKP Runggun Cikarang GBKP Cikarang yang telah disyahkan menjadi Jemaat/Runggun pada sidang GBKP klasis Jakarta-Bandung tanggal 10-12 Oktober 2014 di Hotel Rudian-Puncak,
PEMBINAAN BP RUNGGUN – RAMAH TAMAH TAHUN BARU – PENCANANGAN TAHUN PENINGKATAN SOSIAL EKONOMI DAN BUDAYA JEMAAT Pada tanggal 10 Januari 2015 di GBKP Runggun Bekasi telah di laksanakan kegiatan Pembinaan BP Runggun di Klasis Jakarta-Bandung. Kegiatan yang dimulai pukul 08.00 Wib diawali kebaktian pembukaan oleh Pdt. Alexander Simanungkalit,
WISATA LANSIA GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG KE BANGKOK-PATTAYA Wisata Lansia yang menjadi salah satu program Bidang Diakoni GBKP Klasis Jakarta-Bandung telah dilaksanakan tanggal 8-11 Desember 2014 ke Bangkok-Pattaya. Wisata yang diikuti 47 peserta ini di damping Kabid Diakonia, Dk. Ferdinand M. Sinuhaji dan Pdt.S.Brahmana.
PEMBUKAAN SIDANG KERJA SINODE (SKS) DAN SIDANG PROGRAM & KEUANGAN (SPK) TAHUN 2014 Pembukaan Sidang Kerja Sinode (SKS) dan Sidang Program dan Keuangan (SPK) tanggal 22-25 Oktober 2014 telah dilaksanakan pada pukul 10.00 Wib, di dahului kebaktian pembukaan yang dipimpin Pdt.Vera Ericka Br.Ginting, direktur Percetaken dan Toko Buku GBKP Abdi Karya Kabanjahe,

Suplemen PA Mamre tanggal 26 Maret-01 April 2017, Ogen Kejadin 41:37-43

Tema :
Nggeluh ibas Tuhan erbahanca Mamre erdolat

Tujun :
Mamre ngasup nggeluh medolat.

Metode :
Diskusi
 
 


Penaruh:
1. Erdolat ibas Kamus Karo (asal kata dolat = wibawa) ertina berwibawa, mempunyai sifat atau sikap yang menimbulkan rasa hormat (kagum) orang lain.
 
Pendalaman:
1. Musyawarah Raja Paro ras pegawaina (ayat 37-38a)
Pemerintahen paksa e pemerintahen autokratis ertina kerina urusen ibas Raja.Kai pe banci ibahanna.Tapi khusus kerna Jusup teridah pemerintahen demokratis (pemerintahen rakyat) ibanna lebe musyawarah ras pegawaina. Intinakal gelah kerina meyakini kepemimpinan Jusup.
Lit lompatan jauh eme ibas penjara nari lompat ku istana raja; ibas sekalak ukumen siterhina lompat jadi kepala pemerintahan.

2. Pujian Paro man Jusup ras Dibatana (ayat 38b-39)
Situhuna Raja Paro, silabo nandai Dibata, tapi peranan Jusup mperkenalken Dibata ibas ngertiken nipi Raja erbahanca Raja Paro pe ibas ayat 38b naksiken maka Jusup “sekalak si lit kesah Dibata ibas dirina jine”.

3. Pelantiken Yusup jadi wakil Raja Paro (ayat 40-41)
Raja Paro meyakini Jusup suruh-suruhen Dibata. Adi bage pelantiken jabaten jadi wakil Raja Parope, la terlepas ibas sura-sura ras peraten Dibata. Dibata make kuasa Raja Paro guna melantik Jusup. Peristiwa enda merupaken realisasi nipi Jusup sanga Jusup ras senina-seninana irumah orangtuana Jakup.

4. Paro mereken tanda kehormatan man Yusup (ayat 42)
Lit 3 (telu) jenis kehamaten ibereken Raja Paro man Jusup:
• Cincin (cincin stempel kerajaan Mesir), mengungkap kekuasaan.
• Baju (simejilenakal), mengungkap kebesaran.
• Bura (bura emas), mengungkap keleng ate.

5. Pemindon Paro man rakyat Mesir gelah mpehaga Yusup (ayat 43)
Sanga Paro mindo man rakyat Mesir gelah mpehaga Jusup, tentuna Jusup teringet kuga nipina ndube sanga Jusup nuri-nuri man bapana janah isaksiken senina-sennana : ija bintang, bulan ras matawari tunduk man bana. Fakta-na nipi ndai enggo jadi kenyataan.

Pengkenaina:
1. Pengalamen Jusup menginspirasi Mamre gelah ola mengandalken kuat kuasa manusia sibanci mengecewaken, tapi andalkenlah kuat kuasa Tuhan la pernah mengecewakan.

2. Pengalamen Jusup sada lompaten jauh, ibas penjara nari lompat ku istana raja; ibas sekalak ukumen siterhina lompat jadi kepala pemerintahan wakil Raja . Impossible jadi possible (si la mungkin banci mungkin) ibasTuhan.

