image image image image
Grand Opening GBKP Runggun Cikarang GBKP Cikarang yang telah disyahkan menjadi Jemaat/Runggun pada sidang GBKP klasis Jakarta-Bandung tanggal 10-12 Oktober 2014 di Hotel Rudian-Puncak,
PEMBINAAN BP RUNGGUN – RAMAH TAMAH TAHUN BARU – PENCANANGAN TAHUN PENINGKATAN SOSIAL EKONOMI DAN BUDAYA JEMAAT Pada tanggal 10 Januari 2015 di GBKP Runggun Bekasi telah di laksanakan kegiatan Pembinaan BP Runggun di Klasis Jakarta-Bandung. Kegiatan yang dimulai pukul 08.00 Wib diawali kebaktian pembukaan oleh Pdt. Alexander Simanungkalit,
WISATA LANSIA GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG KE BANGKOK-PATTAYA Wisata Lansia yang menjadi salah satu program Bidang Diakoni GBKP Klasis Jakarta-Bandung telah dilaksanakan tanggal 8-11 Desember 2014 ke Bangkok-Pattaya. Wisata yang diikuti 47 peserta ini di damping Kabid Diakonia, Dk. Ferdinand M. Sinuhaji dan Pdt.S.Brahmana.
PEMBUKAAN SIDANG KERJA SINODE (SKS) DAN SIDANG PROGRAM & KEUANGAN (SPK) TAHUN 2014 Pembukaan Sidang Kerja Sinode (SKS) dan Sidang Program dan Keuangan (SPK) tanggal 22-25 Oktober 2014 telah dilaksanakan pada pukul 10.00 Wib, di dahului kebaktian pembukaan yang dipimpin Pdt.Vera Ericka Br.Ginting, direktur Percetaken dan Toko Buku GBKP Abdi Karya Kabanjahe,

Suplemen Bimbingan PA Mamre Tgl.06-12 September 2015, Ogen Perb.Rasul 4:32-37

Ogen      : Perbahanen Rasul-Rasul 4 : 32 - 37

Thema    : Tri Tugas Panggilan Gereja (Eklesiology)

Tujuan    : Gelah Mamre GBKP meteh ras ngangkai dahin Gereja,

                Gelah Mamre ngasup ndahiken dahin persadan, kesaksin, ras pelayanen

 
Ope denga Tuhan Yesus nangkih ku surge nina man ajar-ajarna “tapi alokenndu pagi gegeh asum kesah si badia she man bandu. Janah kam me pagi nuriken kerna AKU man kalak sideban I Jerusalem, i daerah Judea ras Samaria seh ku belang-belang doni enda” Kisah Rasul 1 : 8
Arah penegasen enda maka injil/BSM e iberitakan lebe i Jerusalem pusat pemerintahen, pusat tokoh-tokoh agama bagepe ingan kalak bayak. Judea eme urung i wilayah enda nari. Mesias e reh eme ikuta Betlehem, Samaria eme kalak silanai tek man Dibata nina kalak Jahudi, ras belang doni eme kerinana. Ternyata i Jerusalem ras Judea kurang berkembang injil, bagepe i kalangen kalak Samaria. Namun arah wilayah sitelu daerah enda injil berkembang. Hal enda ibenaken Rasul Paulus ras teman-temanna.
 
Namun karya kesah sibadia maka rasul-rasul memulai karya Dibata arah meritaken BSM man manusia. Ras bagepe rasul-rasul mpersadaken perpulungen e guna tetap setia pulung, ras bagepe ndalanken tanggungjawabna nggeluh sikeleng-kelengen, labo sikeng-kengen. “Kerina kalak si enggo erkiniteken e ersada ukurna dingen ersada penggejapenna’(ayat 32).
Ma luar biasa kel kuga kegeluhen jemaat mula-mula e, ersada kel ukurna, bagepe ersada pe penggejapenna. Lit denga nge ndia gundari si idah Perpulungenta si bagena?... kuakap enggo langka. Tapi hal enda me terus man ayakenta.
 
Aneh nge ma adi ninta kita kalak Kristen tapi sikeng-kengen silalap bas jabu, bas masyarakat, bagepe bas Gereja. Emaka harus ktia mpergermetken sikap hidup perpulungen simbaru pantek e. Nggeluh sikeleng-kelengen ibas ia berbagi kai silit bas ia. Emaka lalit sadape si kekurangen. Sebab kai silit ibas ia igejapna eme pemrer Dibata, emaka wajib kapna ibagikenna ka man kalak sideban gelah kerina ersukacita.
Lit singkatan : TAM-TAM, kepanjangenna banci positf, banci negative, eme :
TAM-TAM : TURAH ATE MEKUAH atau TURAH ATE MAMANG.
Tapi man banta sebagai kalak Kristen harus sidalanken eme Turah Ate Mekuah, emaka sisampati temanta gelah Turah Ate Malem. Labo Turah Ate Mamang erbahanca kalak Turah Ate Mesui.
Adi nampati kita pasti mekuah ateta nandangi kalak siman sampaten e. Emaka arah perbahanenta e maka turah atena malem. Adi enggo malem atena ma eme sikataken ermeriah ukur sada ras sidebanna.
 