3. Sosok Jusup jadi bayangen Tuhan Yesus, asum nina: “Ma kin Mesias siipadanken Dibata e arus ngenanami kiniseran e janahalu bage bengket kemulianNa?” Lukas 24:26
Paulus naksiken pengalamenna man Perpulungen Pilipi ibas Surat Pilipi siijuluki surat sukacita siitulis i penjara nari. Kalak siibas penjara biasana nuri-nuri kerna kiniseranna. Tapi Paulus la nuri-nuri kerna kiniseranna, justru sebalikna isehkenna Beritasi Meriah man Perpulungen Pilipi. Bagi Yesus Kristus jadi usihen ibas pola pikir-Na ibasPilipi 2:6-11, bage me Jusup ibas Kejadin 41:37-43

4. Adi ate Mamre erdolat bahanlah bagi siibahan Jusup eme nggeluh ibasTuhan.
 
Pdt. EP. Sembiring
   

Suplemen PA Mamre tanggal 19-25 Maret 2017, Ogen Daniel 1:8-17

Tema :
Njayo ibas kiniteken, perukuren ras perbahanen

Tujun :
Gelah Mamre njayo (paguh) ibas kiniteken, perukuren ras perbahanen

Metode :
Sharing
 
 
Penaruh:
1. Njayo ibas Kamus Karo ertina merdeka, berdiri sendiri, mandiri, bebas, memenuhi kebutuhannya sendiri tanpa bantuan orang lain. Adi keluarga enggo njayo ertina ia enggo mandiri, ia enggo ngurus rumah-tanggana sendiri. Penjayo ertina ibahan berdiri sendiri ntahpe berdikari. Penjayon ertina sesuatu sebagai bekal untuk mandiri sumpama beras, kudin, panci, perjuman siibereken orangtua man anakna simbaru erjabu.
 
Pendalaman:
1. Daniel ertina Allah adalah hakim. Sosok kalak bijak ras benar. Sekalak nabi i Babilon. Itama i-istana Nebukadnezar raduken anak perana Yahudi sideban Beltsazar. Daniel taat hokum torat Musa, setia man Dibata. Ia jadi tersohor erkiteken ngasup mereken erti nipi raja. Sanga teman-teman Daniel nulak nembah patung emas, ibenterken ku api sigurlah, tapi la meseng. Daniel pe sempat iambekken ku lubang gua singa, tapi la iterkam singa.

2. Daniel sekalak tabanen i Babilon, ndatken sada peluang jabaten siempuk eme erdahin ibas istana, tapi arus ngikuti keadaan bagepe menyesuaiken ras si lit ije. Tapi Daniel punya prinsip “berani tampil beda” la nggit ngelanggar aturen agama, gia lit resiko kematen. Kondisi enda teridah sanga Daniel nulak pangan ras inemen lau anggur siisikapken istana, Daniel hanya ngaloken gule-gulen ras lau saja.

3. Alu strategi sisangat bijaksana, Daniel erbahan pendekaten man Aspenas (pengulu juak-juak) sierbahan penyeleksian, berdialog ras berargumentasi si rasional bagepe meyakinken.

4. Target tercapai eme daging simbestang ras rupa simehuli, alu la mengorbanken kiniteken sebab Dibata njujurisa alu pemeteh ras kebeluhen. Khusus man Daniel Dibata pemereken kebeluhen lako ngertiken pengenehenen ras nipi.
 
Pengkenaina:
1. Pengalamen Daniel menginspirasi ras memotivasi Mamre masa kini gelah tetap “njayoi bas kiniteken, perukuren ras perbahanen”. Kenyataan nai nari seh genduari kuasa kegelapen tetap berupaya menghancurken kiniteken Mamre alu erbage-bage bentuk godaan: guna ndatken dahin, kesempaten naik pangkat, peluang-peluang sideban, rsd.

2. Mamre masa kini banci terjebak ibas “zona aman” la pang ncidahken pendirian ras kinitekenna. Daniel, Sadrakh, Mesakhras Abednego, situhuna bancinge masuk zona aman alu tunduk ngikuti kai nina Raja Nebukadnezar eme nembah patung emas. Tapi tetap ipertahankenna kinitekenna alu nulak nembah patung emas, bagepe Daniel nulak man pangan ras inemen lau anggur sienggo isikapken istana. Daniel enggo “njayo ibas kiniteken, perukuren ras perbahanen”. Daniel menentang arus siberlaku paksa e, memang mberat kal. Tentu melukahen ngikuti arus, nderus.

3. Ibas ngalaken resiko si luar biasa kematen iterkam singa, Daniel tetap tek (IMAN = Ikut Tuhan Mutlak Abaikan Nuansa-apapun). Amin kai gia jadi, enggo bulat ukurna, enggo njayo kinitekenna. Payo, Tuhan erkuasa mulahi kalak simengandalken kuat kuasa Tuhan ibas kerina mara bahaya.
 
Pdt. EP. Sembiring
   

Khotbah Markus 15:22-41, Jumat tanggal 14 April 2017 (JUMAT AGUNG)

Invocatio :
“BapamengasihiAku, olehkarenaAkumemberikannyawa-Ku untukmenerimanyakembali. Tidakseorang pun mengambilnyadaripada-Ku, melainkanAkumemberikannyamenurutkehendak-Ku sendiri.Akuberkuasamemberikannyadanberkuasamengambilnyakembali.Inilahtugas yang KuterimadariBapa-Ku.”Yohanes 10:17-18
 
Ogen :
Yesaya 53:1-9

Tema :
Pengorbanan Yesus Memberikan kemenangan bagi kita (manusia)
 
I. Pendahuluan
Kata pengorbanan sering kita dengar. Apa arti pengorbanan? Pengorbanan adalah engorbanan adalah suatu tindakan atas kesadaran moral yang tulus dan ikhlas atau juga bisa diartikan sebagai kerelaan seseorang akan suatu hal yang biasanya ditunjukan pada seseorang yang mempunyai tujuan atau makna dari tindakannya itu, dalam bentuk pertolongan dan tidak berharap imbalan dari suatu tindakan atau kerelaan, ikhlas semata-mata karna Tuhan. Pengorbanan diserahkan secara ikhlas tanpa pamrih, tanpa ada perjanjian, tanpa ada transaksi, kapan saja diperlukan.

Orang-orang yang berkorban biasanya adalah orang-orang yang melakukannya dengan ikhlas semata-mata karna Tuhan. Dan orang-orang yang berkorban berfikir bahwa pengorbanannya yang sedikit ataupun banyak akan berguna dan berarti sekali untuk orang yang menerima pengorbanannya itu, walau kadang ia harus rela mengorbankan jiwa dan raganya.

Pengorbanan untuk saat ini jarang sekali dilakukan oleh masyarakat, karena di zaman ini masyarakat cenderung memikirkan dirinya sendiri, tanpa memikirkan orang lain, sebenarnya pengorbanan adalah perbuatan sangat mulia karena dari pengorbanan itu bisa membantu seseorang mengubah hidupnya menjadi lebih baik.Pengorbanan adalah suatu tindakan yang mulia. Peringatan Jumat agung ini akan kita bahastentang pengorbanan Yesus yang mulia dan membebaskan manusia dari dosa.
 
II. Pendalaman Teks
a. Invocatio: Yohanes 10:17-18 “Bapa mengasihi Aku, oleh karena Aku memberikan nyawa-Ku untuk menerimanya kembali. Tidak seorangpun mengambilnya dari pada-Ku, melainkan Aku memberikannya menurut kehendak-Ku sendiri. Aku berkuasa memberikannya dan berkuasa mengambilnya kembali. Inilah tugas yang Kuterima dari Bapa-Ku”. Nats ini menyatakan Bapa mengasihi Aku, oleh karena Aku memberikan nyawa-Ku untuk menerimanya kembali.
Dalam ayat 14-15 hubungan antara Gembala yang Baik dan domba-Nya disamakan dengan hubungan antara Allah Bapa dan Anak. Tetapi dalam ayat ini hubungan kasih antara Allah Bapa dan Anak diuraikan lebih lanjut, dan dikaitkan dengan ketaatan Anak yang sempurna.
Pernyataan ini agak aneh. Kita berpikir bahwa kasih Allah Bapa terhadap Anak adalah kasih tanpa syarat, sama seperti Dia mengasihi kita tanpa syarat, dan tidak berdasarkan perbuatan kita. Namun dalam ayat ini kita membaca bahwa Allah Bapa mengasihi Tuhan Yesus karena Dia taat dalam hal pengorbanan di kayu salib, dan kebangkitan. Sebenarnya pernyataan ini mirip pernyataan dalam Filipi 2:8-9, yaitu bahwa "Ia... taat sampai mati, bahkan sampai mati di kayu salib. Itulah sebabnya Allah sangat meninggikan Dia dan mengaruniakan kepada-Nya nama di atas segala nama...."
Dalam ayat ini kebangkitan Tuhan Yesus adalah tujuan dari pada kematian-Nya. Dia memberikan nyawa-Nya untuk menerimanya kembali. Kematian-Nya bukan merupakan kekalahan, melainkan sebagian dari kemenangan-Nya. Yesus menderita dan mati “untuk segala dosa kita, dan bukan untuk dosa kita saja, tetapi juga untuk dosa seluruh dunia” (1 Yohanes 2:2). Karena kematian dan kebangkitan-Nya, semua orang yang menerima tawaran keselamatan-Nya akan memperoleh pengampunan dan kehidupan kekal (Yohanes 3:16).
 
b. Yesaya 53:1-9 (Ogen)
Permasalahan yang dihadapi oleh orang Israel ialah mereka berdosa pada Tuhan dan ada di pembuangan Babilon selama 70tahun sebagai konsekuensinya. Namun, Tuhan menyelamatkan mereka dan memproklamasikan diri-Nya di hadapan bangsa-bangsa, terutama bangsa penjajah dengan nubuatyang disampaikan Yesaya. Inilah kabar baik bagi bangsa ini, juga bagi bangsa-bangsa lain.
Bagaimana cara Tuhan menyelamatkan mereka? Ia mengirimkan hamba-Nya dengan cara yang tidak diharapkan (53:1). Hamba ini muda ('taruk', Yes 53:2). Hamba ini akhirnya berhasil, disanjung dan dimuliakan (52:13). Rupanya tidak cakap, kurang dari yang diharapkan (52:14; 53:2b). Ia dihina dan dihindari orang dan penuh kesengsaraan (53:3) Namun ia akan membuat para bangsa dan pemimpinnya tercengang (52:15).
Sang Hamba mengemban tugas penebusan, dengan menanggung penyakit, memikul kesengsaraan dan pemberontakan kita (53:4, 6). Ia dihukum karena pemberontakan, kejahatan dan dosa kita supaya kita selamat dan sembuh (53:5, 12). Tanpa membela diri, Dia menjadi kurban dan mati bagi kita (53:7, 8b-9, 12). Kematian-Nya adalah kehendak Tuhan agar kita diselamatkan (53:10).
Rencana Tuhan terhadap sang Hamba ini ialah agar dia berhasil (52:13). Oleh karena itu melalui kematian-Nya, Tuhan memberikan kehidupan, kebenaran, dan hikmat kepada banyak orang (53:11). Sang Hamba pasti berhasil (53:12).
Nubuat Sang Hamba yang terakhir di Yesaya ini memberikan kepada orang Israel harapan bahwa mereka akan diselamatkan melalui Mesias yang dinantikan. Dialah yang akan memberikan kelepasan bagi orang Israel dari jajahan bangsa asing dan juga dari kungkungan dosa.