Sebagai Mamre kita ituntut erpalasken Tri Tugas panggilan Gereja eme Ersaksi, Ersekutu bagepe Melayani. Teluna tugas enda sama-sama penting sebab labanci salah sada maju tapi dua pincang. Tapi ibas kita memajuken sitelu enda, maka pentingkel eme nampati, janah nampati enda eme bidang Diakonia atau Pelayanen. Arah kita melayani maka kita peduli kalak sideban, emaka turah ateta mekuah ras ate keleng, emaka ersura-sura kita nampati temanta e gelah tertolong ia. Emaka ulakal bagi cakap kuta kalak ah “enggo kam man? Nina, adi lenga, melawen e nina, adi enggo, lampas e, nina” . Kita la bage. Lalit tanda Tanya, kai banci siban siban harus siban. Sipenting malem ate kalak e, emaka aria kai silit bas kita sipakeken guna erkeleng ate, bagi Yusuf si igelari Barnabas, amiina gia ia kalak Lewi, wajib ia ndatken penampat. Tapi ia ka nampati arah kai silit bas ia (ayat 37). Kepeken ibas geluh enda kerina kita banci nehken penampat man kalak sideban, arah kai silit ibas kita. Kita berbagi arah pengetahuan tah pe perbuatenta, tah pe rejeki.
 
Emaka man banta Mamre, alu semangat si lit mari si tingkatken karyanta ibas ersaksi, ersekutu ras erdiakonia. Dahin Gerjea memang melala, tapi ibas melayani enda me siutama, sebab nina Rasul Paulus “kiniteken, pengarapen, ras engkelengi, tapi si utamana eme engkelengi’ I Kor 13 : 13. Sebab erkeleng ate e , eme lit kaitenna ras melayani/erdiakonia. Erdiakonia enda me langsung kel irasaken jelma si enterem. Arah kita erdiakonia/melayani gelar Dibata ermbarna terberita, bagepe arah kita sikeleng-kelengen maka reh semangatna kalak ersekutu.
Selamat melayani.
Salam,
Pdt. A. Brahmana
081317054961
   

Suplemen Bimbingan PA Mamre Tgl.30 Agustus-5 September 2015,Ogen I Korinti 15:58;Kolose 3:12-17

Ogen     : I Korinti 15 : 58; Kolose 3 : 12 -17
 
Thema   : Ertanggung Jawab ibas Pelayanen
 
Tujuan   : Gelah Mamre meteh maka kepengurusen Mamre eme pemere Dibata,               Gelah Mamre ndahiken pelayanen eme alu tutus dingen dem pengataken bujur
 
Dahin Gereja lit 3 Eme : Kesaksian, Persadan ras Pelayanen. Janah si telu hal enda merupaken sada kesatuan si labaci ipisahken, sebab perberita simeriah ngiahken manusia gelah tek man Yesus. Janah kalak sitek man Yesus nge si tetap setia ibas ia pulung ras kalak si tetap pulung maka ia ka nge ipake Dibata guna ngelai (melayani).
Emaka ibas wari Minggu enda ngerana kita tentang tanggung jawab ibas melayani. Emaka melayani sada dahin si mberat kel ndalankensa, sebab menyangkut ku pengorbanen waktu, pikiran bagepe materi. Bahkan Yesus ibas ia ngelayani seh pe mengorbanken diriNa, emaka kita enggo bebas ibas kuasa dosa nari.
 
Kekelengen ergan asangken kesah.
Mazmur 63:4. sienda enggo ilakoken Yesus, ija kekelengenNa ergan asa kesahNa. Kita bangsa pilihen, si enggo itetapken Dibata guna ndahiken dahinNa, emaka lanai kita ngataken : "aku labo ipilih, emaka aku lenga bo pas kel melayani, bapa sianu nge sipas melayani". tapi sebagai kalak kristen kita kerina harus bertanggungjawab lako ndalanken tugas tanggungjawabta ibas nehken pelayanen.
Mamre enggo rusur aktif ibas jadi pelayanen bas ndalanken adat. Emaka lanai bo asingken adi isingetken kerna pelayanen enda. Rasul Paulus ningetken man Perpulungen Korinti, maka ibas kita ndahiken dahin e perlu si inget :
- Tetaplah ukur
- ola mbewat-mbewat
- mejingkat ibas ndahiken dahin
- lakap percuma dahin si idahiken ibas Tuhan
Emaka ibas Kolose nina Paulus :
- kita anak-anak Dibata
- kita ikelengi dingen ipilih
- emaka pakekenlah :
* ate perkuah
* mehuli
* rukur meteruk
* lemah lembut
* sabar
* ola pergelut
* sialem-alemen salah
* ersada ukur
adi siperdiaten duana surat Paulus enda intinakel, kita enggo ipilih/pilihen, emaka kalak sienggo ipilih harus si utama lebe eme meteruk rukur, janah tetap berpatoken/fokus nandangi tugas sienggo ipercayaken Dibata man banta kerina, khusus Mamre. Ola kam mbewat-mbewat, dingen mejingkat ibas dahin Tuhan e.
 