c. Markus 15:22-41 (Khotbah)
Mesias itu ialah Yesus. Dialah hamba yang menderita, karena dosa, pemberontakan, kejahatan semua manusia, termasuk Israel. Dia yang suci, benar, tidak berdosa, dibuat berdosa karena kita, supaya kita bisa dibenarkan di hadapan Allah (2Kor 5:21). Dia telah menanggung dosa kita di kayu salib supaya kita yang percaya dan mati terhadap dosa, hidup untuk kebenaran (1Ptr 2:24). Dialah sang Hamba yang sejati. Percayalah kepada-Nya.
Dalam nats kotbah ini memperlihatkan bagaimana proses kesengsaraan Yesus sampai mereka membawa Yesus ke Golgota. Mereka memberi anggur dan mur tapi Yesus menolaknya. Kemudian mereka menyalibkan Yesus. Dia disalibkan bersama 2 orang penyamun. Salah satu ucapan yang tidak asing lagi di telinga orang percaya setiap kali mengenang peristiwa Jumat Agung adalah kutipan dari Mzm. 22:2..."Allahku, Allahku, mengapa Engkau meninggalkan aku? Aku berseru tetapi Engkau tetap jauh dan tidak menolong aku". Dalam bahasa aslinya (bhs. Ibrani) berbunyi demikian: "Eloi, Eloi, Lama Asabakhtani. Rahoq misyuati deber sya'anati".
Ini adalah sebuah erangan dari seorang yang sedang mengalami tekanan. Ia membutuhkan orang lain, namun tidak ada yang datang untuk menolongnya. Bapa yang merupakan gambaran dari pribadi yang mengayomi, pun keberadaannya terasa jauh. Begitu jauh sehingga ia harus berteriak.
Keadaan seperti inilah yang terjadi ketika Yesus tiba di bukit itu. Ia sangat lelah dan membutuhkan orang lain untuk mendampingi diriNya dalam menghadapi beratnya penderitaan itu. Namun apa yang diharapkan tidak seperti itu kenyataannya. Semua orang yang dahulu mencariNya, tak satu pun yang berani mendekat. Tidakkah beberapa hari sebelumnya, mereka dengan sangat antusias mengiring Tuhan Yesus masuk ke Yerusalem, mereka menghampar pakaiannya di jalan, menjadi permadani bagi Tuhan Yesus memasuki Yerusalem. Bukan hanya itu, mereka meneriakkan yel-yel kemenangan: "Hosana bagi Anak Daud, diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan, hosana di tempat yang mahatinggi (Mat. 21:9)". Sungguh amat menyakitkan hati, orang yang sangat besar jumlahnya (Mat. 21:8) yang mengelu-elukan Dia,kini berbalik menjadi lawan, sambil berteriak: "Ia harus disalibkan (Mat. 27:23)". Dan di bukit Golgota tempat Ia disalibkan, setiap orang yang lewat menghujat Dia sambil menggelengkan kepala. Mereka berkata: "Hai Engkau yang mau merubuhkan Bait Suci dan mau membangunnya kembali dalam tiga hari, selamatkanlah diriMu jika Engkau Anak Allah, turunlah dari salib itu (Mat. 27:40)". Orang yang lewat menghujat dia. Imam-imam kepala dan ahli Taurat mengolok-olok Dia.
Murid-murid-Nya pun tidak ada yang datang menolong, semua lari mengamankan dirinya. Bahkan sehari sebelumnya, hanya dalam hitungan jam, di depan mataNya, seorang yang selama ini merasa diri lebih superior dari murid yang lainnya, dibarengi dengan kata-kata kutuk dan sumpah serapah; berkata: "Aku tidak kenal orang itu (Mat. 26:74)". Ia tidak lain Simon yang disebut Petrus. Tidakkah ini sebuah pengkhianatan yang langsung menusuk dalam sampai ke pusat kehidupan, sebuah tindakan dan perlakuan yang sama kejamnya dari pada yang dilakukan oleh Yudas Iskariot.
Sungguh berat dan sungguh menyakitkan apa yang dialami oleh Tuhan Yesus. Derita badani yang dibarengi dengan derita psikis; dicambuk, diperlakukan tidak adil dan sewenang-wenang, difitnah, dinista, diludahi dan dikutuki, siapa pun juga yang mengalaminya akan berteriak: "Eloi, Eloi, Lama sabakhtani".

III. Aplikasi
Mesias atau Juruselamat yang dinubuatkan telah dinyatakan oleh pengorbanan Yesus di kayu salib. Hal ini dilakukan-Nya adalah karena Kasih karuniaNya yang sangat besar bagi umat manusia yang berdosa. Penderitaan dan sakit yang harusnya manusia yang tanggung telah digantikan oleh Yesus. sesungguhnya semua yang dideritaNya adalah tumbal dari segala dosa dan pelanggaran kita. Ia berteriak demikian karena kita. Di kayu salib itulah dipertontonkan betapa dahsyatnya hukuman atas dosa, dan siapa pun kita tidak akan mampu menanggungnya. Karena itu, Dia yang tidak berdosa telah dijadikan dosa karena kita. Yesaya telah menubuatkan hal hal tersebut ketika ia menyampaikan firman ini:
"Ia dihina dan dihindari orang, seorang yang penuh kesengsaraan dan yang biasa menderita kesakitan; Ia sangat dihina, sehingga orang menutup mukanya terhadap Dia dan bagi kita pun Dia tidak masuk hitunga. Tetapi sesunguhnya, penyakit kitalah yang ditanggungNya dan kesengsaraan kita yang dipikulNya, padahal kita mengira Dia kena tulah, dipukul dan ditindas Allah. Tetapi Dia tertikam oleh karena pemberontakan kita, Dia diremukkan oleh karena kejahatan kita; ganjaran yang mendatangkan keselamatan bagi kita ditimpakan kepadaNya, dan oleh bilur-bilurNya kita menjadi sembuh (Yes. 53:3-5)".

Salib itu adalah bukti cinta kasih Allah kepada kita. Salib itu berisi tiga kata dari Tuhan, yakni: "Aku mengasihi engkau (manusia)/I Love You". Ia mengatakan kata-kata itu tanpa mempersoalkan keadaan kita. Sekalipun kita adalah salah satu dari orang yang tersalib bersamaNya, seorang penjahat, tapi tetap YESUS berkata: "I Love You". Bukankah ini yang Ia ucapkan: "Hari ini juga, engkau akan bersama-sama dengan Aku di dalam Firdaus (Luk. 23:43)". Karena itu, merayakan Jumat Agung tidak lain kita merayakan cinta Kasih Allah, yang telah mengorbankan AnakNya sendiri menjadi tebusan atas dosa-dosa kita Jadi apa tanggung jawab dan respons kita terhadap Kasih Yesus???Sebagai pengikut Yesus Kristus harus dapat menyadari bahwa pengorbanan Yesus memberikan kemenangan kepada umat manusia yang percaya padaNya dengan mewujudkan hidup dalam kasih karunia yaitu dengan mengalami Tuhan setiap hari secara nyata. Dengan demikian, kita tidak meragukan sama sekali atas keberadaan Tuhan dalam hidup ini. Bagaimana menjadi manusia hidup berjalan dengan Tuhan. Baik dalam suka maupun duka. Kita harus berani mengiring Tuhan Yesus dengan sungguh-sungguh walau banyakorang mengolok-ngolok atau menghina iman percaya kita pada Yesus tidak goyah. Orang yang menerima pengorbanan/kasih karunia-Nya adalah orang yang rela menyerahkan hidupsepenuhnya bagi Tuhan. Tuhan Yesus datang kedunia hanya untuk melakukan kehendak Bapa. Ia taat dan menderita sampai mati dikayu Salib. Jadi sebagai pengikut Kristus, hendaknya kita hidup dalam kemenangan dengantaat pada kehendak Tuhan, rela menderita dan mengalami Tuhan (merasakan Tuhan selalu menyertai dan memelihara) sepanjang hidup kita.
Selamat merayakan Jumat Agung, Tuhan Yesus memberkati.
 

Pdt. CrismoriVeronika Br Ginting, S.Pd, S.Th
GBKP Yogyakarta
   

Khotbah Yesaya 50:4-9a, Minggu tanggal 09 April 2017 (PALMARUM)

Invocatio :
“Tetapi Tuhan Allah menolong aku; sebab itu aku tidak mendapat noda. Sebab itu aku meneguhkan hatiku seperti keteguhan gunung batu karena aku tahu, bahwa aku tidak akan mendapat malu” (Yesaya 50:7).
 
Ogen :
Matius 21:1-11
 
Tema :
Tuhan Penolongku (Tuhan Si Nampati Aku)
I. Pengantar
Sebagai mahluk sosial, pastinya kita pernah mengalami situasi hidup seperti yang dituliskan nabi Yesaya dalam Yesaya 50:4-9a ini, bahwa terkadang akan ada tekanan-tekanan dalam hidup yang akan kita rasakan dari sekitar kita yang akan menguji ketaatan pada Tuhan. Jika tidak dapat dikontrol lagi maka hal inilah yang dapat mengakibatkan kemarahan, sakit hati, dengki, caci-maki, dendam. Dengan demikian, sangat penting bagi kita untuk mendapatkan pemahaman yang baru dalam menghadapi berbagai tekananan sehingga tetap dapat menjalani kehidupan dalam kedamaian. Karena itu, mari kita bersama menelisik Yesaya 50:4-9a.

II. Pembahasan Teks : Yesaya 50:4-9a
Nats ini merupakan bagian dari “Nyanyian-nyanyian Hamba Tuhan”. Dalam nyanyian ini Allah disebut dengan gelarnya Tuhan (Ibrani, adonai Yahwe), sedangkan murid Allah adalah sama dengan hamba Tuhan. Syair dari “Nyanyian-nyanyian Hamba Tuhan” ini menggambarkan beberapa hal, yaitu :
1) Persekutuan antara Tuhan dan hambaNya yang disebut sebagai muridNya (ayat 4-5a)
2) Penderitaan murid itu dalam ketaatan pada tugas panggilannya (ayat 5b-6).
3) Kepercayaan murid itu kepada Tuhan yang akan menyatakan dia benar (ayat 7-9)
Bentuk syair ini merupakan doa keluhan perorangan, yang memiliki unsur-unsur yaitu (1) keadaan pendoa di depan Allah, (2) penderitaannya, (3) kepercayaannya kepada Allah yang akan membebaskan dia (bnd. Mazmur 5; 6; 13; 17; dst). Hal yang dapat kita lihat dari murid Tuhan mengalami penderitaan oleh karena ia membawa firman Allah. Ia tidak dapat memohon dengan doa agar tugas panggilannya ditiadakan, atau agar akibat yang pahit dihilangkan. Ia mengiakan pelayanan yang Allah serahkan kepadanya, dan menanti-nantikan saatnya Allah sendiri menyatakan bahwa hambaNya benar.
 