Ibas bulan Agustus seh Oktober Mamre ngelakoken pemilihen kepengurusen ibas Pusat, Klasis, bagepe Runggun ku Sektor-sektor. Emaka gundari nari enggo perlu si ukuri isekin ndia si pas jadi pengurus Mamrenta guna ndahiken dahin 5 tahun kedepan.
Janah ibas ndahiken dahin e perlu sipikir eme : kalak si lemah lembut dingen mehuli, rukur meteruk, sabar dingen la gampang megelut, janah tetap nggit ngalemi salah. Pengurus Mamre ibas periode enda kita harus fokus kubas pelayanen, sebab arah kita melayani maka banci reh gegehna pengarapen Perpulungen bagepe arah pelayanen maka reh riahna akap jemaat pulung terutama Mamre. Bagepe kalak sideban ngidah kiniersadanta ibas melayani maka malem ate kalak amin gia labo jemaatta. Guna persiapen pemilihen pengurus e, man kita kerina Mamre, mari sisiapken dirinta guna ipilih Dibata lako jadi pengurus si mehuli, sebab arah kai silakoken enda eme nandaken sada pendilo guna mpersada arihta guna mengembangken Mamre-Mamre i wilayah kerjanta masing-masing.
 
Mamre eme garis depan. Ia jadi imam. Emaka adi ipercayaken Dibata kari kita jadi pengurus sialoken alu mehuli, ula kita sinulak-nulak, bagepe ibas pemilihen pengurus enda ulakal kita kampanye, kasak-kusuk kujah kuje, ngataken man kalak sideban maka "bapa sianu ah ula padah pilih, pilih aku saya, banci kari kuban mehuli perdalanen Mamrenta". Emaka lit ka deba babana manggang-manggang gelah banci ia ipilih. Cara-cara sibagenda perlu sitadingken.Sebab jadi pengurus enda labo enda prestise tahpe prestasi, tapi eme pelayanen. Kita pengurus kita ka pelayan. Bagi nina Yesus "Aku reh labo guna ilayani tapi melayani" Matius 20 : 28. Melayani-melayani dalam Tuhan. Pekerjaan yang dipercayakan Tuhan eme amanah agung, emaka ula kel pagi si sia-siaken kepercayaan Tuhan man banta sekalak-sekalak.
 
"Jika anda ingin mencapai keunggulan, anda bisa mencapainya hari ini. Dan yang kedua, berhentilah melakukan yang tidak begitu unggul "
dan
"jangan pernah menolak sebuah pekerjaan karna anda pikir pekerjaan itu terlalu kecil, sebab dimana anda memulai pekerjaan itu akan membawa anda ke perkerjaan yang lebih besar".
dan
Hasilnya Tuhan yang mengetahui.
Salam sukses kepengurusan Mamre 2015-2020
 
Pdt. A. Brahmana, S.Th

Lebih lanjut...

   

Khotbah II Raja-Raja 4 : 8 - 13, Minggu 20 September 2015

Invocatio :

Kata Yesus kepadanya untuk ketiga kalinya: “Simon, anak Yohanes, apakah engkau mengasihi Aku?” Maka sedih hati Petrus karena Yesus berkata untuk ketiga kalinya: “Apakah engkau mengasihi Aku? Dan ia berkata kepadaNya: “Tuhan Engkau tahu segala sesuatu, Engkau tahu bahwa aku mengasihi Engkau”. Kata Yesus kepadanya : “Gembalakanlah domba-dombaKu”.

Bacaan : Yohanes 21:15-19; Khotbah : II Raja-raja 4:8-13

Tema :

Mendukung Hamba Tuhan (Tumpak-Tumpak Serayan Tuhan)

 

I. Pendahuluan
 
Betapa bahagianya Allah melihat anak-anakNya saling mendukung dalam pekerjaan-pekerjaanNya. Para hamba Tuhan dan jemaat yang saling mendukung tentu akan menghasilkan gereja yang sehat dan gereja yang bertumbuh dengan baik. Allah telah memilih dan mengutus setiap orang yang percaya kepadaNya untuk mengambil bagian dalam kehidupan pelayanan kepadaNya. Dan Allah telah memilih dan mengutus orang-orang yang dikhususkanNya untuk menebarkan kebenaran Injil. Tentunya dalam hal ini harus didukung oleh jemaat- jemaat Tuhan agar penyebaran Injil itu dapat dilakukan dengan lancar.
 
II. Pendalaman Nats.
 
Seorang abdi Allah bernama Elisa yang pergi ke Sunem. Dalam kehidupan perjalanan pelayanan Elisa, dia sampai di Sunem dan menginap di sebuah rumah perempuan yang kaya di Sunem. Dalam nats khotbah kita ini memperlihatkan bagaimana perempuan Sunem itu memperlakukan Elisa.
 
 
1. Kehidupan Perempuan Sunem.
 
Letak kota Sunem berada di daerah bagian suku Ishakar. Sehingga kemungkinan besar perempuan Sunem ini adalah keturunan dari kaum Isakhar. Perempuan ini juga dikenal dengan perempuan kuat dari Ishakar.
Perempuan Sunem ini memiliki kondisi ekonomi yang baik. Dalam teks khotbah dituliskan bahwa perempuan ini adalah seorang perempuan yang kaya. Dari Kitab Kejadian 49:14-15 dijelaskan bahwa suku Ishakar akan menikmati hasil dari kerja kerasnya. Ini menunjukkan bahwa perempuan ini mendapatkan kekayaannya dari kerja kerasnya. Hal ini memberitahukan bahwa perepmpuan Sunem ini adalah seorang yang mau bekerja keras.
 
2. Karakter Perempuan sunem.
 
Perempuan Sunem sangat menghormati suaminya, selalu mengambil keputusan dengan cara berunding dengan suaminya, tidak bertindak sendiri (ayat 9, 22). Perempuan Sunem ini juga sangat menghormati dan memperhatikan Elisa sebagai Abdi Allah. Ia memperhatikan keamanan dan kenyamanan tempat tinggal Elisa. Sehingga perempuan Sunem dan keluarganya menyediakan tempat khusus bagi Elisa. Tidak hanya itu, segala kebutuhan di tempat tinggal khusus Elisa juga diperhatikan (segala perabotan dan kebutuhan Elisa). Tidak hanya menyediakan tempat tapi juga menyediakan segala kebutuhan Elisa. Perempuan Sunem juga membuat makanan untuk menjamu Elisa.
 
Dengan semua yang telah ia lakukan kepada Elisa perempuan Sunem itu juga tidak mengharapkan balasan atas segala kebaikannya. Dengan jelas diperlihatkan dalam ayat 13 jawaban perempuan Sunem terhadap Gehasi : “aku ini tinggal di tengah-tengah kaumku” (kerina keperlunku enggo cukup dat aku i tengah-tengah bangsaku). Dari hal yang dilakukan perempuan Sunem bagi Elisa adalah memberi tumpangan dan memberi makan nabi Allah.
 
Hal ini dilakukannya karena ia tahu bahwa Elisa adalah seorang nabi Allah yang kudus (Allah yang memilih dan mengutus Elisa). Jadi sebenarnya terlihat bahwa perempuan Sunem dan keluarganya sangat menghormati Allah melalui pelayanannya terhadap hamba Allah (Serayan Tuhan).
 
III. Aplikasi
 
Allah (Serayan Tuhan) ialah orang-orang yang telah dikhususkan Tuhan, yang dipakai Tuhan untuk melanjutkan pekerjaanNya. Sebagai orang-orang yang percaya kepada Tuhan tentu kita harus mendukung segala pekerjaan-pekerjaan Tuhan. Dan sebagai dukungan kita sebagai jemaat tentunya adalah dengan mendukung hamba-hamba Tuhan (Serayan-serayan Tuhan) dalam perjalanan pelayanannya. Karena seorang hamba Tuhan tidak mungkin terpisah dari jemaat. Dan dukungan dari jemaat tentu sangat mempengaruhi pelayanan para hamba Tuhan.
 
Para hamba Tuhan butuh dukungan dari para jemaat dari segala aspek. Sekuat-kuatnya para hamba Tuhan dalam pelayanan dan imannya, para hamba Tuhan tidak terlepas membutuhkan dukungan. Para hamba Tuhan membutuhkan topangan dari orang lain. Dukungan itu dapat saja berupa pemikiran, dana, peralatan, pendidikan, tempat tinggal, (sarana dan prasana pendukung pelayanan) dan juga dukungan doa. Jemaat harus tahu bahwa bukan hanya jemaat yang butuh didoakan oleh hamba Tuhan tapi para hamba Tuhan juga butuh dukungan doa dari jemaat.
 