Dengan demikian, melalui perikap kotbah ini kita akan melihat bahwa murid Tuhan akan dengan rela menanggung beban yang Tuhan serahkan kepadanya. Mengapa demikian ? Mari kita menelisik lebih mendalam melalui teks Yesaya 50:4-9a.
 
1. Persekutuan antara Tuhan dengan hambaNya yang disebut sebagai muridNya (ay. 4-5a)
Tuhan Allah telah memberikan kepadaku lidah seorang murid, supaya dengan perkataan aku dapat memberi semangat baru kepada orang yang letih lesu. Setiap pagi ia mempertajam pendengaranku untuk mendengar seperti seorang murid. Tuhan Allah telah membuka telingaku.
Pada bagian ini kita dapat melihat bahwa Tuhan Allah yang berkarya dalam memberikan lidah seorang murid serta membuka telinganya. Mengapa lidah dan telinga menjadi dua bagian yang penting ? Karena dengan memberikan lidah seorang murid dan membuka telinganya, Tuhan menentukan sikap muridNya. Setiap hari Tuhan menggiatkan telinga muridnya sehingga mempertajam pendengarannya serta memampukannya untuk belajar. Pagi-pagi orang suka berdoa (bd. Masmur 5:4), Allah menuntun muridNya untuk mendengarkan suaraNya setiap pagi, ia diajar selalu, pelajarannya tidak pernah selesai dan terus menerus sehingga ia semakin mengerti firmanNya setiap hari.

Murid Tuhan yang setiap hari diingatkan untuk mendengarkan firmanNya, sedemikian sehingga ia dapat memberikan semangat yang baru kepada orangyang letih lesu. Hal ini berarti, murid Tuhan meneruskan kepada orang lain, dalam hal ini orang yang sedang letih lesu, yaitu semangat yang diterimanya. Dengan lidah seorang murid dimana mulutnya dijadikan seperti pedang yang tajam (Yesaya 49:2), murid Tuhan tersebut menyampaikan firman Tuhan sedemikian rupa sehingga perkataannya didengar seperti firman Allah sendiri yang membangkitkan orang-orang yang tadinya lemah. Orang-orang yang sudah lama tertekan dan acuh tak acuh, bangun dalam kesadaran baru dan mulai bergerak menurut pola yang tertentu dengan penuh harapan sehingga terjadilah suatu perubahan dalam kehidupan.

Dengan demikian, dalam hal ini tampak bahwa sebagai seorang murid Tuhan, setiap hari memiliki persekutuan dengan Tuhan, mendengarkan firmanNya serta berdoa sehingga ketika menyaksikan tentang Tuhan kepada orang, terkhusus kepada orang yang sedang letih lesu karena berbagai beban persolan kehidupan dapat memberikan semangat yang baru bagi mereka.
 
2. Penderitaan murid itu dalam ketaatan pada tugas panggilannya (ayat 5b-6).
Dan aku tidak memberontak, tidak berpaling ke belakang. Aku memberi punggungku kepada orang-orang yangmemukul aku, dan pipiku kepada orang-orang yang mencabut janggutku. Aku tidak menyembunyikan mukaku ketika aku dinodai dan diludahi.

Murid Tuhan akan menghadapi perlawanan dari para musuhnya. Dalam teks kotbah ini tidak dijelaskan siapa yang menjadi musuh serta melawannya. Berbagai penderitaan yang akan dia alami sebagai bentuk perlawanan musuhnya yaitu “memukul punggung” dan juga “mencabut janggut”. Hal ini merupakan suatu tanda bagi seorang laki-laki di Timur Tengah (bd. Nehemia 13:25). “meludahi muka” (bd. Ul. 25:9; Bil. 12:14) berarti menghukum, menghinakan, mempermalukan. Orang yang diperlakukan demikian akan kehilangan muka, tidak dipandang lagi, diejek (bnd. Maz. 13:5; 35:15-25; 41:8-10), ia dianggap telah dibiarkan oleh Allah (bnd. Maz. 22:2-3,12,20; 55:2-6; Ayub 19:6-12; Yeremia 15:10-11, 15:8; 20:7,9,14-18).

Dalam keadaan yang sedemikian, murid Tuhan itu akhirnya sadar bahwa “oleh karena Engkaulah aku menanggung cela, noda meliputi mukaku” (Mazmur 69:8), ia rela menanggung penderitaan itu. Hal ini tampak dari pernyataan bahwa : “….aku tidak memberontak, aku tidak berpaling kebelakang, aku memberi punggungku, pipiku, aku tidak menyembunyikan mukaku….”. Dapat kita lihat bahwa ada 9 kali pengulangan kata “aku/ku” sehingga jelaslah bahwa murid Tuhan sendirilah yang mengambil sifat kerelaan hati dalam menanggung berbagai penderitaan yang dia alami.
 
3. Kepercayaan murid itu kepada Tuhan yang akan menyatakan dia benar (ayat 7-9)
Tetapi Tuhan Allah menolong aku; sebab itu aku tidak mendapat noda. Sebab itu aku meneguhkan hatiku seperti keteguhan gunungbatu karena aku tahu, bahwa aku tidak akanmendapat malu. Dia yang menyatakan aku benar telah dekat. Siapakah yang berani berbantah dengan aku ? Marilah kita tampil bersama-sama! Siapakah lawanku beperkara? Biarlah ia mendekat kepadaku! Sesungguhnya, Tuhan Allah menolong aku; siapakah yang berani menyatakan aku bersalah? Sesungguhnya, mereka semua akan memburuk seperti pakaian yang sudah usang; ngengat akan memakan mereka.
 