Paulus sangat menyadari betapa pentingnya doa dan dukungan dari jemaat didalam pelayanannya. Hal ini dapat kita lihat dalam Kolose 4:3 “ Berdoa jugalah kepada kami, supaya Allah membuka pintu untuk pemberitaan kami, sehingga kami dapat berbicara tentang rahasia Kristus, yang karenanya aku dipenjarakan”. Doa jemaat yang dipanjatkan dengan tulus kepada para hamba Tuhan tentu menggerakkan hati Tuhan untuk melancarkan pelayanan para hambaNya. Doa jemaat sangat mempengaruhi pelayanan para gembalanya. Bila kita menemukan kekurangan-kekurangan gembala di gereja tentu kita harus bertanya kepada diri kita sebagai jemaat sudahkah diri kita mendukung pelayanan hamba Tuhan itu. Banyak sekali terjadi kemunduran pelayanan para hamba Tuhan karena para jemaat tidak mendoakan dan tidak mendukungnya.
 
Para hamba Tuhan bukanlah manusia yang sempurna, mereka tentu memiliki kelemahan. Disinilah sangat penting doa dan dukungan para jemaat agar hambaNya semakin di perlengkapi dan tidak jatuh kedalam hal yang tidak diinginkan Tuhan. Para hamba Tuhan memiliki berbagai macam tantangan yang dihadapinya dalam perjalanan pelayanannya.(bnd.Mat. 10:16).
 
Dalam pembacaan kita Yohanes 21: 15-19 terlihat bagaimana Yesus meyakinkan Petrus dengan bertanya kepadanya sebanyak tiga kali. Hal ini menunjukkan bahwa bagi para hamba Tuhan harus memiliki hati yang mengasihi Tuhan. Hati yang teguh untuk melayani Tuhan. Ketika hamba Tuhan memiliki hati mangasihi Tuhan maka hamba Tuhan dapat melayani jemaat Tuhan (perintah Yesus kepada Petrus: “gembalakanlah domba-dombaKu”). Untuk itu para hamba Tuhan juga tentunya harus tetap menjaga kekudusan dirinya sebagai orang-orang pilihan Tuhan (I Tim.4:16).
 
 
Dengan demikian pada minggu ini kita dinasehatkan oleh Firman Tuhan: 
1. Menjalin hubungan yang baik antara jemaat dan para hamba Tuhan (serayan Tuhan). hal ini tentunya untuk memuliakan nama Tuhan. karena pekerjaan pelayanan yang dilakukan adalah pekerjaan Allah.
2. Sebagai jemaat, mendukung pelayanan para hamba Tuhan dengan doa, daya, dana dan segala kemampuan yang ada. Dan janganlah mengharapkan dari segala kebaikan yang dilakukan bagi hamba Tuhan (seperti perempuan Sunem yang begitu ikhlas).
3. Ketika kita melayani sepenuh hati kepada Tuhan (salah satu mendukung para hambaNya), maka Tuhan akan melihat apa yang kita perbuat. Dalam ayat 12-17 terlihat bagaimana Elisa berdoa baginya. Secara kehidupan memang perempuan itu tidak kekurangan tetapi perempuan itu belum memiliki anak. Sehingga hati Tuhan tergerak dan memberikan seorang anak kepadanya.Tuhan akan selalu memperhitungkan atas kebaikan-kebaikan yang kita lakukan bagi para hambaNya.
4. Para hamba Tuhan juga harus tetap menjaga kekudusan dirinya agar tetap bisa menjadi teladan bagi jemaat.
 
 
Tuhan memberkati.

 

Pdt. Nopritawati Br Sembiring, S. Th
 
GBKP Perpulungen Banjarmasin.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

   

Khotbah 1 Timotius 4 : 12 - 16, Minggu 06 September 2015

Invocatio :
Ya, jikalau engkau berseru kepada pengertian, dan menujukan suaramu kepada kepandaian, jikalau engkau mencarinya seperti mencari perak, dan mengejarnya seperti mengejar harta terpendam,
(Amsal 2:3-4).
 
Ogen :
Amsal 23:12-15 (Tunggal); Khotbah :1 Timotius 4:12-16 (Tunggal)
 

Tema : PERMATA Jadi Teladan

 

Pendahuluan
 
Lirik lagunya Rhoma Irama, berkata: Darah muda, darahnya para remaja, yang selalu merasa gagah dan tak pernah mau mengalah. Masa muda masa yang berapi-api, yang maunya menang sendiri walau salah tak perduli... dsb. Lirik ini menunjukkan bahwa memang pada masa muda, anak muda dapat melakukan banyak hal, keberanian, kreativitas, solidaritas, simpati dan sebagainya. Namun, bagaimana jika keberanian dan semuanya itu, terjadi dalam situasi yang tidak tepat? Tema hari ini adalah Permata Jadi Teladan. Untuk itu, mari kita lihat kembali apa yang dikatakan Paulus di dalam surat Timotius...