Sikap murid Tuhan berakar pada tindakan yang telah (ayat 4-5) dan akan (ayat 8-9) Tuhan Allah lakukan; dalam persekutuan yang berkelanjutan itu murid Allah ngetahui bahwa penghinaan yang dialaminya tidak datang dari tangan Tuhan (ayat 7), melainkan justru membuktikan kebenarannya (ayat 8a). Kata kerja menolong (ayat 7 dan 9) menunjukkan kesatuan tindakan-tindakan Allah. Di tengah-tengah penderitaan, dimana biasanya terdengar doa “Tolonglah aku ya Tuhan, Allahku” (bnd. Mazmur 109:26) tetapi dalam hal ini murid Tuhan itu mengatakan “Tuhan Allah menolong aku” dan rela menunggu saatnya pertolongan ini genap (bd. Yesaya 49:8).

Bagi murid Tuhan, noda dan diludahi serta tindak kekerasan yang disampaikan lawannya bukanlah hal yang mempermalukan, karena itu semua tidak dapat memisahkannya dari Tuhan. Ia menyatakan bahwa “aku meneguhkan hatiku seperti keteguhan gunung batu”. Dalam menghadapi lawannya, ia ada dalam keyakinan bahwa ia benar di mata Allah. Murid Allah itu teguh karena ia diteguhkan oleh Allah. Keteguhan hati murid Tuhan itu memberi kesaksian bahwa ia berdiri dipihak Allah, Pembelanya.
 
III. Aplikasi
Murid Tuhan yang disampaikan pada teks Yesaya 50:4-9a ini merujuk kepada hamba Tuhan. Hamba Tuhan yang mengalami berbagai tantangan dalam kehidupan setiap hari bahkan juga kekerasan. Memberi punggungku, memukul aku, pipiku, mencabut janggutku, diludahi, hal ini merupakan tindakan kekerasan yang dialami oleh hamba Tuhan tersebut. Hal yang menarik dapat kita lihat adalah dalam kesemua penderitaan yang dia alami, ada sikap kerelaan hati dalam menjalaninya. Mengapa hamba Tuhan tersebut sanggup dengan rela hati menjalaninya ?Ternyata kuncinya adalah persekutuannya yang sangat dekat dengan Tuhan. Hamba Tuhan tersebut dengan setia menjalin persekutuan dengan Tuhan setiap hari melalui doanya dan mendengarkan firman Tuhan sehingga ia dikuatkan dan diteguhkan serta merasakan bahwa Tuhanlah penolongnya.

“Tuhanlah Penolongku” menjadi suatu tema yang menarik dalam bahan kotbah ini. Di tengah berbagai tantangan dan penderitaan yang dialami oleh yang percaya kepada Tuhan, ingatlah bahwa Tuhan penolong kita. Mari melihat berbagai realitas kehidupan di dunia ini. Diberbagai daerah yang mengalami ketertindasan oleh karena iman percaya kepada Tuhan Yesus. Ternyata di daerah yang sedemikianpun Kabar Baik pun tetap tersebar. “Dihambat semakin merambat”. Hal ini dapat kita lihat dari berbagai perjuangan yang dilakukan yaitu “perjuangan nir-kekerasan” seperti yang dilakukan oleh Pdt. Martin Luter King dan juga Mahatma Gandhi.
Selamat menjalani kehidupan dalam pertolongan Tuhan.

Pdt. Rosliana Br Sinulingga, M.Si
GBKP Semarang
   

Suplemen PA Mamre tanggal 12-18 Maret 2017, Ogen Perbahanen Rasul 10:1-2 ; 22-25

Tema :
Tanggungjawab Mamre ibas keluarga

Tujun :
Mamre ertanggung jawab mabai keluarga ras sangkep geluh nanandai Dibata

Metode :
Sharing/Diskusi
 
Penaruh:
1. Ibas tujun PA Mamre enda isingetken kerna sangkep nggeluh. Sangkep nggeluh eme pemeran utama ibas runggun adat Karo, erkiteken ia me simeteh kerna keluarga “sukut”. Sangkep nggeluh eme pengembangen rakut sitelu (Senina, Anak Beru ras Kalimbubu). Lit 8 (waluh) unsur enda jadi tanggung jawab Mamre guna mpetandaken Dibata:
• Puang Kalimbubu
• Kalimbubu
• Senina
• Sembuyak
• Senina sipemeren
• Senina siparibanen
• Anak Beru
• Anak Beru Menteri
2. Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), Keluarga eme Ibu dan Bapak beserta anak-anaknya, seisi rumah. Sel sikitik itengah-tengah masyarakat, gereja sikitik, negara sikitik. Alu bage adi keluarga paguh mahan bana gereja pepaguh; bagepe keluarga sipaguh mahan bana negara pemegegeh.
 