 

Pembahasan
Surat 1 Timotius ini merupakan sebuah mandat ataupun tanggung jawab yang diberikan Paulus kepada Timotius untuk melayani di jemaat Efesus. Timotius adalah orang Listra (Moden Turki), ayahnya seorang Yunani, namun ibunya adalah seorang Kristen Yahudi (Kis. 16:1-3). Sejak kecil ia telah diajarkan tentang Firman Allah (PL) (2 Tim 1:5; 3:15). Paulus menyebutnya “anakku yang sah dalam iman” (2 Tim. & 1 Tim. 1:2) sehingga kemungkinan Pauluslah yang telah menginjili dia dan memberitakan Kristus kepadanya. Timotius bergabung dengan Paulus pada perjalanan misinya yang kedua (Kis. 16:1-3) yakni ketika Paulus menunjungi Tesalonika, Filipi, Korintus, dan juga ada bersama dengan Paulus ketika ia menulis surat Roma, 2 Korintus, Filipi, Kolose, 1 dan 2 Tesalonika serta Filemon. Dalam surat-suranya, Paulus
banyak menyebut Timotius sebagai “anaknya” bahkan anak yang terkasih, hal ini menunjukkan kedekatan Paulus dengan Timotius.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan, sebagaimana dikatakan bahwa inilah surat mandat kepada Timotius, tentu dalam bagian ini, disertakan kiat ataupun cara Timotius untuk tetap dapat bertahan melayani dan menjadi contoh bagi jemaat Efesus, sebab memang Timotius masih sangat muda (1 Tim. 1:3, 18). Oleh karena itu, melalui perikop hari ini ada beberapa hal yang ditegaskan Paulus kepada Timotius yakni:
 
1. Menjadi teladan dalam segala hal (ay 12)
Jangan seorangpun menganggap engkau rendah, oleh karena usia yang masih muda, tetapi jadilah teladan dalam perkataan, tingkah laku, kasih, kesetiaan, dan kesucian. Hal ini menegaskan bahwa seseorang berkenan di hadapan Tuhan, dan dihargai hadapan manusia bukan karena usia atau jabatan, gelar, pangkat, dan sebagainya. Memang umumnya selaku orang tua sudah barang tentu dihormati oleh orang yang lebih muda. Namun,sesungguhnya oleh karakter manusia itu sendiri. Pemimpin yang sejati tidak dilihat dari gelarnya ataupun kekuasaannya. Tetapi, bagaimana ia melakoni kehidupannya sendiri dan juga keluarga ataupun orang-orang di sekitarnya.
 

Timotius, seorang muda. Namun, ia dipercayai oleh Paulus untuk melayani di Efesus. Dalam hal ini, tidak secara otomatis Timotius menjadi sempurna dalam seluruh kehidupannya. tetapi, Paulus meyakini bahwa memang sebagai orang yang masih muda, Paulus yakin bahwa Timotius bisa diarahkan dan diingatkan untuk tetap bertahan dan menjadi teladan di dalam hidupnya. Bung Karno pernah berkata: “Berikan aku 10 orang pemuda, akan kuguncang dunia”. Dari ini juga nyata terlihat bahwa dengan dukungan kaum muda, yang penuh dengan semangat, masih cekatan dan berani bermimpi dapat mengubah sesuatu yang terasa mustahil, sebab pemuda memiliki banyak ide kreatif dan semangat. Tidak salah rasanya, jika sebelum Bung Karno, Paulus pun telah memikirkan bahwa memang kaum muda, sangat potensial dalam banyak hal, sehingga ia tidak ragu terhadap Timotius. 

2. Ketekunan (ay. 13)
 
Teladan yang baik, tidak hanya terlihat dari luarnya saja, tetapi harus juga nyata di dalam diri orang tersebut. Jika Timotius hanya berusaha menjadi yang terbaik atau menjadi teladan ketika di hadapan orang lain, maka sikap yang demikian merupakan sebuah kepura-puraan. Dan kepuraan-puraan tidak akan bertahan lama. Paulus mengajarkan kepada Timotius untuk tetap bertekun dalam membaca Kitab suci dan dalam membangun dan mengajar. Hal ini menegaskan bahwa sumbernya agar tetap ia bisa melakukan tugas pelayanan dengan baik adalah ketika ada ketekunan dalam membahas Kitab Suci.
 
Jelas bahwa dalam pelayanan yang ia temui bukan semuanya mudah. Sebagaimana dikatakan bahwa keadaan jemaat di Epesus di mana Paulus melayani sedang dipegaruhi oleh ajaran-ajaran sesat (1 Tim.1:3-7; 4:1-8; 6:3-5, 20-21), sehingga senjata yang paling ia butuhkan adalah dengan membangun waktu yang erat dengan Tuhan agar ia mampu menghadapi jemaat di Epesus.
 
Ketekunan yang dituntut di sini bukan hanya di dalam membaca dan merenungkan Kitab Suci, tetapi sebagaimana dikatakan di ayat 14 Jangan lalai dalam mempergunakan karunia yang ada padamu, yang telah diberikan kepadamu oleh nubuat dan dengan penumpangan tangan sidang penatua. Ini juga menegaskan bahwa ketekunan menjadikan seseorang tahu dan bijak dalam mempergunakan karunia yang ada padanya. Paulus semakin meneguhkan Timotius dengan penyebutan tumpang tangan sidang penatua.
 
Dengan demikian, maka Timotius harus mampu tekun, teliti dan cekatan dalam mempergunakan karunia yang telah ada padanya.
 
3. Senantiasa berjaga-jaga (Ay. 15-16)
 
15 Perhatikanlah semuanya itu, hiduplah di dalamnya supaya kemajuanmu nyata kepada semua orang. 16 Awasilah dirimu sendiri dan awasilah ajaranmu. Bertekunlah dalam semuanya itu, karena dengan berbuat demikian engkau akan menyelamatkan dirimu dan semua orang yang mendengar engkau.
 
Kata “memperhatikan” dalam ayat ini, tidak hanya sebatas memperhatikan, tetapi juga menjaga, merawat, memlihara. Dengan kata lain, ayat ini menegaskan kepada Timotius agar Timotius senantiasa menjaga dan memelihara dan bahkan senantiasa memeriksa apa yang telah ia ajarkan dan lakukan di dalam kehidupan berjemaat, dengan tujuan tetap berada di dalam koridor Firman Tuhan.
 
Dengan tetap mengawasi dan memeriksa diri sendiri, maka sikap demikian akan membawa Timotius tetap waspada, dan siap sedia setiap saat, ketika ada orang/kelompok yang akan menentang ajarannya dan pelayanannya. Pada pihak lain, sikap yang berjaga-jaga tersebut semakin membawanya agar tidak bertindak ceroboh, tetapi sangat hati-hati, sehingga ia semakin nyata di dalam pelayanannya. Dengan kata lain ini merupakan tuntutan untuk berintegritas di tengan-tengah pelayanan.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan, demikianlah Timotius muda di dalam pelayannya. Sebagaimana minggu ini adalah minggu Permata GBKP, Permata dituntut untuk menjadi contoh atau teladan. Tujuannya adalah dapat menyatakan kemuliaan Tuhan di dalam kehidupan sehar-hari. Seperti tadi yang telah disebutkan, bahwa permata teladan adalah mereka yang mau melakukan Firman Tuhan, tekun dan berintegritas di dalam kehidupannya sehari-hari.
 
Jemaat yang dikasihi Tuhan, sebagaiman Timmotius adalah hasil pelayanan Paulus, kita sebagai orangtua juga tidak terlepas dari tanggung jawab dalam hal mendukung permata menjadi teladan. Permata bisa menjadi teladan memerlukan figur yang dapat ia lihat pula yakni orangtua mereka di rumah.
 
Jadi sebagai orang tua, senantiasa didik dan arahkanlah anak permata kepada pengetahuan dan didikan yang kekal. Sebagaimana di dalam bacaan dikataka bahwa adalah sukacita bagi sang Guru Hikmat ketika anaknya menjadi bijak. Demikianlah hendaknya para orangtua, seharusnya senang dan bangga ketika permata bisa dewasa di dalam iman. Bukan tidak mungkin permata juga dapat menegur kita ketika orangtua salah. Namun, sebagai orangtua hendaknya kita juga bisa menerima teguran dari anak permata kita. Justru bukan merasa bahwa mereka menjadi lebih bijak ataupun lebih pintar. Kecenderungan orangtua, tidak mau salah di depan anak dan tidak mau mengaku salah.

 

Selamat menjadi permata teladan dan orangtua yang mendukung. Amin

 

Pdt. Andreas Josep Tarigan, M.Div
Rg. Harapan Indah
   

Suplemen Bimbingan PA Mamre Tgl.23-29 Agustus 2015, Ogen Matius 15 : 1 - 9

Ogen        : Matius 15 : 1 - 9

Thema      : Mamre mantrasformasiken (mplimbarui) budaya

Tujuan      : Gelah mamre ngidah budaya si apai si perlu I pelimbarui,

                  Gelah Mamre aktif berperan   mpelimbarui budaya

 

1. Penaruh .
 
Adi ngerana kita kerna budaya maka kita mis terpikir ku kita kalak karo , sebab kita kalak karo kental dengan kal memahami ras ndalaken budayanta, baik ibas kerja simeriah bagepe kerja erceda ate., baik ibas kerja si kirtik bagepe kerja simbelin.
 
Sebab si idah kalak karo ijapa pe ia tading maka budayana tetap lalap idalankenna , bagi keong kuja ia laws ibabana rumahna, maka kit ape bage mulai Sabang sampe Maroke budaya karo tetap idalanken, bahkan teman-teman iluar negeripe tetap cinta budaya   terutama ibas landek ergendang, raspe kerna mbah manuk mbur pe pernah ilakoken kalak karo I Eropah.
 