Pendalaman:
1. Perbahanen Rasul-rasul 10 sijadi ogen ibas PA Mamre enda kerna Petrus ras Kornelius.
2. Kornelius ertina siertanduk. Sekalak silabo kalak Yahudi, komandan pasukan tentera Romawi igelari Pasukan Itali i Kesarea. Kalaksi tutus ibas agama. Ia ras isi jabuna nembah man Dibata. Isampatina kalak Yahudi simusil. Ngaloken Kesah Si Badia, iperidiken Petrus.
3. Petrus bentu kibas kata petra (Yunani ertina batu karang, gunung batu). Matius 16:18. Kata Yunani Kefas (Cephas) gelar juluken man Petrus ibas bahasa Aram kefa ertina gunung batu. Petrus sekalak penjala ikan, siidilo Yesus jadi ajar-ajar Nanaksiken mujizat- mujizat. Trio (Petrus, Jakup, Johanes) ajar-ajar siikelengi Yesus.
4. Kesarea sada kota pelabuhen siibangun Herodes Agung sebagai penghormaten nandangi Kaisar Agustus. Kota enda ingan tading penjabat  Romawi (Pilatus, Felix, Festus). Pendudukna lit kalak Yahudi bagepe non Yahudi. Ije me Kornelius tading ras ngalo-ngalo Petrus.
5. Yope seri ras Yoppe, Yafo sada kota pelabuhen alam. Perbatasan Israel ras Mesir. Genduari gelarna Tel Aviv-Yafo pelabuhen 56 km Yerusalem nari. Ije me tading sekalak diberu Tabita (Yunani = Dorkas) salah sada kalak Kristen pemena (Perb.9:36). Ijeka me tading Petrus irumah sekalak tukang kulit Simon sope berkat njumpai Kornelius i Kesarea.
6. Ibas sada paksa jam telu karaben (waktu kalak nehken persembahen) reh malaikat Tuhan ngataken maka pertoton Kornelius ras perhatinna man kalak musil idengkehken uhan. Suruhlah kalak ngalo-ngalo Simon Petrus sisanga kesilang i rumah Simon tukang kulit i Yope. Ilaksanaken Kornelius pesan malaikat, alu nuruh dua kalak juak-juakna ras sekalak perajurit si tutus man Tuhan. Petrus sisanga latih rukur kerna pengenehenen ija pantangen siarus ipan iulih-ulihi seh telu kali guna meyakinken Petrus iiringi sora “Kai sienggo ikataken Dibata bersih ola ikatakenndu la bersih”. Kerehen telu kalak utusen Kornelius mencairken suasana kebekuan siterjadi. KerehenPetrus ialo-alo Kornelius secara luar biasa subuk alu nembah erjimpuh man Petrus, bagepe alu nikapken sangkep nggeluh seh enterem keluargana megi Kata Dibata siisehken Petrus. Petrus semakin naksiken maka tuhu-tuhu la erndobah iakap Dibata manusia e. Si penting erkemalangen ia man Dibata ras mehuli perbahanenna.
 
Pengkenaina:
1. Kornelius sosok simenginspirasi Mamre, Pemimpin keluarga sijadi usihen ras engkelengi maka Kornelius ras isi jabuna nembah man Dibata, la erngadi-ngadi ertotoku Dibata, janah nampati kalak simusil. Jelas hubungen Kornelius secara vertikal ku Dibata mehuli, bagepe hubungen horizontal ku manusia pe mehuli. Er-Dibata sama dengan er-Manusia. Keakanan la terpisahken ras kekinian. Mungkin lit Mamre tutus kal tempa er-Dibata, tapi sitik pe labo diatena sangkep geluhna. Bagepe lit Mamre tutus kalku kerja-kerja, ibas acara adat lalap jadi penggurun, tapi sitik kal pe labo ka diatena kuperpulungen ras ku gereja, apaika guna mabai sangkep geluhna nandai Dibata.
2. Tole Kornelius penenahken kade-kadena bagepe temanna meriah seh enterem jelma pulung guna megiken Kata Dibata siisehken Petrus. Kornelius la malem atena adi ia saja ras isi jabuna erkemalangen man Dibata, tapi Kornelius merinduken gelah kade-kadena, temanna meriah banci megiken Kata Dibata, tek ras iselamatken.
3. Dibata ngaloken tep-tep manusia ibas bangsa siapai nari gia, adi ia erkemalangen man Dibata dingen mehuli perbahanenna. Universalitas keselamaten enda me mbuka kemungkinen banci manusia kerjasama guna mperjuangken kebahagiaan geluh bersama-sama.
4. Jelas kal, maka Injil Tuhan Yesus guna kerina bangsa. Guna aku, kam, tetangga termasuk teman-teman, bagepe keluarga ras sangkep nggeluh. Tuhu-tuhu la erndobah iakap Dibata manusia. Ibas Tuhan la lit ‘kalak asing ntah pertandang’, erkiteken kita radu ras anggota sada keluarga Dibata. Ep.2:19.
5. Sabap enggo ipadanken Dibata man bandu ras anak-anakndu, bagepe man kerina kalak sindauh ibas Dibata nari, eme kerina kalak siidilo Tuhan Dibatantaku Ia. Perb.2:39
6. Peringatan man Gereja gelah ola bangga nandangi statusna sebagai Gereja Si Badia, tapi gelah Gereja sadar nandangi tugasna guna mpebadiaken kegeluhen enda. Peran Kesah Si Badia erbahan Pentekosta simbaru, proklamasi kekelengen si universal seh lanai ngenen perbedaan-perbedaan sibanci memisahken sada ras sidebanna, tapi mpersadaken kerinana.
7. ‘Bola’ e bergulir genduari ibas Mamre, apakah memanfaatken kesempatensi lit denga ntah menunda-nunda guna mpetandaken keluarga ras sangkep nggeluh man Dibata?
 
 
(Pdt.E.P.Sembiring)
   

Page 1 of 142

BP-KLASIS-XXX

"SELAMAT DATANG mengunjungi Web GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG"

Renungan

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
  • 6
  • 7
  • 8
  • 9
  • 10
  • 11
  • 12
  • 13
  • 14
  • 15

Pengunjung Online

We have 62 guests online