Bujur ninta man Dibata sebaba iberena man banta kalak karo budaya, bagepe gerejantape berdiri itengah-tengah masyarakat budaya, janah Zending pe nai masuk ia ku kalak Karo imulaina arah budaya , emaka gerejanta berkembang itengah-tengah budaya.
2. Adi ngerana kita mpelimbarui budaya tentu na kita harus mengermet , sebab terkadang lit tempa pemikiren budaya ras kebiasan-kebiasaan sindekah. Emaka arah PA nta wari enda kita ncakapken hal-hal kai dage siperlu ipelimbarui bas perlalanen kegeluhenta . Memang lit megati piga-piga ibas kita ndalaken adat lanai bagi kai siniidalanken pendahulunta misalana :
Erbenting kibul anak beru, gundari ma si idah lanai bo kita anak beru lanai erbenting kibul lanai maba kampuh, lit maba kampuh tapi kadang saja. Pengerananta pe man   kalimbubu e enggo tempa ate-ate , lanai mehamat.
Bagepe per paken pernandenta ras perabitna, ma siidah nge gundari nande-nandenta lanai bo lit rabit datas , emaka  sembah kalimbubu ninget mbiar la tunguk, bagepe kalimbubu e mehangke ia natap turangkuna e tungkuk.
Bagepe anak-anakta gundari enggo melala lanai bo tehna ermama ermami mehamat, erbibi ras erbengkila. Arah kita mpelimbaru adat budaya enda harus tegas ras bermakna.
Bagepe si idah ibas kita runggu adat megati nungkun man si enggo pasu-pasu eme senang me kam ipedalan ras ialoken kami …. Permen kilana. ? ma aneh siakap. Bagenda ninta ibas aneh nganting manauk . Permen kami enda la banci lalap cuti ibas dahina. Maaf sementara si erjabundai labo pegawai.
Bagepe kita ibas ngerungui adat tempa enggo meros kal siban, emaka kita sebagai mamre enggo harusmpehuli kerinana gelah banci ipahami anak-anakta singuda denga, kita guru budaya man anak-nakata.
 
Arah Matius 15 : 1-9 siidah maka undang undang sini pedarat kalak Yahudi siniajarken kalak Parisi lutus, . Ia singajarkenca ia ka singelakokensa, Emaka Yesus mengkritisi tentang ajaren –ajaren kalak Parisi e, eme kerna man la murihi tan , isoaken kalak parisisienda tapi ia kange ngelangarsa.
Emaka nina kelengi orang tua, tapi ngaloi kalak Parisi enggo kap ku persembahken kurumah pertoton, emaka lanai bo perlu nampati orang tua. Ternyata kalak enda perkulah-kulah kerina lain ibeas lain idalankenna.
Emaka arah enda man banta si rusur ndalaken adat ula min kita pekulah-kulah, tapi kai sinibelaken harus si tepati. Ula kari ninta kai pe labo mberat kalibubu, tapi she kenca ibas ncakapken utang lanai kita je. Ninta kita mehamat man kalimbubu, tapi labo sidalaken bagi sini belaken kita e. Emaka perlu lah sibahan hal-hal simbaru gelah ula terjeng cakap saja ngenca, tapi kenyataan lah si haru sicidahken man jelma si enterem / kade-kadenta.
Gundari enda cakap saja lanai lako, ulin sinik ngerana tapi melala ndalaken si mehuli dari pada ngeranai saja tapi labo kai pe ibahan, adi bage bago pendapat melayu “Tong kosong nyaring bunyinya.
Bagem ibas ndalaken budayanta e, siaturken sehemat-hemat mungkin, baik ibas kerja meriah apaika ibas erceda ate, ula kari ninta ndalaken adat, tapi rutang simada e, piah jatuh di timpa tangga. Adat budaya e labo pemborosan tapi pengehmatan. Si banci si hemat eme, bas isap, pangan bagepe bas bunga-bunga bas ndalaken adat.
Jadi sada pemikiren man banta : payo nge siakap sangan naruhken pengantin ku pelaminen siambur-amburken beras ?. adi kapndu muat beras e she kal serana, janah erkiteken beras maka kita mbelin. Adi lit kandu sada bulan 30 pasang kalak karo se Indonesia e, 1 tumba iamburken maka ergana gundari Rp 20. Ribu/ tumba berarti Rp 20.000,- x 30 + Rp 600.000,-/bulan I sia-siaken, en enda enggo banci nggaklari tenaga detaser 1 bulan .
Bahanta Rukur saja…. !.
Salom Mamre.

Pdt. A. Brahmana, S.Th

Lebih lanjut...

   

Page 1 of 102

BP-KLASIS-XXX

"SELAMAT DATANG mengunjungi Web GBKP KLASIS JAKARTA-BANDUNG"

Renungan

  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
  • 6
  • 7
  • 8
  • 9
  • 10
  • 11
  • 12
  • 13
  • 14
  • 15

Pengunjung Online

We have 14 guests online